NERACA KABUPATEN GOWA

KABUPATEN GOWA

N E R A C A

PER 31 DESEMBER TAHUN 2013 DAN  PER 31 DESEMBER TAHUN 2014

 

No.

URAIAN

TAHUN 2013

TAHUN 2014

Urt

( Rp)

( Rp)

1

2

3

4

I. AKTIVA

 

1

AKTIVA LANCAR

1

 Kas

185.724.510.462,81

148.633.306.416,73

   – Kas di Kasda

181.444.090.903,95

145.541.614.378,79

   – Kas Dana Kapitasi JKN

0,00

620.273.282,00

   – Kas Di Bendahara Pengeluaran

4.269.842.232,00

1.868.432.342,00

   – Kas Di Bendahara Penerimaan

10.577.326,86

602.986.413,94

 Investasi Jangka Pendek

0,00

0,00

2

Piutang

11.455.857.571,00

26.946.890.818,08

    Piutang Pajak

14.399.487.837,00

21,352,744,489.00

    Piutang Retribusi

0,00

0.00

    Piutang Dana Perimbangan

0,00

0.00

    Bagian Lancar Tuntutan Perbendaharaan

0,00

1.991.726.105,00

    Piutang Lain-lain

8.259.915.243,00

8.247.985.320,38

    Penyisihan Piutang

(11.203.545.329,00)

(4.645.565.096,30)

3

Persediaan Bahan Pakai Habis/Material

6.076.058.262,00

9.147.531.414.00

 

Jumlah Aktiva Lancar

203.256.426.475,81

184.727.728.648,81

2

INVESTASI JANGKA PANJANG

1

Investasi Non Permanen
    Pinjaman Kepada Perusahaan Daerah

2.872.100.021,00

2,815,775,021.00

2

Investasi Permanen
Investasi Permanen (GMTDC)

3.300.000.000,00

3.300.000.000,00

 Penyertaan Modal Pemerintah daerah                  (Perusahaan Daerah)

3.067.809.456.00

711.323.941.00

 Investasi Permanen lainnya (Bank BPD)

4.054.000.000,00

9.054.000.000,00

 

Jumlah Investasi Jangka Panjang

13.293.909.477,00

15,881.098.962.00

3

AKTIVA TETAP

1

   Tanah

539.229.982.266,00

536,660,187,217.00

2

   Peralatan dan Mesin

180.840.004.515,00

195,533,060,614.00

3

   Gedung dan bangunan

550.224.777.225,00

667,592,062,794.00

4

   Jalan, Irigasi dan jaringan

1.404.905.132.756,00

1,686,378,458,441.00

5

   Aset Tetap Lainnya

30.984.545.047,00

39,090,375,284.00

6

   Kontruksi Dalam Pekerjaan

53.999.956.904,00

4,821,814,153.00

7

   Akumulasi Peny.Aset Tetap

(847.579.124.387,00)

(987,907,277,921.00)

 

Jumlah Aktiva Tetap

1.912.605.274.326,00

2,142,168,680,582.00

1

2

3

4

4

DANA CADANGAN
  Dana Cadangan

17.522.902.923,93

12,906,066,630.93

  Jumlah Dana cadangan

17.522.902.923,93

12,906,066,630.93

5

AKTIVA LAINNYA

1

Tagihan Penjualan Angsuran

0.00

0.00

2

Aset Tak berwujud

34.443.037.704,00

40,038,345,204.00

3

Aset lain-lain

75.884.696.785,40

83,734,649,962.00

4

Akumulasi Amortisasi

(12.507.329.388,00)

(16,815,959,489.00)

  Jumlah Aktiva Lainnya

97.820.405.101,40

106,957,035,677.00

TOTAL AKTIVA

2.244.498.918.304,14

2.462.640.610.500,74

II. KEWAJIBAN

24.520.187.452,00

6.135.727.272,00

1

KEWAJIBAN JANGKA PENDEK

 

1

Bagian Lancar Utang Jangka Panjang

2.670.925.021,00

2,660,925,021.00

2

Hutang Bunga dan Denda

397.079.625,00

397,079,625.00

3

Hutang Pihak Ketiga

20.019.304.625,00

925.153.535.00

4

Hutang PFK ( gaji )

202.318.315,00

5,450,167.00

5

Hutang Jangka Pendek Lainnya

1.230.559.866,00

2.147.118.924.00

Jumlah Kewajiban Jangka Pendek

24.520.187.452,00

6.135.727.272.00

2

KEWAJIBAN JANGKA PANJANG

1

   Utang Dalam Negeri

0,00

0,00

2

   Utang Luar Negeri

0,00

0,00

  Jumlah Kewajiban Jangka Panjang

0,00

0,00

III. EKUITAS DANA

2.219.978.730.852,14

2.456.504.883.228,74

1

EKUITAS DANA LANCAR

 

1

   Akumulasi SILPA

185.511.614.820,95

148.024.869.835,79

2

   Cadangan Piutang

22.659.403.080,00

31.592.455.914,38

3

   Cadangan Penyisihan Piutang

(11.203.545.329,00)

(4.645.565.096,30)

4

   Cadangan Persediaan

6.076.058.262,00

9.147.531.414.00

5

   Pendapatan yang ditangguhkan

10.577.326,86

602.986.413,94

6

Dana yang Hrs disediakan utk   PembUtang Jk.Pendek

(24.317.869.137,00)

(6.130.277.105,00)

     Jumlah Ekuitas Dana Lancar

178.736.239.023,81

178.592.001.376,81

2

EKUITAS DANA DIIVESTASIKAN

1

   Diinvestasikan Dlm Investasi Jk  Pendek

0,00

0.00

2

   Diinvestasikan Dlm Investasi Jk  Panjang

13.293.909.477,00

15.881.098.962.00

3

   Diinvestasikan Dlm Aktiva Tetap

1.912.605.274.326,00

2,142,168,680,582.00

4

   Diinvestasikan Dlm Aktiva Lain-lain

97.820.405.101,40

106,957,035,677.00

5

Dana yg Hrs Disediakan utkPemb.Utang Jk Panjang

0,00

0.00

     Jumlah Ekuitas Dana Diinvestasikan

2.023.719.588.904,00

2.265.006.815.221.00

3

EKUITAS DANA CADANGAN

 

   Dana Cadangan

17.522.902.923,93

12,906,066,630.93

  Jumlah Dana cadangan

17.522.902.923,93

12,906,066,630.93

 

TOTAL UTANG DAN EKUITAS DANA

2.244.498.918.304,14

2.462.640.610.500,74

PEMERINTAH KABUPATEN GOWA

LAPORAN REALISASI ANGGARAN

TAHUN ANGGARAN 2014

NO. URUT

U R A I A N

JUMLAH (Rp)

BERTAMBAH / (BERKURANG)

ANGGARAN SETELAH PERUBAHAN

REALISASI

(Rp)

%

1

2

3

4

5

6

1 PENDAPATAN

1,213,569,933,814.00

1,240,560,247,123.37

26,990,313,309.37

102.22

1.1 PENDAPATAN ASLI DAERAH

132,991,839,068.00

149,352,694,369.65

16,360,855,301.65

112.30

1.1.1 Pendapatan Pajak Daerah

61,280,635,430.00

63,143,326,430.00

1,862,691,000.00

103.04

1.1.2 Pendapatan Retribusi Daerah

52,748,830,783.00

53,159,807,114.00

410,976,331.00

100.78

1.1.3 Pendapatan Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan

3,879,000,000.00

2,444,802,292.00

(1,434,197,708.00)

63.03

1.1.4 Lain-lain Pendapatan Ash Daerah yang Sah

15,083,372,855.00

30,604,758,533.65

15,521,385,678.65

202.90

1.2 PENDAPATAN TRANSFER

1,047,874,423,026.00

1,058,503,881,033.72

10,629,458,007.72

101.01

1.2.1 Transfer Pemerintah Pusat – Dana Perimbangan

851,114,464,790.00

849,321,528,371.00

(1,792,936,419.00)

99.79

1.2.1.1 Dana Bagi Hasil Pajak/Bagi Hasil Bukan Pajak

21,186,842,790.00

19,393,906,371.00

(1,792,936,419.00)

91.54

1.2.1.2 Dana Alokasi Umum

746,700,092,000.00

746,700,092,000.00

0.00

100.00

1.2.1.3 Dana Alokasi Khusus

80,227,530,000.00

80,227,530,000.00

0.00

100.00

1.2.1.4 Dana Insentif Daerah

3,000,000,000.00

3,000,000,000.00

0.00

100.00

1.2.2 Transfer Pemerintah Pusat – Lainnya

148,693,373,000.00

148,693,373,000.00

0.00

100.00

1.2.2.1 Dana Otonomi Khusus

0.00

0.00

0.00

0.00

1.2.2.2 Dana Penyesuaian

148,693,373,000.00

148,693,373,000.00

0.00

100.00

1.2.3 Transfer Pemerintah Propinsi

48,066,585,236.00

60,488,979,662.72

12,422,394,426.72

125.84

1.2.3.1 Pendapatan Bagi Hasil Pajak

48,066,585,236.00

60,488,979,662.72

12,422,394,426.72

125.84

1.2.3.2 Pendapatan Bagi Hasil Lainnya

0.00

0.00

0.00

0.00

1.3 LAIN-LAIN PENDAPATAN YANG SAH

32,703,671,720.00

32,703,671,720.00

0.00

100.00

1.3.1 Pendapatan Hibah

0.00

0.00

0.00

0.00

1.3.2 Pendapatan Dana Darurat

0.00

0.00

0.00

0.00

1.3.3 Pendapatan lainnya

32,703,671,720.00

32,703,671,720.00

0.00

100.00

 J U M L A H

1,213,569,933,814.00

1,240,560,247,123.37

26,990,313,309.37

102.22

2 BELANJA

1,393,392,424,387.00

1,275,837,753,098.00

(117,554,671,289.00)

91.56

2.1 BELANJA OPERASI

964,119,770,949.00

874,729,833,942.00

(89,389,937,007.00)

90.73

2.1.1 Belanja Pegawai

741,614,687,458.00

668,397,047,921.00

(73,217,639,537.00)

90.13

2.1.2 Belanja Barang

194,614,564,372.00

181,158,379,442.00

(13,456,184,930.00)

93.09

2.1.3 Belanja Bunga

0.00

0.00

0.00

0.00

2.1.4 Belanja Subsidi

0.00

0.00

0.00

0.00

2.1.5 Belanja Hibah

24,266,469,119.00

21,919,419,415.00

(2,347,049,704.00)

90.33

2.1.6 Belanja Bantuan Sosial

3,624,050,000.00

3,254,987,164.00

(369,062,836.00)

89.82

2.1.7 Belanja Bantuan Keuangan

0.00

0.00

0.00

0.00

1

2

3

4

5

6

2.2 BELANJA MODAL

406,096,768,380.00

379,683,313,320.00

(26,413,455,060.00)

93.50

2.2.1 Belanja Tanah

13,248,971,607.00

898,177,776.00

(12,350,793,831.00)

6.78

2.2.2 Belanja Peralatan dan Mesin

18,467,714,404.00

17,953,009,066.00

(514,705,338.00)

97.21

2.2.3 Belanja Gedung dan Bangunan

87,846,485,325.00

85,732,251,387.00

(2,114,233,938.00)

97.59

2.2.4 Belanja Jalan/Jembatan, Irigasi dan Jaringan

270,458,780,979.00

267,152,923,751.00

(3,305,857,228.00)

98.78

2.2.5 Belanja Aset Tetap Lainnya

8,749,016,065.00

655,068,840.00

(8,093,947,225.00)

7.49

2.2.6 Belanja Aset Lainnya

7,325,800,000.00

7,291,882,500.00

(33,917,500.00)

99.54

2.3 BELANJA TIDAK TERDUGA

1,396,275,801.00

0.00

(1,396,275,801.00)

0.00

2.3.1 Belanja Tidak Terduga

1,396,275,801.00

0.00

(1,396,275,801.00)

0.00

JUMLAH

1,371,612,815,130.00

1,254,413,147,262.00

(117,199,667,868.00)

91.46

2.4 TRANSFER

21,779,609,257.00

21,424,605,836.00

(355,003,421.00)

98.37

2.4.1 Bagi Hasil Pajak

2,328,021,700.00

2,320,868,279.00

(7,153,421.00)

99.69

2.4.2 Bagi Hasil Retribusi

0.00

0.00

0.00

0.00

2.4.3 Bagi Hasil Pendapatan Lainnya

19,451,587,557.00

19,103,737,557.00

(347,850,000.00)

98.21

JUMLAH

21,779,609,257.00

21,424,605,836.00

(355,003,421.00)

98.37

JUMLAH SELURUH BELANJA

1,393,392,424,387.00

1,275,837,753,098.00

(117,554,671,289.00)

91.56

Surplus/ (Defisit)

(179,822,490,573.00)

(35,277,505,974.63)

144,544,984,598.37

3 PEMBIAYAAN
3.1 PENERIMAAN DAERAH

215,580,377,912.00

215,431,066,970.95

(149,310,941.05)

99.93

3.1.1 Penggunaan Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA)

185,511,614,821.00

185,511,614,820.95

(0.05)

100.00

3.1.2 Pencairan Dana Cadangan

30,068,763,091.00

29,864,683,150.00

(204,079,941.00)

99.32

3.1.3 Hasil Penjualan Kekayaan Daerah Yang Dipisahkan

0.00

0.00

0.00

0.00

3.1.4 Penerimaan Pinjaman Daerah

0.00

54,769,000.00

54,769,000.00

0.00

3.1.5 Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman Daerah

0.00

0.00

0.00

0.00

3.1.6 Penerimaan Piutang Daerah

0.00

0.00

0.00

0.00

 JUMLAH

215,580,377,912.00

215,431,066,970.95

(149,310,941.05)

99.93

3.2

PENGELUARAN DAERAH

35,757,887,339.00

30,136,965,055.53

(5,620,922,283.47)

84.28

3.2.1

Pembentukan Dana Cadangan

25,000,000,000.00

25,000,000,000.00

0.00

100.00

3.2.2

Penyertaan Modal (Investasi) Pemerintah Daerah

5,000,000,000.00

5,000,000,000.00

0.00

100.00

3.2.3

Pembayaran Pokok Utang

121,313,375.00

121,313,375.00

0.00

0.00

3.2.4

Pemberian Pinjaman Daerah

3,752,094,593.00

15,651,680.53

(3,736,442,912.47)

0.42

3.2.5

Sisa Dana

1,884,479,371.00

0.00

(1,884,479,371.00)

0.00

JUMLAH

35,757,887,339.00

30,136,965,055.53

(5,620,922,283.47)

84.28

Pembiayaan Neto

179,822,490,573.00

185,294,101,915.42

5,471,611,342.42

 
3.3 Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SILPA)

150,016,595,940.79

   


PEMERINTAH KABUPATEN GOWA

LAPORAN ARUS KAS

TAHUN ANGGARAN 2014

 

 

 

 

Jan  2014 – Des 2014

Jan  2013 – Des 2013

ARUS KAS DARI AKTIFITAS OPERASI  
   
ARUS MASUK KAS  
Pendapatan Pajak Daerah

Rp

63,143,326,430.00

Rp

57,133,961,943.76

Pendapatan Retribusi Daerah

Rp

53,159,807,114.00

Rp

37,494,501,559.52

Pendapatan Hasil Peng. Kekayaan Daerah yang Dipisahkan

Rp

2,444,802,292.00

Rp

3,075,276,543.00

Lain-lain PAD yang sah

Rp

17.767.094.946,65

Rp

12,068,323,407.08

Dana Bagi Hasil Pajak/Dan Bukan Pajak

Rp

19,393,906,371.00

Rp

28,568,584,369.00

Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam

Rp

0.00

Rp

0.00

Dana Alokasi Umum

Rp

746,700,092,000.00

Rp

670,579,761,000.00

Dana Alokasi Khusus

Rp

80,227,530,000.00

Rp

67,662,600,000.00

Dana Perimbangan dari Provinsi

Rp

60,488,979,662.72

Rp

44,546,365,733.29

Dana Insentif Daerah

Rp

3,000,000,000.00

Rp

2,000,000,000.00

Dana Penyesuaian

Rp

148,693,373,000.00

Rp

127,276,156,000.00

Pendapatan Bagi Hasil Pajak

Rp

0.00

Rp

0.00

Pendapatan Bagi Hasil Lainnya

Rp

0.00

Rp

0.00

Pendapatan Hibah

Rp

0.00

Rp

0.00

Pendapatan Dana Darurat

Rp

0.00

Rp

0.00

Pendapatan Lainnya

Rp

32,703,671,720.00

Rp

35,072,171,000.00

JUMLAH ARUS MASUK KAS

Rp

1,227,722,583,536.37

Rp

1,085,477,701,555.65

 
ARUS KELUAR KAS  
Belanja Pegawai

Rp

668,397,047,921.00

Rp

605,219,452,553.00

Belanja Barang

Rp

169,148,195,908.00

Rp

177,418,564,206.00

Bunga

Rp

0.00

Rp

0.00

Subsidi

Rp

0.00

Rp

0.00

Hibah

Rp

21,919,419,415.00

Rp

2,764,949,600.00

Bantuan Sosial

Rp

3,254,987,164.00

Rp

1,831,417,906.00

Bantuan Keuangan

Rp

0.00

Rp

0.00

Belanja Tak Terduga

Rp

0.00

Rp

0.00

Bagi Hasil Pajak

Rp

2,320,868,279.00

Rp

0.00

Bagi Hasil Restribusi

Rp

0.00

Rp

0.00

Bagi Hasil Pendapatan Lainnya

Rp

19,103,737,557.00

Rp

23,654,312,557.00

JUMLAH ARUS KELUAR KAS

Rp

884,144,256,244.00

Rp

810,888,696,822.00

 

 

 

 

 

ARUS KAS BERSIH DARI AKTIFITAS OPERASI

Rp

343,578,327,292.37

Rp

274,589,004,733.65

 ARUS KAS DARI AKTIFITAS INVESTASI ASET NON KEUANGAN
ARUS MASUK KAS  
Pendapatan Penjualan atas Tanah

Rp

0.00

Rp

0.00

Pendapatan Penjualan atas Peralatan dan Mesin

Rp

0.00

Rp

0.00

Pendapatan Penjualan atas Gedung dan Bangunan

Rp

0.00

Rp

0.00

Pendapatan Penjualan atas Jalan, Irigasi dan Jaringan

Rp

0.00

Rp

0.00

Pendapatan Penjualan Aset Tetap

Rp

0.00

Rp

0.00

Pendapatan Penjualan Aset Lainnya

Rp

0.00

Rp

0.00

JUMLAH ARUS MASUK KAS

Rp

0.00

Rp

0.00

 

ARUS KELUAR KAS

 

Belanja Tanah

Rp

898,177,776.00

Rp

812,930,000.00

Belanja Peralatan dan Mesin

Rp

17,747,449,039.00

Rp

31,962,911,161.00

Belanja Gedung dan Bangunan

Rp

85,732,251,387.00

Rp

57,266,814,469.00

Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan

Rp

267,152,923,751.00

Rp

148,587,186,491.00

Belanja Aset Tetap Lainnya

Rp

655,068,840.00

Rp

102,924,321.00

Belanja Aset Lainnya

Rp

7,291,882,500.00

Rp

7,399,560,000.00

JUMLAH ARUS KELUAR KAS

Rp

379,477,753,293.00

Rp

246,132,326,442.00

ARUS KAS BERSIH DARI AKTIFITAS INVESTASI

 

 

ASET NON KEUANGAN

(Rp

379,477,753,293.00)

(Rp

246,132,326,442.00)

ARUS KAS DARI AKTIFITAS PEMBIAYAAN

 

 

 

ARUS MASUK KAS

 

Pencairan Dana Cadangan

Rp

29,864,683,150.00

Rp

23,234,984,622.00

Penerimaan UUDP Tahun Lalu

Rp

4,067,523,917.00

Rp

1,559,654,221.00

Hasil Penjualan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan

Rp

0.00

Rp

0.00

Pinjaman Dalam Negeri – Pemerintah Pusat

Rp

0.00

Rp

0.00

Pinjaman Dalam Negeri – Pemerintah Daerah Lainnya

Rp

0.00

Rp

0.00

Pinjaman Dalam Negeri – Lembaga Keuangan Bank

Rp

0.00

Rp

0.00

Pinjaman Dalam Negeri – Lembaga Keuangan Bukan Bank

Rp

0.00

Rp

0.00

Pinjaman Dalam Negeri – Obligasi

Rp

0.00

Rp

0.00

Pinjaman Dalam Negeri – Lainnya

Rp

0.00

Rp

0.00

Penerimaan Pinjaman Pihak kepada Perusahaan Negara

Rp

0.00

Rp

0.00

Penerimaan Kembali Pinjaman Dana Bergulir

Rp

54,769,000.00

Rp

70,671,500.00

Penerimaan Kembali Pembayaran Pokok Pinjaman

Rp

0.00

Rp

95,028,000.00

Pengembalian Pajak Penghasilan Pasal 21

Rp

0.00

Rp

0.00

JUMLAH ARUS MASUK KAS

Rp

33,986,976,067.00

Rp

24,960,338,343.00

ARUS KELUAR KAS

 

Transfer Dana Cadangan

Rp

25,000,000,000.00

Rp

7,918,152,039.00

Pinjaman Dalam Negeri – Pemerintah Pusat

Rp

0.00

Rp

0.00

Pinjaman Dalam Negeri – Pemerintah Pusat

Rp

0.00

Rp

0.00

Pembayaran Pokok Pinjaman Dalam Negeri – Pem. Pusat

Rp

0.00

Rp

0.00

Pemb. Pokok Pinj.  Dalam Negeri – Pem. Daerah Lainnya

Rp

0.00

Rp

0.00

Pembayaran Pokok Pinjaman Dalam Negeri – L. Keu. Bank

Rp

0.00

Rp

0.00

Pemb. Pokok Pinjaman Dalam Negeri – L. Keu. Bukan Bank

Rp

0.00

Rp

0.00

Pembayaran Pokok Pinjaman Dalam Negeri – Obligasi

Rp

0.00

Rp

0.00

Pemberian Pinjaman Hand Tractor (Dana Bergulir Dinas Pertanian)

Rp

0.00

Rp

0.00

Kelebihan Pembayarn Proyek kepada Pihak III

Rp

0.00

Rp

0.00

Pemberian Pinjaman kepada Perusahan Daerah

Rp

0.00

Rp

0.00

Penyertaan Modal

Rp

5,000,000,000.00

Rp

1,500,000,000.00

Pembayaran Utang Kepada Pihak ke Tiga

Rp

121,313,375.00

Rp

0.00

Pembayaran Biaya Transfer / Materai

Rp

14,004,936.53

Rp

5,319.00

Pengembalian Belanja

Rp

0.00

Rp

0.00

Pengeluaran Kepada Bendahara Pengeluaran yang belum di SPJkan

Rp

3,854,708,280.00

Rp

4,067,523,917.00

Pengeluaran Kepada Bendahara JKN yang belum di SPJkan

Rp

0.00

Rp

0.00

JUMLAH ARUS KELUAR KAS

Rp

33,990,026,591.53

Rp

13,485,681,275.00

ARUS KAS BERSIH DARI AKTIFITAS PEMBIAYAAN

(Rp

3,050,524.53)

Rp

11,474,657,068.00

ARUS KAS DARI AKTIFITAS NON ANGGARAN

 

 

 

ARUS MASUK KAS

 

Penerimaan Perhitungan Fihak Ketiga (PFK)

Rp

52,575,929,594.00

Rp

48,386,088,885.00

ARUS KELUAR KAS

 

Pengeluaran Perhitungan Fihak Ketiga (PFK)

Rp

52,575,929,594.00

Rp

48,386,088,885.00

ARUS KAS BERSIH DARI AKTIFITAS NON ANGGARAN

Rp

0.00

Rp

0.00

KENAIKAN BERSIH KAS SELAMA PERIODE TAHUN 2014

(Rp

35,902,476,525.16)

Rp

39,931,335,359.65

 

 

 

 

 

SALDO AWAL KAS DI BUD

Rp

181,444,090,903.95

Rp

141,512,755,544.30

SALDO AKHIR KAS DI BUD

Rp

145.541.614.378.79

Rp

181,444,090,903.95

SALDO AKHIR KAS DI BENDAHARA PENGELUARAN

Rp

1.868.432.342.00

Rp

4,269,842,232.00

SALDO AKHIR KAS DI REKENING BENDAHARA JKN

Rp

444.038.737,00

Rp

0.00

SALDO AKHIR KAS DI BENDAHARA JKN

Rp

176.234.545,00

Rp

0.00

SALDO AKHIR KAS DIBENDAHARA PENERIMAAN

Rp

602.986.413.94

Rp

10,577,326.86

SALDO AKHIR KAS

Rp

148.633.306.416.73

Rp

185,724,510,462.81

 

BAB  I

PENDAHULUAN

 

1.1     MAKSUD DAN TUJUAN LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH.

Laporan Keuangan Pemerintah Daerah memiliki makna dan urgensi yang sangat strategis dalam penyelenggaraan Pemerintahan Daerah, dimana Laporan tersebut secara substansial merupakan realisasi dari pelaksanaan program/kegiatanyang disusun dan dilaksanakan dengan mempertimbangkan potensi dan kondisi sosial ekonomi wilayah sebagai salah satu indikator untuk kemajuan dan perkembangan suatu daerah. Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa dalam rangka menyelenggaraan Pemerintahan Daerah sebagaimana yang diatur dalam Undang-Undang Nomor 32 tahun 2004 tentang  Pemerintahan Daerah, dan Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah, maka Pengelolaan Keuangan Daerah sebagaimana dimaksud merupakan sub sistem dari sistem Pengelolaan Keuangan Negara dan merupakan elemen pokok dalam penyelenggaraan Pemerintahan Daerah.

Selain kedua undang-undang tersebut di atas, terdapat beberapa Peraturan Perundang-Undangan yang menjadi acuan pengelolaan keuangan daerah yang telah terbit lebih dahulu.  Undang-undang yang dimaksud adalah Undang-undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara, Undang-undang Nomor 1 tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara, Undang-undang Nomor 15 tentang Pemeriksaan, Pengelolaan dan Tanggungjawab Keuangan Negara, Peraturan Pemerintah Nomor 58 tahun 2005 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah, Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi Pemerintah dan terakhir Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan. Pada dasarnya buah pikiran yang melatarbelakangi terbitnya Peraturan Perundang-Undangan di atas adalah keinginan untuk mengelola Keuangan Daerah secara efektif dan efisien.

Hal ini tentunya dapat terwujud melalui tata kelola pemerintahan yang baik dalam mencapai tujuan sesuai pilar–pilar utama yaitu Transparansi, Akuntabilitas dan Partisipatif. Hal ini tentu dapat dipahami karena sejauhmana penyelenggaraan kewenangan mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat daerah menurut prakarsa dan aspirasinya sangat ditentukan oleh kemampuan Keuangan Daerah.

Dalam hubungannya dengan pengelolaan dan pertanggungjawaban atas Keuangan Daerah yang sesuai dengan semangat desentralisasi dan otonomi daerah, maka setiap daerah telah mencoba sebatas   kemampuan masing-masing untuk menerapkan dan meningkatkan efisiensi pengelolaan sumberdaya Keuangan, dengan dilandasi oleh ketentuan Perundang-undangan tentang Pelaksanaan Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah  khususnya Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 dan mengalami perubahan menjadi Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah dalam rangka peningkatan kesejahteraan dan pelayanan kepada masyarakat.

Laporan pertanggungjawaban Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Gowa menyajikan informasi tentang Perhitungan atas pelaksanaan dari semua Program dan kegiatan-kegiatan yang telah dianggarkan dalam tahun anggaran berkenaan yang memuat Realisasi Pendapatan Daerah, Belanja Daerah dan Pembiayaan  serta Neraca yang menggambarkan posisi Aset, Kewajiban dan Ekuitas dana berdasarkan pengendalian intern yang memadai, sesuai dengan Peraturan Perundang-Undangan yang berlaku.

Laporan Pertanggungjawaban Keuangan Pemerintah Daerah Kabupaten  Gowa disusun dan disajikan sesuai dengan Peraturan Pemerintah yang mengacu pada Standar Akuntansi Pemerintahan yang meliputi serangkaian prosedur mulai dari proses pengumpulan data, pencatatan, pengikhtisaran, sampai dengan pelaporan keuangan dalam rangka  pertanggungjawaban pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah, dan sebagai entitas pelaporan, maka Pemerintah Daerah harus menyusun laporan keuangan yang menyajikan informasi mengenai posisi keuangan, realisasi anggaran, arus kas, dan kinerja keuangan suatu entitas yang bermanfaat bagi para pengguna dalam membuat dan mengevaluasi keputusan mengenai alokasi sumber daya, yang terdiri dari:1. Laporan  Realisasi  Anggaran, 2. Neraca Daerah, 3. Laporan Arus Kas dan, 4.Catatan Atas Laporan Keuangan.

Secara spesifik, tujuan pelaporan keuangan Pemerintah Daerah adalah untuk menyajikan informasi yang berguna untuk pengambilan keputusan dan untuk menunjukkan akuntabilitas entitas pelaporan atas sumber daya yang dipercayakan kepadanya, dengan :

  1. Menyediakan informasi mengenai posisi sumber daya ekonomi, kewajiban, dan ekuitas dana Pemerintah Daerah;
  2. Menyediakan informasi mengenai perubahan posisi sumber daya ekonomi, kewajiban, dan ekuitas dana Pemerintah Daerah;
  3. Menyediakan informasi mengenai sumber, alokasi, dan penggunaan sumber daya ekonomi;
  4. Menyediakan informasi mengenai ketaatan realisasi terhadap anggarannya;
  5. Menyediakan informasi mengenai cara entitas pelaporan mendanai aktivitasnya dan memenuhi kebutuhan kasnya;
  6. Menyediakan informasi mengenai potensi Pemerintah Daerah untuk membiayai penyelenggaraan kegiatan Pemerintahan;
  7. Menyediakan informasi yang berguna untuk mengevaluasi kemampuan entitas pelaporan dalam mendanai aktivitasnya.

Pelaporan keuangan juga menyajikan informasi bagi pengguna mengenai :

  1. Indikasi apakah sumber daya telah diperoleh dan digunakan sesuai dengan anggaran; dan
  2. Indikasi apakah sumber daya diperoleh dan digunakan sesuai dengan ketentuan, termasuk batas anggaran yang ditetapkan oleh DPRD.

Untuk memenuhi tujuan umum ini, laporan keuangan menyediakan informasi mengenai entitas dalam hal :

  1. Aset;
  2. Kewajiban;
  3. Ekuitas dana;
  4. Pendapatan;
  5. Belanja;
  6. Pembiayaan; dan
  7. Arus kas.

Informasi dalam laporan keuangan tersebut relevan untuk memenuhi tujuan sebagaimana yang dinyatakan sebelumnya, namun tidak dapat sepenuhnya memenuhi tujuan tersebut. Informasi tambahan, termasuk laporan non keuangan, dapat dilaporkan bersama-sama dengan laporan keuangan untuk memberikan gambaran yang lebih komprehensif mengenai aktivitas suatu entitas pelaporan selama satu periode.

Entitas pelaporan menyajikan informasi tambahan untuk membantu para pengguna dalam memperkirakan kinerja keuangan entitas dan pengelolaan aset, seperti halnya dalam pembuatan dan evaluasi keputusan mengenai alokasi sumber daya ekonomi. Informasi tambahan ini termasuk rincian mengenai output entitas dan outcomes dalam bentuk indikator kinerja keuangan, laporan kinerja keuangan, tinjauan program dan laporan lain mengenai pencapaian kinerja keuangan entitas selama periode pelaporan.

Laporan Pertanggungjawaban Keuangan Pemerintah Daerah disusun untuk menyediakan informasi yang relevan mengenai posisi keuangan dan seluruh transaksi yang dilakukan dan dirancang dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan informasi secara transparan  dari semua kelompok pengguna yang meliputi :

  1. Masyarakat.
  2. Para Wakil Rakyat, Lembaga pengawas, dan lembaga pemeriksa.
  3. Pihak yang memberi atau berperan dalam proses donasi, investasi, dan pinjaman.

Penyusunan Laporan Pertanggungjawaban Keuangan Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa Tahun Anggaran 2014 dimaksudkan adalah sebagai berikut :

  1. Memberi gambaran program / kegiatan yang dianggarkan dalam DPA tiap-tiap SKPD sehingga dapat menjadi pedoman atau kerangka acuan yang bersifat umum dalam mencermati dan menjalankan Anggaran Pemerintah Daerah Tahun 2014.
  2. Merupakan salah satu bagian yang tidak terpisahkan dari dokumen laporan pertanggungjawaban Pemerintah Daerah dari aspek keuangan Tahun Anggaran 2014.
  3. Memberikan informasi secara singkat tentang realisasi Anggaran Pendapatan, Belanja dan Pembiayaan yang ada pada Pemerintah Daerah Tahun Anggaran 2014.
  4. Sebagai acuan bagi seluruh pihak yang berkepentingan dalam pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa Tahun Anggaran 2014.
  5. Laporan Pertanggungjawaban Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa disusun dengan tujuan:

1)        Memberikan kemudahan pada publik untuk mengetahui seberapa besar pelaksanaan realisasi Pendapatan dan Belanja Tahun Anggaran 2014.

2)        Sebagai salah satu bahan evaluasi dalam perencanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah berikutnya.

1.2     LANDASAN HUKUM PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH.

Laporan Keuangan ini diselenggarakan berdasarkan Peraturan Perundang-undangan yang mengatur keuangan Daerah antara lain :

  1. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara.
  2. Undang–Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara.
  3. Undang–Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Negara.
  4. Undang–Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
  5. Undang–Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah.
  6. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah.
  7. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan.
  8. Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan.
  9. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah yang mengalami perubahan menjadi Peraturan Menteri Nomor 59 Tahun 2007.
  10. Peraturan Daerah Kabupaten Gowa Nomor 8 Tahun 2009 tentang Pokok –pokok  Pengelolaan Keuangan Daerah Kabupaten Gowa.
  11. Peraturan Bupati Gowa Nomor 37 Tahun 2010 tentang Kebijakan Akuntansi Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa.
  12. Peraturan Bupati Gowa Nomor 35 Tahun 2011 tentang Perubahan Atas Peraturan Bupati Gowa Nomor 37 Tahun 2010 tentang Kebijakan Akuntansi Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa.
  13. Peraturan Bupati Gowa Nomor 23 Tahun 2012 tetang Perubahan Kedua Atas Peraturan Bupati Gowa Nomor 37 Tahun 2010 tentang Kebijakan Akuntansi Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa.
  14. Peraturan Bupati Gowa Nomor 40 Tahun 2012 tetang Perubahan Ketiga Atas Peraturan Bupati Gowa Nomor 37 Tahun 2010 tentang Kebijakan Akuntansi Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa.

1.3     SISTEMATIKA PENULISAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH.

Catatan Atas Laporan  Keuangan meliputi penjelasan naratif atau rincian dari angkayang tertera dalam Laporan Realisasi Anggaran, Neraca dan Laporan Arus Kas. Catatan  Atas Laporan Keuangan ini merupakan penyajian informasi tentang pelaksanaan suatu program atau kegiatan–kegiatan yang dilakukan dalam tahun anggaran yang berkenaan, yang nantinya akan menjadi acuan dan target bagi penentu kebijakan untuk tahun berikutnya.

Catatan Atas Laporan Keuangan Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa Tahun 2014 disusun dengan sistematika sebagai berikut :

BAB   I        PENDAHULUAN

1.1         Maksud dan Tujuan Penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah.

Menjelaskan mengenai maksud dan tujuan penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah

1.2         Landasan Hukum Penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah.

Memuat penjelasan mengenai Peraturan Perundang-Undangan yang berlaku sebagai landasan hukum penyusunan laporan keuangan Pemerintah Daerah

1.3         Sistematika Penulisan Catatan Atas Laporan Keuangan Satuan Kerja Perangkat Daerah Pemerintah Daerah.

Memuat penjelasan mengenai sistematika isi Catatan Atas Laporan Keuangan Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa

BAB  II        EKONOMI MAKRO, KEBIJAKAN KEUANGAN DAN PENCAPAIAN TARGET KINERJA APBD PEMERINTAH DAERAH.

2.1         Ekonomi Makro.

Menjelaskan tentang asumsi makro ekonomi yang mendasari penyusunan laporan keuangan SKPD yang menyajikan tentang posisi dan kondisi ekonomi periode berjalan dibandingkan dengan anggaran pertama dan penjelasan atas perubahan yang dilakukan pada tiap-tiap Satuan Kerja Perangkat Daerah.

2.2         Kebijakan Keuangan Pemerintah Daerah.

Memuat penjelasan mengenai kebijakan-kebijakan keuangan dalam penyusunan LRA dan Neraca Daerah.

2.3         Indikator Pencapaian Target Kinerja APBD Pemerintah Daerah.

Memuat penjelasan mengenai indikator pencapaian target kinerja kegiatan dan program–program yang dilaksanakan  tiap-tiap Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD).

BAB III        IKHTISAR PENCAPAIAN KINERJA KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH

3.1         Ikhtisar realisasi pencapian target kinerja keuangan tiap-tiap Satuan Kerja Perangkat Daerah Pemerintah Daerah.

Memuat ikhtisar realisasi pencapaian target kinerja APBD pada tiap-tiap SKPD, berupa realisasi pencapaian target kinerja yang efektifitas dan efisiensi realisasi belanja dari kegiatan-kegiatan dan program-program yang dilaksanakan tiap-tiap SKPD.

3.2         Hambatan dan kendala yang ada dalam pencapaian target yang telah ditetapkan.

Memuat tentang hambatan dan kendala yang dihadapi oleh Pemerintah Daerah dalam pelaskanaan program dan kegiatan yang dilaksanakan Satuan Kerja Perangkat Daerah.

BAB  IV      KEBIJAKAN AKUNTANSI

4.1         Entitas Pelaporan Keuangan Daerah pada tiap-tiap SKPD pada Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa

Memuat Informasi tentang laporan tiap-tiap Satuan Kerja Perangkat Daerah dalam Lingkup Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa sebagai Entitas Pelaporan.

4.2         Basis Akuntansi yang mendasari penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah.

Memuat Informasi tentang Basis Akuntansi yang mendasari Penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah tiap-tiap SKPD

4.3         Basis Pengukuran yang mendasari penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah.

Memuat Informasi tentang Basis Pengukuran atas Pos-Pos Pendapatan dan Belanja pada Laporan Keuangan Daerah Pemerintah Daerah.

4.4         Penerapan Kebijakan Akuntansi berkaitan dengan Ketentuan yang ada dalam Sistem Akuntansi Pemerintahan pada tiap-tiap Satuan Kerja Perangkat Daerah Pemerintah Daerah.

BAB  V       PENJELASAN POS-POS LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH.

5.1         Rincian dan Penjelasan masing-masing Pos Pelaporan Keuangan meliputi :

  1. Pendapatan.
  2. Belanja Daerah.
  3. Pembiayaan Daerah.
  4. Aset.
  5. Kewajiban.
  6. Ekuitas Dana.
  7. Arus Kas

5.2         Pengungkapan atas pos-pos aset dan kewajiban yang timbul sehubungan dengan penerapan basis akrual atas pendapatan dan belanja dan reonsiliasinya dengan penerapan basis kas.

BAB VI       PENJELASAN ATAS INFORMASI-INFORMASI NON KEUANGAN SKPD

Memuat Informasi tentang hal-hal yang belum diinformasikan dan dijelaskan dalam Laporan Keuangan Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa.

BABVII       PENUTUP

Memuat Uraian Penutup yang dapat berupa simpulan-simpulan penting tentang penjelasan dan rincian laporan Keuangan Daerah.


BAB  II

EKONOMI MAKRO, KEBIJAKAN KEUANGAN DAN PENCAPAIAN TARGET KINERJA

ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH SKPD

 

2.1      EKONOMI MAKRO

Pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu indikator penting yang digunakan untuk mengamati hasil-hasil pembangunan terutama pembangunan ekonomi di suatu wilayah. Indikator ini digunakan untuk mengatur tingkat pertumbuhan output dalam suatu perekonomian. Selain itu, indikator ini sesungguhnya juga memberikan indikasi tentang sejauhmana aktivitas perekonomian selama periode tertentu telah menghasilkan tambahan pendapatan bagi Masyarakat dan Pembangunan di suatu daerah. Perekonomian nasional sangat mempengaruhi perkembangan kondisi perekonomian Kabupaten Gowa secara keseluruhan, dimana kenaikan dan penurunan pertumbuhan ekonomi nasional akan senantiasa menjadi Referensi utama dalam memperkirakan kondisi perekonomian Kabupaten Gowa dari sisi Penurunan  angka kesempatan kerja dan Pendapatan Perkapita masyarakat. Dalam rangka mewujudkan pelaksanaan otonomi daerah yang luas, nyata dan bertanggungjawab. Kebijakan Umum  Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah merupakan landasan Penyusunan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah  memiliki makna dan urgensi yang sangat strategis dalam melihat dampak dari laju pertumbuhan Perekonomian Nasional yang sering mengalami ketidakstabilan. Namun Kabupaten Gowa berdasarkan data BPS Tahun 2014, mengalami peningkatan dari tahun ke tahun.

Proyeksi ekonomi Kabupaten Gowa Tahun 2014 masih mengacu pada kondisi pada tahun-tahun sebelumnya, terutama kondisi ekonomi Tahun 2014 dan perkiraan Tahun 2014 serta asumsi-asumsi yang mendasarinya. Dan pada Tahun 2014 proyeksi ekonomi Kabupaten Gowa yaitu peningkatan kualitas hidup manusia yang dilihat dari indeks daya beli masyarakat, indeks pendidikan dan kesehatan serta masih mengandalkan sektor primer yaitu Sektor Pertanian dan Sektor Sekunder dan Tersier seperti Industri, konstruksi, perdagangan, perbankan serta sektor Jasa, mengingat hal tersebut Kabupaten Gowa peluang pemanfaatannya masih cukup besar. Sejalan dengan peningkatan pada beberapa indikator ekonomi Makro tersebut diatas, diperlukan perhatian yang lebih terarah dari Pemerintah Daerah terutama dalam penyediaan sarana dan prasarana yang dapat mempertahankan dan memacu pertumbuhan ekonomi daerah secara lebih cepat. Hal ini dapat merangsang masuknya investasi ke daerah yang tentunya sangat dipengaruhi selain adanya insentif dan kemudahan berinvestasi, juga oleh ketersediaan sarana dan prasarana ekonomi yang memadai.

Dengan pertumbuhan ekonomi yang demikian maka Kabupaten Gowa memacu sektor pembiayaan pemerintahan dan pembangunan daerah berasal dari sumber-sumber pendapatan daerah khususnya sumber-sumber Pendapatan Asli Daerah (PAD) perlu ditingkatkan, sehingga kemandirian daerah dalam membiayai penyelenggaraan pemerintahan di daerah dapat terwujud. Implikasi hal tersebut, dilakukan dengan peningkatan kinerja pemungutan, penyempurnaan dan penambahan jenis pajak dan retribusi serta pemberian keleluasaan bagi daerah untuk  menggali sumber-sumber penerimaan lainnya yang syah dan tidak memberatkan masyarakat.

Berdasarkan hasil evaluasi pada tahun-tahun sebelumnya, Pendapatan Asli Daerah sebagai salah satu sumber pendapatan daerah perlu dikelola dengan lebih efektif melalui optimalisasi sumber-sumber penerimaan dan penciptaan sumber-sumber penerimaan baru (local revenue coverage). Kebijakan peningkatan pendapatan tersebut didasarkan atas pertimbangan rasionil melalui upaya intensifikasi dan ekstensifikasi sumber dan pengelolaan pendapatan daerah yang didukung pula dengan pengadaan sarana dan prasarana penunjang sehingga penerimaan dari pajak dan retribusi daerah diharapkan dapat meningkat disamping melakukan pengawasan atas manajemen pengelolaan sumber-sumber keuangan daerah.

Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa dalam mengimplementasikan Paket Undang-Undang tentang Pengelolaan Keuangan, Pendapatan Daerah diarahkan pada pemberdayaan dan kemandirian serta peningkatan kesejahteraan masyarakat yang merupakan visi otonomi daerah. Hal ini dapat diarahkan agar penerimaan, pengelolaan dan pemanfaatan sumber–sumber pendapatan daerah disesuaikan dengan kondisi dan keadaan jumlah penduduk, geografis dan luas wilayah. Dengan tetap memperhatikan prinsip efisiensi, efektifitas dan akuntabilitas.

Strategi belanja daerah adalah meningkatkan efisiensi, efektivitas dan penghematan di bidang belanja daerah sesuai dengan prioritas yakni untuk membiayai kegiatan/program pada dinas teknis yang bertanggung jawab melayani secara langsung.

Prioritas belanja daerah pada belanja tak langsung ditekankan pada kegiatan yang meningkatkan mutu pelayanan pemerintah daerah pada seluruh unit organisasi dengan indikator pada pencapaian kinerja yang ditetapkan guna mendukung visi daerah.

Sedangkan titik berat belanja Langsung ditekankan pada pemenuhan kebutuhan sarana dan prasarana dasar pelayanan publik, kebutuhan jasa serta aksebilitas publik terhadap jasa pelayanan yang ada.

Pengalokasian belanja daerah kepada tiap-tiap Unit Kerja Pengguna Anggaran yang setelah dilakukan proses penjaringan aspirasi melalui mekanisme tahap-tahap perencanaan dimaksudkan sebagai pengejawantahan penerapan perencanaan partisipatif dan lebih bernuansa bottom up dari pada top down,yang merupakan penjabaran dari agenda program sebagaimana diisyaratkan dalam RPJMD 2010-2015.

Rencana ini dimaksudkan sebagai alat kendali dan tolok ukur bagi manajemen Pemerintah Kabupaten Gowa dalam penyelenggaraan Pembangunan 5 (Lima) tahun dan tahunan serta untuk penilaian keberhasilan  pada  setiap Unit Kerja yang berakhir pada Tahun 2014 ini. Sebagai Penjabaran lebih lanjut dari Rencana Stratejik Tahun 2010–2015 disusun suatu Rencana Kinerja (Performanmce Plan) setiap tahunnya yang merupakan bagian dari Rencana Stratejik Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa. Rencana Kinerja secara makro sesuai sasaran stratejik yang merupakan penjabaran target kinerja yang harus dicapai dalam satu tahun pelaksanaan telah dibuat. Target kinerja ini memuat nilai kuantitatif yang melekat pada setiap indikator kinerja sasaran. Rencana kinerja Tahun 2014 merupakan komitmen seluruh anggota organisasi untuk mencapai kinerja yang sebaik-baiknya dan sebagai bagian dari upaya memenuhi misi organisasi.

2.2      KEBIJAKAN KEUANGAN

Sejalan dengan Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005   tentang Pengelolaan Keuangan Daerah yang dijabarkan dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 sebagaimana telah disempurnakan dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 dan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 21 tahun 2011 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah, maka Kebijakan Umum Keuangan Daerah Kabupaten Gowa ditempuh dengan tujuan utama meningkatkan kapasitas keuangan Daerah. Oleh karena itu, kebijakan optimalisasi Pendapatan Daerah diarahkan untuk melaksanakan dan mengamankan kebijakan Pemerintah Daerah pada umumnya dan Anggaran Pendapatan Daerah pada khususnya, sehingga substansi dari aturan tersebut adalah mempertegas dan memperjelas ruang lingkup pengelolaan keuangan daerah dengan desentralisasi pengelolaan keuangan sampai dengan tingkat manajemen terendah pada Satuan Kerja Perangkat Daerah yaitu Dinas/Badan/Kantor/Sekretariat serta Kecamatan dan menuntun kita dalam menerapkan prinsip-prinsip tata kelola keuangan yang baik.

Dalam pelaksanaan dan penatausahaan keuangan daerah, Kepala Daerah sebagai pemegang kekuasaan dalam pengelolaan keuangan daerah mendelegasikan kewenangannya kepada Kepala Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah, sedangkan wewenang sebagai Pejabat Pengelola Keuangan Daerah dilimpahkan dan dilaksanakan oleh Kepala Satuan Kerja Perangkat Daerah sebagai Pengguna Anggaran dan Barang dibawah koordinasi Sekretaris Daerah.

Selanjutnya sebagai pedoman dalam penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah, maka Pemerintah Daerah bersama Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) menetapkan Kebijakan Umum Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah yang memuat target pencapaian kinerja yang terukur dari program-program yang akan dilaksanakan oleh Pemerintah Daerah untuk setiap urusan Pemerintah Daerah yang disertai dengan proyeksi pendapatan daerah, alokasi belanja daerah, sumber dan penggunaan pembiayaan yang disertai dengan asumsi yang mendasarinya.

Pada Tahun 2014, Arah dan kebijakan Umum APBD yang menjadi dasar dalam penyusunan strategi dan prioritas, program dan kegiatan dalam APBD dapat diuraikan sebagai berikut :

  1. Arah dan Kebijakan Umum Pendapatan Daerah

Dalam rangka mewujudkan pelaksanaan otonomi daerah yang luas, nyata dan bertanggungjawab, maka pembiayaan pemerintahan dan pembangunan daerah yang berasal dari sumber-sumber pendapatan daerah khususnya sumber-sumber Pendapatan Asli Daerah (PAD) perlu ditingkatkan, sehingga kemandirian daerah dalam membiayai penyelenggaraan pemerintahan di daerah dapat terwujud. Hal ini diarahkan agar penerimaan, pengelolaan dan pemanfaatan sumber–sumber pendapatan daerah disesuaikan dengan kondisi dan keadaan jumlah penduduk, geografis dan luas wilayah dengan tetap memperhatikan prinsip efisiensi, efektifitas dan akuntabilitas.

Peningkatan pengelolaan pendapatan daerah melalui intensifikasi dan ekstensifikasi dengan memperhatikan aspek legalitas, keadilan, kepentingan umum, karakteristik daerah dan kemampuan masyarakat dalam rangka pemenuhan pembiayaan pelaksanaan pembangunan, penyelenggaraan pemerintahan dan pembinaan kepada masyarakat.

Dengan mengacu pada uraian di atas, pendapatan daerah diarahkan agar dalam penerimaan, pengelolaan dan pemanfaatannya dapat mewujudkan Kabupaten Gowa sejajar dengan Kabupaten termaju lainnya di Indonesia dan menjadi daerah andalan di Sulawesi  Selatan. Dengan arahan tersebut, maka kebijakan pendapatan daerah Tahun 2014 meliputi :

  1. Optimalisasi pemanfaatan dan pengelolaan pendapatan dari sumberdaya yang ada. Dengan potensi sumberdaya alam yang dimiliki, khususnya bahan galian golongan C, yang masih menjadi primadona hendaknya memperhatikan pengembangan dan kelestariannya.
  2. Intensifikasi pemungutan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)

Diusahakan agar terjadi kesesuaian antara target PBB dengan potensi PBB baik sektor perkotaan maupun pedesaan yang ditunjang oleh akuratnya data potensi PBB, sarana dan prasarana pendukung yang memadai, di samping peningkatan pengawasan atas manajemen pengelolaan dan keterpaduan tugas serta pengembangan sumberdaya manusia pengelola pendapatan daerah.

  1. Penyempurnaan dan Penambahan Jenis Pajak dan Retribusi

Kebijakan desentralisasi dalam otonomi daerah saat ini telah terbukti memberi peluang bagi daerah untuk mengoptimalkan pendapatan dari sektor-sektor penerimaan. Besarnya kewenangan pengelolaan pendapatan, membuka peluang bagi daerah untuk mengembangkan potensi dalam upaya peningkatan pendapatan asli daerah, yang bersumber dari penerimaan daerah yaitu pajak daerah.

Atas dasar kewenangan yang diberikan kepada daerah untuk menggali sumber-sumber penerimaan khususnya dari sektor pajak dan retribusi, maka diperlukan evaluasi dan pengkajian ulang jenis objek pajak dan retribusi dalam rangka penyempurnaan dan penambahannya.

Upaya-upaya tersebut di atas diharapkan mampu mendorong pendapatan daerah sesuai dengan penerimaan dalam struktur Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.

  1. Arah dan Kebijakan Umum Belanja Daerah

Fokus kebijakan pada Tahun 2014 adalah Belanja Daerah Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa diarahkan pada peningkatan profesionalisme dan kinerja pengelolaan belanja daerah dan tetap mengacu pada ketiga fungsinya yaitu pertumbuhan, pemerataan dan stabilitas.

Kebijakan umum belanja daerah mengacu pada kebijakan yang tertuang dalam RPJMD pembangunan Kabupaten Gowa merupakan payung atau dokumen induk perencanaan pembangunan yang mengarahkan seluruh kegiatan pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan menjadi  terpadu, menyeluruh dan berkesinambungan sehingga berkedudukan sebagai acuan bagi semua pelaku utama pembangunan dan berfungsi sebagai pedoman dalam mengembangkan program dan kegiatan pembangunan di Kabupaten Gowa. Pengacuan belanja daerah mengacu pada program pembangunan daerah berdasarkan skala prioritas sesuai kemampuan keuangan daerah dengan memperhatikan aspek pro growth, pro jobs, dan pro environment  serta pemerataan pengalokasian anggaran pembangunan antara dataran rendah dengan dataran tinggi secara proporsional.

Dengan dasar norma perencanaan dan pelaksanaan anggaran, maka dalam penyusunan belanja daerah Kabupaten Gowa Tahun 2014 ini tetap diperhatikan prinsip-prinsip anggaran, yaitu prinsip keadilan, prinsip efisiensi dan efektifitas serta prinsip transparansi dan akuntabilitas anggaran.

  1. Arah dan Kebijakan Umum Pembiayaan Daerah

Kebijakan pembiayaan untuk Tahun Anggaran 2014, meliputi hal-hal sebagai berikut :

  1. Mengupayakan peningkatan penghimpunan dana tabungan masyarakat dan tabungan pemerintah untuk dapat menggerakkan investasi pembangunan di daerah.
  2. Pembiayaan  pembangunan  sektor swasta dan masyarakat diprioritaskan pada kegiatan-kegiatan yang  lebih  berorientasi  ekonomi terutama untuk mendukung pemulihan  ekonomi  pasca  krisis.
  3. Pembiayaan dari sektor pemerintah berorientasi pada kegiatan-kegiatan yang lebih berorientasi ekonomi dan pencapaian keunggulan kompetitif daerah.
  4. Program-program yang diarahkan untuk dibiayai dengan dana pemerintah, pengalokasian rencana pembiayaannya diatur berdasarkan pembagian kewenangan dan tanggung jawab antar instansi/unit kerja.
  5. Optimalisasi pengelolaan pembiayaan untuk menutupi defisit antara Angaran Pendapatan dan Belanja yang dianggarkan pada tahun berjalan.

 

2.3      INDIKATOR PENCAPAIAN TARGET KINERJA APBD PEMERINTAH  DAERAH.

Indikator Pencapaian target Kinerja dan efektivitas/efisiensi dari program dan kegiatan serta hambatan pencapaian kinerja telah dibahas pada Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Tahun Anggaran 2014.

 

BAB   III

IKHTISAR PENCAPAIAN KINERJA KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH

 

3.1       IKHTISAR REALISASI PENCAPAIAN TARGET KINERJA KEUANGAN TIAP-TIAP SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN GOWA

Dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun 2014 sesuai arah dan kebijakan umum serta strategi dan prioritas Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah, maka program dan kegiatan  dibagi kedalam 2 Jenis Urusan yaitu Urusan Wajib dan Urusan Pilihan dan Belanja yaitu Belanja  Tidak Langsung  dan Belanja Langsung yang tertuang dalam unit-unit kerja/Satuan Kerja Perangkat Daerah, dimana Total Pendapatan dianggarkan sebesar Rp1.213.569.933.814,00  dan terealisasi sebesar Rp1.240.560.247.123,37 atau 102,22 % sedangkan dari posisi belanja dianggarkan sebesar Rp1.393.392.424.387,00 dan terealisasi sebesar Rp1.275.837.753.098,00 atau  91,56%.

Realisasi Pelaksanaan Belanja tidak Langsung maupun Belanja Langsung yang dilakukan merujuk pada dua urusan yaitu urusan wajib dan urusan pilihan yang  terdiri dari:

  1. URUSAN WAJIB :
    1. Urusan Pendidikan
    2. Urusan Kesehatan
    3. Urusan Pekerjaan Umum
    4. Urusan Perencanaan Pembangunan
    5. Urusan Perhubungan
    6. Urusan Lingkungan Hidup
    7. Urusan Kependudukan dan Catatan Sipil
    8. Urusan Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera
    9. Urusan Sosial
    10. Urusan Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah
    11. Urusan Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri
    12. Urusan Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum dan Administrasi
    13. Urusan Kepegawaian
    14. Urusan Pemberdayaan Masyarakat Desa
    15. Urusan Komunikasi dan Informatika
  2. URUSAN PILIHAN
    1. Urusan Pertanian
    2. Urusan Kehutanan
    3. Urusan Energi dan Sumber Daya Mineral
    4. Urusan Pariwisata
    5. Urusan Kelautan dan Perikanan
    6. Urusan Perdagangan

Dari kedua jenis urusan tersebut diimplementasikan ke program dan kegiatan ke dalam masing-masing Satuan Kerja Perangkat Daerah sebagai berikut :

  1. A.     URUSAN WAJIB :

Pada Tahun Anggaran 2014, Urusan Wajib Pendapatan dianggarkan Sebesar Rp1.210.241.933.814,00 dan terealisasi sebesar                  Rp1.238.040.436.679,37 atau 102,30% sedangkan Belanja dianggarkan sebesar Rp1.305.367.952.156,00 dan terealisasi sebesar Rp1.192.726.897.102,00 atau sebesar 91,37 %.

  1. 1.      URUSAN PENDIDIKAN

Pada Tahun Anggaran 2014 yang menggunakan urusan ini yaitu Dinas Pendidikan, Olah raga dan Pemuda dimana pada urusan ini tidak mengelolah Pendapatan, sedangkan Belanja pada tahun ini dianggarkan sebesar Rp563.175.757.977,00 dan dapat direalisasikan sampai dengan akhir tahun anggaran sebesar Rp515.428.919.371,00,00 atau 91,52%.

DINAS PENDIDIKAN, OLAH RAGA DAN PEMUDA :

Pendidikan merupakan salah satu fokus pelaksanaan pembangunan dalam mendukung visi dan misi pembangunan Kabupaten Gowa.  Dinas Pendidikan Nasional Kabupaten Gowa sebagai instansi yang menangani urusan pendidikan telah melaksanakan berbagai program/kegiatan.

Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda Pada Tahun Anggaran 2014 Belanja dianggarkan sebesar Rp563.175.757.977,00 dan dapat direalisasikan sampai dengan akhir tahun anggaran sebesar RpRp515.428.919.371,00 atau 91,52% dengan uraian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp485.979.867.534,00 terealisasi sebesar Rp450.209.361.304,00 atau 92,64%
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp24.050.657.341,00 terealisasi sebesar Rp20.501.528.074,00 atau 85,24 %
  3. Belanja Modal sebesar Rp47.500.387.549,00 terealisasi sebesar             Rp39.073.184.452,00 atau 82,26 %

Dari kelompok belanja tersebut di atas Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda merealisasikan dalam berbagai program/ kegiatan sebagai berikut :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum, dengan alokasi anggaran Rp1.077.918.503,00 dengan realisasi sebesar Rp688.115.420,00 atau 63,84 % dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Surat Menyurat, dengan alokasi anggaran Rp46.800.003,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Komunikasi, Sumber Daya Air dan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp45.000.000,00 yang terealisasi Rp45.000.000,00. atau 100 % dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Administrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp18.540.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Kebersihan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp22.200.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Perbaikan Peralatan Kerja, dengan alokasi anggaran Rp8.400.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Komponen Instalasi Listrik/Penerangan Bangunan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp1.140.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Peralatan dan Perlengkapan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp3.438.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Rapat – Rapat Koordinasi dan konsultasi Ke Luar daerah, dengan alokasi anggaran Rp554.400.000,00 yang terealisasi Rp165.510.000,00. atau 29,86 % dari alokasi anggaran.
  • Adminitrasi Umum Operasional Cabang Diknas, dengan alokasi anggaran Rp378.000.000,00 yang terealisasi Rp377.086.920,00. atau 99,76 % dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp244.149.000,00 dan terealisasi sebesar Rp242.121.250,00 atau 99,17 % dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pembangunan Gedung Kantor dengan alokasi anggaran Rp192.049.000,00 dan terealisasi sebesar Rp190.021.250,00 atau 98,95%
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp52.100.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

3)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur

Program ini bertujuan untuk meningkatkan kemampuan sumber daya aparatur dalam melaksanakan tugas, dengan alokasi anggaran Rp11.500.000,00 Kegiatan ini tidak terealisasi.

4)     Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan

Program ini bertujuan untuk meningkatkan system pelaporan capaian kinerja dan keuangan dengan alokasi anggaran sebesar Rp66.716.000,00 terealisasi sebesar Rp66.690.000,00Atau 99,97 % dengan melalui kegiatan :

  • Penyusunan Pelaporan Keuangan Akhir Tahun dengan alokasi anggaran sebesar Rp33.415.000,00 terealisasi Rp33.402.000,00 atau 99,97 %
  • Penyusunan dan Pelaporan anggaran dengan alokasi anggaran sebesar Rp33.301.000,00 terealisasi Rp33.288.000,00 atau 99,96 %

5)     Program Pendidikan Anak Usia Dini

Program ini bertujuan untuk pendidikan terhadap anak usia dini dengan alokasi anggaran sebesar Rp203.880.000,00 terealisasi sebesar Rp201.116.000,00 atau 98,65 %

6)     Program Pendidikan Menengah

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pendidikan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp4.900.000.000,00 yang terealisasi Rp4.880.439.700,00 atau 99,60% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pembangunan Gedung Sekolah (Kegiatan DEBT SWAP), dengan alokasi anggaran sebesar Rp900.000.000,00 yang terealisasi Rp891.479.700 atau 99,06 % dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Mebeluer Sekolah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp4.000.000.000,00 terealisasi Rp3.988.960.000,00 atau 99,73% dari alokasi anggaran.

7)     Program Pendidikan Non Formal

Program ini bertujuan meningkatkan pengetahuan dan keterampilan anak usia sekolah serta tenaga pendidik informal di luar jalur pendidikan formal, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.239.846.950,00 yang terealisasi Rp3.238.983.477,00 atau 99,98 % dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pemberdayaan Tenaga Pendidikan Non Formal, dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.030.529.400,00 yang terealisasi Rp3.029.665.927,00 atau 99,98 % dari alokasi anggaran
  • Pengembangan Pendidikan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp209.317.550,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran

8)     Program Peningkatan Mutu dan Tenaga Kependidikan

Program ini bertujuan meningkatkan kapasitas, kompetensi dan pengakuan terhadap tenaga pendidik di semua tingkatan pendidikan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp30.112.851.534,00  terealisasi sebesar Rp27.573.485.437,00 atau 91,56 % dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengembangan Sistem Penghargaan dan Perlindungan Terhadap Propesi Pendidikan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp40.583.950,00 terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Optimalisasi PBM, dengan alokasi anggaran sebesar Rp18.000.000,00 terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pelatihan bagi Pendidik untuk memenuhi standar Kompetensi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp116.311.300,00 terealisasi 100 % dari alokasi anggaran.
  • Optimalisasi Mutu Pendidikan dan Tenaga Kependidikan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp24.000.000,00 dengan realisasi fisik dan anggaran 0%.
  • Pelaksanaan Pendidikan Gratis, dengan alokasi anggaran sebesar Rp19.381.943.720,00 yang terealisasi Rp17.742.423.212,00 atau 91,54 % dari alokasi anggaran.
  • Biaya Operasional Pendidikan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp845.518.314,00 tidak terealisasi.
  • Pelaksanaan Uji Kompetensi bagi Calon Kepala Sekolah denga alokasi anggaran sebesar Rp164.933.350,00 terealisasi 100 5 dari alokasi anggaran.
  • Punggawa Demba Education Program (Innovasi Metode Pembelajaran), dengan alokasi anggaran sebesar Rp8.000.000.000,00 yang terealisasi Rp7.986.352.000,00 atau 99,83% dari alokasi anggaran.
  • Pemantapan Sistem Pembelajaran Kelas Tuntas Berkelanjutan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp635.120.900,00 yang terealisasi Rp618.742.200,00 atau 97,43 % dari alokasi anggaran.
  • Workshop Penetapan Modul SKTB bagi Guru SD, SMP, SMA dan SMK, dengan alokasi anggaran sebesar Rp886.440.000,00 terealisasi sebesar Rp886.139.425,00 atau 99,97 %.

9)     Program Manajemen Pelayanan Pendidikan

Program ini bertujuan meningkatkan kerjasama kelembagaan di bidang pendidikan dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.209.792.390,00 terealisasi sebesar Rp3.157.692.390,00 atau 98,38 % dari alokasi anggaran, yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pelaksanaan Kerjasama secara Kelembagaan di Bidang Pendidikan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.845.341.750,00 terealisasi 100 % dari alokasi anggaran
  • Pembinaan Dewan Pendidikan, dengan alokasi anggaran Rp50.000.000,00  tidak terealisasi .
  • Penerapan Sistem dan Imformasi Manajemen Pendidikan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp199.230.640,00  terealisasi 100 % dari alokasi anggaran.
  • Penghargaan Siswa, Guru, Pengawas dan Kepala Sekolah Berprestasi, dengan alokasi anggaran Rp115.220.000,00 terealisasi sebesar Rp113.120.000,00 atau 98,18 % dari alokasi anggaran.

10)  Program Pengembangan Komunikasi, Informasi dan Media Massa

Program ini bertujuan untuk pengembangan komunikasi, informasi dan Media Massa, dengan alokasi anggaran sebesar Rp40.934.964,00 tidak ada realisasi.

11)  Program Peningkatan Peran Serta kepemudaan

Program ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas dan pengetahuan serta mengarahkan pemuda ke hal-hal positif dengan alokasi anggaran sebesar Rp869.333.000,00 yang terealisasi sebesar Rp469.333.000,00 atau 53,99 %  dari alokasi anggaran, yang terbagi dalam kegiatan :

  • Fasilitasi Aksi Bakti Sosial Kepemudaan (Paskibraka) , dengan alokasi anggaran Rp299.333.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pendidikan dan Pelatihan Dasar Kepemimpinan (Pemuda/PMI) dengan alokasi anggaran Rp85.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Keimanan dan Ketaqwaan Kepemudaan (Kepramukaan) dengan alokasi anggaran Rp85.000.000,00 dan terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

12)  Pembinaan Organisasi Kemanusiaan (Kemah Bhakti Purna Paskibraka) dengan alokasi anggaran sebesar Rp400.000.000,00 tidak ada terealisasi.

13)  Program Pembinaan dan Pemasyarakatan Olahraga.

Program ini bertujuan untuk menggiatkan olahraga serta perbaikan organisasi dan manajemen olah raga dengan alokasi anggaran sebesar Rp1.257.755.000,00 terealisasi sebesar Rp1.240.620.350,00 atau 98,64 % dari alokasi anggaran, yang terbagi dalam kegiatan :

  • Peningkatan Mutu Organisasi dan Manajemen Olahraga, dengan alokasi anggaran Rp50.000.000,00 yang terealisasi  sebesar Rp49.451.000,00 atau 98,91 % dari alokasi anggaran.
  • Penyelenggaraan Kompetisi Olahraga/kejurda Pelajar, dengan alokasi anggaran Rp207.755.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pembinaan Cabang Olahraga Prestasi di tingkat Daerah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1.000.000.000,00 terealisasi sebesar Rp983.414.350,00 atau 98,35 % dari alikasi anggaran.

14)  Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Olahraga

Program ini bertujuan untuk meningkatkan sarana dan prasaran olah raga melalui kegiatan Peningkatan Pembangunan Sarana dan Prasarana Olah Raga, dengan alokasi anggaran sebesar Rp545.358.905,00 terealisasi 100 % dari alokasi anggaran.

15)  Program DAK Bidang Pendidikan

Program ini bertujuan memperlancar kegiatan pelaksanaan rehabilitasi sedang/berat gedung sekolah melalui kegiatan DAK Dinas Pendidikan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp31.976.180.940,00 yang terealisasi Rp24.410.384.544,00 atau  76,34 % dari alokasi anggaran melalui kegiatan :

  • Pembangunan Gedung Sekolah SD/SMP (DAK) dengan alokasi anggaran sebesar Rp12.246.788.680,00 yang terealisasi Rp12.246.788.592,00 atau 100 % dari alokasi anggaran
  • Pengadaan Mobiler Sekolah SD/SMP (DAK – SILPA), dengan alokasi anggaran sebesar Rp43.786.379,00 yang terealisasi Rp43.786.380,00 atau 100 % dari alokasi anggaran
  • Pengadaan Meubiler Sekolah (DAK), dengan alokasi anggaran sebesar Rp202.090.986,00 yang terealisasi Rp202.090.985,80 atau 100 % dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Peralatan dan Perlengkaan Sekolah SD/SMP (DAK), dengan alokasi anggaran sebesar Rp6.263.810.334,00 yang terealisasi Rp1.354.797.925,20 atau 21,63% dari alokasi anggaran
  • Pembangunan Gedung Sekolah (DAK-SILPA), dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.401.374.545,00 terealisasi 100 % dari alokasi anggaran.
  • Pembangunan Gedung Sekolah SMA/SMK (DAK), dengan alokasi anggaran sebesar Rp5.572.069.700,00 terealisasi 100 % dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan Sekolah SMA/SMK (DAK), dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.033.310.300,00 yang terealisasi Rp376.526.400,00 atau 12,42 % dari alokasi anggaran.
  • Pembangunan Gedung Sekolah SMA (DAK – SILPA), dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.210.645.467,00 terealisasi 100%.
  • Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan Sekolah SD/SMP (DAK SILPA), dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.304.549,00 terealisasi 100 % dari alokasi anggaran.

16)  Program Pendamping Kegiatan

Program ini bertujuan memperlancar kegiatan pelaksanaan rehabilitasi sedang/berat bangunan sekolah DAK, dengan alokasi anggaran sebesar Rp4.378.014.257,00 yang terealisasi Rp3.554.607.595,00 atau 81,20 % dari alokasi anggaran melalui  kegiatan :

  • Pendampingan Pembangunan Gedung Sekolah SD/SMP (DAK), dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.139.889.092,00 yang terealisasi Rp2.073.106.571,00 atau 96,88 % dari alokasi anggaran
  • Pendampingan Pengadaan Meubiler Sekolah SD/SMP (DAK-SILPA), dengan alokasi anggaran sebesar Rp4.378.666,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pendampingan Pengadaan Meubiler Sekolah SD/SMP (DAK), dengan alokasi anggaran sebesar Rp20.209.014,00 yang terealisasi Rp20.208.904,00 atau 100 % dari alokasi anggaran.
  • Pendampingan Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan Sekolah SD/SMP (DAK), dengan alokasi anggaran sebesar Rp626.381.033,00 yang terealisasi Rp135.435.392,00 atau 21,63 % dari alokasi anggaran.
  • Pendampingan Pembangunan Gedung Sekolah (DAK-SILPA), dengan alokasi anggaran sebesar Rp505.323.455,00 yang terealisasi Rp505.323.455,00 atau 100 % dari alokasi anggaran.
  • Pendampingan Pembangunan Gedung Sekolah SMA/SMK (DAK), dengan alokasi anggaran sebesar Rp557.206.978,00 yang terealisasi Rp557.206.978,00 atau 100 % dari alokasi anggaran.
  • Pendampingan Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan Sekolah  SMA/SMK (DAK), dengan alokasi anggaran sebesar Rp303.331.030,00 yang terealisasi Rp37.652.640,00 atau 12,42% dari alokasi anggaran.
  • Pendampingan Pembangunan Gedung Sekolah SMA (DAK – SILPA), dengan alokasi anggaran sebesar Rp221.064.547,00 terealisasi 100 % dari alokasi anggaran.
  • Pendampingan Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan Sekolah SD/SMP (DAK – SILPA), dengan alokasi anggaran sebesar Rp230.442,00 terealisasi 100 % dari alokasi anggaran.

Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan program/kegiatan pada Dinas Pendidikan, Olahraga dan Pemuda Kabupaten Gowa, dialokasikan anggaran program belanja tidak langsung melalui Kegiatan belanja pegawai, dengan alokasi anggaran sebesar Rp481.041.526.534,00 dan terealisasi Rp445.403.670.304,00 atau 92,60 % dari alokasi anggaran.

  1. 2.      URUSAN KESEHATAN

Pembangunan kesehatan juga merupakan salah satu fokus dan indikator dalam pencapaian peningkatan kualitas hidup masyarakat.  Dinas Kesehatan Kabupaten Gowa dan Rumah Sakit  Umum Syekh Yusuf sebagai instansi yang diserahi tugas menangani Urusan Kesehatan.

Urusan Kesehatan Pada Tahun Anggaran 2014 meliputi Dinas Kesehatan dan Rumah Sakit Umum Daerah dimana Pendapatan dianggarkan sebesar Rp56.318.519.227,00- dan terealisasi sebesar Rp59.533.565.597,00 atau 105,71% dan Belanja dianggarkan sebesar Rp143.040.380.122,00 dan terealisasi sebesar Rp138.254.624.341,00 atau 96,65 %. dengan rincian sebagai berikut :

DINAS KESEHATAN :

Dinas Kesehatan pada Tahun Anggaran 2014 Pendapatan dianggarkan sebesar Rp17.437.850,855,00 dan terealisasi sebesar RpRp18.694.793.000,00 atau 107,21 %, sedangkan Belanja dianggarkan sebesar Rp75.298.677.220,00 dan terealisasi sebesar Rp72.340.892.380,00 atau 96,07 %  dengan uraian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp40.250.838.429,00 terealisasi sebesar Rp38.385.711.025,00 atau 95,37 % dari alokasi anggaran.
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp26.940.136.168,00 terealisasi sebesar Rp26.451.700.327,00 atau 98,18% dari alokasi anggaran.
  3. Belanja Modal sebesar Rp8.096.452.623,00 terealisasi sebesar Rp7.492.231.028,00 atau 92,53 % dari alokasi anggaran
  4. Belanja Hibah sebesar Rp11.250.000,00 dan terealisasi sebesar Rp11.250.000,00 atau 100% dari alokasi anggaran.

Belanja hibah ini adalah hasil konversi dari belanja barang dan Jasa sesuai dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 39 Tahun 2012 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 32 Tahun 2011 tentang Pedoman Pemberian Hibah dan Bantuan Sosial yang Bersumber Dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah pada pasal 21 ayat (1) berbunyi : “Realisasi hibah berupa barang dan/atau jasa dikonversikan sesuai standar akuntansi pemerintahan pada laporan realisasi anggaran dan diungkapkan pada catatan atas laporan keuangan dalam penyusunan laporan keuangan Pemerintah Daerah”.

  1. Dari beberapa program/ kegiatan pada Dinas Kesehatan, terdapat satu program/ kegiatan yang bertujuan untuk meningkatkan status kesehatan dan penurunan angka kesakitan ibu dan anak, yang sumber dananya berasal dari APBN yaitu Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) dan Program Bantuan Operasional Kesehatan (BOK).

Alokasi anggaran untuk program JKN sebesar Rp17.301.372.855,00 dan terealisasi sebesar Rp16.991.650.544,00 atau 98,21% dari alokasi anggaran.

Dalam program/ kegiatan JKN tersebut terdapat beberapa belanja modal yang dibelanjakan melebihi dari pagu anggaran, namun secara akumulasi nilai belanja keseluruhan tidak melampaui pagu anggaran, yaitu :

Uraian Belanja

Anggaran

Realisasi

Prosen tase

Pengadaan Kipas Angin

700.000,00

2.193.500,00

313,4%

Pengadaan Meja Kerja

5.000.000,00

14.787.500,00

295,8%

Pengadaan Kursi Tamu

1.480.000,00

14.374.000,00

971,2%

Pengadaan Gorden

11.000.000,00

12.925.000,00

117,5%

Pengadaan Proyektor

25.000.000,00

29.450.000,00

117,8%

Pengadaan Sounds Sistem

500.000,00

4.985.000,00

997,0%

 

Hal ini disebabkan karena :

  1. Dalam rangka peningkatan kualitas pelayanan dan untuk menjaga kepuasan/ kenyamanan pasien agar tidak pindah tempat pelayanan lain.
  2. Kurangnya pemahaman pelaksana kegiatan di tingkat Puskesmas dalam penggunaan anggaran yang tersedia.
  3. Pelaksana kegiatan di tingkat Puskesmas kurang memperhatikan pagu anggaran, sehingga Puskesmas membelanjakan anggaran sesuai kapitasi yang ada. Hal ini dilakukan untuk kenyamanan pasien dan petugas.

Untuk kegiatan Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) alokasi anggaran sebesar Rp2.981.348.000,00 dan terealisasi sebesar Rp2.974.844.800,00 atau 99,78% dari alokasi anggaran.

RUMAH SAKIT UMUM DAERAH SYEKH YUSUF :

Rumah Sakit Umum Daerah pada Tahun Anggaran 2014 Pendapatan dianggarkan sebesar Rp38.880.668.372,00 dan terealisasi sebesar Rp40.838.772.597,00 atau 105,04%, sedangkan Belanja dianggarkan sebesar  Rp67.741.702.902,00 terealisasi sebesar Rp65.913.731.961,00. Dengan uraian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp17.434.708.727,00 terealisasi sebesar Rp17.257.030.633,00 atau 98,98%.
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp46.070.914.897,00 terealisasi sebesar Rp44.510.831.979,00 atau 96,61%.
  3. Belanja Modal sebesar Rp4.236.079.278,00 terealisasi sebesar Rp4.145.869.349,00 atau 97,87%.

Dari kelompok belanja tersebut di atas Rumah Sakit Umum Daerah Syekh Yusuf merealisasikan dalam berbagai program/kegiatan sebagai berikut :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum, dengan alokasi anggaran Rp2.727.687.903,00 yang terealisasi Rp2.579.395.448,00 atau 94,56% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Surat Menyurat, dengan alokasi anggaran Rp83.279.500,00 yang terealisasi Rp81.508.660,00 atau 97,87 % dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Komunikasi, Sumber Daya Air dan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp735.999.996,00 yang terealisasi Rp673.076.807,00 atau 91,45 % dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp39.620.000,00 yang terealisasi Rp39.120.000,00 atau 98,73 % dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Kebersihan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp800.000.000,00 yang terealisasi Rp784.553.300,00 atau  98,06 % dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Komponen Instalasi Listrik/Penerangan Bangunan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp68.402.000,00 yang terealisasi Rp68.391.350,00 atau 99,98 % dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Bahan Bacaan dan Peraturan Perundang – undangan, dengan alokasi anggaran Rp3.600.000,00 yang terealisasi Rp3.585.000,00 atau 99,58 % dari alokasi anggaran.
  • Rapat – Rapat Kordinasi dan konsultasi Ke Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp236.310.000,00 yang terealisasi Rp232.800.381,00 atau 98,51 % dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Administrasi RSUD Syekh Yusuf Kab. Gowa, dengan alokasi anggaran Rp760.476.407,00 yang terealisasi Rp696.359.950,00 atau 91,56 % dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi, dengan alokasi anggaran Rp525.023.820,00 yang terealisasi Rp507.287.936,00 atau 96,62 %  dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Perlengkapan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp227.123.820,00 yang terealisasi Rp225.993.457,00 atau 99,50 % dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Perlengkapan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp116.750.000,00 yang terealisasi Rp115.118.507,00 atau 99,90% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp181.150.000,00 yang terealisasi Rp166.175.972,00 atau 91,73 % dari alokasi anggaran.

 

3)     Program PeningkatanDisiplin Aparatur

Program ini bertujuan untuk meningkatkan kedisiplinan terhadap aparatur dengan alokasi anggaran Rp166.520.000,00 yang terealisasi sebesar Rp163.400.000,00 atau 98,12 % melalui kegiatan sebagai berikut :

  • Pengadaan Pakaian Dinas Beserta Perlengkapannya, dengan alokasi anggaran sebesar Rp143.520.000,00 yang terealisasi sebesar Rp140.400.000,00 atau 97,82 % dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Pakaian Khusus Hari-hari teretntu, dengan alokasi anggaran sebesar Rp23.000.000,00 terealisasi 100 %.

4)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur

Program ini bertujuan untuk meningkatkan kapasitas sumber daya aparatur melalui kegiatan pendidikan dan pelatihan formal, dengan alokasi anggaran Rp261.500.000,00 yang terealisasi Rp260.466.000,00 atau 99,60 % dari alokasi anggaran.

5)     Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan

Program ini bertujuan untuk meningkatkan sistem pelaporan capaian kinerja dan keuangan, dengan alokasi anggaran Rp15.000.000,00 yang terealisasi Rp9.975.800,00 atau 66,50 %  dari alokasi anggaran kegiatan Penyusunan Dokumen Renja SKPD RSUD Syekh Yusuf  Kab. Gowa.

6)     Program Standarisasi Pelayanan Kesehatan

Program ini bertujuan untuk meningkatkan standarisasi pelayanan kesehatan, dengan alokasi anggaran Rp258.920.000,00 yang terealisasi Rp258.400.602,00 atau 99,79 % dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyusunan Standar Pelayanan Kesehatan, dengan alokasi anggaran Rp200.000.000,00 yang terealisasi Rp158.198.600,00 atau 79,09 % dari alokasi anggaran.
  • Publikasi Rumah Sakit, dengan alokasi anggaran Rp58.920.000,00  yang terealisasi Rp58.402.002,00 atau 99,12 % dari alokasi anggaran.

7)     Program Pengadaan Peningkatan Sarana dan Prasarana Rumah Sakit

Program ini bertujuan untuk meningkatkan sarana dan prasarana Rumah Sakit, dengan alokasi anggaran Rp6.904.888.033,00 yang terealisasi Rp6.759.371.559,00 atau 97,89% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Rehabilitasi Bangunan Rumah Sakit, dengan alokasi anggaran Rp360.000.000,00 yang terealisasi Rp358.780.000,00 atau 99,66% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Alat-alat Kesehatan Rumah Sakit, dengan alokasi anggaran Rp525.718.666,00 yang terealisasi sebesar Rp525.162.992,00 atau 99,89% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Obat-obat Rumah Sakit, dengan alokasi anggaran Rp1.220.000.000,00 yang terealisasi Rp1.219.750.769,00 atau 99,97% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Mobilier Rumah Sakit, dengan alokasi anggaran Rp440.455.000,00 yang terealisasi Rp380.065.000,00 atau 86,28% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Perlengkapan Rumah Tangga Rumah Sakit (dapur, ruang pasien, laundry, ruang tunggu dll, dengan alokasi anggaran Rp288.698.750,00 yang terealisasi Rp288.350.400,00 atau 99,87% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Bahan-bahan Logistik Rumah Sakit, dengan alokasi anggaran Rp1.799.000.000,00 yang terealisasi Rp1.741.156.625,00 atau 96,78% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan Rumah Sakit, dengan alokasi anggaran Rp848.165.617,00 yang terealisasi Rp839.178.500,00 atau 98,94% dari alokasi anggaran.
  • Pembangunan Rumah Sakit (DAK), dengan alokasi anggaran Rp1.422.850.000,00 yang terealisasi Rp1.406.927.273,00 atau 98,88% dari alokasi anggaran.

8)     Program Pemeliharaan Sarana dan Prasarana Rumah Sakit

Program ini bertujuan untuk meningkatkan pemeliharaan sarana dan prasarana rumah sakit, dengan alokasi anggaran Rp1.839.357.505,00 yang terealisasi Rp1.719.408.470,00 atau 93,47% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Alat-alat Kesehatan Rumah Sakit, dengan alokasi anggaran Rp214.000.000,00 yang terealisasi Rp186.865.000,00 atau 87,32% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Mobil Ambulance/Jenazah, dengan alokasi anggaran Rp126.800.000,00 yang terealisasi Rp116.372.300,00 atau 91,77% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Perlengkapan Rumah Sakit, dengan alokasi anggaran Rp1.276.757.505,00 yang terealisasi Rp1.194.685.170,00 atau 93.57% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Peralatan Penunjang Medis Rumah Sakit, dengan alokasi anggaran Rp221.800.000,00 yang terealisasi Rp221.486.000,00 atau 99,85% dari alokasi anggaran.

9)  Program Peningkatan Pelayanan Rumah Sakit Umum.

Program ini bertujuan untuk peningkatan  pelayanan rumah sakit umum daerah, dengan alokasi anggaran Rp37.444.349.489,00 yang terealisasi Rp36,227,358,786 atau 96,74% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pelayanan Jasa Medis, dengan alokasi anggaran Rp1.080.038.593,00 yang terealisasi Rp1.077.613.747,00 atau 99,77% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Jaminan Kesehatan Nasional, dengan alokasi anggaran Rp23.726.994.211,00 yang terealisasi Rp23.666.513.879,00 atau 99,74% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Kesehatan Gratis, dengan alokasi anggaran Rp12.607.316.685,00 yang terealisasi Rp11.453.231.660,00 atau 90,84% dari alokasi anggaran.
  • Monitoring, Evaluasi dan Pelaporan, dengan alokasi anggaran Rp30.000.000,00 terealisasi sebesar Rp29.999.500,00 atau 99,99% dari alokasi anggaran.

 

 

10)  Program Pendampingan Kegiatan

Program ini bertujuan mendukung kelancaran pelaksanaan kegiatan peningkatan sarana dan prasarana pelayanan kesehatan pada Rumah Sakit Umum Daerah Syekh Yusuf, dengan alokasi anggaran Rp228.367.425,00 yang terealisasi Rp226.711.727,00 atau 99,27% dari alokasi anggaran.

  1. 4.      URUSAN PEKERJAAN UMUM

Urusan Pekerjaan Umum Pada Tahun Anggaran 2014 meliputi Dinas Pekerjaan Umum dan Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air, target Pendapatan dianggarkan sebesar  Rp2.699.200.000,00 dan terealisasi sebesar Rp3.378.430.517,00 atau 125,16% sedangkan Belanja    dianggarkan sebesar Rp310.169.952.462,00 dan terealisasi sebesar  Rp304.505.943.793,00 atau 98,17%.

DINAS PEKERJAAN UMUM :

Dinas Pekerjaan Umum Pada Tahun Anggaran 2014 Pendapatan dianggarkan sebesar  2.699.200.000,00 dan terealisasi sebesar Rp3.378.430.517,00 atau 125,16% sedangkan Belanja dianggarkan sebesar Rp269.777.331.150,00 dan terealisasi sebesar  Rp265.868.767.339,00  atau 98,55% Dengan rincian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp6.836.028.431,00  terealisasi sebesar Rp6.346.361.513,00 atau 92,84 % dari alokasi anggaran.
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp11.089.363.900,00 terealisasi sebesar Rp10.518.469.211,00 atau 94,85%
    1. c.        Belanja Modal sebesar Rp240.671.699.703,00  terealisasi sebesar Rp238.266.153.490,00  atau 99,00 %.
    2. d.        Belanja Hibah sebesar Rp11.180.239.116 terealisasi Rp10.737.783.125,00 atua 96,04% 

Dari kelompok belanja tersebut di atas, Dinas Pekerjaan Umum merealisasikan dalam berbagai program/ kegiatan sebagai berikut :

1)      Program Pelayanan Adminstrasi Perkantoran; dengan jumlah Anggaran sebesar Rp540.604.320,00 Realisasi Rp506.956.808,00 atau 93.78% yang terdiri dari 7 Kegiatan antara lain :

  • Penyediaan Jasa Komunikasi, sumber daya air dan listrik, dengan jumlah anggaran sebesar  Rp110.400.000,00  realisasi sebesar  Rp107.436.318,00 atau 97,32 %.
  • Penyediaan Jasa Pemeliharaan dan Perizinan Kendaraan Dinas / Operasional dengan jumlah anggaran sebesar Rp55.650.000,00 realisasi sebesar Rp52.331.040,00  atau  94,04 %.
  • Penyediaan Jasa Adminisrasi Keuangan, dengan jumlah anggaran sebesar Rp124.750.000,00 realisasi sebesar Rp123.983.000,00  atau 99.39 %.
  • Penyediaan Komponen Instlasi listrik/Penerangan Bangunan Kantor dengan jumlah anggaran sebesar  Rp2.225.000,00  realisasi sebesar Rp2.196.000,00 atau  98,70%.
  • Penyediaan Bahan Bacaan dan Peraturan Perundang-undangan, dengan jumlah anggaran sebesar  Rp16.840.000,00 realisasi sebesar Rp16.395.000,00atau 97,36%.
  • Rapat-rapat Koordinasi dan Konsultasi Keluar Daerah, dengan jumlah anggaran sebesar Rp153.950.000,00   realisasi sebesar Rp127.974.500,00 atau  83,13 %.
  • Penyediaan Honor Pegawai Pemda, dengan jumlah anggaran sebesar  Rp19.200.000,00 realisasi sebesar Rp19.200.000,00 atau 100 %.
  • Penyediaan Administrasi Ketatausahaan, dengan jumlah anggaran sebesar Rp57.589.320,00 realisasi sebesar Rp57.440.950,00  atau 99.74 %.

2)    Program Peningkatan Sarana Dan Prasarana Aparatur;  dengan jumlah anggaran sebesar Rp201.388.100,00 realisasi sebesar Rp198.936.450,00 Atau 98.78 %, terdiri dari 5 (Lima) kegiatan antara lain :

  • Pengadaan Perlengkapan Gedung Kantor; jumlah                                          anggaran sebesar Rp27.455.100,00 realisasi sebesar Rp27.450.000,00 atau 97,30 %.
  • Pengadaan Peralatan Gedung Kantor; jumlah anggaran sebesar Rp48.825.000,00  realiasasi sebesar Rp48.400.000  atau 99.13 %.
  • Pemeliharaan Rutin Berkala/ gedung kantor ; dengan jumlah anggaran sebesar Rp8.000.000,00  dengan realisasi sebesar  Rp8.000.000 atau 100 %.
  • Pemeliharaan Rutin Berkala Kendaraan Dinas Operasional dengan jumlah anggaran sebesar Rp91.758.000,00  dengan realisasi sebesar  Rp89.866.150,00  atau 97,94 %.
  • Pemeliharaan rutin /berkala perlengkapan gedung kantor ; dengan jumlah anggaran sebesar Rp25.350.000 realisasi sebesar Rp25.220.300 atau 99.49 %.

3)    Program peningkatan disiplin aparatur :

      Jumlah anggaran sebesar  Rp, .54.280.000,00,00 realisasi Rp54.280.000,00 atau  100 %  terdiri dari 1 (satu) kegiatan yaitu :

  • Pengadaan Pakaian Dinas Beserta Perlengkapannya dengan jumlah anggaran sebesar  Rp54.280.000,00 realisasi  sebesar Rp54.280.000,00  atau 100 %.

4)    Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur;                     dengan  jumlah anggaran sebesar Rp36.500.000,00 realisasi Rp27.300.000,00    atau   74,79 %  Terdiri dari 1 (satu) kegiatan yaitu :

  • Pendidikan dan Pelatihan Formal dengan jumlah anggaran sebesar Rp36.500.000,00 realisasi sebesar Rp27.300.000,00  atau 74.79 %

5)    Program peningkatan pengembangan sistem pelaporan capaian kinerja & keuangan;

 Jumlah anggaran sebesar Rp36.036.000,00 realisasi sebesar Rp36.010.500,00  terdiri dari 1 (satu) kegiatan yaitu :

  • Penyusunan Laporan Capaian Kinerja dan Ikhtisar Realisasi Kinerja SKPD dengan jumlah anggaran sebesar Rp36.036.000,00 realisasi sebesar Rp36.010.500,00  atau 99,93%.

 

6)    Program Pembangunan Jalan Dan Jembatan;

Jumlah anggaran sebesar Rp131.851.436.775,00 realisasi sebesar Rp131.298.758.290,00 atau 99,58 %  Terdiri dari 6 (enam)  kegiatan yaitu :

  • Pembangunan jalan DAU dengan anggaran sebesar Rp91.801.370.728,00realisasi sebesar Rp91.499.309.700,00  atau  99,67 %.
  • Pembangunan jembatan dengan anggaran sebesar Rp3.599.316.000,00 realisasi Rp3.586.675.000,00  atau 99,65%.
  • Pembangunan Jalan DAK anggaran sebesar Rp15.419.780.000,00 realisasi sebesar Rp15.345.574.181,00 atau 99,52 %.
  • Pengujian dan Pengendalian Mutu (Laboratorium) dengan anggaran sebesar  Rp37.626.956,00 realisasi sebesar Rp37.622.000,00  atau  99.99 %.
  • Pembangunan Jalan dan Jembatan (Dana Cadangan) dengan anggaran sebesar  Rp18.068.763.091,00 realisasi sebesar Rp17.924.318.591,00 atau    99,20 %.
  • Pembangunan Jalan Transportasi Desa (DAK) dengan anggaran sebesar Rp2.924.580.000,00 realisasi sebesar Rp2.905.258.818,00  atau  99,34 %.

7)    Program pembangunan saluran drainase /gorong gorong.

 Jumlah anggaran sebesar Rp2.081.851.150,00   realisasi sebesar Rp2.076.325.700,00  atau 99,73 %  terdiri dari 1 (satu) kegiatan yaitu :

  • Pembangunan saluran drainase / gorong-gorong dengan jumlah anggaran sebesar Rp2.081.851.150,00 realisasi   sebesar Rp2.076.325.700,00 atau 99.73 %.

8)    Program Rehabilitasi/Pemeliharaan Jalan Dan Jembatan; dengan jumlah Anggaran sebesar Rp2.182.117.174,00 realisasi sebesar Rp2.158.600.725,00  atau 98,92 % terdiri dari 2 (dua) kegiatan yaitu :

  • Rehabilitasi / Pemeliharaan jalan dengan anggaran sebesar Rp1.875.613.974,00 realisasi sebesar Rp1.873.846.000,00 atau 99,91 %.
  • Rehabilitasi/Pemeliharaan Jembatan dengan anggaran sebesar Rp306.503.200,00 realisasi sebesar Rp284.754.725,00 atau 92,90 %.

9)    Program Inspeksi Kondisi  Jalan Dan Jembatan;

Jumlah anggaran sebesar Rp65.468.000,00 Realisasi sebesar Rp65.468.000,00 atau 100 % terdiri dari 1 (satu) kegiatan yaitu :

  • Investigasi Kondisi Jalan dan Jembatan  dengan jumlah anggaran sebesar Rp65.468.000,00 realisasi sebesar Rp65.468.000,00 atau 100 %.

10)     Program Perencanaan Pekerjaan Umum Daerah; dengan alokasi  anggaran  sebesar  Rp2.454.469.000,00 realisasi sebesar Rp2.398.705.600,00  atau  97,73 %. Terdiri dari 5 (lima) Kegiatan yaitu :

  • Kegiatan Investigasi Data Bangunan Gedung , Jalan Lingkungan, Drainase, Air Bersih dan Sanitasi  dengan jumlah anggaran sebesar Rp64.484.000,00 realisasi  sebesar Rp64.484.000,00 atau 100 %.
  • Standarisasi harga bahan lokal dengan alokasi anggaran sebesar Rp38.381.000,00 realisasi Rp38.270.600,00atau 99,71 %.
  • Monitoring dan Evaluasi Hasil Musrembang dengan alokasi anggaran sebesar Rp22.924.500,00 realisasi sebesar Rp22.924.500,00 atau 100 %.
  • Perencanaan Pembangunan /DED Keciptakaryaan  alokasi anggaran sebesar Rp275.121.500,00  realisasi sebesar Rp266.421.500,00 atau 96,84 %.
  • Perencanaan Pembangunan Jalan dan jembatan  dengan alokasi anggaran sebesar Rp1.882.639.000,00 realisasi sebesar Rp1.872.639.000,00   atau 99,47 %.
  • Penyusunan RPIJM dengan alokasi anggaran sebesar Rp113.199.000,00  realisasi sebesar Rp113.199.000,00  atau 100%.
  • Penyusunan Matriks Program  Sanitasi  (Buku  Putih Sanitasi)   dengan alokasi anggaran sebesar Rp57.720.000,00  realisai sebesar Rp20.767.000,00 atau 35,98 %.

11)     Program Peningkatan Sarana Dan Prasarana Kebinamargaan; Dengan jumlah Anggaran sebesar Rp903.501.750,00 realisasi sebesar     Rp899.509.485,00  atau 99,56 %, terdiri dari 2 (dua) Kegiatan yaitu :

  • Pengadaan Alat- alat Berat dengan alokasi anggaran sebesar Rp739.434.500,00  realisasi Rp738.934.500,00 atau  99,93%.
  • Rehabilitasi/pemeliharaan alat – alat berat dengan alokasi anggaran sebesar Rp164.067.250,00 realisasi sebesar Rp160.574.985,00 atau  97,87 %.

12)     Program Pembangunan Infrastruktur Pedesaan; Dengan jumlah Anggaran sebesar Rp150.000.000,00  realisasi sebesar     Rp93.765.200,00 atau 62,51 %, terdiri dari 1 (satu) Kegiatan yaitu :

  • Biaya Operasional Pembangunan Infrastruktur Pedesaan (PPIP)  dengan alokasi anggaran sebesar Rp150.000.000,00 realisasi  Rp93.765.200,00 atau 62,51 %.

13)     Program Peningkatan Sarana Dan Prasarana Keciptakaryaan; dengan alokasi anggaran sebesar Rp23.760.967.719,00  Realisasi sebesar Rp22.867.541.978,00    atau  96,24 %, terdiri dari 5 (Lima) kegiatan yaitu :

  • Pembangunan Gedung Kantor dengan jumlah anggaran sebesar Rp4.990.175.950,00  Realisasi sebesar Rp4.817.702.245,00 atau 96,54 %.
  • Rehab. Sedang/Berat Fasilitas Umum dengan jumlah anggaran sebesar Rp3.121.361.000,00 realisasi sebesar Rp2.999.132.500,00 atau 96%.
  • Pembangunan dan Rehab Mesjid dengan jumlah anggaran sebesar Rp11.180.239.115,00 realisasi sebesar Rp10.737.783.125,00 atau 96,04%.
  • Pembangunan & Rehabilitasi Gedung Kantor (DAK) dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.975.460.000,00 realisasi sebesar Rp3.830.411.455,00 atau     96,35%.
  • Pembangunan & Rehab Gedung Kantor ( DAK SILPA ) dengan jumlah anggaran sebesar  Rp493.731.653,00 realisasi sebesar Rp493.731.653,00 atau  100 %.

14)      Program Pengembangan Dan Pengelolaan Air Bersih/Air Minum;   dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.539.350.000,00 realisasi sebesar Rp3.382.758.728,00  atau 95,58 %. terdiri dari 2 (Dua) kegiatan yaitu :

  • Program Pengembangan dan Pengelolaan Air Bersih/Air Minum dengan alokasi anggaran sebesar Rp1.499.350.000,00 realisasi sebesar Rp1.401.782.728,00 atau 93,49%.
  • Pembangunan Sarana dan Prasarana Jaringan Pipa Distribusi  PDAM  dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.040.000.000,00 realisasi sebesar Rp1.980.976.000,00 atau 97,11%.

15)     Program Lingkungan  Sehat;  dengan anggaran sebesar                                                                       Rp1.219.020.300,00  realisasi Rp1.119.349.000,00 atau 91,82%. Terdiri dari   2 (dua) Kegiatan yaitu :

  • Pengadaan Sanitasi (DAK) dengan anggaran sebesar Rp1.119.340.000,00realisasi sebesar Rp1.119.340.000 atau 100%.
  • Biaya Operasional Program Penyehatan Lingkungan Permukiman  berbasis Komunitas (PLP-BK) dengan anggaran sebesar Rp99.680.300,00 realisasi sebesar Rp–  atau  0%.

16)     Program Pengembangan Perumahan; dengan alokasi anggaran sebesar Rp2.475.841.390,00 realisasi sebesar Rp2.472.537.500,00 atau 99,87%, terdiri dari 1(satu) kegiatan yaitu :

  • Pengadaan Konstruksi Jalan (Jalan Lingkungan) dengan jumlah anggaran sebesar Rp2.475.841.390,00 realisasi     sebesar Rp2.472.537.500 atau 99.87%.

17)     Program Perencanaan Tata Ruang; dengan alokasi anggaran sebesar Rp704.296.300,00 realisasi sebesar Rp641.027.550,00 atau 91,02%  Terdiri dari 1(satu) kegiatan yaitu :

  • Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah dengan alokasi anggaran sebesar Rp704.296.300,00 realisasi sebesar Rp641.027.550,00 atau 91,02 %.

18)     Program Pengendalian & Pemanfaatan Ruang; dengan alokasi anggaran sebesar Rp35.054.400,00 realisasi sebesar Rp32.304.400,00 atau 92,16 %, terdiri dari  1 (satu) Kegiatan yaitu:

  • Pengawasan dan Pemanfaatan Ruang dengan anggaran sebesar Rp35.054.400,00  realisasi sebesar Rp32.304.400,00 atau 92,16%.

19)     Program Pengembangan Perumahan Dan Pemukiman (P2P); dengan alokasi anggaran sebesar Rp35.703.600,00 realisasi sebesar Rp32.953.600,00 atau  92,30 % terdiri  dari 1(satu) kegiatan yaitu :

  • Monitoring, evaluasi dan Pelaporan Pengembangan Perumahan dan Pemukiman (P2P) dengan anggaran sebesar Rp35.703.600,00 dengan realisasi sebesar Rp32.953.600,00 atau 92.30 %.

20)     Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan; dengan alokasi anggaran sebesar Rp5.201.907.600,00 realisasi sebesar Rp4.970.510.600,00 atau 95,55 %,  terdiri dari 5 (lima) Kegiatan yaitu :

  • Penyediaan Prasarana & Sarana pengelolaan Persampahan dengan pagu anggaran sebesar Rp376.136.100,00 realisasi anggaran sebesar Rp348.161.600,00 atau 92,56%.
  • Peningkatan Operasi & Pemeliharaan Prasarana & sarana Persampahan dengan pagu anggaran sebesar Rp2.168.776.500,00 realisasi anggaran sebesar Rp1.979.469.000,00 atau  91.27%.
  • Pengadaan & Perbaikan Kontainer dengan pagu anggaran sebesar Rp374.370.000,00 realisasi sebesar Rp372.180.000,00  atau  99,42%.
  • Jasa Pengelola Kebersihan alokasi anggaran sebesar Rp2.282.625.000,00 realisasi anggaran sebesar Rp2.270.700.000,00 atau  99,48%.

21)     Program Pengelolaan Ruang Terbuka Hijau (RTH); dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.422.531.585,00  realisasi sebesar Rp3.192.756.683,00 atau 93,29 %, terdiri dari 1 (satu) Kegiatan yaitu :

  • Pemeliharaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) dengan pagu anggaran sebesar Rp3.422.531.585,00 realisasi anggaran sebesar Rp3.192.756.683,00 atau 93,29 %.

22)     Program Pendampingan Penanggulangan Kemiskinan Perkotaan ; dengan alokasi anggaran sebesar Rp52.500.000,00  realisasi sebesar Rp33.966.793,00 atau 64.70 % terdiri dari  1 (satu) kegiatan yaitu :

  • Biaya Operasional Program Penanggulangan Kemiskinan Perkotaan (P2KP);  Pagu anggaran sebesar Rp52.500.000,00 realisasi anggaran sebesar Rp33.966.793,00  atau 64,70 %.

23)     Program Pendamping Kegiatan ;dengan alokasi anggaran sebesar Rp82.611.029.556,00  realisasi sebesar Rp81.573.544.236,00 atau 98,74 % terdiri dari 8 (Delapan) kegiatan yaitu :

  • Pendamping Kegiatan Pembangunan Jalan (DAK) dengan jumlah anggaran sebesar  Rp2.314.623.150,00 realisasi sebesar Rp2.228.752.508,00    atau  96,29 %.
  • Pendamping Kegiatan Pembangunan Sarana dan Prasarana Air Bersih/air minum DAK dengan alokasi anggaran sebesar Rp263.406.395,00 realisasi sebesar Rp238.979.027,00  atau 90,73%.
  • Pendamping Pengadaan Sanitasi (DAK) dengan alokasi anggaran sebesar Rp204.111.092,00 realisasi sebesar Rp192.708.000,00 atau 94,41%.
  • Pendampingan  Pembangunan Jalan (DAU) dengan alokasi anggaran  sebesar Rp44.326.675.600,00  realisasi  sebesar Rp44.186.023.100,00  atau 99,68 %.
  • Pendampingan  Pengadaan Sarana dan Prasarana Pemerintahan (DAK) dengan alokasi anggaran sebesar Rp617.220.237,00 realisasi sebesar Rp584.637.846,00  atau  94,72 %.
  • Pendampingan  Pembangunan Jalan Transportasi Desa (DAK) alokasi anggaran sebesar Rp467.173.509,00 realisasi sebesar Rp450.681.782,00    atau  96,47 %
  • Pendampingan  Pembangunan Jalan DAU Lanjutan 2014 dengan alokasi anggaran  sebesar Rp34.368.446.408,00  realisasi  sebesar Rp33.642.388.808,00  atau 97,89%.
  • Pembangunan dan Rehab.Gedung Kantor (DAK SILPA) dengan alokasi anggaran sebesar Rp49.373.165,00 realisasi sebesar  Rp49.373.165 atau sebesar 100 %.

DINAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR :

Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air pada Tahun Anggaran 2014 Belanja dianggarkan sebesar Rp40.392.621.312,00 dan terealisasi sebesar Rp38.637.176.454,00 atau 95,65%. Dengan rincian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp5.178.463.330,00  terealisasi sebesar      Rp4.799.616.034,00 atau 92,68% dari alokasi anggaran
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp978.262.300,00 terealisasi sebesar Rp894.577.630,00 atau 91,44% dari alokasi anggaran
  3. Belanja Modal sebesar Rp34.235.895.682,00  terealisasi sebesar Rp32.942.982.790,00 atau 96,22% dari alokasi anggaran

Dari kelompok belanja tersebut di atas Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air  merealisasikan dalam berbagai program/kegiatan.

  1. 5.      URUSAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN

Urusan Perencanaan Pembangunan Pada Tahun Anggaran 2014 meliputi Badan Perencanaan Pembangunan Daerah mengelolah Pos Belanja yang dianggarkan sebesar Rp4.270.593.884,00 dan terealisasi sebesar Rp3.924.036.012,00 atau 91,89% dari alokasi anggaran.

 

 

BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN :

Pada Tahun Anggaran 2014 pada Pos Belanja dianggarkan sebesar                Rp4.270.593.884,00 dan terealisasi sebesar Rp3.924.036.012,00  atau 91,89%. Dengan uraian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp2.598.912.569,00 terealisasi sebesar Rp2.339.817.374,00 atau 90,03% dari alokasi anggaran.
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp1.599.756.465,00 terealisasi sebesar Rp1.512.293.788,00 atau 94,53% dari alokasi anggaran.
  3. Belanja Modal sebesar Rp71.924.850,00 dan terealisasi sebesar Rp71.924.850,00 atau 100%.

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Gowa sebagai instansi yang diserahi tugas melakukan koordinasi perencanaan pembangunan untuk Tingkat Kabupaten, telah merencanakan dan melaksanakan Program/Kegiatan sebagai berikut :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum, dengan alokasi anggaran Rp555.103.465,00,00 yang terealisasi Rp537.914.324,00 atau 96,90% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Komunikasi, Sumber Daya Air dan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp50.400.000,00 yang terealisasi Rp44.160.177,00 atau  87,62% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp33.940.000,00 yang terealisasi sebesar Rp33.440.000, atau 98,52% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Komponen Instalasi Listrik/Penerangan Bangunan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp5.451.000,00 yang terealisasi Rp5.451.000,00 atau 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Peralatan dan perlengkapan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp4.480.040,00 yang terealisasi Rp4.479.400,00 atau 99,98% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Bahan Bacaan dan Peraturan Perundang – Undangan, dengan alokasi anggaran Rp4.500.000,00 yang terealisasi Rp4.170.000,00 atau 92,66% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-Rapat Kordinasi dan Konsultasi Ke Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp376.815.000,00 yang terealisasi Rp366.732.275,00 atau 97,32% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Administrasi Ketatausahaan, dengan alokasi anggaran Rp79.517.425,00 yang terealisasi Rp79,481.472,00 atau 99,95% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi, dengan alokasi anggaran Rp169.314.850,00yang terealisasi Rp165.406.489,00 atau 97,69% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp34.839.850,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Mebeleur, dengan alokasi anggaran Rp37.085.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp15.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp52.140.000,00 yang terealisasi Rp49.351.639,00 atau 94,65% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp30.250.000,00 yang terealisasi Rp29.130.000,00 atau 96,29% dari alokasi anggaran.

3)     Program Peningkatan Disiplin Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan motivasi dan semangat kerja, dengan alokasi anggaran Rp30.700.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Pakaian Dinas Beserta Perlengkapannya, dengan alokasi anggaran Rp20.700.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Pakaian Khusus Hari-Hari Tertentu, dengan alokasi anggaran Rp10.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

4)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan pengetahuan dan keterampilan sumber daya aparat melalui kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp23.910.000,00 yang terealisasi Rp18.625.000,00 atau 77,89% dari alokasi anggaran.

5)     Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan.

Program ini bertujuan untuk menciptakan akuntabilitas keuangan satuan organisasi kerja melalui kegiatan Penyusunan Pelaporan Keuangan Akhir Tahun, dengan alokasi anggaran Rp42.600.000,00 yang terealisasi Rp42.593.000,00 atau 99,98% dari alokasi anggaran.

6)     Program Pengembangan Data/Informasi.

Program ini bertujuan untuk pelaksanaan penelitian dan statistik, dengan alokasi anggaran Rp91.808.400,00 yang terealisasi Rp89.456.400,00 atau 97% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan:

  • Pengumpulan, Updating dan Analisa Data Informasi Capaian Target Kinerja, dengan alokasi anggaran Rp20.168.400,00 yang terealisasi Rp20.158.400,00 atau 99,95% dari alokasi anggaran.
  • Pemantauan & Evaluasi Pelaksanaan Perencaanaan Partisipatif, dengan alokasi anggaran Rp25.640.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran
  • Pengolahan, Update dan Analisis Data Statistik Daerah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp46.000.000,00 dan terealisasi sebesar Rp43.658.000,00 atau 94,90% dari alokasi anggaran.

7)     Program Kerjasama Pembangunan.

Program ini bertujuan meningkatkan keterlibatan semua stakeholder pembangunan melalui kegiatan Identifikasi dan Evaluasi/Program Kegiatan Bidang Fisik dan Prasarana, dengan alokasi anggaran Rp51.472.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

8)     Program Perencanaan Pengembangan Kota-kota Menengah dan Besar.

Program ini bertujuan untuk memfasilitasi dan memadukan perencanaan infrastruktur lingkungan perkotaan, dengan alokasi anggaran Rp134.105.000,00 yang terealisasi Rp127.668.325,00 atau 95,20% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam  kegiatan :

  • Koordinasi Percepatan Penanggulangan Kemiskinan, dengan alokasi anggaran Rp19.435.000,00 yang terealisasi Rp19.075.000,00 atau 98,14% dari alokasi anggaran.
  • Koordinasi Bidang Fisik dan Prasarana, dengan alokasi anggaran Rp38.922.200,00 yang terealisasi Rp31.606.200,00 atau 81,20% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Memorandum Program Sanitasi (MPS) Permukiman, dengan alokasi anggaran Rp89.273.300,00 yang terealisasi Rp76.987.125,00 atau 86,23% dari alokasi anggaran.

9)     Program Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Perencanaan Pembangunan.

Program ini bertujuan mengembangkan dan meningkatkan sistem perencanaan yang unggul dalam mengkaji implementasi program pembangunan daerah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp134.105.000,00 dan terealisasi sebesar Rp105.896.400 atau 78,96% dari alokasi anggaran dengan melalui kegiatan sebagai berikut :

  • Bimbingan Teknis dengan Perencanaan Pembangunan Daerah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp38.000.000,00 dan terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penguatan Kelembagaan Pengelola Irigasi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp96.105.000,00 dan terealisasi sebesar

Rp67.896.400,00 atau 70,64% dari alokasi anggaran

10)  Program Perencanaan Pembangunan Daerah.

Program ini bertujuan meningkatkan sistem perencanaan yang komprehensif antar semua unit kerja secara botton up dan top down, dengan alokasi anggaran Rp364.998.400,00 yang terealisasi Rp334.403.100,00 atau 91,61% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyusunan Rancangan RKPD, dengan alokasi anggaran Rp64.044.000,00 yang terealisasi Rp61.399.000,00 atau 95,87% dari alokasi anggaran.
  • Penyelenggaran Musrembang RKPD, dengan alokasi anggaran Rp71.842.500,00,00 yang terealisasi Rp69.736.500,00 atau 97,06% dari alokasi anggaran.
  • Monitoring, Evaluasi, Pengendalian dan Pelaporan Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah, dengan alokasi anggaran Rp90.617.000,00 yang terealisasi Rp72.188.000,00 atau 79,66% dari alokasi anggaran.
  • Penyelenggaraan Forum SKPD, dengan alokasi anggaran Rp38.600.000,00 yang terealisasi Rp38.597.500,00 atau 99,99% dari alokasi anggaran.
  • Penyelenggaraan Koordinasi Perencanaan dan Pelaksanaan Program DAK, dengan alokasi anggaran Rp8.530.000,00 yang terealisasi sebesar Rp7.435.000 atau 87,16% dari alokasi anggaran.
  • Fasilitasi Perencanaan Pembangunan Tahunan Kecamatan, dengan alokasi anggaran Rp38.694.900,00 yang terealisasi Rp37.143.100,00 atau 95,98% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Laporan Pencapaian Program Pembangunan Berkeadilan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp52.670.000,00 dan terealisasi sebesar Rp47.901.000,00 atau  90.94% dari alokasi anggaran.

11)  Program Perencanaan Pembangunan Ekonomi.

Program ini bertujuan meningkatkan daya dukung penciptaan iklim usaha yang sehat dan adil untuk memperkuat ekonomi kerakyatan, dengan alokasi anggaran Rp196.986.200,00 yang terealisasi Rp187.647.200,00 atau 95,25% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Koordinasi Perencanaan Bidang Perindustrian, Perdagangan dan Investasi, dengan alokasi anggaran Rp42.863.000,00 yang terealisasi Rp42.034.600,00 atau 98,06% dari alokasi anggaran.
  • Koordinasi Perencanaan Bidang Pertanian, dengan alokasi anggaran Rp43.163.000,00 yang terealisasi Rp42.991.400,00 atau 99,60% dari alokasi anggaran.
  • Analisis Kontribusi PAD terhadap pendapatan daerah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp27.707.000,00 dan terealisasi sebesar Rp27.565.500,00 atau 99,48% dari alokasi anggaran.
  • Monitoring dan Evaluasi Program Pemberdayaan UMKM, denga alokasi anggaran sebesar Rp27.687.000,00 dan terealisasi sebesar Rp27.684.500,00 atau 99,99% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Profil Investasi Daerah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp55.566.200,00 dan terealisasi sebesar Rp47.371.200,00 atau 85,25% dari alokasi anggaran.

12)  Program Perencanaan Sosial dan Budaya.

Program ini bertujuan menciptakan katalisasi pembangunan potensi sumber daya manusia yang mandiri, bermoral dan sejahtera, dengan alokasi anggaran Rp188.276.000,00 yang terealisasi Rp183.984.500,00 atau 97,72% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Koordinasi Perencanaan Pengembangan Sumber Daya Manusia, dengan alokasi anggaran Rp32.556.000,00 yang terealisasi Rp32.538.500,00 atau 99,94% dari alokasi anggaran.
  • Fasilitasi Perencanaan Bidang Kesejahteraan Sosial, dengan alokasi anggaran sebesar Rp64.495.000,00 dan terealisasi sebesar Rp61.440.000,00 atau 95,26% dari alokasi anggaran.
  • Fasilitasi Perencanaan Bidang pemerintahan Umum, dengan alokasi anggaran Rp40.155.000,00 dan terealisasi sebesar Rp38.936.000,00 atau 96,96% dari alokasi anggaran.
  • Monitoring dan Evaluasi Program Sosial Budaya, dengan alokasi anggaran sebesar Rp51.070.000,00 dan terealisasi 100%.

13)  Program Perencanaan Prasarana Wilayah dan Sumber Daya Alam.

Program ini bertujuan mengintegrasikan optimalisasi pengendalian dan pemanfaatan potensi fisik alam, ruang, dan prasarana publik melalui kegiatan Peningkatan Kapasitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Penyehatan Lingkungan, dengan alokasi anggaran Rp74.570.000,00 yang terealisasi Rp73.115.000,00 atau 98,04% dari alokasi anggaran.

Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan Program/Kegiatan pada Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Gowa, dialokasikan anggaran Program Belanja Tidak Langsung melalui kegiatan belanja pegawai, dengan alokasi anggaran Rp2.199.118.569,00 dan terealisasi Rp1.975.517.742,00 atau 89,83% dari alokasi anggaran.

  1. 6.      URUSAN PERHUBUNGAN

Urusan Perhubungan pada Tahun Anggaran 2014 hanya meliputi Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika dimana Pendapatan dianggarkan sebesar Rp849.640.000,00 dan terealisasi sebesar Rp882.168.500,00 atau 103,83% sedangkan Belanja dianggarkan sebesar Rp8.082.414.904,00 dan terealisasi sebesar Rp7.555.961.154,00  atau 93.49%.

Secara umum, kebijakan pembangunan bidang perhubungan di Kabupaten Gowa diarahkan dalam rangka meningkatkan kelancaran lalu lintas sehingga diharapkan akan mendukung distribusi barang serta mobilitas penduduk untuk melakukan aktivitas sosial ekonominya. Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika Kabupaten Gowa sebagai instansi yang diserahi tugas melakukan pembangunan di bidang perhubungan.

DINAS PERHUBUNGAN, KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA :

Pada Tahun Anggaran 2014 pada Pos Pendapatan dianggarkan sebesar Rp854.640.000,00 dan terealisasi sebesar Rp868.357.500,00 atau 103,83% sedangkan Belanja dianggarkan sebesar Rp8.082.414.904,00 dan terealisasi sebesar Rp7.555.961.154,00  atau 93.49% dengan rincian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp6.259.826.924,00 terealisasi sebesar              Rp5.763.467.404,00  atau 92,07%
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp913.651.295,00 terealisasi sebesar Rp885.754.750,00 atau 96,95%.
  3. Belanja Modal sebesar Rp908.936.685,00 dan terealisasi sebesar  Rp906.739.000,00  atau 99,75 %.

Dari kelompok belanja sebagaimana tersebut di atas, Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika merealisasikan dalam beberapa program dan kegiatan sebagai berikut :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum, dengan alokasi anggaran Rp269.729.250,00 yang terealisasi Rp261.674.410,00 atau 97.01% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Surat Menyurat, dengan alokasi anggaran Rp20.664.779,00 yang terealisasi Rp20.414.700,00 atau 98,78% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Komunikasi, Sumber Daya Air dan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp22.200.000,00 yang terealisasi Rp15.681.038,00 atau 70,63% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Pemeliharaan dan Perizinan Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp6.000.000,00 yang terealisasi Rp5.692.900,00 atau 94,88% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp51.900.110,00 yang terealisasi Rp51.892.900,00 atau 99,98% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Komponen Instalasi Listrik/Penerangan Bangunan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp8.113.561,00 yang terealisasi Rp8.052.828,00 atau 99.25% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Peralatan dan Perlengkapan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp23.866.614,00 yang terealisasi Rp23.710.394,00 atau 99,34% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-Rapat Kordinasi dan Konsultasi Ke Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp103.515.000,00 yang terealisasi Rp103.470.000,00 atau 96,95% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Administrasi Ketatausahaan, dengan alokasi anggaran Rp27.375.000,00 yang terealisasi Rp26.677.000,00 atau 97,45% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Administrasi Terminal dan Perparkiran, dengan alokasi anggaran Rp3.966.174,00 yang terealisasi Rp3.955.400,00 99,72% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Administrasi Pengujian dan Perizinan Kendaraan Bermotor, dengan alokasi anggaran Rp2.128.012,00 yang terealisasi Rp2.127.250,00  99,96% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi, dengan alokasi anggaran Rp119.088.245,00 yang terealisasi Rp119.010.000,00 atau 99,93% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Perlengkapan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp7.240.620,00 yang terealisasi Rp7.240.000,00 atau 99,99% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp4.725.625,00  yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp32.720.000- yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp65.422.000,00 yang terealisasi Rp65.355.000,00 atau 99,90% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp8.980.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

3)     Program Peningkatan Disiplin Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan motivasi dan semangat kerja melalui  kegiatan Pengadaan Pakaian Khusus Hari-hari Tertentu, dengan alokasi anggaran Rp131.130.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran, yang meliputi beberapa kegiatan:

  • Pengadaan Pakaian Dinas berseta perlengkapannya dengan alokasi anggaran sebesar Rp89.480.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Pakaian Kerja Lapangan dengan alokasi anggaran sebesar Rp13.400.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Pakaian Khusus Hari-hari Tertentu dengan alokasi anggaran sebesar Rp28.250.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

4)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan pengetahuan dan keterampilan sumber daya aparat melalui kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp57.000.000,00 yang terealisasi Rp49.999.550,00 atau 87.72 % dari alokasi anggaran.

5)     Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan.

Program ini bertujuan meningkatkan pengembangan sistem pelaporan capaian kinerja dan keuangan melalui kegiatan Penyusunan Renja, RKA, Lakip dan Renstra, dengan alokasi anggaran Rp17.450.400,00 yang terealisasi Rp17.444.000,00 atau 99,96% dari alokasi anggaran.

6)     Program Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana dan Fasilitas LLAJ.

Program ini bertujuan menciptakan peningkatan daya dukung sarana dan prasarana tertib berlalulintas, dengan alokasi anggaran Rp80.640.000,00 yang terealisasi Rp73.884.000,00 atau 91,62% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Rehab/Pemeliharaan prasarana balai pengujian bermotor dengan alokasi anggaran Rp13.000.000,00 yang terealisasi sebesar Rp13.000.000,00 atau sebesar 100.00% dari alokasi anggaran.
  • Rehab/Pemeliharaan Traffic Light & Warning Light, dengan alokasi anggaran Rp53.640.000,00 yang terealisasi Rp46.884.000,00 atau 87,40% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rambu Pendahulu Petunjuk Jurusan (RPPJ)dengan alokasi  anggaran sebesar Rp14.000.000,00 yang teralisasi sebesar Rp14.000.000,00 atau sebesar 100,00% dari alokasi anggaran.

7)     Program Peningkatan Pelayanan Angkutan.

Program ini bertujuan Peningkatan pelayanan angkutan khususnya angkutan darat, dengan alokasi anggaran Rp70.935.582,00 yang terealisasi Rp70.820.690,00 atau 99,84% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Kegiatan Penyuluhan bagi supir/juru mudi untuk peningkatan keselamatan penumpang dengan alokasi anggaran sebesar Rp11.911.745,00 yang terealisasi Rp11.911.200,00 atau sebesar 99,99% dari alokasi anggaran.
  • Pengendalian Disiplin Pengoperasian Angkutan Umum Di Jalan Raya, dengan alokasi anggaran Rp24.795.000,00 yang terealisasi Rp24.695.000,00 atau 99,60% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Penataan tempat-tempat pemberhentian Angkutan Umum, dengan alokasi anggaran Rp12.500.000,00 yang terealisasi Rp12.500.000,00 atau sebesar 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Monitoring, Evaluasi dan Pelaporan, dengan alokasi anggaran Rp12.097.189,00 yang terealisasi Rp12.084.190,00 atau 99,89% dari alokasi anggaran.
  • Forum LAJJ, dengan alokasi anggaran Rp9.631.648,00 yang terealisasi Rp9.630.300,00 atau 99,99% dari alokasi anggaran.

8)     Program Pembangunan Sarana dan Prasarana Perhubungan.

Program ini bertujuan Peningkatan pembangunan sarana dan prasarana perhubungan melalui kegiatan, dengan alokasi anggaran Rp17.500.000,00 yang terealisasi Rp17.500.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam beberapa kegiatan, yaitu :

  • Pengadaan Papan Parkir, dengan alokasi anggaran Rp17.500.000,00 yang terealisasi sebesar Rp17.500.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.

9)     Program Pengendalian dan Pengamanan Lalu Lintas.

Program ini bertujuan meningkatkan keselamatan pengguna jalan dan tertib berlalu lintas, dengan alokasi anggaran Rp680.256.766,00 yang terealisasi Rp678.914.773,00 atau 99,80% dari alokasi anggaran yang terbagi atas kegiatan :

  • Pengadaan dan Pemasangan Rambu-Rambu Lalu Lintas, dengan alokasi anggaran Rp22.195.024,00 yang terealisasi Rp22.195.024,00 atau 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Pagar Pengaman Jalan, dengan alokasi anggaran Rp479.830.000,00 yang terealisasi Rp479.727.273,00 atau 99,98% dari alokasi anggaran.
  • Pengadan dan Pemasangan Cermin Lalu Lintas (Safety Mirror) dengan alokasi anggaran Rp48.445.024,00 yang terealisasi Rp48.223.000,00 atau 99,54% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan dan Pemasangan Rambu Lalu Lintas khusus, dengan alokasi anggaran Rp129.786.718,00 yang terealisasi Rp128.991.500,00 atau 99,39% dari alokasi anggaran.

10)  Program Peningkatan Kelaikan Pengoperasian Kendaraan Bermotor.

Program ini bertujuan untuk kelaikan pemakaian kendaraan khusunya kendaraan roda dua melalui kegiatan Pengadaan Buku Uji dan Plat Uji Kendaraan Bermotor, dengan alokasi anggaran Rp178.850.000,00 yang terealisasi Rp178.676.000,00 atau 99,90% dari alokasi anggaran yang terbagi atas kegiatan :

  • Pengadaan Buku Uji dan Plat Uji Kendaraan Bermotor, dengan alokasi anggaran Rp146.200.000,00 yang terealisasi Rp146.026.000,00 atau 99,88% dari alokasi anggaran.
  • Pelaksanaan uji Petik Timbangan dan Uji Emisi Gas Buang, dengan alokasi anggaran Rp32.650.000,00 yang terealisasi Rp32.650.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.

11)  Program Pengembangan Komunikasi, Informasi dan Media Massa

Program dengan alokasi anggaran Rp283.324.748,00 yang terealisasi Rp276.909.300,00 atau 97,74% dari alokasi anggaran yang terbagi atas kegiatan :

  • Pembinaan dan Pengembangan Jaringan Komunikasi dan Informasi, dengan alokasi anggaran Rp12.545.794,00 yang terealisasi sebesar Rp12.542.950,00 atau sebesar 99,98% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Alat-alat Studio dan Komunikasi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp67.695.000,00 dan terealisasi sebesar Rp67.350.000,00 atau sebesar 99,49% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Alat Studio dan Komunikasi dengan alokasi anggaran sebesar Rp12.500.000,00 yang terealisasi Rp12.500.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pengoperasian Mobil Pusat Layanan Internet Kecamatan (MPLIK), dengan alokasi anggaran sebesar Rp5.500.000,00 dan terealisasi sebesar Rp5.500.000,00 atau sebesar 100,00% dari alokasi anggaran.

 

 

12)  Program Kerjasama Informasi dengan Mass Media

Program ini dengan alokasi anggaran sebesar Rp86.319.436,00 yang terealisasi Rp85.791.700,00 atau 99,39% dari alokasi anggaran yang terbagi atas beberapa kegiatan, yaitu :

  • Penyebarluasan Informasi dan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp42.889.939,00 dan terealiasasi sebesar Rp41.758.850,00 atau sebesar 97,36% dari alokasi anggaran.

13)  Program Pengkajian dan Survey Alat Komunikasi

Program ini bertujuan untuk kelaikan pemakaian alat komunikasi melalui kegiatan Survey Pemancar Telekomunikasi (BTS) dan Pos, dengan alokasi anggaran Rp5.307.199,00 yang terealisasi Rp5.305.700,00 atau 99,97% dari alokasi anggaran yang terbagi atas beberapa kegiatan, yaitu :

  • Survey Pemancar Telekomunikasi (BTS) dan Pos, dengan alokasi anggaran Rp5.307.199,00 yang terealisasi sebesar Rp5.305.700,00 atau 99,97% dari alokasi anggaran.

14)  Program Peningkatan Tata Laksana Komunikasi dan Informatika

Program ini dialokasikan anggaran sebesar Rp7.610.818,00 yang terealisasi Rp5.485.300,00 atau 72,07% dari alokasi anggaran melalui beberapa kegiatan yaitu :

  • Pelayanan Informasi Aktual Media Massa Cetak dan Elektronik, dengan alokasi anggaran sebesar Rp7.610.818,00 dan terealisasi sebesar Rp5.485.300,00 atau 72,07% dari alokasi anggaran.

15)  Kesadaran Masyarakat Terhadap Pentingnya Informasi

Program ini bertujuan untuk memberikan pemahaman terhadap pentingnya informasi, melalui Bimbingan Teknis Kelompok Seni Tradisional dalam Penyebaran Informasi dengan alokasi anggaran Rp16.120.313,00 yang terealisasi Rp13.114.300,00 atau 81,35% dari alokasi anggaran, melalui beberapa kegiatan, yaitu:

  • Bimbingan Teknis Kelompok Seni Tradisional dalam penyebarluasan Informasi, dengan alokasi anggaran Rp12.684.140,00 dan terealisasi sebesar Rp9.681.900 atau 76,33% dari alokasi anggaran.
  • Penyebarluasan melalui Radio dengan alokasi anggaran Rp3.436.173,00 dan terealisasi sebesar Rp3.432.400,00 atau 99,89% dari alokasi anggaran.

16)  Program Pendampingan.

Program ini bertujuan mendukung kelancaran kegiatan Perhubungan Komunikasi dan Informatika, dengan alokasi anggaran Rp77.253.674,00 yang terealisasi Rp76.939.227,00 atau 99,59% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pendampingan Pengadaan Pagar Pengaman Jalan, dengan alokasi anggaran Rp77.253.674,00 yang terealisasi Rp76.939.227,00 atau 99,59% dari alokasi anggaran.

Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan Program/Kegiatan pada Dinas dalam hal ini Perhubungan, Komunikasi dan Informatika Kabupaten Gowa, dialokasikan anggaran Program Belanja Tidak Langsung melalui kegiatan belanja pegawai, dengan alokasi anggaran Rp6.175.646.925,00 yang terealisasi Rp5.679.841.404,00 atau 91,97% dari alokasi anggaran.

  1. 7.      URUSAN LINGKUNGAN HIDUP

Sumber daya alam dan lingkungan hidup merupakan modal dasar pembangunan dan sekaligus sebagai penopang sistem kehidupan. Karena itu, untuk mewujudkan pengelolaan sumber daya alam yang mengacu pada kelestarian lingkungan hidup, harus dikelola secara seimbang untuk menjamin keberlanjutan pembangunan. Prinsip-prinsip pembangunan yang berkelanjutan diseluruh sektor dan wilayah menjadi prasyarat utama dalam pelaksanaan berbagai kegiatan pembangunan.

Kebijakan pada bidang ini diarahkan dalam rangka mewujudkan prinsip pembangunan yang berkelanjutan yaitu agar  kesejahteraan masyarakat dapat diwujudkan secara berkelanjutan baik untuk masa dan generasi sekarang maupun untuk masa dan generasi selanjutnya.

Urusan Lingkungan Hidup pada Tahun Anggaran 2014 meliputi  Badan Lingkungan Hidup dimana Belanja dianggarkan sebesar Rp3.882.658.082,00 dan terealisasi sebesar Rp3.773.989.876,00  atau 97,20%.

BADAN LINGKUNGAN HIDUP :

Pada Tahun Anggaran 2014 Badan Lingkungan Hidup, Belanja dianggarkan sebesar RpRp3.882.658.082,00 dan terealisasi sebesar Rp3.773.989.876,00  atau 97,20%. Dengan rincian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp1.555.618.805,00 terealisasi sebesar     Rp1.461.557.625,00 atau  93,95 %.
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp663.795.600,00 terealisasi sebesar Rp649.365.652,00 atau 97,83 %.
  3. Belanja Modal sebesar Rp450.870.677,00 dan terealisasi sebesar  Rp450.803.600,00 atau 99,99 %.
  4. Belanja Hibah sebesar Rp1.212.373.000,00 terealisasi Rp1.212.262.999,00 atau 99,99%

Badan Lingkungan Hidup Kabupaten Gowa sebagai instansi yang menangani Urusan lingkungan Hidup telah melaksanakan berbagai Program/Kegiatan sebagai berikut :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum, dengan alokasi anggaran  Rp167.416.000,00 yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Komunikasi, Sumber Daya Air dan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp22.451.000,00 yang terealisasi Rp17.805.092,00 atau 79,00% dari alokasi anggaran, dengan sisa anggaran Rp4.645.908,00
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp19.250.000,00 yang terealisasi Rp18.750.000,00 atau 97,00% dengan sisa anggaran Rp500.000,00
  • Penyediaan Peralatan Rumah Tangga, dengan alokasi anggaran Rp5.468.500,00 yang terealisasi Rp5.468.500,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Bahan Bacaan dan Peraturan Perundang – Undangan, dengan alokasi anggaran Rp5.100.000,00 yang terealisasi Rp5.080.000,00 atau 100,00% dengan sisa anggaran Rp20.000,00
  • Penyediaan komponen Instalasi Listrik/Penerangan bangunan Kantor dengan alokasi anggaran Rp800.000,00 yang terealisasi Rp800.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Rapat – Rapat Kordinasi dan Konsultasi Ke Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp92.080.000,00 yang terealisasi Rp91.176.000,00 atau 99,00% dengan sisa anggaran Rp904.000,00
  • Pelayanan Administrasi Ketatausahaan, dengan alokasi anggaran Rp22.266.500,00 yang terealisasi Rp22.266.475,00 atau 100,00% dengan sisa anggaran Rp25,00

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi, dengan alokasi anggaran Rp105.960.000,00 yang terealisasi Rp104.032.485,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp13.500.000,00 yang terealisasi Rp13.500.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp7.500.000,00 yang terealisasi Rp7.500.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp29.640.000,00 yang terealisasi Rp27.779.985,00 atau 94,00%  dengan sisa anggaran Rp1.860.015,00
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Perlengkapan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp6.300.000,00 dengan realisasi fisik dan anggaran sebesar 100%.
  • Rehabilitasi Sedang/Berat Gedung Kantor dengan alokasi anggaran Rp49.020.000,00 yang terealisasi Rp48.953.000,00 atau 99,00% dengan sisa anggaran Rp67.000,00.

3)     Program Peningkatan Disiplin Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan motivasi dan semangat kerja, dengan alokasi anggaran Rp10.580.000,00 yang terealisasi Rp10.580.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Pakaian Dinas Beserta Perlengkapannya, dengan alokasi anggaran Rp10.580.000,00 yang terealisasi Rp10.580.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.

4)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan pengetahuan dan keterampilan sumber daya aparat melalui kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp7.000.000,00 tidak terealisasi.

5)     Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan.

Program ini bertujuan untuk menciptakan akuntabilitas keuangan satuan organisasi kerja, dengan alokasi anggaran Rp63.907.600,00 yang terealisasi 63.335.600,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyusunan Pelaporan Keuangaan Akhir Tahun, dengan alokasi anggaran Rp8.817.300,00 dengan realisasi fisik dan anggaran sebesar 100%.
  • Penyusunan Renja, RKA dan LAKIP SKPD, dengan alokasi anggaran Rp21.852.300,00 yang terealisasi 21.852.300,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pengumpulan/Pengolahan/Penyusunan Standar Pelayanan minimal dengan alokasi anggaran Rp18.082.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pengumpulan/Pengolahan/Penyusunan Status Lingkungan daerah dengan alokasi anggaran Rp15.156.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.

6)     Program Pengembangan Kinerja Persampahan (DAK).

Program ini bertujuan mendukung kelancaran kegiatan sarana dan prasarana, melalui kegiatan Pengembangan Teknologi Pengolahan Persampahan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp477.430.000,00 yang terealisasi Rp477.345.454,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Sarana dan Prasarana Pengolahan Persampahan (DAK) dengan alokasi anggaran Rp173.830.000,00 yang terealisasi Rp173.745.454,00 atau 100,00% dengan sisa anggaran Rp84.546,00 dari alokasi anggaran.
  • Pengembangan Teknologi Pengolahan Persampahan (DAK) dengan alokasi anggaran Rp153.600.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Sosialisasi Kebijakan Pengolahan Persampahan dengan alokasi anggaran Rp150.000.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.

7)     Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup

Program ini bertujuan untuk menciptakan peningkatan pengendalian pencemaran dan kerusakan di lingkungan dengan alokasi anggaran sebesar Rp243.230.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran, yang terbagi melalui kegiatan :

  • Pengawasan Pelaksanaan Kebijakan Bidang Lingkungan Hidup, dengan alokasi anggaran Rp5.045.000,00 dengan realisasi fisik dan anggaran sebesar 100%.
  • Koordinasi Penyusunan AMDAL, dengan alokasi anggaran Rp16.795.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Peran Serta Masyarakat Dalam Pengendalian Lingkungan Hidup, dengan alokasi anggaran Rp194.800.000,00 dengan realisasi fisik dan anggaran sebesar 100%.
  • Pemantauan Kualitas Lingkungan dengan alokasi anggaran Rp14.280.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Kebijakan Pengendalian Pencemaran Kerusakan Lingkungan Hidup dengan alokasi anggaran Rp12.310.000,00 atau 100,00%

8)     Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam.

Program ini bertujuan untuk peningkatan perlindungan serta konservasi sumber daya alam, dengan alokasi anggaran Rp1.005.600.000,00 yang terealisasi Rp1.005.583.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Konservasi Sumber Daya Air dan Pengendalian Kerusakan Sumber-sumber Air dengan alokasi anggaran Rp170.000.000,00 yang terealisasi sebesar Rp169.983.000,00 atau 100,00% dengan sisa anggaran Rp17.000,00 dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Peran Serta Masyarakat Dalam Perlindungan Dan Konservasi SDA, dengan alokasi anggaran Rp70.000.000,00 dengan realisasi fisik dan anggaran sebesar 100%.
  • Pengendalian Kerusakan Hutan dan Lahan (DAK), dengan alokasi anggaran Rp165.600.000,00 yang terealisasi Rp165.600.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Konservasi Daerah Tangkap Air dan Sumber-sumber Air (DAK) dengan alokasi anggaran Rp600.000.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.

9)     Program Peningkatan Kualitas dan Akses Informasi Sumber Daya Alam dan Lingkungan.

Program ini bertujuan untuk peningkatan kualitas dan akses informasi dan sumber daya alam dan lingkungan, dengan alokasi anggaran Rp211.105.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Peningkatan Edukasi Dan Komunikasi Masyarakat Dibidang Lingkungan, dengan alokasi anggaran Rp18.799.000,00 dengan realisasi fisik dan anggaran sebesar 100%.
  • Pengembangan Data Dan Informasi Lingkungan, dengan alokasi anggaran Rp12.306.000,00 dengan realisasi fisik dan anggaran sebesar 100%.
  • Penguatan Jaringan Informasi Lingkungan Pusat dan Daerah dengan alokasi anggaran Rp180.0000.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.

10)  Program Pendamping Kegiatan.

Program ini bertujuan untuk mendukung kelancaran Kegiatan sarana dan prasarana pada Kantor Lingkungan Hidup dengan alokasi anggaran sebesar Rp148.857.677,00 yang terealisasi Rp148.849.145,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran, yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pendamping Kegiatan Pengendalian Kerusakan Hutan dan Lahan (DAK), dengan alokasi anggaran Rp18.770.000,00 yang terealisasi Rp18.770.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pendamping pengembangan Teknologi Pengelola Persampahan, dengan alokasi anggaran Rp17.623.677,00 yang terealisasi Rp17.623.600,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pendamping Kegiatan Penyediaan Saran dan Prasarana Pengolahan Persampahan (DAK) dengan alokasi anggaran Rp19.083.000,00 yang terealisasi Rp19.074.545,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pendamping Peningkatan Konservasi Daerah Tangkapan Air dan Sumber-sumber Air dengan alokasi anggaran Rp62.039.000,00 yang terealisasi Rp62.039.000 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pendamping Kegiatan Peningkatan Peran Serta Masyarakat dalam Pengendalian LH (DAK) dengan alokasi anggaran Rp22.327.000,00 yang terealisasi Rp22.327.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pendamping Kegiatan Peningakatan Peran serta Masyarakat dalam Perlindungan dan Konservasi SDA (DAK) dengan alokasi angggaran Rp9.015.000,00 yang terealisasi Rp9.015.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  1. 8.      URUSAN KEPENDUDUKAN DAN CATATAN SIPIL

Pada Tahun Anggaran 2014 Urusan Kepe­­­ndudukan dan Catatan Sipil hanya meliputi Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil dimana Pendapatan dianggarkan sebesar Rp248.385.000,00 dan terealisasi sebesar Rp524.915.000,00 atau 211,33% sedangkan Belanja dianggarkan sebesar Rp5.054.335.248,00 dan terealisasi sebesar  Rp4.720.306.506,00 atau 93,50%. Dengan uraian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp2.418.026.645,00 dan terealisasi sebesar Rp2.260.537.439,00 atau  93,48% .
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp2.298.490.303,00 terealisasi sebesar Rp2.125.596.517,00 atau  92,47%.
  3. Belanja Modal sebesar Rp337.818.300,00 dan terealisasi sebesar  Rp334.172.550,00 atau 98,92 %.

Dari alokasi anggaran sebagaimana tersebut di atas, Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Gowa  sebagai institusi yang diserahi tugas Kependudukan dan Catatan Sipil, telah memprogramkan berbagai Kegiatan sebagai berikut :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum, dengan alokasi anggaran Rp440.948.703,00 dan yang terealisasi Rp356.244.025,00 atau 80,79% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Surat Menyurat, dengan alokasi anggaran Rp22.504.103,00 yang terealisasi Rp22.454.303,00 atau 99,78% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Komunikasi, Sumber Daya Air dan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp70.200.000,00 yang terealisasi Rp66.794.432,00 atau 95,15% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Peralatan dan Perlengkapan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp22.325.000,00 yang terealisasi Rp15.325.000,00 atau 68,77% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Pemeliharaan dan Perizinan Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp83.232.000,00 yang terealisasi Rp76.812.890,00 atau 92,29% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp55.540.000,00 yang terealisasi Rp55.532.000,00 atau 99,99% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Kebersihan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp2.460.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Komponen Instalasi Listrik/Penerangan Bangunan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp9.470.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Bahan Bacaan dan Peraturan Perundang – Undangan, dengan alokasi anggaran Rp8.200.000,00 yang terealisasi Rp6.040.000,00 atau 73,66% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-Rapat Kordinasi dan Konsultasi Ke Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp135.200.000,00 yang terealisasi Rp81.935.800,00 atau 60,60% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Administrasi Ketatausahaan, dengan alokasi anggaran Rp31.817.600,00 yang terealisasi Rp19.392.600,00 atau 60,95% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Parasarana Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi aparat, dengan alokasi anggaran Rp375.168.300,00 dan yang terealisasi Rp371.522.550,00 atau 99,03% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Kendaraan Dinas/Oprasional , dengan alokasi anggaran Rp49.650.000,00 yang terealisasi Rp47.399.550,00 atau 95,47% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Perlengkapan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp124.760.000,00 yang terealisasi Rp124.665.000,00 atau 99,92% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Pengadan Peralatan Gedung Kantor dengan alokasi anggaran Rp84.920.000,00 yang terealisasi Rp84.905.000,00 atau 99,98% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor dengan alokasi anggaran Rp37.350.000,00 yang terealisasi 100,00%.
  • Kegiatan Rehabilitasi Sedang/Berat Gedung Kantor dengan alokasi anggaran Rp78.488.300,00 yang terealisasi Rp77.203.000,00 atau 98,36% dari alokasi anggaran.

3)     Program Disiplin Aparatur

Program ini bertujuan untuk meningkatkan disiplin aparatur,  dengan alokasi anggaran Rp28.400.000,00 dan yang terealisasi Rp27.940.000,00 atau 98,38% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Kegiatan Pengadaan Pakaian Dinas beserta Perlengkapannya dengan alokasi anggaran Rp28.400.000,00 yang terealisasi Rp28.400.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.

4)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan pengetahuan dan keterampilan sumber daya aparat melalui kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp37.000.000,00 yang terealisasi Rp15.500.000,00 atau 41,89% dari alokasi anggaran, yang terbagi dalam kegiatan :

  • Kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Formal dengan alokasi anggaran Rp37.000.000,00 yang terealisasi Rp15.500.000,00 atau 41,89% dari alokasi anggaran.

5)     Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan pengembangan sistem pelaporan capaian kinerja dan keuangan melalui kegiatan Penyusunan Laporan Capalan Kinerja dan Ikhtisar Realisasi Kinerja SKPD, dengan alokasi anggaran Rp31.248.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

 

6)     Program Penataan Administrasi Kependudukan.

Program ini bertujuan meningkatkan administrasi kependudukan dengan alokasi anggaran Rp1.981.368.100,00 yang terealisasi Rp1.911.580.992,00 atau 96,48% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Implementasi Sistem Administrasi Kependudukan “Membangun Updating Dan Pemeliharaan, dengan alokasi anggaran Rp108.850.000,00 yang terealisasi Rp76.666.525,00 atau 70,43% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Penyediaan Informasi yang dapat diakses Masyarakat, dengan alokasi anggaran Rp184.872.600,00 dan terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Monitoring Evaluasi Dan Pelaporan, dengan alokasi anggaran Rp19.154.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pembuatan Akte Catatan Sipil, dengan alokasi anggaran Rp368.249.000,00 yang terealisasi Rp360.749.000 atau 97,96% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Pelayanan Penerbitan KTP & KK di Bidang Kependudukan, dengan alokasi anggaran Rp443.815.000,00 yang terealisasi Rp427.403.467,00 atau 96,30% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Kearsipan Kependudukan dan Catatan Sipil Dengan Sistem Elektronik, dengan alokasi anggaran Rp28.347.500,00 yang terealisasi Rp25.595.900 atau 90,29%% dari alokasi anggaran.
  • Evaluasi dan Pelaporan Data Kependudukan dan Catatan Sipil, dengan alokasi anggaran Rp12.324.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Verifikasi dan Registrasi Akta Catatan Sipil., dengan alokasi anggaran Rp55.462.000,00 yang terealisasi Rp52.875.000 atau 95,34% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Daftar Penduduk Potensi Pemilu (DP4) dengan alokasi anggaran Rp121.082.00 yang terealisasi Rp116.886.000,00 atau 96,53% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Pendataan Kependudukan dan Catatan Sipil, dengan alokasi anggaran Rp88.566.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Penyusunan Buku Profil Kependudukan Pertengahan Tahun 2014, dengan alokasi anggaran Rp123.429.000,00 yang terealisasi Rp119.866.500,00 atau 97,11% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Sosialisasi Kebijakan Administrasi Kependudukan, dengan alokasi anggaran Rp218.291.000,00 yang terealisasi Rp218.291.000 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Bimbingan Teknis (BIMTEK) Pendaftaran Penduduk, dengan alokasi anggaran Rp128.080.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Penataan Sistem Penyimpanan Data Akta Catatan Sipil, dengan alokasi anggaran Rp16.559.000,00 yang terealisasi Rp16.009.000,00 atau 96,68% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Bimbingan Teknis (BIMTEK) Persyaratan Pengurusan Akta Catatan Sipil, dengan alokasi anggaran Rp67.282.000,00 yang terealisasi Rp67.242.000 atau 99,93% dari alokasi anggaran.

Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan Program/Kegiatan Dinas kependudukan dan catatan sipil Kabupaten Gowa, dialokasikan juga anggaran Program Belanja Tidak Langsung melalui kegiatan belanja pegawai, dengan alokasi anggaran Rp5.054.335.248,00 dan yang terealisasi Rp4.726.025.586,00 atau 93,50% dari alokasi anggaran.

  1. 9.      URUSAN KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA

Pada Tahun Anggaran 2014 urusan ini hanya meliputi Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan  dimana Belanja dianggarkan sebesar Rp9.915.670.918,00 dan terealisasi sebesar Rp9.440.911.410,00 atau 95,21%. Dengan rincian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp7.254.708.361,00 dan terealisasi sebesar Rp6.817.846.148,00 atau 93,98%.
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp1.476.983.557,00 terealisasi sebesar Rp1.445.002.264,00 atau 97,83%.
  3. Belanja Modal sebesar Rp1.169.679..000,00 dan terealisasi sebesar  Rp1.163.762.998,00 atau 99,49 %.
  4. Belanja Hibah sebesar Rp14.300.000,00 dan terealisasi sebesar Rp14.300.000 atau 100,00%

Belanja hibah ini adalah hasil konversi dari belanja barang dan Jasa sesuai dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 39 Tahun 2012 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 32 Tahun 2011 tentang Pedoman Pemberian Hibah dan Bantuan Sosial yang Bersumber Dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah pada pasal 21 ayat (1) berbunyi : “Realisasi hibah berupa barang dan/atau jasa dikonversikan sesuai standar akuntansi pemerintahan pada laporan realisasi anggaran dan diungkapkan pada catatan atas laporan keuangan dalam penyusunan laporan keuangan Pemerintah Daerah”.

Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan Kabupaten Gowa sebagai instansi yang diserahi tugas melaksanakan urusan Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera, telah merencanakan dan melaksanakan program/kegiatan sebagai berikut :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum, dengan alokasi anggaran Rp179.880.759,00 yang terealisasi Rp174.993.194,00 atau 97,28% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Surat Menyurat, dengan alokasi anggaran Rp19.985.900,00 yang terealisasi Rp19.921.500,00 atau 99,00% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Komunikasi, Sumber Daya Air dan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp24.008.257,00 yang terealisasi Rp21.794.294,00 atau 91,00% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp22.279.500,00 yang terealisasi Rp21.779.500,00 atau 98,00% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Komponen Instalasi Listrik/Penerangan Bangunan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp1.194.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Peralatan dan Perlengkapan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp768.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Bahan Bacaan dan Peraturan Perundang-Undangan, dengan alokasi anggaran Rp4.000.000,00 yang terealisasi Rp2.290.000,00 atau 57,00% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-Rapat Kordinasi dan Konsultasi Ke Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp66.405.000,00 yang terealisasi Rp66.005.400,00 atau 99,00% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Administrasi Ketatausahaan, dengan alokasi anggaran Rp8.840.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Administrasi Umum Operasional UPTB, dengan alokasi anggaran Rp32.400.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi, dengan alokasi anggaran Rp102.030.500,00 yang terealisasi Rp101.895.670,00 atau 99.86% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Perlengkapan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp4.500.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp14.372.500,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp29.458.000,00 yang terealisasi Rp29.423.170,00 atau 99,00% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp3.700.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Reabilitasi Sedang/Berat Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp50.000.000,00 yang terealisasi Rp49.900.000,00 atau 99,00% dari alokasi anggaran.

3)     Program Peningkatan Disiplin Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan motivasi dan semangat kerja melalui kegiatan Pengadaan Pakaian Khusus Hari-Hari Tertentu, dengan alokasi anggaran Rp28.000.000,00 yang terealisasi Rp27.944.000,00 atau 99,80% dari alokasi anggaran.

4)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan motivasi dan semangat kerja melalui Pendidikan dan Pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp7.000.000,00 yang terealisasi Rp2.500.000,00 atau 35,71% dari alokasi anggaran.

5)     Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan.

Program ini bertujuan untuk menciptakan akuntabilitas keuangan satuan organisasi kerja, dengan alokasi anggaran Rp25.467.500,00 yang terealisasi Rp25.440.500,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyusunan dan Penilaian Angka Kredit Tenaga Fungsional, dengan alokasi anggaran Rp4.622.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan LAKIP, RENJA dan RKA, dengan alokasi anggaran Rp16.737.000,00 yang terealisasi Rp16.730.000,00 atau 99,98% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Pelaporan Keuangan Semesteran, dengan alokasi anggaran Rp4.108.500,00 yang terealisasi Rp4.088.500,00 atau 99,98% dari alokasi anggaran

6)     Program Pelayanan Kontrasepsi.

Program ini bertujuan meningkatkan penggunaan alat kontrasepsi, dengan alokasi anggaran Rp147.020.000,00 yang terealisasi Rp146.900.000,00 atau 99,91% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Alat Kontrasepsi Susuk KB, dengan alokasi anggaran Rp100.000.000,00 yang terealisasi Rp99.880.000,00 atau 99,88% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Tim Keluarga Berencana Keliling (TKBK), dengan alokasi anggaran Rp14.400.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pelaksanaan Bhakti Sosial TNI/KB-Kesehatan, dengan alokasi anggaran Rp32.620.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

7)     Program Pembinaan Peran Serta Masyarakat Dalam Pelayanan KB/KR Yang Mandiri.

Program ini bertujuan meningkatkan keterlibatan dan kemandirian masyarakat dalam pemberian pelayanan KB, dengan alokasi anggaran Rp462.180.000,00 yang terealisasi 100%  dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan:

  • Pembinaan/Bimbingan Bagi Kelompok UPPKS, dengan alokasi anggaran Rp5.460.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Honor Tenaga Institusi Masyarakat Pedesaan (IMP) Bagi PPKBD Sub PPKBD, dengan alokasi anggaran Rp456.720.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

8)     Program Penyiapan Tenaga Pendamping Kelompok Bina Keluarga

Program ini bertujuan meningkatkan penyiapan tenaga pendamping kelompok bina keluarga melalui Pembinaan Kelompok Kegiatan (Poktan), dengan alokasi anggaran Rp8.699.300,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

 

 

9)     Program Peningkatan Fungsi dan Jaringan KB

Program ini bertujuan meningkatkan fungsi dan jaringan lembaga pelayanan keluarga berencana, dengan alokasi anggaran Rp232.550.000,00 yang terealisasi Rp230.549.000,00 atau 99,13% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam beberapa kegiatan, yaitu :

  • Pelaksanaan Bulan Bhakti Bhayangkara KB-Kesehatan, dengan alokasi anggaran Rp32.620.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pelaksanaan Bulan Bhakti Kesatuan Gerak PKK-KB-Kesehatan, dengan alokasi anggaran Rp32.335.000,00 yang terealisasi Rp29.335.000,00 atau 90,72% dari alokasi anggaran.
  • Konsultasi Pendataan Keluarga, dengan alokasi anggaran Rp7.105.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Analisa Hasil Pendataan, dengan alokasi anggaran Rp4.930.000,00 yang terealisasi Rp4.929.000,00 atau 99,98% dari alokasi anggaran.
  • Entry data Hasil Pendataan Keluarga, dengan alokasi anggaran Rp7.750.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemutakhiran data Keluarga dan Peserta Data, dengan alokasi anggaran Rp127.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pelaksanaan Monitoring dan Evaluasi, dengan alokasi anggaran Rp21.810.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

10)  Program Penguatan Kelembagaan Pengarusutamaan Gender dan Anak.

Program ini bertujuan meningkatkan pelayanan pemahaman gender khususnya kepada kaum perempuan, dengan alokasi anggaran Rp217.755.500,00 yang terealisasi Rp205.008.000,00 atau 94,14% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan:

  • Peningkatan Kapasitas dan Jaringan Kelembagaan Perempuan dan Anak, dengan alokasi anggaran Rp13.628.500,00 yang terealisasi Rp13.028.500,00 atau 95,59% dari alokasi anggaran.
  • Monitoring, Evaluasi dan Pelaporan, dengan alokasi anggaran Rp47.560.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Evaluasi & Koordinasi  Dalam Upaya Peningkatan Kesejahteraan Keluarga, dengan alokasi anggaran Rp33.240.000,00 yang terealisasi Rp26.240.000,00 atau 78,94% dari alokasi anggaran.
  • Forum Anak, dengan alokasi anggaran Rp29.842.000,00 yang terealisasi Rp29.387.000,00 atau 98,47% dari alokasi anggaran.
  • Fasilitasi Upaya Perlindungan Perempuan dan Anak terhadap Tindak Kekerasan, dengan alokasi anggaran Rp29.565.000,00 yang terealisasi Rp27.410.000,00 atau 92,71% dari alokasi anggaran.
  • Pengembangan Potensi Pemberdayaan Perempuan dan Anak, dengan alokasi anggaran Rp47.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Sosialisasi dan Advokasi Kebijakan Perlindungan Tenaga Kerja, dengan alokasi anggaran Rp16.920.000,00 yang terealisasi Rp14.382.500,00 atau 85,00% dari alokasi anggaran.

11)  Program Peningkatan Kualitas  Hidup dan Perlindungan Perempuan

Program ini bertujuan meningkatkan keamanan dan perlindungan perempuan dari tindak kekerasan, dengan alokasi anggaran Rp80.000.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

12)  Program Peningkatan Peran Serta dan Kesetaraan Gender Dalam Pembangunan.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan peran serta dan kesetaraan gender dalam pembangunan, dengan alokasi anggaran Rp546.290.000,00 yang terealisasi Rp544.269.600,00 atau 99,63% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan:

  • Kegiatan Peyuluhan Bagi Ibu Rumah Tangga Dalam Membangun Keluarga Sejahtera, dengan alokasi anggaran Rp62.550.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Peningkatan Peran Serta dan Kesetaraan Gender dalam Pembangunan, dengan alokasi anggaran Rp20.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Hasil Karya Perempuan di Bidang Pembangunan, dengan alokasi anggaran Rp193.740.000,00 yang terealisasi Rp191.719.600,00 atau 98,95% dari alokasi anggaran.
  • Pendidikan & Pelatihan Peningkatan Keterampilan Keluarga, dengan alokasi anggaran Rp270.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

13)  Program DAK

Program ini bertujuan untuk mendukung dan memperlancar kegiatan serta tugas dengan alokasi anggaran sebesar Rp1.021.040.000,00 yang terealisasi Rp1.009.375.454,00 atau 98,85% dari alokasi anggaran melalui  kegiatan :

  • Pengadaan Sarana Kerja PLKB/PKB (DAK), dengan alokasi anggaran Rp66.000.000,00 yang terealisasi Rp59.600.000,00 atau 90,30% dari alokasi anggaran.
  • Pembangunan Balai Penyuluhan KB/ Kantor Unit Pelaksana Teknis, dengan alokasi anggaran Rp751.040.000,00 yang terealisasi Rp747.575.454,00 atau 99,53% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Alat Kesehatan (DAK), dengan alokasi anggaran Rp30.000.000,00 yang terealisasi Rp29.940.000,00 atau 99,80% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan BKB KIT, dengan alokasi anggaran Rp174.000.000,00 yang terealisasi Rp172.260.000,00 atau 99,00% dari alokasi anggaran.

 

14)  Program Pendamping DAK

Program ini bertujuan untuk mendukung dan memperlancar kegiatan serta tugas, dengan alokasi anggaran Rp196.284.000,00 yang terealisasi Rp168.392.544,00 atau 99,47% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pendampingan Pengadaan BKB KIT, dengan alokasi anggaran Rp20.585.000,00 yang terealisasi Rp20.411.000,00 atau 99,15% dari alokasi anggaran.
  • Pendampingan Pengadaan Alat Kesehatan, dengan alokasi anggaran Rp6.170.000,00 yang terealisasi Rp6.164.000,00 atau 99,90% dari alokasi anggaran.
  • Pendampingan Pengadaan Sarana Kerja PLKB/PKB, dengan alokasi anggaran Rp9.145.000,00 yang terealisasi Rp8.805.000,00 atau 96,28% dari alokasi anggaran.
    • Pendampingan Pembangunan Balai Penyuluhan KB/ Kantor Unit Pelaksana Tehnis (UPT), dengan alokasi anggaran Rp133.384.000,00 yang terealisasi Rp133.012.544,00 atau 99,72% dari alokasi anggaran.

Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan Program/Kegiatan pada Badan Koordinasi Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera Kabupaten Gowa, dialokasikan anggaran program belanja tidak langsung, melalui kegiatan belanja pegawai, dengan alokasi anggaran Rp9.915.670.918,00 yang terealisasi Rp9.940.911.410,00 atau 95,21% dari alokasi anggaran.

  1. 10.   URUSAN SOSIAL

Pada Tahun Anggaran 2014 urusan ini  meliputi Dinas Sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah dimana Pos Pendapatan dianggarkan sebesar Rp25.000.000,00 dan terealisasi sebesar Rp25.030.000,00 atau 100,12% sedangkan Belanja dianggarkan sebesar  Rp11.261.158.467,00 dan terealisasi sebesar  Rp10.498.105.011,00 atau   93,22%. Dengan  uraian sebagai berikut :

 

 

DINAS SOSIAL, TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI

Pada Tahun Anggaran 2014 Dinas Sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi Pendapatan dianggarkan sebesar Rp25.000.000,00,00 dan terealisasi sebesar Rp25.030.000,00,00 atau 100,12 % sedangkan Belanja dianggarkan sebesar  Rp9.343.541.697,00 dan terealisasi sebesar  Rp8.742.961.219,00 atau   93,57%. Dengan  uraian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp4.546.605.155,00 dan terealisasi sebesar Rp4.069.586.358,00 atau  89.51 %
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp4.683.323.792,00 terealisasi sebesar Rp4.560.560.611,00 atau 97,38 %.
  3. Belanja Modal sebesar Rp18.464.000,00 terealisasi sebesar Rp17.685.500,00 atau 95,78 %.
  4. Belanja Hibah sebesar Rp95.148.750,00 terealisasi sebesar Rp95.128.750,00 atau 99,98%

Belanja hibah ini adalah hasil konversi dari belanja barang dan Jasa sesuai dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 39 Tahun 2012 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 32 Tahun 2011 tentang Pedoman Pemberian Hibah dan Bantuan Sosial yang Bersumber Dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah pada pasal 21 ayat (1) berbunyi : “Realisasi hibah berupa barang dan/atau jasa dikonversikan sesuai standar akuntansi pemerintahan pada laporan realisasi anggaran dan diungkapkan pada catatan atas laporan keuangan dalam penyusunan laporan keuangan Pemerintah Daerah.

BADAN PENANGGULANGAN BENCANA DAERAH

Pada Tahun Anggaran 2014, Badan Penanggulangan Bencana Daerah Belanja dianggarkan sebesar  Rp1.917.616.770,00 dan terealisasi sebesar  Rp1.755.143.792,00  atau   91,53 %. Dengan  uraian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp1.460.438.970,00 dan terealisasi sebesar Rp1.378.934.142,00 atau  94,42 %
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp418.677.800,00 terealisasi sebesar Rp337.834.900,00 atau 80.69 %.
  3. Belanja Modal sebesar Rp38.500.000,00 terealisasi sebesar Rp38.374.750,00 atau 99,67 %.

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum, dengan alokasi anggaran Rp447.520.942,00 yang terealisasi Rp369.437.276,00 atau 82,55% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Surat Menyurat, dengan alokasi anggaran Rp16.641.642,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Komunikasi, Sumber Daya Air dan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp46.800.000,00 yang terealisasi Rp32.501.935,00 atau 69,45% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp87.753.300,00 yang terealisasi Rp86.238.300,00 atau 98,27% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Perbaikkan Peralatan Kerja, dengan alokasi anggaran Rp1.500.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Komponen Instalasi Listrik/Penerangan Bangunan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp1.230.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Peralatan dan Perlengkapan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp800.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Bahan Bacaan dan Peraturan Perundang-Undangan, dengan alokasi anggaran Rp13.925.500,00 yang terealisasi Rp13.185.500,00 atau 94,69% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-Rapat Kordinasi dan Konsultasi Ke Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp193.990.000,00 yang terealisasi Rp141.396.600,00 atau 72,89% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Administrasi Ketatausahaan, dengan alokasi anggaran Rp74.280.000,00 yang terealisasi Rp72.939.099,00 atau 98,19% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi, dengan alokasi anggaran Rp225.358.800,00 yang terealisasi Rp225.077.178,00 atau 99,88% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Perlengkapan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp6.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp35.518.500,00 yang terealisasi Rp35.324.750,00 atau 99,45% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Mebeleur, dengan alokasi anggaran Rp14.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp112.650.000,00 yang terealisasi Rp112.562.128,00 atau 99,92% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp55.190.300,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Perlengkapan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp2.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

3)     Program Peningkatan Disiplin Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan motivasi dan semangat kerja, dengan alokasi anggaran Rp59.800.000,00 yang terealisasi Rp57.950.000,00 atau 96,91% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Pakaian Kerja Lapangan, dengan alokasi anggaran Rp43.700.000,00 yang terealisasi Rp41.850.000,00atau 95,77% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Pakaian Dinas beserta Perlengkapannya, dengan alokasi anggaran Rp10.350.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Pakaian Khusus Hari-Hari Tertentu, dengan alokasi anggaran Rp5.750.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

4)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan pengetahuan dan keterampilan sumber daya aparat melalui kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp19.000.000,00 yang tereralisasi Rp10.00.000 atau  53,63%, dari alokasi anggaran.

5)     Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja Keuangan.

Program ini bertujuan untuk menyusun laporan dan capaian kinerja dan keuangan melalui kegiatan Penyusunan Renstra SKPD, Renja dan Lakip, dengan alokasi anggaran Rp17.764.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

6)     Program Perbaikan Perumahan Akibat Bencana Alam Sosial.

Program ini bertujuan untuk peningkatan Perbaikan Perumahan Akibat Bencana Alam Sosial dengan alokasi anggaran sebesar                              Rp57.900.000,00 yang terealisasi Rp42.396.000,00 atau 73,22% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Fasilitasi dan Stimulasi Rehabilitasi Rumah Akibat Bencana Alam, dengan alokasi anggaran Rp28.950.000,00 yang terealisasi Rp19.198.000,00 atau 66,31% dari alokasi anggaran.
  • Identifikasi  Kerugian Pasca Bencana, dengan alokasi anggaran Rp28.950.000,00 yang terealisasi Rp23.198.000,00 atau 80,13% dari alokasi anggaran.

7)     Program Pemberdayaan Fakir Miskin, Komunitas Adat Terpencil dan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial.

Program ini bertujuan untuk peningkatkan Pemberdayaan Fakir Miskin, dengan alokasi anggaran Rp50.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

8)     Program Pelayanan dan Rehabilitasi Kesejahteraan Sosial.

Program ini bertujuan untuk peningkatan Pelayanan dan Rehabilitasi Kesejahteraan Sosial melalui kegiatan Pelatihan Keterampilan dan Peraktek Belajar Kerja Bagi Anak Cacat, dengan alokasi anggaran sebesar Rp22.420.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

9)     Program Pembinaan Panti Asuhan / Panti Jompo.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan kemandirian kepada para anak panti asuhan dan panti jompo, dengan alokasi anggaran sebesar Rp16.197.000,00 yang terealisasi  Rp16.047.00,00 atau 99,07% dari alokasi anggaran.

10)  Program Pembinaan eks Penyandang Penyakit Sosial (eks narapidana, PSK, Narkoba dan Lainnya.

Program ini bertujuan untuk melakukan pembinaan penanggulangan penyakit masyarakat, melalui kegiatan Penyuluhan penanggulangan narkoba, PMS, HIV/Aids, dengan alokasi anggaran sebesar Rp30.000.000,00 yang terealisasi Rp27.360.000,00 atau 91,20% dari alokasi anggaran.

11)  Program Pemberdayaan Kelembagaan Kesejahteraan Sosial.

Program ini bertujuan melakukan pembinaan terhadap lembaga sosial, dengan alokasi anggaran sebesar Rp43.239.100,00 yang terealisasi Rp43.019.100,00 atau 99,49% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pelatihan Pemantapan Petugas Pengelola Organisasi Sosial, dengan alokasi anggaran Rp8.239.100,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemantapan Manajemen organisasi KArang Taruna, dengan alokasi anggaran Rp35.000.000,00 yang terealisasi Rp34.780.000,00 atau 99,37% dari alokasi anggaran.

12)  Program Pencegahan Dini dan Penanggulangan Korban Bencana Alam dan Kebakaran.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan dan antisipasi bahaya kebakaran, melalui kegiatan Operasionalisasi Petugas Pemadam Kebakaran, dengan alokasi anggaran sebesar Rp188.300.000,00 yang terealisasi Rp185.818.250,00 atau 98,68% dari alokasi anggaran.

13)  Program Peningkatan Keamanan dan Kenyamanan Lingkungan.

Program ini bertujuan meningkatkan pengamanan dan pengelolaan tempat bersejarah, dengan alokasi anggaran Rp243.313.100,00 yang terealisasi Rp230.769.100,00 atau 94,84% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pemeliharaan Sarana dan Prasarana Pemakaman, dengan alokasi anggaran Rp57.947.100,00 yang terealisasi Rp54.600.000,00 atau 94,22% dari alokasi anggaran.
  • Sosialisasi Nilai-Nilai Kejuangan dan Kepahlawan, dengan alokasi anggaran Rp185.366.000,00 yang terealisasi Rp100% dari alokasi anggaran.

14)  Program Peningkatan Kesempatan Kerja

Program ini bertujuan menciptakan meningkatkan kesempatan kerja, dengan alokasi anggaran Rp220.096.400,00 yang terealisasi Rp213.162.607,00 atau 96,85% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyiapan Tenaga Kerja Siap Pakai, dengan alokasi anggaran Rp53.910.800,00 yang terealisasi Rp51.705.375,00 atau 95,91% dari alokasi anggaran.
  • Pengembangan Kelembagaan Produktivitas dan Pelatihan Kewirausahaan, dengan alokasi anggaran Rp43.100.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyebarluasan Informasi Bursa Tenaga Kerja, dengan alokasi anggaran Rp52.658.600,00 yang terealisasi Rp47.931.672,00 atau 91,02% dari alokasi anggaran.
  • Sosialisasi Aplikasi Bursa Kerja Online (BKOL) Bagi Pelaku Usaha, dengan alokasi anggaran Rp34.427.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyuluhan Prosedur Penempatan Calon Tenaga Kerja Indonesia , dengan alokasi anggaran Rp36.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

15)  Program Perlindungan dan Pengembangan Lembaga Ketenagakerjaan

Program ini bertujuan menciptakan perlindungan dan pengembangan lembaga ketenagakerjaan, dengan alokasi anggaran Rp123.963.300,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyuluhan Pelakasanaan Program Jamsostek, dengan alokasi anggaran Rp23.097.00,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyuluhan Pengawasan dan Perlindungan Terhadap K3, dengan alokasi anggaran Rp18.331.600,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyuluhan Wajib Lapor Ketenagakerjaan di Perusahaan, dengan alokasi anggaran Rp23.208.600,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Sosialisasi Berbagai Peraturan tentang Jaminan Sosial Bagi Tenaga Kerja di Perusahaan, dengan alokasi anggaran Rp18.188.200,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyuluhan Dalam Rangka Pencegahan Perselisihan Hubungan Industrial di Perusahaan, dengan alokasi anggaran Rp22.901.800,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyuluhan Pembentukan Peraturan Perusahaan dan Perjanjian Kerjasama, dengan alokasi anggaran Rp18.236.100,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

16)  Program Pengembangan Wilayah Transmigrasi.

Program ini bertujuan meningkatkan pengembangan daerah permukiman transmigrasi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp94.492.400,00 yang terealisasi Rp91.692.400,00 atau 97,04% dari alokasi anggaran, melalui kegiatan :

  • Peningkatan Sarana dan Prasarana Kawasan Transmigrasi, dengan alokasi anggaran Rp54.297.600,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pembentukan dan Pembinaan Koperasi Usaha Tani dikawasan Transmigrasi, dengan alokasi anggaran Rp23.064.100,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Fasilitasi Pemasatran Hasil Industri Rumahan dari Kawasan Transmigrasi , dengan alokasi anggaran Rp17.130.700,00 yang terealisasi Rp14.330.700,00 atau 83,66% dari alokasi anggaran.

17)  Program Pembinaan Keagamaan.

Program ini bertujuan peningkatan keagamaan,  dengan alokasi anggaran Rp3.858.522.100,00 yang terealisasi Rp3.786.907.100,00 atau 98,14% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan:

  • Pencerahan Qalbu Jum’at Ibadah, dengan alokasi anggaran Rp1.550.373.100,00 yang terealisasi Rp1.549.958.100,00 atau 99,97% dari alokasi anggaran.
  • Pembinaan Guru Mengaji dan Pembina Taman Kanak-Kanak Al-Quran, dengan alokasi anggaran Rp179.213.000 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pembinaan Kelompok Tilawatil Qur’an, dengan alokasi anggaran Rp56.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Hubungan Harmonisasi Kehidupan Beragama, dengan alokasi anggaran Rp180.412.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Amaliah Ramadhan, dengan alokasi anggaran Rp241.650.000,00 yang terealisasi Rp195.450.000,00 atau 80,88% dari alokasi anggaran.
  • Pelaksanaan Lomba – Lomba  Keagamaan, dengan alokasi anggaran Rp398.511.900,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Syiar Islam dan Penghayatan Budaya Islam, dengan alokasi anggaran Rp462.399.000,00 yang terealisasi Rp457.399.000,00 atau 98,92% dari alokasi anggaran.
  • Rapat Koordinasi Da`i, dengan alokasi anggaran Rp60.220.300,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Pemberdayaan Imam Masjid, dengan alokasi anggaran Rp327.671.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyelenggaraan Ibadah Haji dan Umrah, dengan alokasi anggaran Rp254.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Kompetensi Da’i, dengan alokasi anggaran Rp148.071.300,00 yang terealisasi Rp128.071.300,00 atau 86,49% dari alokasi anggaran.

Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan Program/Kegiatan pada Dinas Sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kabupaten Gowa dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Gowa, dialokasikan anggaran program belanja tidak langsung sebesar Rp5.378.810.728,00 yang terealisasi Rp4.807.802.487,00 atau 89,38% dari alokasi anggaran.

  1. 11.   URUSAN KOPERASI DAN USAHA KECIL MENENGAH

Pada Tahun Anggaran 2014 urusan ini hanya meliputi Dinas Koperasi, Usaha Mikro, Kecil Menengah dimana Belanja dianggarkan sebesar                    Rp2.156.088.613,00 dan terealisasi sebesar Rp1.922.019.840,00  atau 89,14%. Dengan rincian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp1.648.544.927,00 dan terealisasi sebesar Rp1.432.741.658,00 atau  86,91%.
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp496.949.600,00 terealisasi sebesar Rp478.684.096,00 atau  96,32%.
  3. Belanja Modal sebesar Rp10.594.086 terealisasi sebesar 100,00% dari alokasi anggaran.

Dinas Koperasi, Usaha Mikro, Kecil dan Menengah Kabupaten Gowa sebagai institusi yang menangani urusan Pembinaan Perkoperasian telah melakukan berbagai Program/Kegiatan sebagai berikut :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum, dengan alokasi anggaran sebesar Rp62.250.000,00 yang terealisasi Rp50.393.496,00 atau 80,95%  dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Komunikasi, Sumber Daya Air dan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp12.000.000,00 yang terealisasi Rp3.523.496,00 atau 29,36% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp25.130.000,00 yang terealisasi Rp24.630.000,00 atau 98,01% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Komponen Instalasi Listrik/Penerangan Bangunan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp835.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Peralatan dan Perlengkapan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp580.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Rapat – Rapat Kordinasi dan Konsultasi Ke Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp23.725.000,00 yang terealisasi Rp20.825.000,00 atau 87,78% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Disiplin Aparatur

Program ini bertujuan meningkatkan motivasi dan semangat kerja melalui kegiatan Pengadaan Pakaian Dinas beserta Perlengkapannya, dengan alokasi anggaran Rp11.250.000,00 yang terealisasi Rp10.800.000,00 atau 96,00%  dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan  Pakaian Dinas beserta Perlengkapannya, dengan alokasi anggaran Rp11.250.000,00 yang terealisasi Rp10.800.000 atau 96,00% dari alokasi anggaran.

3)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur

Program ini bertujuan meningkatkan motivasi dan semangat kerja melalui Pendidikan dan Pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp13.000.000,00 yang terealisasi Rp8.500.000,00 atau 65,38%  dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pendidikan dan Pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp13.000.000,00 yang terealisasi Rp8.500.000,00 atau 65,38% dari alokasi anggaran.

4)     Program Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan.

Program ini bertujuan untuk menciptakan akuntabilitas keuangan satuan organisasi kerja, dengan alokasi anggaran Rp15.967.500,00 yang terealisasi Rp15.961.500,00 atau 99,00%  dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyusunan Laporan Capalan Kinerja dan Ikhtisar Realisasi Kinerja SKPD, dengan alokasi anggaran Rp3.933.000,00 yang terealisasi Rp3.930.000,00 atau 99,92% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Pelaporan Keuangan Semesteran, dengan alokasi anggaran Rp1.667.000,00 yang terealisasi Rp1.664.000,00 atau 99,82% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Pelaporan Keuangaan Akhir Tahun, dengan alokasi anggaran Rp1.898.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Renja, RKA dan Renstra, dengan alokasi anggaran Rp8.469.500,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

5)     Program Pengembangan Kewirausahaan dan Keunggulan Kompetitif Usaha Kecil Menengah.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan kemandirian dan daya saing usaha kecil menengah melalui kegiatan monitoring evaluasi dan pelaporan, dengan alokasi anggaran Rp98.174.000,00 yang terealisasi 100,00%  dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyelenggaraan Pelatihan Kewirausahaan, dengan alokasi anggaran Rp63.382.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pelatihan Menejemen Pengelolaan Koprasi KUD, dengan alokasi anggaran Rp34.792.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

6)     Program Pengembangan Sistem Pendukung Usaha Bagi Usaha Mikro Kecil Menengah.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan efisiensi dan efektifitas penggunaan bantuan modal pada usaha industri rumah tangga dan UKM, dengan alokasi anggaran Rp147.287.000,00 yang terealisasi 100%  dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Kordinasi Pemanfaatan Fasilitas Pemerintahan Untuk Usaha Kecil Menengah dan Koperasi, dengan alokasi anggaran Rp36.555.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyelenggaraan Pembinaan Industri Rumah Tangga Industri Kecil dan Industri Menengah, dengan alokasi anggaran Rp34.992.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Monitoring Evaluasi dan Pelaporan, dengan alokasi anggaran Rp21.032.400,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penilaian Koperasi Simpan Pinjam, Unit Usaha Simpan Pinjam, dengan alokasi anggaran Rp19.964.600,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Monitoring dan Evaluasi bagi LKM, dengan alokasi anggaran Rp20.003.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pembinaan Rapat Anggota Tahunan (RAT) bagi Koperasi, dengan alokasi anggaran Rp14.740.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

7)     Program Peningkatan Kualitas Kelembagaan Koperasi.

Program ini bertujuan meningkatkan kemandirian dan daya saing koperasi, dengan alokasi anggaran Rp95.703.600,00 yang terealisasi Rp93.503.000 atau 97,70%  dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Peningkatan dan Pengembangan Jaringan Kerjasama Usaha Koprasi, dengan alokasi anggaran Rp21.042.000,00 yang terealisasi Rp18.842.000 atau 89,54% dari alokasi anggaran.
  • Pembinaan dan Pembentukan Koperasi  , dengan alokasi anggaran Rp24.551.600,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeringkatan Koperasi dan UMKM, dengan alokasi anggaran Rp30.945.400,00 yang terealisasi Rp30.945.400,00 atau 100% dari alokasi anggaran.
  • Inventarisasi Koperasi dan UMKM, dengan alokasi anggaran Rp19.164.600,00 yang terealisasi Rp19.164.600 atau 100% dari alokasi anggaran.

Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan Program/Kegiatan pada Dinas Koperasi, Usaha Mikro, Kecil dan Menengah Kabupaten Gowa, dialokasikan anggaran program belanja tidak langsung melalui kegiatan belanja pegawai dengan alokasi anggaran Rp1.670.216.532,00 dan yang terealisasi Rp1.437.866.269,00 atau 86,09% dari alokasi anggaran.

  1. 12.   URUSAN KESATUAN BANGSA DAN POLITIK DALAM NEGERI:

Badan Kesatuan Bangsa, Politik dan Perlindungan Masyarakat dan Badan Satuan Polisi Pamong Praja sebagai Institusi yang menangani Urusan Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri, pada Tahun Anggaran 2014 Pendapatan dianggarkan sebesar Rp250.000.000,00 dan terealisasi sebesar Rp337.600.000,00,00 atau 135.04 % sedangkan pos Belanja dianggarkan sebesar Rp11.885.080.539,00 dan terealisasi sebesar Rp10.695.878.281,00  atau 89,99 % dari alokasi anggaran.

BADAN KESATUAN BANGSA, POLITIK DAN PERLINDUNGAN MASYARAKAT :

Pada Tahun Anggaran 2014 Belanja dianggarkan sebesar Rp3.195.873.386,00 dan terealisasi sebesar Rp2.343.257.886,00 atau 73.32% dari alokasi anggaran dengan rincian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp2.184.968.378,00 dan terealisasi sebesar Rp1.878.235.823,00  atau  85.96% dari alokasi anggaran.
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp1.010.905.008,00 terealisasi sebesar Rp465.022.063,00 atau 46.00% dari alokasi anggaran.

BADAN SATUAN POLISI PAMONG PRAJA :

Pada Tahun Anggaran 2014, Pendapatan dianggarkan sebesar Rp250.000.000,00 dan terealisasi sebesar Rp337.600.000,00,00 atau 135.04% sedangkan Belanja dianggarkan sebesar Rp8.689.207.153,00 dan terealisasi sebesar Rp8.352.620.395,00 atau 96.13%. Dengan rincian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp7.045.287.303,00 dan terealisasi sebesar Rp6.813.447.801,00,00  atau  96,71% dari alokasi anggaran.
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp1.596.923.194,00,00 terealisasi sebesar Rp1.493.685.594,00,00 atau 93.53% dari alokasi anggaran.
  3. Belanja Modal sebesar Rp46.996.656,00,00 terealisasi sebesar Rp45.487.000,00,00atau 96.78% dari alokasi anggaran.

Dari alokasi anggaran sebagaimana tersebut di atas Badan Kesatuan Bangsa, Politik dan Perlindungan Masyarakat dan Badan Satuan Polisi Pamong Praja telah merealisasikan dalam beberapa Program sebagai berikut :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.244.726.700,00,00 yang teralisasi Rp3.144.696.500,00,00 atau 96.92% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi, dengan alokasi anggaran Rp109.896.650,00,00 yang terealisasi Rp109.832.594,00,00 atau 99,94% dari alokasi anggaran.

3)     Program Peningkatan Disiplin Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan motivasi dan semangat kerja melalui  kegiatan Pengadaan Pakaian Dinas Beserta Perlengkapannya, dengan alokasi anggaran Rp25.150.000,00 yang terealisasi Rp25.150.000,00 atau 100% dari alokasi anggaran.

4)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi melalui kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp163.000.000,00 yang terealisasi Rp156.855.000,00 atau 95.76% dari alokasi anggaran.

5)     Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan.

Program ini bertujuan untuk menciptakan akuntabilitas keuangan satuan organisasi kerja melalui kegiatan penyusunan laporan capaian kinerja dan ikhtisar realisasi kinerja SKPD, dengan alokasi anggaran Rp5.471.500,00 yang terealisasi Rp5.471.500,00 atau 100% dari alokasi anggaran.

6)     Program Peningkatan Keamanan dan Kenyamanan Lingkungan.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan keamanan dan kenyamanan lingkungan (Bela Negara), dengan alokasi anggaran Rp45.2145.000,00 yang terealisasi Rp45.215.000 atau 100% dari alokasi anggaran.

7)     Program Pemeliharaan Ketrantibmas dan Pencegahan Tindak Kriminal.

Program ini bertujuan peningkatan pemeliharaan ketrantibmas dan pencegahan tindak kriminal melalui kegiatan Peningkatan Kerjasama dengan Aparat Keamanan dalam Teknik Pencegahan Kejahatan, dengan alokasi Rp1.411.380.000,00 yang terealisasi Rp1.326.380.000 atau 93.98% dari alokasi anggaran.

8)     Program Kemitraan Pengembangan Wawasan Kebangsaan.

Program ini bertujuan peningkatan kemitraan pengembangan wawasan kebangsaan, dengan alokasi anggaran Rp111.100.00,00 yang terealisasi Rp109.592.000,00 atau 98,64% dari alokasi anggaran. dari alokasi anggaran.

9)     Program Pembinaan dan Pemasyarakatan Olah raga

Program ini bertujuan peningkatan pemeliharaan kamtibmas dan pencegahan tindak kriminal, dengan alokasi anggaran Rp8.920.000,00 yang terealisasi Rp8.920.000,00 atau 100% dari alokasi anggaran.

  1. 13.   URUSAN OTONOMI DAERAH, PEMERINTAHAN UMUM DAN ADMINISTRASI :

Pada Tahun Anggaran 2014 Urusan Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum dan Administrasi, Pendapatan dianggarkan sebesar Rp1.149.851.189.587,00 dan terealisasi sebesar Rp1.173.358.127.065,37,00 atau 102,04% sedangkan Belanja dianggarkan sebesar Rp198.707.104.568,00 dan terealisasi sebesar Rp149.353.622.182,00 atau 75,16 %. yang dilaksanakan dalam beberapa Program/Kegiatan, yaitu :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran.

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum, dengan alokasi anggaran Rp26.340.150.763,00 yang terealisasi Rp25.441.877.084,00 atau 96,59% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Surat Menyurat, dengan alokasi anggaran Rp150.452.832,00 yang terealisasi Rp147.240.010,00 atau 97,86% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Komunikasi, Sumber Daya Air dan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp12.013.919.315,00 yang terealisasi Rp11.789.869.780,00 atau 98,14% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Peralatan dan Perlengkapan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp1.881.000.000,00 yang terealisasi Rp1.857.718.750,00 atau 98,76% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Jaminan Pemeliharaan Kesehatan PNS, dengan alokasi anggaran Rp82.500.000,00 yang terealisasi Rp52.394.500,00 atau 63,51% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Jaminan Barang Milik Daerah, dengan alokasi anggaran Rp405.605.800,00 yang terealisasi Rp387.658.025,00 atau 98,58% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Pemeliharaan dan Perizinan Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp224.219.100,00 yang terealisasi Rp190.458.800,00 atau 84,94% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp764.029.500,00 yang terealisasi Rp684.701.550,00 atau 87,69% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Kebersihan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp415.440.000,00 yang terealisasi Rp402.934.000,00 atau 96,99% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Perbaikan Peralatan Kerja, dengan alokasi anggaran Rp50.500.000,00 yang terealisasi Rp39.910.000,00 atau 79,03% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Barang Cetakan dan Pengadaan, dengan alokasi anggaran Rp114.648.600,00 yang terealisasi Rp114.648.600,00 atau 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Komponen Instalasi Listrik/Penerangan Bangunan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp221.940.300,00 yang terealisasi Rp221.928.680,00 atau 99,99% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Peralatan dan Perlengkapan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp109.967.050,00 yang terealisasi Rp109.692.050,00 atau 99,75% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Bahan Bacaan dan Peraturan Perundang-Undangan, dengan alokasi anggaran Rp62.660.000,00 yang terealisasi Rp56.235.000,00 atau 89,75% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Makanan dan Minuman, dengan alokasi anggaran Rp35.500.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-Rapat Kordinasi dan Konsultasi Ke Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp769.825.000,00 yang terealisasi Rp689.986.077,00 atau 89,63% dari alokasi anggaran.
  • Honor Pegawai Pemda, dengan alokasi anggaran Rp616.200.000,00 yang terealisasi Rp572.300.000,00 atau 92,88% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Administrasi Ketatausahaan, dengan alokasi anggaran Rp595.840.467,00 yang terealisasi Rp575.512.141,00 atau 96,59% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Administrasi Keprotokoleran, dengan alokasi anggaran Rp2.310.916.000,00 yang terealisasi Rp2.249.166.865,00 atau 97,33% dari alokasi anggaran.
  • Penunjang Kegiatan Administrasi Kesejahteraan Rakyat, dengan alokasi anggaran Rp15.475.913,00 yang terealisasi Rp15.424.900,00 atau 99,67% dari alokasi anggaran.
  • Penunjang Kegiatan Administrasi Pembangunan, dengan alokasi anggaran Rp21.647.000,00 yang terealisasi sebesar Rp21.547.000,00 atau 99,54% dari alokasi anggaran.
  • Penunjang Kegiatan Humas dan Protokol, dengan alokasi anggaran Rp243.000.000,00 yang terealisasi Rp242.899.100,00 atau 99,96% dari alokasi anggaran.
  • Penunjang Kegiatan Organisasi dan Tatalaksana, dengan alokasi anggaran Rp34.712.668,00 yang terealisasi Rp34.642.668,00 atau 99,80% dari alokasi anggaran.
  • Penunjang Kegiatan Bagian Administrasi Pemerintahan Umum, dengan alokasi anggaran Rp36.290.718,00 yang terealisasi Rp35.870.500,00 atau 98,84% dari alokasi anggaran.
  • Penunjang Kegiatan Bagian Umum, dengan alokasi anggaran Rp4.879.307.000,00 yang terealisasi Rp4.647.587.213,00 atau 95,25% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Administrasi Sub. Bagian Perbendaharaan, dengan alokasi anggaran Rp129.836.500,00 yang terealisasi Rp127.156.625,00 atau 97,94% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Dokumen Anggaran Sekretariat Daerah, dengan alokasi anggaran Rp39.599.500,00 yang terealisasi Rp39.483.500,00 atau 99,71% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Administrasi Sub. Bagian Pembukuan dan Verifikasi, dengan alokasi anggaran Rp48.935.000,00 yang terealisasi Rp48.496.000,00 atau 99,10% dari alokasi anggaran.
  • Pengumpulan Data penyusunan dan Pengadaan Buku Kerja, dengan alokasi anggaran Rp62.000.000,00 yang terealisasi Rp62.000.000,00 atau 100% dari alokasi anggaran.
  • Penunjang Kegiatan Administrasi Sumber Daya Alam, dengan alokasi anggaran Rp8.416.600,00 yang terealisasi sebesar                    Rp8.166.600,00 atau 97,03% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi, dengan alokasi anggaran Rp13.597.317.527,00 yang terealisasi Rp13.263.461.421,00 atau 97,54% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pembangunan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp158.600.000,00 yang terealisasi Rp157.700.000,00 atau 199,43% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp1.746.000.000,00 yang terealisasi Rp1.704.931.400,00 atau 97,65% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Perlengkapan Rumah Jabatan/Dinas, dengan alokasi anggaran Rp319.890.000,00 yang terealisasi Rp319.546.500,00 atau 99,89% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Perlengkapan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp685.250.000,00 yang terealisasi Rp678.627.350,00 atau 99,03% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Peralatan Rumah Jabatan/ Dinas, dengan alokasi anggaran Rp542.062.500,00 yang terealisasi Rp537.980.200,00 atau 99,25% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp1.262.015.888,00 yang terealisasi Rp1.226.475.930,00 atau 97,18% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Mebeleur, dengan alokasi anggaran Rp414.646.850,00 yang terealisasi Rp392.810.600,00 atau 94,73% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp173.000.000,00 yang terealisasi Rp172.750.000,00 atau 99,86% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Rumah Jabatan, dengan alokasi anggaran Rp1.418.390.000,00 yang terealisasi Rp1.413.485.800,00 atau 99,65% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp2.015.620.450,00 yang terealisasi Rp2.003.895.350,00 atau 99,42% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp4.263.996.689,00 yang terealisasi Rp4.158.233.589,00 atau 97,52% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Perlengkapan Rumah Jabatan/Dinas, dengan alokasi anggaran Rp188.000.000,00 yang terealisasi Rp163.880.000,00 atau 87,17% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Perlengkapan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp165.000.000,00 yang terealisasi Rp131.590.400,00 atau 79,75% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharan Rutin/Berkala Peralatan Rumah Jabatan/Dinas, dengan alokasi anggaran Rp5.000.000,00 yang terealisasi Rp4.050.000,00 atau 81,00% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp277.788.152,00 yang terealisasi Rp232.354.302,00 atau 83,64% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Mebeleur, dengan alokasi anggaran Rp75.000.000,00 yang terealisasi Rp72.900.000,00 atau 97,20% dari alokasi anggaran.
  • Rehabilitasi Sedang/Berat Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp65.020.998,00 yang terealisasi Rp65.000.000,00 atau  99,97% dari alokasi anggaran. .

3)     Program Peningkatan Disiplin Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan semangat dan motivasi kerja aparatur, dengan  alokasi  anggaran  Rp1.107.730.940,00 yang terealisasi Rp1.077.558.315,00 atau 97,28% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Pakaian Dinas Beserta Perlengkapannya, dengan alokasi anggaran Rp840.450.000,00 yang terealisasi Rp810.364.675,00 atau 96,42% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Pakaian Kerja Lapangan, dengan alokasi anggaran Rp27.750.000,00 yang terealisasi Rp27.761.700,00 atau 99,88% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Pakaian Olah Raga, dengan alokasi anggaran Rp12.500.000,00 yang terealisasi sebesar Rp12.500.000,00 atau 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Pakaian Khusus Hari-Hari Tertentu, dengan alokasi anggaran Rp203.500.000,00 yang terealisasi Rp203.446.000,00 atau 99,97% dari alokasi anggaran.
  • Percetakan ID Card Pegawai, dengan alokasi anggaran Rp14.762.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pembinaan Kepegawaian Sekretariat Daerah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp34.768.940,00 yang terealisasi sebesar Rp34.768.940,00 atau 100% dari alokasi anggaran.

4)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan pengetahuan dan keterampilan sumber daya aparat, dengan alokasi anggaran Rp1.509.756.000,00 yang terealisasi Rp1.091.038.500,00 atau 72,27% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pendidikan dan Pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp526.412.000,00 yang terealisasi Rp43.912.000,00 atau 8,34% dari alokasi anggaran.
  • Sosialisasi Peraturan Perundang-Undang, dengan alokasi anggaran Rp900.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Fasilitasi dan Bimbingan Penyusunan Laporan Capaian Kinerja SKPD, dengan alokasi anggaran sebesar Rp35.192.000,00 yang terealisasi sebesar Rp30.780.000,00 atau 75,17% dari alokasi anggaran.
  • Program Pembinaan dan Fasilitasi penerapan Standar Pelayanan Minimal (SPM), dengan alokasi anggaran sebesar Rp41.152.000,00 yang terealisasi sebesar Rp30.932.000,00 atau 75,17% dari alokasi anggaran.

5)     Program Peningkatan Pengembangan  Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan.

Program ini bertujuan untuk menciptakan akuntabilitas keuangan satuan organisasi kerja, dengan alokasi anggaran Rp395.889.000,00 yang terealisasi Rp371.204.500,00 atau 93,76% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyusunan Laporan Capalan Kinerja dan Ikhtisar Realisasi Kinerja SKPD, dengan alokasi anggaran Rp136.920.000,00 yang terealisasi Rp119.892.000,00 atau 87,56% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Laporan Keuangan Akhir Tahun, dengan alokasi anggaran Rp74.272.000 yang terealisasi Rp73.137.000,00 atau 98,74% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan LAKIP, dengan alokasi anggaran Rp1.750.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Dokumen Rencana Strategi & Rencana Kerja Dinas Pengelolaan Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp15.000.000,00 yang terealisasi Rp14.110.500,00 atau 94,07% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Laporan Keterangan Pertanggungjawaban Kepala Daerah (LKPJ), dengan alokasi anggaran Rp53.379.500,00 yang terealisasi sebesar Rp52.329.500,00 atau 98,03% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (LPPD), dengan alokasi anggaran Rp58.768.000,00 yang terealisasi sebesar Rp58.671.000,00 atau 99,83% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Informasi LPPD, dengan alokasi anggaran Rp63.564.500,00 yang terealisasi sebesar Rp59.070.500,00 atau 92,93% dari alokasi anggaran.

6)     Program Peningkatan Produksi dan Kerjasama Investasi.

Program ini bertujuan meningkatkan kerjasama investasi pada lingkup sekretariat melalui kegiatan Peningkatan Pengawasan Peredaran Barang dan Jasa, dengan alokasi anggaran Rp7.314.500,00 yang terealisasi Rp7.307.625,00 atau 99,91% dari alokasi anggaran.

7)     Program Pembinaan dan Fasilitasi Pengelolaan Keuangan Kabupaten/Kota.

Program ini bertujuan meningkatkan kapasitas serta kesejahteraan bagi Kabupaten/Kota, dengan alokasi anggaran Rp359.416.500,00 yang terealisasi Rp294.641.691,00 atau 81,98% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pembinaan dan Evaluasi Pelaksanaan Pemungutan Pendapatan Daerah PAD, dengan alokasi anggaran Rp359.416.500,00 yang terealisasi Rp294.641.691,00 atau 81,98% dari alokasi anggaran.

8)     Program Peningkatan Kapasitas Lembaga Perwakilan Rakyat Daerah

Program ini bertujuan meningkatkan kapasitas serta kesejahteraan bagi Lembaga Perwakilan Rakyat Daerah, dengan alokasi anggaran Rp4.935.366.000,00 yang terealisasi Rp4.509.725.630,00 atau 91,38% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pembahasan Rancangan Peraturan Daerah, dengan alokasi anggaran Rp787.794.000,00 yang terealisasi Rp783.968.100,00 atau 99,51% dari alokasi anggaran.
  • Hearing/Diolog dan Kordinasi Dengan Pejabat Pemerintahan Daerah dan Tokoh, dengan alokasi anggaran Rp159.200.000,00 yang terealisasi Rp138.342.000,00 atau 86,90% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-Rapat Alat Kelengkapan Dewan, dengan alokasi anggaran Rp52.500.000,00 yang terealisasi Rp28.975.000,00 atau 55,19% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-Rapat Paripurna, dengan alokasi anggaran Rp169.975.000,00 yang terealisasi Rp169.795.000,00 atau 99,89% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Reses, dengan alokasi anggaran Rp310.785.000,00 yang terealisasi Rp292.715.000,00 atau 94,19% dari alokasi anggaran.
  • Kunjungan Kerja Pimpinan dan Anggota DPRD Dalam Daerah, dengan alokasi anggaran Rp459.170.000,00 yang terealisasi Rp332.695.000,00 atau 72,46% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Kapasitas Pimpinan dan Anggota DPRD, dengan alokasi anggaran Rp2.765.170.000,00 yang terealisasi Rp2.763.235.530,00 atau 99,90% dari alokasi anggaran.
  • Tunjangan Kesejahteraan/ASKES bagi Pimpinan dan Anggota DPRD, dengan alokasi anggaran Rp230.000.000,00 yang tidak  terealisasi karena adanya peraturan terkait BPJS.

9)     Program Peningkatan Pelayanan Kedinasan Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan pelayanan kedinasan  bagi Kepala Daerah dan Wakil melalui kegiatan Penerimaan Kunjungan Kerja Pejabat/ Depertemen/ Lembaga Pemerintah Non Departemen/Luar, dengan alokasi anggaran Rp710.592.500,00 yang terealisasi Rp710.018.450,00 atau 99,92% dari alokasi anggaran.

10)  Program Pembinaandan Pengembangan Jaringan Komunikasi dan Informasi.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan  kapsitas dan Sumber Daya Manusia (SDM) bagi Pimpinan dan anggota DPRD,  dengan alokasi anggaran Rp141.250.000,00 yang terealisasi Rp141.210.000,00 atau 99,97% dari alokasi anggaran.

11)  Program Penataan Perundang-Undangan.

Program ini bertujuan untuk melakukan legislasi peraturaan perundang-undangan guna terlaksananya tugas pokok dari Anggota Badan Legislatif, dengan alokasi anggaran Rp70.500.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

12)  Program Peningkatan dan Pengembangan Pengelolaan Keuangan Daerah.

Program ini bertujuan meningkatkan sistem pengelolaan dan transparansi akuntabilitas keuangan pada publik, dengan alokasi anggaran Rp5.610.586.222,00 yang terealisasi Rp4.058.945.437,00 atau 72,34% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengendalian dan Pengawasan Program dan Kegiatan, dengan alokasi anggaran Rp35.027.940,00 yang terealisasi Rp8.000.000,00 atau 22,84% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Standar Satuan Harga, dengan alokasi anggaran Rp129.631.250,00 yang terealisasi Rp100.678.000,00 77,66% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Kebijakan Akuntansi Pemerintahan Daerah, dengan alokasi anggaran Rp37.000.000,00 dengan realisasi fisik dan keuangan sebesar Rp5.999.000,00 atau 16,21% dari alokasi anggaran.
  • Evaluasi PERDA Tentang Pajak/Retribusi Daerah dan Pengkajian Potensi PAD, dengan alokasi anggaran Rp249.634.332,00 yang terealisasi Rp225.309.850,00 atau 90,26% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Rancangan Peraturan Daerah Tentang APBD, dengan alokasi anggaran Rp368.403.088,00 yang terealisasi Rp318.482.300,00 atau 86,45% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan DPA-SKPD dan Penunjang Administrasi SPD, dengan alokasi anggaran Rp394.246.076,00 yang terealisasi Rp248.751.900,00 atau 63,10% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Rancangan Peraturan Daerah Tentang Perubahan APBD, dengan alokasi anggaran Rp269.705.800,00 yang terealisasi Rp241.348.200,00 atau 89,49% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Rancangan Perda Tentang  Pertanggungjawaban Pelaksana APBD, dengan alokasi anggaran Rp240.537.100,00 yang terealisasi Rp225.825.794,00 atau 93,88% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Jasa Administrasi Perbendaharaan, dengan alokasi anggaran Rp475.736.050,00 yang terealisasi Rp284.802.379,00 atau 59,87% dari alokasi anggaran.
  • Sosialisasi Paket Regulasi Tentang Pengelolaan Keuangan Daerah, dengan alokasi anggaran Rp60.000.000,00 terealisasi sebesar Rp60.000.000,00 atau100% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Manajemen Asset/Barang Daerah, dengan alokasi anggaran Rp209.200.000,00 yang terealisasi Rp195.345.000,00 atau 93,38% dari alokasi anggaran.
  • Revaluasi Asset/Barang Daerah, dengan alokasi anggaran Rp138.278.750,00 yang terealisasi Rp133.942.950,00 atau 96,86% dari alokasi anggaran.
  • Intensifikasi dan Ekstensifikasi Sumber-Sumber Pendapatan Daerah PAD, dengan alokasi anggaran Rp173.665.836,00 yang terealisasi Rp107.503.000,00 atau 61,90% dari alokasi anggaran.
  • Pengelolaan Mutasi dan Penghapusan Asset Daerah, dengan alokasi anggaran Rp77.800.000,00 yang terealisasi Rp34.625.700,00 atau 44,51% dari alokasi anggaran.
  • Monitoring dan Pelaporan Dana Dekonsentrasi dan Perbantuan Tugas Perbantuan dan Bagi hasil Propinsi dan pusat, dengan alokasi anggaran Rp14.918.000,00 yang terealisasi 0% dari alokasi anggaran.
  • Pengelolaan Sistem Akuntansi dan Pelaporan Asset Daerah, dengan alokasi anggaran Rp131.650.000,00 yang terealisasi Rp86.735.950,00 atau 65,88% dari alokasi anggaran.
  • Pengelolaan Administrasi Dana Perimbangan dan Lain-lain Pendapatan Yang Sah, dengan alokasi anggaran Rp419.720.000,00 yang terealisasi Rp374.161.200,00 atau 89,15% dari alokasi anggaran.
  • Pengelolaan Sistem Akuntansi Pengeluaran dan Penerimaan, dengan alokasi anggaran Rp289.350.000,00 yang terealisasi Rp141.236.500,00 atau 48,81% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Kegiatan Pemetaan Potensi PBB P2, dengan alokasi anggaran Rp400.000.000,00 yang terealisasi 0% dari alokasi anggaran.
  • Optimalisasio Pengelolaan dan Pelayanan PBB-P2, dengan alokasi anggaran Rp711.049.500,00 yang terealisasi Rp502.473.000,00 atau 70,67% dari alokasi anggaran.
  • Penagihan Pajak Bumi dan Bangunan, dengan alokasi anggaran Rp785.032.500,00 yang terealisasi Rp763.724.714,00 atau 97,29% dari alokasi anggaran.

13)  Program Pembinaan dan Fasilitasi Pengelolaan Keuangan Kabupaten/Kota.

Program ini bertujuan meningkatkan pengelolaan keuangan daerah dan tersedianya data yang akurat, melalui kegiatan Pembinaan dan Evaluasi Pelaksanaan Pemungutan Pendapatan Daerah PAD, dengan alokasi anggaran Rp359.416.500,00 yang terealisasi Rp294.641.691,00 atau 81,98% dari alokasi anggaran.

14)  Program Peningkatan Sistem Pengawasan Internal dan Pengendalian Pelaksanaan Kebijakan KDH.

Program ini bertujuan menyelesaikan permasalahan hukum yang terjadi baik antara pemerintah dengan masyarakat dan antara pemerintah dengan pemerintah, dengan alokasi anggaran Rp1.859.166.601,00 yang terealisasi Rp1.447.813.700,00 atau 97,87% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan:

  • Pelaksanaan Pengawasan Internal Secara Berkala, dengan alokasi anggaran Rp603.935.000,00 yang terealisasi Rp596.325.000,00 atau 99,00% dari alokasi anggaran.
  • Penanganan Kasus Pengaduan Di Lingkungan Pemerintahan Daerah, dengan alokasi anggaran Rp696.845.101,00 yang terealisasi Rp324.211.000,00 atau 46,53% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Manajemen Pelaksanaan Kebijakan KDH, dengan alokasi anggaran Rp9.840.000,00 yang terealisasi Rp6.960.000 atau 71,00% dari alokasi anggaran.
  • Tindak Lanjut Hasil Temuan Pengawasan, dengan alokasi anggaran Rp37.721.000,00 yang terealisasi Rp35.691.000,00 atau 95,00% dari alokasi anggaran.
  • Kordinasi Pengawasan Yang Lebih Komprehensif, dengan alokasi anggaran Rp486.160.000,00 yang terealisasi Rp459.961.200,00 atau 95,00% dari alokasi anggaran.
  • Evaluasi Berkala Temuan Hasil Pengawasan, dengan alokasi anggaran Rp24.665.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

15)  Program Pembinaan dan Pengembangan Bidang Ketenaga Listrikan.

Program ini bertujuan peningkatan pembinaan dan pengembangan bidang ketenaga listrikan melalui kegiatan Peningkatan dan Pemeliharaan Jaringan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp4.805.403.689,00 yang terealisasi Rp4.661.322.975,00 atau 97,00% dari alokasi anggaran.

16)  Program Peningkatan Profesionalisme Tenaga Pemeriksa dan Aparatur Pengawasan.

Program ini bertujuan meningkatkan pengetahuan serta profesionalisme tenaga pemeriksa dan aparatur pengawasan melalui kegiatan Pelatihan Pengembangan Tenaga Pemeriksa dan Aparatur Pengawasan, dengan alokasi anggaran Rp80.000.000,00 yang terealisasi Rp58.422.000,00 atau 73,00% dari alokasi anggaran.

17)  Program Optimalisasi Pemanfaatan Teknologi Informasi.

Program ini bertujuan peningkatan optimalisasi pemanfaatan teknologi informasi, melalui kegiatan Penyusunan Sistem Informasi Layanan Publik dengan alokasi anggaran Rp6.700.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

18)  Program Pembinaan dan Pengembangan Sumber Daya Komunikasi dan Informasi.

Program ini bertujuan untuk peningkatan pembinaan dan pengembangan sumber daya komunikasi dan informasi melalui kegiatan Penyebarluasan Informasi Pembangunan Daerah, dengan alokasi anggaran Rp1.179.611.855,00 yang terealisasi Rp1.142.984.050,00 atau 96,89% dari alokasi anggaran.

19)  Program Penataan Peraturan Perundang-Undangan.

Program ini bertujuan menciptakan transparansi, pedoman dan kekuatan hukum pelaksanaan program/kebijakan, dengan alokasi anggaran Rp390.166.200,00 yang terealisasi Rp206.264.600,00 atau 52,87% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan  kegiatan :

  • Penyusunan Rencana Kerja Rancangan Peraturan Perundang Undangan, dengan alokasi anggaran Rp203.686.500,00 yang terealisasi Rp45.930.000,00 atau 22,55% dari alokasi anggaran.
  • Legislasi Rancangan Peraturan Perundang-Undangan, dengan alokasi anggaran Rp34.014.500,00 yang terealisasi Rp28.623.400,00 atau 84,15% dari alokasi anggaran.
  • Fasilitasi Sosialisasi Peraturan Perundang-Undangan, dengan alokasi anggaran Rp75.000.000,00 yang terealisasi Rp72.800.000,00 atau 97,07% dari alokasi anggaran.
  • Publikasi Peraturan Perundang-Undangan, dengan alokasi anggaran Rp25.282.200,00 yang terealisasi Rp15.002.200,00 atau 59,34% dari alokasi anggaran.
  • Kajian Peraturan Perundang-Undangan Daerah Terhadap Peraturan Perundangan-Undangan, dengan alokasi anggaran Rp40.476.000,00 yang terealisasi Rp35.596.000,00 atau 87,94% dari alokasi anggaran.
  • Pelaksanaan Penanganan RANHAM, dengan alokasi anggaran Rp11.707.000,00 yang terealisasi Rp8.313.000,00 atau  71,01% dari alokasi anggaran.

20)  Program Peningkatan Iklim Investasi dan Realisasi Investasi.

Program ini bertujuan untuk peningkatan iklim investasi dan realisasi investasi melalui kegiatan Menfasilitasi dan Koordinasi Kerjasama Dibidang Investasi, dengan alokasi anggaran Rp16.062.970,00 yang terealisasi Rp16.037.000,00 atau 99,84% dari alokasi anggaran.

21)  Program Penciptaan Iklim Usaha-Usaha Kecil Menengah Yang Kondusif.

Program ini bertujuan untuk penciptaan iklim usaha-usaha kecil menengah yang kondusif melalui kegiatan Formalisasi Perencanaan Koordinasi dan Pengembangan UKM, dengan alokasi anggaran Rp10.229.500,00 yang terealisasi Rp9.491.375,00 atau 92,78% dari alokasi anggaran.

22)  Program Pembinaan dan Pelayanan Usaha Mikro.

Program ini bertujuan memperkuat lembaga perekonomian dan memperkuat struktur permodalan perusahaan agar dapat sustainabel dalam melayani kebutuhan masyarakat melalui kegiatan Penyempurnaan Perangkat Peraturan, Kebijakan dan Pelaksanaan Operasional, dengan alokasi anggaran Rp290.990.000,00 yang terealisasi Rp289.757.500,00 atau 99,58% dari alokasi anggaran.

23)  Program Peningkatan Pengendalian Administrasi Pembangunan.

Program ini bertujuan  meningkatkan pengendalian terhadap pelaksanaan kegiatan SKPD, dengan alokasi anggaran Rp228.832.044,00 yang terealisasi Rp222.917.000,00 atau 97,42% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Operasional Unit Penggerak Reformasi Pengadaan Barang dan Jasa, dengan alokasi anggaran Rp183.354.044,00 yang terealisasi Rp181.509.000,00 atau 98,99% dari alokasi anggaran.
  • Ujian Sertifikasi Keahlian Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah, dengan alokasi anggaran Rp34.695.000,00 yang terealisasi Rp30.695.00,00 atau 88,47% dari alokasi anggaran.
  • Monitoring, Evaluasi dan Pelaporan Kegiatan Pembangunan, dengan alokasi anggaran Rp10.783.000,00 yang terealisasi Rp10.713.000,00 atau  99,35% dari alokasi anggaran.

24)  Program Peningkatan Kapasitas Kelembagaan.

Program ini bertujuan untuk menciptakan penataan struktur kelembagaan serta terbinanya perpustakaan Sekretariat Daerah, dengan alokasi anggaran Rp95.394.000,00 yang terealisasi Rp94.394.000,00 atau 98,95% dari alokasi anggaran, melalui kegiatan:

  • Fasilitasi Penyusunan Pedoman Penataan dan Pemetaan Aparatur, dengan alokasi anggaran Rp59.132.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Sosilaisasi Pemgumpulan Data dan Penyusunan Laporan Potensi Kelembagaan, dengan alokasi anggaran Rp36.262.00,00 yang terealisasi Rp35.262.00,00 atau 97,24% dari alokasi anggaran.

25)  Program Peningkatan Kegiatan Pemerintahan.

Program ini bertujuan meningkatkan dan evaluasi pelayanan pemerintahan pada tingkat Pemerintah Desa/Kecamatan, dengan alokasi anggaran Rp181.005.000,00 yang terealisasi Rp163.812.500,00 atau 90,50% dari  alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyelesaian Masalah Pemerintahan, dengan alokasi anggaran Rp64.127.500,00 yang terealisasi Rp63.892.500,00 atau 99,63% dari alokasi anggaran.
  • Evaluasi PLKPJ dan LPPD, dengan alokasi anggaran Rp16.877.500,00 yang terealisasi 0% dari alokasi anggaran.
  • Penegasan Batas daerah, dengan alokasi anggaran Rp100.000.000,00 yang terealisasi Rp99.920.000,00 atau 99,92% dari alokasi anggaran

26)  Program Penataan Penguasaan, Pemilikan, Penggunaan dan Pemanfaatan Tanah.

Program ini bertujuan meningkatkan ketersediaan lahan dan dasar kepemilikan tanah asset Pemda, dengan alokasi anggaran  Rp13.464.973.831,00 yang terealisasi Rp979.052.500,00 atau 7,27% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pembebasan Tanah Untuk Kepentingan Pemda, dengan alokasi anggaran sebesar Rp12.916.173.831,00 yang terealisasi Rp565.380.000,00 atau 4,38% dari alokasi anggaran, hal ini disebabkan karena belum adanya kesepakatan nilai ganti rugi antara Pemerintah Daerah dengan masyarakat pemilik tanah.
  • Pensertifikatan Tanah Pemda, dengan alokasi anggaran Rp548.800.000,00 yang terealisasi Rp413.672.500,00 atau 75,38% dari alokasi anggaran.

27)  Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam.

Program ini bertujuan meningkatkan perlindungan dan pengamanan terhadap sumber daya alam, dengan alokasi anggaran Rp17.617.005,00 yang terealisasi Rp10.600.000,00 atau 60,17% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Kordinasi Pengelolan Kawasan Konservasi Sumber Daya Alam, dengan alokasi anggaran Rp6.680.000,00 yang terealisasi Rp5.300.000,00 79,34% dari alokasi anggaran.
  • Monitoring Evaluasi Pelaporan, dengan alokasi anggaran Rp10.937.005,00 yang terealisasi Rp5.300.000,00 48,86% dari alokasi anggaran.

28)  Program Pemberdayaan Kelembagaan Kesejahteraan Sosial.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan pemberdayaan kelembagaan, dengan alokasi anggaran Rp16.388.400,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan:

  • Temu Koordinasi Pemberdayaan Penyuluh KB, dengan alokasi anggaran Rp8.068.900,00 100% dari alokasi anggaran.
  • Temu Koordinasi Bidang Kesehatan, dengan alokasi anggaran Rp8.319.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

29)  Program Pembinaan Keagamaan.

Program ini bertujuan untuk peningkatan pembinaan keagamaan melalui kegiatan Monitoring Kegiatan Pembinaan Kesejahteraan Rakyat, dengan alokasi anggaran Rp11.595.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Monitoring Kegiatan Pembinaan Kesejahteraan Rakyat, dengan alokasi anggaran Rp5.900.000,00 100% dari alokasi anggaran.
  • Kajian Keagamaan, dengan alokasi anggaran Rp5.695.00,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

30)  Program Pembinaan Lingkungan Sosial.

Program ini bertujuan untuk peningkatan pembinaan lingkungan sosial, dengan alokasi anggaran Rp165.887.686,00 yang terealisasi Rp143.554.729,00 atau 86,54% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Obat-obatan, dengan alokasi anggaran Rp126.658.917,00 yang terealisasi Rp111.329.729,00 atau 87,90% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Alat-alat Kedokteran, dengan alokasi anggaran Rp39.228.769,00 yang terealisasi Rp32.225.000,00 atau 82,15% dari alokasi anggaran.

31)  Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Olah Raga.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan dan menyediakan sarana dan tempat olah raga, dengan alokasi anggaran Rp4.497.098.326,00 yang terealisasi Rp4.024.337.000,00 atau 75,38% dari alokasi anggaran.

32)  Program Peningkatan Keberdayaan Masyarakat Pedesaan.

Program ini bertujuan meningkatkan keberdayaan masyarakat pedesaan, dengan alokasi anggaran Rp3.097.869.321,00 yang terealisasi Rp2.986.463.854,00 atau 96,40% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Stimulan, dengan alokasi anggaran Rp2.391.689.321,00 yang terealisasi Rp2.298.783.854,00 atau 96,11% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Pembinaan Pemerintahan Wilayah, dengan alokasi anggaran Rp31.022.000,00 yang terealisasi Rp30.592.000,00 atau 98,61% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Pembinaan Ketentraman dan Ketertiban Umum, dengan alokasi anggaran Rp36.412.000,00 yang terealisasi Rp34.032.000,00 atau 93,46% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Pembinaan Kesejahteraan Sosial Masyarakat, dengan alokasi anggaran Rp36.412.000,00 yang terealisasi Rp35.982.000,00 atau  98,81% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Pembinaan Perekonomian, dengan alokasi anggaran Rp36.412.000,00 yang terealisasi Rp32.752.000,00 atau  89,94% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Pembinaan Pembangunan Desa/Kelurahan, dengan alokasi anggaran Rp7.330.000,00 yang terealisasi Rp5.110.000,00 atau 69,71% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan dan Pembinaan Pemberdayaan Masyarakat, dengan alokasi anggaran Rp5.750.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan dan Pembinaan Perencanaan Desa, dengan alokasi anggaran Rp20.282.000,00 yang terealisasi Rp19.402.000,00 atau 95,66% dari alokasi anggaran.
  • Penyelenggaraan Pembinaan Industri Rumah Tangga, dengan alokasi anggaran Rp3.500.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemberdayaan Industri Rumah Tangga, dengan alokasi anggaran Rp510.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pembinaan Pemerintahan Desa, dengan alokasi anggaran Rp2.790.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Profil Kecamatan, dengan alokasi anggaran Rp7.770.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

33)  Program Pengembangan Kewirausahaan dan Keunggulan Kompetitif UKM.

Program ini bertujuan untuk penciptaan iklim usaha-usaha kecil menengah yang kondusif dengan alokasi anggaran Rp7.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengawasan Pengendalian dan Evaluasi Kegiatan Polisi Pamong Praja, dengan alokasi anggaran Rp3.500.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Monitoring dan Evaluasi Program Kesehatan Masyarakat, dengan alokasi anggaran Rp3.500.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

34)  Program Peningkatan Partisipasi Masyarakat dalam Membangun Desa

Program ini bertujuan untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam membangun desa dengan alokasi anggaran 32.270.700,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pelaksanaan Musyawarah Perencanaan Pembangunan (MUSREMBANG), dengan alokasi anggaran Rp28.770.700,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Monitoring dan Evaluasi Kegiatan Pembangunan, dengan alokasi anggaran Rp3.500.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

35)  Program Peningkatan Kapasitas Aparatur Pemerintah Desa

Program ini bertujuan untuk melakukan pembinaan dan pengembangan karir PNS di tingkat desa melalui kegiatan Lomba atau Penilaian Desa dan Kelurahan Tingkat Kecamatan, dengan alokasi anggaran Rp3.500.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

Pada Tahun Anggaran 2014 urusan otonomi daerah, pemerintahan umum dan administrasi, Belanja Barang dan Jasa dikonversi ke Belanja Hibah sesuai dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 39 Tahun 2012 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 32 Tahun 2011 tentang Pedoman Pemberian Hibah dan Bantuan Sosial yang Bersumber Dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah pada pasal 21 ayat (1) berbunyi : “Realisasi hibah berupa barang dan/atau jasa dikonversikan sesuai standar akuntansi pemerintahan pada laporan realisasi anggaran dan diungkapkan pada catatan atas laporan keuangan dalam penyusunan laporan keuangan Pemerintah Daerah”. Dengan rincian sebagai berikut :

NO

NAMA INSTANSI

ANGGARAN

REALISASI

1

2

3

4

1.

Kecamatan Bajeng

30.000.000,00

30.000.000,00

2.

Kecamatan Bontonompo

25.000.000,00

25.000.000,00

3.

Kecamatan Bontomarannu

50.000.000,00

50.000.000,00

4.

Kecamatan Parangloe

35.000.000,00

35.000.000,00

5.

Kecamatan Bungaya

25.000.000,00

25.000.000,00

6.

Kecamatan Tompobulu

25.000.000,00

25.000.000,00

7.

Kecamatan Biring Bulu

55.000.000,00

55.000.000,00

8

Kecamatan Tombolo Pao

40.000.000,00

40.000.000,00

9.

Kecamatan Barombong

25.000.000,00

25.000.000,00

10.

Kecamatan Pattalassang

25.000.000,00

25.000.000,00

11.

Kecamatan Bontonompo Selatan

25.000.000,00

25.000.000,00

12.

Kecamatan Bontolempangan

25.000.000,00

25.000.000,00

13.

Kecamatan Bajeng Barat

25.000.000,00

25.000.000,00

14.

Kecamatan Parigi

25.000.000,00

25.000.000,00

15.

Kecamatan Manuju

25.000.000,00

25.000.000,00

J U M L A H

460.000.000,000

460.000.000,00

 

  1. 14.   URUSAN KEPEGAWAIAN

Pada Tahun Anggaran 2014 urusan ini hanya meliputi Badan Kepegawaian Daerah dimana Belanja dianggarkan sebesar Rp5.533.131.194,00 dan terealisasi sebesar Rp5.074.733.210,00 atau 91.72% Dengan rincian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp3.431.888.869,00 dan terealisasi sebesar Rp3.167.546.836,00 atau 92,30% dari alokasi anggaran.
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp2.062.992.325,00 terealisasi sebesar Rp1.868.936.374,00 atau  90.59% dari alokasi anggaran.
  3. Belanja Modal sebesar Rp38.250.000,00 terealisasi sebesar Rp38.250.000,00 atau 100 % darti alokasi anggaran.

Urusan Kepegawaian pada Tahun Anggaran 2014 telah merealisasikan dalam beberapa Program dan Kegiatan, sebagai berikut :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran.

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum, dengan alokasi anggaran Rp268.686.325,00 yang terealisasi Rp167.186.200,00 atau 62% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan jasa komunikasi, sumber daya air dan listrik, dengan alokasi anggaran Rp4.800.000,00 yang terealisasi Rp831.200,00 atau 17.32% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan jasa pemeliharaan dan perizinan kendaraan dinas operasional, dengan alokasi anggaran Rp1.800.000,00 yang terealisasi Rp1.468.000,00 atau 81.56% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan jasa administrasi keuangan dengan alokasi anggaran Rp57.690.000,00 yang terealisasi Rp57.180.000,00 atau 99.12% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan komponen instalasi listrik/penerangan bangunan kantor, dengan alokasi anggaran Rp1.401.025,00 yang terealisasi Rp1.401.000,00 atau 99,99% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan peralatan dan perlengkapan kantor, dengan alokasi anggaran Rp4.901.000,00 yang terealisasi Rp4.901.000,00 atau 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan bahan bacaan dan peraturan perundang-undangan, dengan alokasi anggaran Rp3.600.000,00 yang terealisasi Rp3.570.000,00 atau 99,17% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-rapat koordinasi dan konsultasi ke luar daerah, dengan alokasi anggaran Rp161.605.000,00 yang terealisasi Rp63.445.700,00 atau 39.26% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Administrasi Ketatausahaan, dengan alokasi anggaran Rp34.389.300,00 yang terealisasi Rp34.389.300,00 atau 100% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi, dengan alokasi anggaran Rp117.617.000,00 yang terealisasi Rp117.617.000,00 atau 100% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Perlengkapan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran sebesar Rp36.000.000,00 yang terealisasi sebesar Rp36.000.000,00   atau 100% dari alokasi anggaran
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan Dinas/Operasional dengan alokasi anggaran sebesar Rp67.597.000,00 yang terealisasi sebesar Rp67.597.000,00 atau 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Perlengkapan Gedung Kantor dengan alokasi anggaran sebesar Rp14.020.000,00 dan terealisasi sebesar Rp14.020.000,00 atau 100% dari alokasi anggaran.

3)     Program Peningkatan Disiplin Aparatur

Program ini bertujuan meningkatkan semangat dan motivasi kerja aparatur, dengan  alokasi  anggaran  Rp37.630.000,00  yang terealisasi Rp37.630.000,00 atau 100% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Pakaian Dinas Beserta Perlengkapannya, dengan alokasi anggaran sebesar Rp24.380.000,00 yang terealisasi sebesar Rp24.380.000,00   atau 100% dari alokasi anggaran
  • Pengadaan Pakian Khusus Hari-hari Tertentu, dengan alokasi anggaran sebesar Rp13.250.000,00 yang terealisasi sebesar Rp13.250.000,00   atau 100% dari alokasi anggaran

4)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur

Program ini bertujuan meningkatkan pengetahuan dan keterampilan sumber daya aparat, dengan alokasi anggaran Rp7.000.000,00 yang terealisasi Rp2.500.000,00 atau 35.71% dari alokasi anggaran yang dalam kegiatan :

  • Pendidikan dan Pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran sebesar Rp7.000.000,00,00 yang terealisasi sebesar Rp2.500.000,00,00   atau 35.71% dari alokasi anggaran

5)     Program Peningkatan Pengembangan  Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan

Program ini bertujuan untuk menciptakan akuntabilitas keuangan satuan organisasi kerja, dengan alokasi anggaran Rp128.013.496,00 yang terealisasi Rp128.008.500,00 atau 99,99% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyusunan laporan capaian kinerja dan ikhtisar realisasi kinerja SKPD, dengan alokasi anggaran Rp29.219.500,00 dan terealisasi sebesar Rp29.217.500,00 atau 99,99% dari alokasi anggaran.
  • Updating dan Analisa Data Kepegawaian, dengan alokasi anggaran Rp98.793.996,00 yang terealisasi Rp98.791.000,00 atau 99,99% dari alokasi anggaran.

6)     Program Pendidikan Kedinasan

Program ini bertujuan meningkatkan jenjang struktural dalam penerimaan STPDN dan STKS. dengan alokasi anggaran Rp684.193.000,00 yang terealisasi Rp648.785.074,00 atau 94.82% dari alokasi anggaran, yang meliputi beberapa kegiatan :

  • Pendidikan penjenjangan struktural, dengan alokasi anggaran Rp646.044.000,00 yang terealisasi Rp611.802.000,00 atau 94.70% dari alokasi anggaran.
  • Seleksi penerimaan STPDN dan STKS, dengan alokasi anggaran Rp38.149.000,00 yang terealisasi Rp36.983.074,00 atau 96.94% dari alokasi anggaran.

7)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur

Program ini bertujuan meningkatkan Pendidikan dan pelatihan prajabatan bagi CPNS dan Penilaian angka kredit jabatan Fungsional  dengan alokasi anggaran Rp157.029.000,00 dan terealisasi sebesar Rp155.769.000,00 atau 99.48% dari alokasi anggaran, yang meliputi beberapa kegiatan :

  • Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan bagi CPNS Daerah dengan alokasi anggaran sebesar Rp157.029.000,00 dan terealisasi sebesar Rp155.769.000,00 atau 99.20% dari alokasi anggaran.
  • Penilaian Angka Kredit Jabatan Fungsional dengan alokasi anggaran sebesar Rp8.280.000,00 dan terealisasi sebesar Rp8.280.000,00 atau 100% dari alokasi anggaran.
  • Diklat Administrasi Kepegawaian, dengan alokasi anggaran Rp60.232.000,00 dan teralisisasi sebesar Rp60.226.000,00 atau 99.99% dari alokasi anggaran.
  • Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan bagi CPNS Daerah Golongan III, dengan alokasi anggaran sebesar Rp16.635.000,00 dan terealisasi sebesar Rp16.635.000 atau 100% dari alokasi anggaran.

8)     Program Pembinaan dan Pengembangan Aparatur

Program ini bertujuan meningkatkan rencana pembinaan karir PNS dan seleksi penerimaan calon PNS serta pemberiaan penghargaan bagi PNS yang berprestasi dan proses penanganan kasus-kasus pelanggaran disiplin PNS serta pemberhentian dan pensiun dengan alokasi anggaran Rp938.512.500,00 yang terealisasi Rp886.211.600,00 atau 94.43% dari alokasi anggaran, yang meliputi beberapa kegiatan :

  • Penyusunan rencana pembinaan karir PNS Rp84.596.500,00 yang terealisasi sebesar Rp71.592.500,00 atau 99.98% dari alokasi anggaran.
  • Seleksi Pengangkatan dan Penempatan menjadi CPNS dengan jumalah anggaran sebesar Rp665.000.000,00 yang terealisasi  sebesar Rp627.544.200 atau 94.37% dari alokasi anggaran.
  • Pemberian penghargaan bagi PNS yang berprestasi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp48.836.000,00 yang terealisasi sebesar Rp48.487.700,00 atau 99.29% dari alokasi anggaran.
  • Proses penanganan kasus-kasus pelanggaran disiplin PNS, dengan alokasi anggaran sebesar Rp12.862.000,00 yang terealisasi sebesar Rp12.861.000,00 atau 99,99% dari alokasi anggaran.
  • Pemberhentian dan Pensiun, dengan alokasi anggaran sebesar Rp63.189.000,00 dan terealisasi sebesar Rp63.075.200,00 atau 99.82% dari alokasi anggaran.
  • Workshop Penyusunan dan Penilaian Prestasi Kerja PNS, dengan alokasi anggaran sebesar Rp64.029.000,00 dan terealisasi sebesar Rp62.651.000,00 atau 97.85% dari alokasi anggaran.

9)     Program Pengembangan Data/Informasi

Program ini bertujuan meningkatkan penyusunan dokumen sistem dan mekanisme layanan kepegawaian Rp29.286.001,00 yang terealisasi Rp29.286.000,00 atau 100% dari alokasi anggaran.

  • Penyusunan Dokumen Sistem dan Mekanisme Layanan Kepegawaian, dengan alokasi anggaran sebesar Rp29.286.001,00 dan terealisasi sebesar Rp29.286.000,00 atau 100% dari alokasi anggaran.

Selanjutnya untuk mendukung kelancaran pelaksanaan Program/Kegiatan pada Badan Kesatuan Bangsa Kabupaten Gowa dan Kantor Ketertiban Kabupaten Gowa, dialokasikan anggaran Program Belanja Tidak Langsung melalui kegiatan belanja pegawai, dengan alokasi anggaran Rp3.078.516.872,00 yang terealisasi sebesar Rp2.258.134.374,00 atau 92,00% dari alokasi anggaran.

  1. 15.   URUSAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA

Pada Tahun Anggaran 2014 urusan ini hanya meliputi Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa dimana Belanja dianggarkan sebesar Rp26.038.578.465,00 dan terealisasi sebesar Rp25.479.396.729,00 atau 97,85%.

 

 

 

BADAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DAN PEMERINTAHAN DESA:

Pada Tahun Anggaran 2014 pada Pos Belanja sebesar Rp26.038.578.465,00 dan terealisasi sebesar Rp25.479.396.729,00 atau 97,85%.  Dengan Uraian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp5.361.113.418,00 dan terealisasi sebesar Rp5.274.994.082,00 atau 98,39%
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp1.204.980.990,00 terealisasi sebesar Rp1.079.768.590,00 atau  89,61 %.
  3. Belanja Modal sebesar Rp20.896.500,00 terealisasi sebesar Rp20.896.500,00 atau 100 % darti alokasi anggaran.
  4. Belanja Bantuan Keuangan sebesar Rp19.451.587.557,00 dan terealisasi sebesar Rp19.103.737.557,00 atau 99,00%.

Untuk menjawab tuntutan masyarakat akan peran dan fungsi masyarakat sebagai stekholder pemerintahan, sebagai subyek dan obyek pemerintahan dan pembangunan telah dilakukan berbagai Program/Kegiatan Urusan Wajib Bidang Pemberdayaan Masyarakat Desa oleh Pemerintah Kabupaten Gowa melalui Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa (BPMPD) sebagai instansi teknis pelaksana, sebagai berikut :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan secara umum, dengan alokasi anggaran Rp263.876.690,00 yang terealisasi Rp238.244.090,00 atau 90,28% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Surat Menyurat, dengan alokasi anggaran Rp10.046.600,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Pemeliharaan dan Perizinan Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp7.951.800,00 yang terealisasi Rp7.622.400 atau 95,86% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp31.113.290,00 yang terealisasi Rp29.763.200,00 atau 95,66% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Perbaikan Peralatan Kerja, dengan alokasi anggaran Rp750.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Bahan Bacaan dan Peraturan Perundang – Undangan, dengan alokasi anggaran Rp5.300.000,00 yang terealisasi Rp5.000.000,00 atau 94,33% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-Rapat Kordinasi dan Konsultasi Ke Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp187.920.000,00 yang terealisasi Rp164.266.890,00 atau 87,41% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Administrasi Ketatausahaan, dengan alokasi anggaran Rp20.795.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi, dengan alokasi anggaran Rp95.455.300,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran yang terbagi melalui kegiatan :

  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp69.658.800,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Perlengkapan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp2.400.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp2.500.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Perlengkapan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp18.318.500,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp2.578.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

 

3)     Program Peningkatan Disiplin Aparatur

Program ini bertujuan untuk meningkatkan disiplin aparatur,  dengan alokasi anggaran Rp14.730.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Kegiatan Pengadaan Pakaian Dinas beserta Perlengkapannya dengan alokasi anggaran Rp14.730.000,00 100,00% dari alokasi anggaran.

4)     Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan dan capaian kinerja dan keuangan.

Program ini bertujuan untuk menyusun laporan dan capaian kinerja dan keuangan melalui kegiatan Penyusunan perencanaan dan Pelaporan Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp18.654.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

5)     Program Peningkatan Pemberdayaan Masyarakat Pedesaan.

Program ini bertujuan untuk meningklatkan keterlibatan masyarakat pedesaan sebagai obyek dan subyek pemerintahan dan pembangunan, dengan alokasi anggaran Rp353.133.200,00 yang terealisasi Rp352.958.200,00 atau 99,95% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pemerdayaan Lembaga dan Organisasi Masyarakat Perdesaan, dengan alokasi anggaran Rp222.900.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Bulan Bakti Gotong Royong Masyarakat, dengan alokasi anggaran Rp62.457.200,00 yang terealisasi Rp62.282.200,00 atau 99,71% dari alokasi anggaran.
  • Bimtek Pengembangan BARUGA SAYANG, dengan alokasi anggaran Rp67.776.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

6)     Program Pengembangan Lembaga Ekonomi Pedesaan.

Program ini bertujuan untuk mengembangkan lembaga ekonomi di pedesaan, dengan alokasi anggaran Rp55.071.200,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pembinaan Kelembagaan Usaha Ekonomi Desa, dengan alokasi anggaran Rp25.200.500,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Bimbingan Teknis Pengelolaan Lembaga Pasar Desa, dengan alokasi anggaran Rp29.870.700,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

7)     Program Peningkatan Partisipasi Masyarakat dalam Membangun Pedesaan.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam membangun desa, dengan alokasi anggaran Rp218.233.700,00 yang terealisasi Rp213.558.700,00 atau 97,86& dari alokasi anggaran yang terbagi dalam beberapa kegiatan, yaitu :

  • Kegiatan Lomba Desa/Kelurahan Tk. Kabupaten, dengan alokasi anggaran Rp173.113.500,00 yang terealisasi Rp169.488.500,00 atau 97,91%  dari alokasi anggaran.
  • Fasilitasi Pemanfaatan dan Pendaya Gunaan TTG, dengan alokasi anggaran Rp45.120.200,00 yang terealisasi Rp44.070.200,00 97,67% dari alokasi anggaran.

8)     Program Peningkatan Kapasitas Aparatur Pemerintahan Desa.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan kapasitas sumber daya aparatur pemerintahan desa, dengan alokasi anggaran                         Rp3.928.166.400,00 yang terealisasi Rp3.837.586.600,00 atau 97,69% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Asuransi Jiwa Kepala Desa, dengan alokasi anggaran Rp24.200.000,00 yang terealisasi Rp24.200.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Kelancaraan Pelaksanaan Pemilihan dan Pelantikan Kepala Desa, dengan alokasi anggaran Rp89.529.800,00 dan tidak terealisasi dikarenakan untuk Tahun Anggaran 2014 tidak ada pemilihan Kepala Desa.
  • Pembinaan dan Advokasi Pemanfaatan ADD/ADK, dengan alokasi anggaran Rp152.580.000,00 yang terealisasi Rp151.530.000,00 atau 99,31% dari alokasi anggaran.
  • Honorarium Kepala Dusun/Kepala Lingkungan, dengan alokasi anggaran Rp3.661.856.600,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan Program/Kegiatan Urusan Wajib Bidang Pemberdayaan Masyarakat yang direncanakan dan dicapai oleh Pemerintah Kabupaten Gowa, dialokasikan anggaran program belanja tidak langsung melalui belanja pegawai dan belanja Bantuan Keuangan Kepada Pemerintah Desa dengan alokasi anggaran Rp5.361.113.418,00 yang terealisasi Rp5.274.994.082,00 atau 98,39% dari alokasi anggaran.

  1. 16.   URUSAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA :

Kantor Perpustakaan, Arsip dan PDE sebagai Institusi yang diserahi untuk menangani Urusan Komunikasi dan Informatika pada Tahun Anggaran 2014 dengan alokasi anggaran Belanja sebesar Rp2.195.046.713,00 dan terealisasi sebesar Rp2.083.071.765,00 atau 94,90 %.

KANTOR PERPUSTAKAAN, ARSIP DAN PENGELOLAAN DATA ELEKTRONIK

Pada Tahun Anggaran 2014 Belanja dianggarkan sebesar Rp2.195.046.713,00 dan terealisasi sebesar Rp2.083.071.765,00 atau 94,90 %. dengan uraian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp1.208.003.876,00 dan terealisasi sebesar Rp1.141.253.215,00 atau  94,47%.
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp987.042.837,00 terealisasi sebesar Rp941.818.550,00 atau  95,42 %.

Dari alokasi anggaran tersebut di atas, Kantor Perpustakaan, Arsip dan PDE merealisasikan dalam beberapa Program dan Kegiatan, sebagai berikut :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum, dengan alokasi anggaran Rp165.568.837,00 yang terealisasi Rp158.763.300,00 atau 95,50% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Komunikasi, Sumber Daya Air dan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp35.400.000,00 yang terealisasi Rp31.195.500,00 atau 88,12% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Pemeliharaan dan Perizinan Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp59.805.000,00 yang terealisasi 110,00% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp16.740.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Peralatan dan Perlengkapan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp17.059.837,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-Rapat Kordinasi dan Konsultasi Ke Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp18.155.000,00 yang terealisasi Rp15.544.000,00 atau 85,62% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Jasa Administrasi Ketatausahaan, dengan alokasi anggaran Rp18.409.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Disiplin Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan motivasi dan semangat kerja melalui kegiatan Pengadaan Pakaian Dinas Beserta Perlengkapannya, dengan alokasi anggaran Rp10.350.000,00 yang terealisasi Rp10.350.000,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Pakaian Dinas Beserta Perlengkapannya, dengan alokasi anggaran Rp10.350.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

3)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan Kinerja Pegawai melalui Pendidikan dan Pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp7.000.000,00 yang terealisasi Rp2.500.000,00 atau 35,71% dari alokasi anggaran.

  • Pendidikan dan Pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp7.000.000,00 yang terealisasi Rp2.500.000,00 atau 35,71% dari alokasi anggaran.

4)     Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan.

Program ini bertujuan meningkatkan pengembangan sistem pelaporan capaian kinerja dan keuangan melalui kegiatan Penyusunan Laporan Capalan Kinerja dan Ikhtisar Realisasi Kinerja SKPD, dengan alokasi anggaran Rp3.136.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

5)     Program Pengembangan Komunikasi, Informasi dan Media Massa.

Program ini bertujuan meningkatkan pengembangan komunikasi, informasi dan media massa, dengan alokasi anggaran Rp7.380.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran yang terbagi atas kegiatan :

  • Penyusunan Sistem Katalog Data, dengan alokasi anggaran Rp7.380.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

6)     Program Kerjasama Informasi dengan Mass Media.

Program ini bertujuan meningkatkan kerjasama informasi dengan mas media, dengan alokasi anggaran Rp801.963.000,00 yang terealisasi Rp768.605.250,00 atau 95,84% dari alokasi anggaran yang terbagi atas kegiatan :

  • Penyebarluasan Informasi Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah, dengan alokasi anggaran Rp756.505.000,00 yang terealisasi Rp724.005.000,00 atau 95,70% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan dan Operasional LPSE, dengan alokasi anggaran Rp45.458.000,00 yang terealisasi Rp44.600.000,00 atau 98,11% dari alokasi anggaran.

7)     Program Peningkatan Kapasitas Kelembagaan.

Program ini bertujuan sebagai pembinaan perpustakaan pemkab Gowa melalui kegiatan Pembinaan Perpustakaan Pemerintah Kabupaten Gowa, dengan alokasi anggaran Rp9.658.000,00 yang terealisasi Rp9.134.000,00 atau 94,31% dari alokasi anggaran.

Alokasi anggaran program/kegiatan Urusan Wajib Bidang Komunikasi dan Informasi  yang direncanakan akan dicapai dan telah dicapai oleh Pemerintah Kabupaten Gowa pada T.A. 2014 adalah sebesar Rp2.195.046.713,00 yang terealisasi Rp2.083.081.765,00 atau 94,90% dari alokasi anggaran.

  1. B.     URUSAN PILIHAN

Pada Tahun Anggaran 2014 Urusan Pilihan dimana Pendapatan dianggarkan Sebesar Rp3.328.000.000,00 dan terealisasi sebesar Rp2.519.810.444,00 atau 75,72% sedangkan Belanja dianggarkan sebesar   Rp88.024.472.231,00 dan terealisasi sebesar Rp83.126.533.617,00 atau 94,44%, terdiri dari :

  1. 1.      URUSAN PERTANIAN

Pada Tahun Anggaran 2014 yang menggunakan urusan ini yaitu Dinas Pertanian, dan Kantor Ketahanan Pangan dimana Pos Belanja dianggarkan sebesar Rp21.279.159.757,00 dan terealisasi sebesar Rp20.372.514.521,00 atau 95,74%,

DINAS PERTANIAN :

Pada Tahun Anggaran 2014 Pos Belanja dianggarkan sebesar   RpRp19.472.536.506,00 dan terealisasi sebesar Rp18.759.322.298,00 atau 96,34%, dengan uraian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp9.974.059.674,00 terealisasi sebesar Rp9.306.655.466,00 atau 93,31%.
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar 2.621.365.832,00 terealisasi sebesar Rp2.605.036.832,00 atau  99,38%.
  3. Belanja Modal sebesar Rp6.671.311.000 terealisasi sebesar Rp6.641.955.000 atau 99,55%.
  4. Belanja Hibah sebesar Rp205.800.000,00 terealisir sebesar Rp205.675.000,00 atau 99,93%.

Belanja hibah ini adalah hasil konversi dari belanja barang dan Jasa sesuai dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 39 Tahun 2012 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 32 Tahun 2011 tentang Pedoman Pemberian Hibah dan Bantuan Sosial yang Bersumber Dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah pada pasal 21 ayat (1) berbunyi : “Realisasi hibah berupa barang dan/atau jasa dikonversikan sesuai standar akuntansi pemerintahan pada laporan realisasi anggaran dan diungkapkan pada catatan atas laporan keuangan dalam penyusunan laporan keuangan.

 

KANTOR KETAHANAN PANGAN :

Pada Tahun Anggaran 2014 Pos Belanja dianggarkan sebesar   Rp1.806.623.251,00 dan terealisasi sebesar Rp1.613.192.223,00 atau 89,29%, dengan uraian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp1.470.926.143,00 terealisasi sebesar Rp1.298.898.838,00 atau 88,30%.
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp330.697.108,00 terealisasi sebesar Rp309.293.385,00 atau  93,53%.
  3. Belanja Modal sebesar Rp5.000.000,00 terealisasi sebesar Rp5.000.000,00 atau 100%.

Dalam rangka peningkatkan hasil pertanian di Kabupaten Gowa, oleh Pemerintah Kabupaten Gowa melalui Dinas Pertanian, dan Kantor Ketahanan Pangan sebagai instansi teknis pelaksana Urusan Pilihan Bidang Pertanian, telah merencanakan dan melaksanakan berbagai Program/Kegiatan sebagai berikut :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran.

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum, dengan alokasi anggaran Rp234.724.608,00 yang terealisasi Rp217.272.885,00 atau 92,56% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Surat Menyurat, dengan alokasi anggaran Rp16.780.108,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Komunikasi,Sumber Daya Air dan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp26.100.000,00 yang terealisasi Rp19.560.977,00 atau 74,95% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Pemeliharaan dan Perizinan Kendaraan Dinas/ Operasional, dengan alokasi anggaran Rp1.100.000,00 yang terealisasi Rp886.100,00 atau 80,55% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp46.668.500,00 yang terealisasi Rp43.568.550,00 atau 93,35% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Bahan Bacaan dan Peraturan Perundang-Undangan, dengan alokasi anggaran Rp4.660.000,00 yang terealisasi Rp4.540.000,00 atau 97,42% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Makanan dan Minuman, dengan alokasi anggaran Rp18.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-Rapat Kordinasi dan Konsultasi Ke Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp94.376.000,00 yang terealisasi Rp86.897.200,00 atau 92,07% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Perbaikan Peralatan Kerja, dengan alokasi anggaran Rp5.725.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Peralatan dan Perlengkapan Kerja, dengan alokasi anggaran Rp1.755.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Administrasi Ketatausahaan, dengan alokasi anggaran Rp19.560.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi, dengan alokasi anggaran Rp89.052.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran dengan realisasi kegiatan :

  • Pengadaan Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp8.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp52.952.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp1.600.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp22.500.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala  Perlengkapan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp4.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

3)     Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan.

Program ini bertujuan untuk menciptakan akuntabilitas keuangan satuan organisasi kerja melalui kegiatan Penyusunan Laporan Capalan Kinerja dan Ikhtisar Realisasi Kinerja SKPD, dengan alokasi anggaran Rp25.022.000,00 yang terealisasi Rp25.000.000,00 atau 99,91% dari alokasi anggaran.

  • Penyusunan Laporan Capaian Kerja Kinerja dan Ikhtisar  Realisasi Kinerja SKPD, dengan alokasi anggaran Rp18.400.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Laporan Keuangan Akhir Tahun, dengan alokasi anggaran Rp6.622.000 yang terealisasi Rp6.600.000 99,67% dari alokasi anggaran.

4)     Program Peningkatan Kesejahteraan Petani.

Program ini bertujuan meningkatkan kemampuan petani dan kelompok tani dalam pengolahan lahan pertanian, dengan alokasi anggaran sebesar Rp562.410.000,00 yang terealisasi Rp560.410.000,00 atau 99,64% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Peningkatan Kemampuan Lembaga Petani, dengan alokasi anggaran Rp50.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Sistem Insentif dan Disinsentif Bagi Petani/Kelompok Tani, dengan alokasi anggaran Rp500.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyuluhan dan Bimbingan Pemanfaatan Lahan Tidur,  dengan alokasi anggaran Rp12.410.000,00 yang terealisasi Rp10.410.000 ,00 atau 83,88% dari alokasi anggaran.

5)     Program Peningkatan Ketahanan Pangan.

Program ini bertujuan untuk menciptakan ketersediaan pangan dalam masyarakat, dengan alokasi anggaran Rp5.301.064.517,00 yang terealisasi Rp5.289.853.701,00 atau 99,78% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pemantauan dan Analisa Akses Pangan Masyarakat, dengan alokasi anggaran Rp68.632.332,00 yang terealisasi Rp66.832.332,00 atau 97,38% dari alokasi anggaran.
  • Pemantauan dan Analisis Harga Pangan Pokok, dengan alokasi anggaran Rp20.905.000,00 yang terealisasi Rp20.057.000,00 atau  95,94% dari alokasi anggaran.
  • Penanganan Pasca Panen dan Pengolahan Hasil Pertanian, dengan alokasi anggaran Rp17.975.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengembangan Intensifikasi Tanaman Padi, Palawija, dengan alokasi anggaran Rp746.418.700,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengembangan Diversifikasi Tanaman, dengan alokasi anggaran Rp14.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengembangan Perbenihan/Perbibitan Padi, dengan alokasi anggaran Rp30.581.250,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Mutu dan Keamanan Pangan, dengan alokasi anggaran Rp20.000.000,00 yang terealisasi Rp18.839.000,00 atau 94,20% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Produksi, Produktivitas dan Mutu Produk Perkebunan, Produk Pertanian  (Dinas), dengan alokasi anggaran Rp1.006.918.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Produksi, Produktivitas dan Mutu Produk Perkebunan, Produk Pertanian (DAK), dengan alokasi anggaran Rp3.181.818.185,00 yang terealisasi Rp3.178.616.369,00 atau 99,90% dari alokasi anggaran.
  • Pengembangan Perbenihan/Perbibitan Kentang, dengan alokasi anggaran Rp50.000.000,00 yang terealisasi Rp45.800.000,00 atau 91,60% dari alokasi anggaran.
  • Pengembangan Perbenihan, Perbibitan Tanaman Hias, dengan alokasi anggaran Rp15.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Analisis dan Penyusunan Pola Konsumsi dan suplai Pangan, dengan alokasi anggaran Rp14.192.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengembangan Desa Mandiri Pangan, dengan alokasi anggaran Rp8.812.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengujian dan Penetapan standar Mutu Pangan Segar, dengan alokasi anggaran Rp17.600.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Apresiasi Keamanan Pangan Segar, dengan alokasi anggaran Rp7.501.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pertemuan Koordinasi Dewan  Keamanan Pangan, dengan alokasi anggaran Rp14.505.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemantauan Perkembangan Harga Pangan Stategis, dengan alokasi anggaran Rp17.840.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi, dengan alokasi anggaran Rp16.605.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pencontohan dan Pengembangan P2KP, dengan alokasi anggaran Rp23.868.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengembangan Penguatan Lembanga Distribusi Pangan Masyarakat, dengan alokasi anggaran Rp8.792.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

6)     Program Peningkatan Penerapan Teknologi Pertanian.

Program ini bertujuan meningkatkan pengolahan lahan pertanian dengan pola intensifikasi pertanian, dengan alokasi anggaran Rp2.912.901.815,00 yang terealisasi Rp2.866.341.826,00 atau 99,83% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam beberapa kegiatan :

  • Pengadaan Sarana dan Prasarana Tehnologi Pertanian Tepat Guna (DAK), dengan alokasi anggaran Rp2.871.191.815,00 yang terealisasi Rp2.866.341.826,00 atau 99,83% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Penyuluhan Penerpan Tehnologi Pertanian Tepat Guna, dengan alokasi anggaran Rp15.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pelatihan dan Bimbingan Pengoperasian Teknologi Pertanian Tepat Guna, dengan alokasi anggaran Rp11.590.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Sarana dan Prasarana Tehnologi Pertanian Tepat Guna, dengan alokasi anggaran Rp15.120.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

7)     Program Peningkatan Produksi Pertanian.

Program ini bertujuan meningkatkan jaringan pemasaran hasil pertanian, melalui kegiatan Penyuluhan Peningkatan Produksi Pertanian, dengan alokasi anggaran Rp99.582.000,00 yang terealisasi Rp94.332.000,00 atau 94,73% dari alokasi anggaran.

8)     Pendamping Kegiatan.

Program ini bertujuan meningkatkan jaringan pemasaran hasil pertanian, dengan alokasi anggaran Rp765.301.000,00 yang terealisasi Rp743.871.805,00 atau 97,20% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pendamping Pengadaan Sarana dan Prasarana Teknologi Pertanian Tepat Guna, dengan alokasi anggaran Rp408.369.185,00 yang terealisasi Rp387.349.172,00 atau 94,85% dari alokasi anggaran.
  • Pendamping  Peningkatan Produksi Produktivitas & Mutu Produk Perkebunan, Produk Pertanian, dengan alokasi anggaran Rp356.931.815,00 yang terealisasi Rp356.522.631,00 atau 99,89% dari alokasi anggaran.

Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan Program/Kegiatan Urusan Pilihan Bidang Kehutanan oleh Pemerintah Kabupaten Gowa, dialokasikan anggaran Program Belanja Tidak Langsung melalui kegiatan belanja pegawai, belanja hibah dan belanja bantuan sosial, dengan alokasi anggaran Rp11.444.985.817,00 yang terealisasi Rp10.605.554.304,00 atau 92,66% dari alokasi anggaran.

  1. 2.      URUSAN KEHUTANAN

Pada Tahun Anggaran 2014 urusan ini hanya meliputi Dinas Kehutanan dan Perkebunan dimana Pendapatan dianggarkan sebesar Rp280.000.000,00 dan terealisasi sebesar Rp280.000.000,00 atau 100 % sedangkan Belanja dianggarkan sebesar Rp11.091.595.559,00 dan terealisasi sebesar Rp9.244.189.392,00 atau 83,34 %, yang terdiri dari :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp7.132.186.800,00 terealisasi sebesar Rp6.296.354.564,00 atau 88,28%
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp3.687.148.334,00 terealisasi sebesar Rp2.676.510.828,00 atau  72,59%.
  3. Belanja Modal sebesar Rp199.410.425,00 terealisasi sebesar Rp198.474.000,00 atau 99,53%.
  4. Belanja Hibah sebesar Rp72.850.000,00 terealisasi sebesar Rp72.850.000,00 atau 100,00%.

Belanja hibah ini adalah hasil konversi dari belanja barang dan Jasa sesuai dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 39 Tahun 2012 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 32 Tahun 2011 tentang Pedoman Pemberian Hibah dan Bantuan Sosial yang Bersumber Dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah pada pasal 21 ayat (1) berbunyi : “Realisasi hibah berupa barang dan/atau jasa dikonversikan sesuai standar akuntansi pemerintahan pada laporan realisasi anggaran dan diungkapkan pada catatan atas laporan keuangan dalam penyusunan laporan keuangan Pemerintah Daerah”.

Dari alokasi anggaran sebagaimana tersebut di atas, Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Gowa merealisasikan dalam beberapa Program dan Kegiatan, yaitu :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum, dengan alokasi anggaran Rp240.416.500,00 yang terealisasi Rp205.812.870,00 atau 85,60% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Komunikasi, Sumber Daya Air dan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp40.200.000,00 yang terealisasi Rp20.737.370,00 atau 51,58% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Pemeliharaan dan Perizinan Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp92.267.000,00 yang terealisasi Rp92.216.000,00 atau 99,94% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp23.040.000,00 yang terealisasi Rp22.390.000,00 atau  95,93% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Perbaikan Peralatan Kerja, dengan alokasi anggaran Rp8.600.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Peralatan dan Perlengkapan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp11.054.500,00 yang terealisasi Rp10.929.500,00 atau 98,87% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Bahan Bacaan dan Peraturan Perundang-Undangan, dengan alokasi anggaran Rp10.460.000,00 yang terealisasi Rp8.465.000,00 atau 80,93% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-Rapat Kordinasi dan Konsultasi Ke Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp48.015.000,00 yang terealisasi Rp36.535.000,00 atau 76,92% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Administrasi Ketatausahaan, dengan alokasi anggaran Rp6.480.000,00 yang terealisasi Rp5.940.000,00 atau  91,67% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi, melalui kegiatan Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor dengan alokasi anggaran Rp107.679.000,00 yang terealisasi Rp107.505.000,00 atau 99.83% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp24.840.000,00 yang terealisasi Rp100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin / Berkala Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp82.839.000,00 yang terealisasi Rp82.665.000,00 atau  99,79% dari alokasi anggaran.

3)     Program Peningkatan Disiplin Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan motivasi dan semangat kerja melalui kegiatan Pengadaan Pakaian Dinas Beserta Perlengkapannya, dengan alokasi anggaran Rp24.500.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

4)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan motivasi dan semangat kerja melalui pendidikan dan pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp7.000.000,00 yang tidak terealisasi .

5)     Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan.

Program ini bertujuan untuk menciptakan akuntabilitas keuangan satuan organisasi kerja, dengan alokasi anggaran Rp40.141.908,00 yang terealisasi Rp39.431.958,00 atau 98,23% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam  kegiatan :

  • Penyusunan Laporan Capaian Kinerja dan Ikhtisar Realisasi Kinerja SKPD, dengan alokasi anggaran Rp29.631.908,00 yang terealisasi Rp29.111.908,00 atau 98,24% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Pelaporan Keuangaan Akhir Tahun, dengan alokasi anggaran Rp10.510.000,00 yang terealisasi Rp10.320.050,00 atau 98,19% dari alokasi anggaran.

6)     Program Pemanfaatan Potensi Sumber Daya Hutan.

Program ini bertujuan meningkatkan kelestarian potensi sumber daya hutan, dengan alokasi anggaran Rp159.777.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam  kegiatan :

  • Pengembangan Hutan Tanaman, dengan alokasi anggaran Rp63.060.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengelolaan dan Pemanfaatan Hutan, dengan alokasi anggaran Rp24.570.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengembangan Industri dan Pemasaran Hasil Hutan, dengan alokasi anggaran Rp72.147.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

7)     Program Rehabilitasi Hutan dan Lahan.

Program ini bertujuan meremajakan hutan dan lahan akibat eksploitasi melalui kegiatan Pembuatan bibit/benih tanaman hutan, dengan alokasi anggaran Rp2.244.015.651,00 yang terealisasi Rp1.442.284.221,00 atau 64,27% dari alokasi anggaran, malalui kegiatan :

  • Pembuatan Bibit/Benih Tananam Hutan, dengan alokasi anggaran Rp482.680.000,00 yang terealisasi Rp473.455.000,00 atau 98,08% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Peran Serta Masyarakat Dalam Rehabilitasi Hutan dan Lahan, dengan alokasi anggaran Rp1.273.500.000,00 yang terealisasi Rp890.863.321,00 atau 69,95% dari alokasi anggaran.
  • Areal Model Agroforestry, dengan alokasi anggaran Rp430.000.000,00 yang terealisasi Rp20.750.000,00 atau 4,83% dari alokasi anggaran.
  • Pembuatan Bibit/Benih Tanaman Kehutanan (SILPA DAK), dengan alokasi anggaran Rp57.835.651,00 yang terealisasi Rp57.215.900,00 atau 92,04% dari alokasi anggaran.

8)     Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Hutan.

Program ini bertujuan meningkatkan perlindungan dan pengendalian kawasan hutan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp205.155.000,00 yang terealisasi Rp198.590.000,00 atau 96,79% dari alokasi anggaran, terbagi kedalam kegiatan :

  • Operasi Khusus Pengaman Hutan, dengan alokasi anggaran Rp82.501.500,00 yang terealisasi Rp75.936.500,00 atau 92,04% dari alokasi anggaran.
  • Sosialisasi Perlindungan dan Pengamana Hutan dan Lahan, dengan alokasi anggaran Rp78.573.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyuluhan Kesadaran Masyarakat Mengenai dampak Pengrusakan Hutan, dengan alokasi anggaran Rp44.080.000- yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

9)     Program Pembinaan dan Penertiban Industri Hasil Hutan.

Program ini bertujuan meningkatkan kesadaran masyarakat dalam pengelolaan dan pemanfaatan hutan dan hasil hutan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp73.105.000,00 yang terealisasi Rp7.590.000,00 atau 10,38% dari alokasi anggaran, melalui  kegiatan:

  • Pengawsan dan Penertiban Pelaksanaan Peraturan Daerah Pengelolaan Industri Hasil Hutan, dengan alokasi anggaran Rp7.590.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

10)  Program Perencanaan dan Pengembangan Hutan.

Program ini bertujuan sebagai perencanaan dalam pengembangan kawasan hutan, dengan alokasi anggaran Rp99.068.500,00 yang terealisasi Rp96.753.500,00 atau 97,66% dari alokasi anggaran, melalui kegiatan :

  • Perencanaan Tekhnis Kehutanan, dengan alokasi anggaran Rp71.880.000,00 yang terealisasi Rp69.695.000,00 atau 96,96% dari alokasi anggaran.
  • Penataan Batas Kawasan Hutan, dengan alokasi anggaran Rp27.188.500,00 yang terealisasi Rp27.058.500,00 atau 99,52% dari alokasi anggaran.

11)  Program Peningkatan Ketahanan Pangan.

Program ini bertujuan sebagai peningkatan ketahanan pangan melalui kegiatan perencanaan teknis kehutanan, dengan alokasi anggaran Rp298.819.000,00 yang terealisasi Rp258.283.500,00 atau 86,43% dari alokasi anggaran, melalui kegiatan  :

  • Sinergitas Program APBN, dengan alokasi anggaran Rp69.847.500,00 yang terealisasi Rp67.487.500,00 atau 96,62% dari alokasi anggaran.
  • Pengembangan Pertanian pada Lahan Kering, dengan alokasi anggaran Rp60.475.000,00 yang terealisasi Rp60.412.500 atau 99,89% dari alokasi anggaran.
  • Pengembangan Perbenihan/Pembibitan, dengan alokasi anggaran Rp168.496.500,00 yang terealisasi Rp130.383.500 atau 77,38% dari alokasi anggaran.

12)  Program Peningkatan Penerapan Teknologi Perkebunan.

Program ini bertujuan sebagai peningkatan penerapan teknologi perkebunan, dengan alokasi anggaran Rp117.314.200,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran, melalui kegiatan :

  • Pelatihan Penerapan Teknologi Perkebunan Pengendalian Hama Terpadu Melalui SLPHT, dengan alokasi anggaran Rp62.214.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pelatihan Penerapan Teknologi Perkebunan (Fermentasi Kakao), dengan alokasi anggaran Rp34.840.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pelatihan Penerapan Teknologi Pertanian/Perkebunan Modern (Pemanfaatan Limbah Hasil Pertanian/Perkebunan), dengan alokasi anggaran Rp20.260.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

13)  Program Peningkatan Kesejahteraan Petani.

Program ini bertujuan sebagai peningkatan kesejahteraan melalui kegiatan  Peningkatan Kemampuan Lembaga Petani, dengan alokasi anggaran Rp120.558.500,00 yang terealisasi Rp99.707.500,00 atau 82,70% dari alokasi anggaran, melalui kegiatan :

  • Peningkatan Kemampuan Lembaga Petani, dengan alokasi anggaran Rp58.852.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pelatihan Petani dan Pelaku Agribisnis, dengan alokasi anggaran Rp20.100.000,00 yang terealisasi Rp20.025.000 atau 99,63% dari alokasi anggaran.
  • Penyuluhan dan Bimbingan Pemanfaatan & Produktifitas Lahan Tidur, dengan alokasi anggaran Rp20.981.000,00 yang terealisasi Rp20.830.000 atau 99,28% dari alokasi anggaran.
  • Bimbingan Teknis Pemeliharaan Tanaman Perkebunan, dengan alokasi anggaran Rp20.625.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

14)  Program Pemberdayaan Penyuluh Pertanian/Perkebunan Lapangan.

Program ini bertujuan sebagai pemberdayaan penyuluh pertanian/perkebunan lapangan, dengan alokasi anggaran                        Rp10.940.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran, melalui kegiatan :

  • Orientasi Teknis Penyusunan dan Lokakarya Program Pertanian, dengan alokasi anggaran Rp7.590.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Kapasitas Tenaga Penyuluh Perkebunan, dengan alokasi anggaran Rp3.350.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

15)  Program Peningkatan Produksi Pertanian / Perkebunan.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan jaringan pemasaran hasil pertanian dan perkebunan, dengan alokasi anggaran Rp92.777.500,00 yang terealisasi Rp74.415.000,00 atau 80,20% dari alokasi anggaran, melalui kegiatan :

  • Penyediaan Sarana Produksi Perkebunan, dengan alokasi anggaran Rp60.195.000,00 yang terealisasi Rp60.145,00 atau 99,92% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Sarana Pengolahan Kopi, dengan alokasi anggaran Rp14.320.000,00 yang terealisasi Rp14.270.000,00 atau 99,65% dari alokasi anggaran.

16)  Program Pendamping Kegiatan DAK.

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pencapaian pelaksanaan pembangunan bidang Kehutanan melalui kegiatan Pendampingan Kegiatan APBN/DAK-DR, dengan alokasi anggaran sebesar Rp239.418.000,00 yang terealisasi Rp178.069.579,00 atau 74,38% dari alokasi anggaran.

Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan Program/Kegiatan Urusan Pilihan Bidang Kehutanan oleh Pemerintah Kabupaten Gowa, dialokasikan anggaran Program Belanja Tidak Langsung melalui kegiatan belanja pegawai, dengan alokasi anggaran Rp7.132.186.800,00 yang terealisasi Rp6.296.510.828,00 atau 88,28% dari alokasi anggaran

  1. 3.      URUSAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL

Pada Tahun Anggaran 2014 urusan ini meliputi Dinas Pertambangan dan Energi dimana Pendapatan dianggarkan sebesar  Rp2.235.000.000,00 dan terealisasi sebesar Rp1.015.728.953,00 atau 45,45%  sedangkan Belanja dianggarkan sebesar 3.665.032.194,00 dan terealisasi sebesar Rp3.288.425.926,00 atau 89,72%, yang terdiri dari :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp2.802.795.546,00 terealisasi sebesar Rp2.512.153.908,00 atau  89,63%.
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp709.341.648,00 terealisasi sebesar Rp625.887.018,00 atau  88,23%
  3. Belanja Modal sebesar Rp152.895.000,00 terealisasi sebesar   Rp150.385.000,00 atau 98,36%.

Dari alokasi anggaran sebagaimana tersebut di atas, Dinas Pertambangan dan Energi Kabupaten Gowa merealisasikan dalam beberapa Program dan Kegiatan, yaitu :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum dengan alokasi anggaran sebesar Rp305.648.648,00 yang terealisasi Rp276.194.695,00 atau 90,36% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Komunikasi, Sumber Daya Air dan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp29.800.000,00 yang terealisasi Rp10.291.245,00 atau 34,53% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp37.140.000,00 yang terealisasi Rp37.080.000,00 atau 99,84% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Peralatan dan Perlengkapan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp4.835.510,00 yang terealisasi Rp4.825.000,00 atau 99,78% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Bahan Bacaan dan Peraturan Perundang-Undangan, dengan alokasi anggaran Rp8.000.000,00 yang terealisasi Rp7.790.000,00 atau 93,92% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-Rapat Kordinasi dan Konsultasi Ke Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp72.450.000,00 yang terealisasi Rp72.286.200,00 atau 99,77% dari alokasi anggaran.
  • Honor Pegawai Pemda, dengan alokasi anggaran Rp102.000.000,00 yang terealisasi Rp93.500.000,00 atau 91,67% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Administrasi Ketatausahaan, dengan alokasi anggaran Rp51.423.138,00 yang terealisasi Rp50.422.250,00 atau 98,05% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi dengan alokasi anggaran Rp402.433.000,00 yang terealisasi Rp390.242.323,00 atau 96,97% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp58.000.000,00 yang terealisasi Rp56.315.000,00 atau 97,09% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp90.500.000,00 yang terealisasi Rp89.675.000,00 atau 99,09% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp159.650.000,00 yang terealisasi Rp159.550.000,00 atau 99,94% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp83.383.000,00 yang terealisasi Rp75.827.323,00 atau 90,94% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp10.900.000,00 yang terealisasi Rp8.875.000 98,05% dari alokasi anggaran.

3)     Program Peningkatan Disiplin Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan motivasi dan semangat kerja melalui kegiatan Pengadaan Pakaian Dinas Beserta Perlengkapannya, dengan alokasi anggaran Rp16.500.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

4)     Program Peningkatan kapasitas Sumber Daya Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan Kinerja Pegawai melalui Pendidikan dan Pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp27.000.000,00 yang terealisasi Rp9.250.000,00 atau 34,26% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam Kegiatan:

  • Pendidikan dan Pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp7.000.000,00 yang tidak terealisasi.
  • Bimbingan Tehnis Implementasi Peraturan Perundang-Undangan, dengan alokasi anggaran Rp20.000.000,00 yang terealisasi Rp9.250.000,00 atau 46,25% dari alokasi anggaran.

5)     Program Pembinaan dan Pengawasan Bidang Pertambangan.

Program ini bertujuan untuk mengawasi kegiatan pertambangan sekaligus memberikan pembinaan kepada para pengusaha tambang dengan alokasi anggaran sebesar Rp72.115.000,00 yang terealisasi Rp47.115.000,00 atau 65,33% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengawasan Terhadap Pelaksanaan Kegiatan Penambangan Galian C, dengan alokasi anggaran Rp55.615.000,00 yang terealisasi Rp30.615.000,00 atau 55,05% dari alokasi anggaran.
  • Survey dan Pendataan Hasil Produksi Pertambangan, dengan alokasi anggaran Rp16.500.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

6)     Program Pengawasan dan Penertiban Kegiatan Rakyat Yang Berpotensi Merusak Lingkungan.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan mutu pengolahan tambang galian melalui kegiatan Pemantauan dan Pemetaan Kerusakan Akibat Penambangan, dengan alokasi anggaran Rp15.420.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

7)     Program Pembinaan dan Pengembangan Bidang Ketenagalistrikan.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan penggunaan potensi sumber daya alam daerah pedesaan sebagai pembangkit tenaga listrik alternatif dengan alokasi anggaran Rp64.195.000,00 yang terealisasi Rp43.095.000,00 atau 67,13% dari alokasi anggaran, melalui kegiatan :

  • Pengawasan dan Bimbingan Usaha ketenagalistrikan dan Energi, dengan alokasi anggaran Rp19.805.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Survey dan Pendataan Enegi dan Ketenagalistrikan, dengan alokasi anggaran Rp20.940.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pendidikan dan Pelatihan Tekhnis Ketenaga listrikan dan Energi , dengan alokasi anggaran Rp23.450.000,00 yang terealisasi Rp2.350.000,00 atau 10,02% dari alokasi anggaran.

8)     Program Pengembangan Geologi dan Sumber Daya Mineral.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan keanekaragaman eksploitasi sumber daya galian dan mutu hasil galian, dengan alokasi anggaran sebesar Rp122.465.000,00 yang terealisasi Rp108.435.000,00 atau 88,54% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Bimbingan dan Temu Teknis Eksploitasi, Loging dan Pemetaan, dengan alokasi anggaran Rp29.430.000,00 yang terealisasi Rp20.430.000,00 atau 69,42% dari alokasi anggaran.
  • Sosialisasi Perda dan Pengawasan Teknis Air Bawah Tanah, dengan alokasi anggaran Rp47.855.000,00 yang terealisasi Rp42.825.000,00 atau 69,42% dari alokasi anggaran.
  • Survey Geolistrik Untuk Daerah Sulit Air, dengan alokasi anggaran Rp45.180.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan Program/Kegiatan Urusan Pilihan Bidang Energi dan Sumber Daya Mineral yang direncanakan akan dicapai dan telah dicapai Pemerintah Kabupaten Gowa, dialokasikan anggaran Program Belanja Tidak Langsung melalui kegiatan belanja pegawai ,dengan alokasi anggaran Rp2.639.255.546,00 yang terealisasi Rp2.382.173.908,00 atau 90,26% dari alokasi anggaran.

  1. 4.      URUSAN PARIWISATA

Pada Tahun Anggaran 2014 urusan ini hanya meliputi Dinas Kebudayaan dan Pariwisata dimana Pendapatan dianggarkan sebesar  Rp665.000.000,00 dan terealisasi sebesar Rp1.061.096.491,00 atau 159,56% sedangkan Belanja dianggarkan sebesar Rp13.510.787.262,00 dan terealisasi sebesar Rp13.257.940.485,00 atau 98,13%. Dengan uraian sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp2.816.737.317,00 terealisasi sebesar Rp2.807.490.540,00 atau 99,67%
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp3.215.554.945,00 terealisasi sebesar Rp2.973.079.945,00 atau 92,46%.
  3. Belanja Modal sebesar Rp7.478.495.000,00 terealisasi sebesar Rp7.477.370.000,00 atau 99,98 %.
  4. Belanja Hibah sebesar Rp12.300.000,00 terealisasi sebesar Rp12.300.000,00 atau 100%.

Belanja hibah ini adalah hasil konversi dari belanja barang dan Jasa sesuai dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 39 Tahun 2012 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 32 Tahun 2011 tentang Pedoman Pemberian Hibah dan Bantuan Sosial yang Bersumber Dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah pada pasal 21 ayat (1) berbunyi : “Realisasi hibah berupa barang dan/atau jasa dikonversikan sesuai standar akuntansi pemerintahan pada laporan realisasi anggaran dan diungkapkan pada catatan atas laporan keuangan dalam penyusunan laporan keuangan Pemerintah Daerah”.

Dari alokasi anggaran sebagaimana tersebut di atas, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Gowa merealisasikan dalam beberapa Program dan kegiatan, yaitu :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum dengan alokasi anggaran Rp206.156.648,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Surat Menyurat, dengan alokasi anggaran Rp12.121.648,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp32.635.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Peralatan dan Perlengkapan Kantor, dengan alokasi anggaran Rp835.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Bahan Bacaan dan Peraturan Perundang-Undangan, dengan alokasi anggaran Rp10.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-Rapat Kordinasi dan Konsultasi Dalam dan  Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp158.565.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi dengan alokasi anggaran Rp127.723.297,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp25.200.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp102.523.297,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Pakaian Hari-Hari Tertentu, dengan alokasi anggaran Rp10.750.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

3)     Program Peningkatan Displin Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan motivasi dan semangat kerja melalui kegiatan Pengadaan Pakaian Khusus Hari-Hari Tertentu, dengan alokasi anggaran Rp19.780.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

 

 

4)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan semangat dan motivasi kerja aparatur melalui kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Formal dengan alokasi anggaran Rp17.000.000,00 yang terealisasi Rp10.500.000,00 atau 61,76% dari alokasi anggaran.

5)     Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan.

Program ini bertujuan untuk menciptakan akuntabilitas keuangan satuan organisasi kerja melalui kegiatan Penyusunan Laporan Capaian kinerja dan ikhtisar realisasi kinerja SKPD dengan alokasi anggaran sebesar Rp3.380.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

6)     Program Pengembangan Pemasaran Pariwisata.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan informasi potensi obyek wisata, seni budaya dan adat istiadat masyarakat lokal kepada masyarakat dengan alokasi anggaran Rp1.585.640.000,00 yang terealisasi Rp1.361.640.000,00 atau 85,87% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam   kegiatan :

  • Peningkatan Pemanfaatan Tehnologi Informasi Dalam Pemasaran Pariwisata, dengan alokasi anggaran Rp151.280.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Koordinasi dengan Sektor Pendukung Pariwisata, dengan alokasi anggaran Rp9.710.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pelaksanaan Promosi Pariwisata Nusantara di Dalam dan Luar Negeri, dengan alokasi anggaran Rp726.205.000,00 yang terealisasi Rp502.202.000,00 atau 69,15% dari alokasi anggaran.
  • Pengembangan Jaringan Kerjasama Promosi Pariwisata, dengan alokasi anggaran Rp681.685.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyuluhan dan Peningkatan SDM di Bidang Pariwisata, dengan alokasi anggaran Rp16.760.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

7)     Program Peningkatan Pengembangan Destinasi Pariwisata.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung obyek dan daerah tujuan wisata agar masyarakat akan lebih tertarik mengunjungi dan menikmati suguhan pagelaran seni budaya lokal dengan alokasi anggaran Rp7.642.060.000,00 yang terealisasi Rp7.629.935.000,00 atau 99,84% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengembangan Objek Pariwisata Unggulan, dengan alokasi anggaran Rp7.494.005.000,00 yang terealisasi Rp7.481.880.000,00 atau 99,84% dari alokasi anggaran.
  • Peningkatan Pembangunan Sarana dan Prasarana Pariwisata, dengan alokasi anggaran Rp42.420.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pengembangan Daerah Tujuan Wisata, dengan alokasi anggaran Rp90.465.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pemantauan dan Evaluasi Pelaksanaan Program Pengembangan Destinasi Pariwisata, dengan alokasi anggaran Rp15.170.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

8)     Program Pengembangan Kemitraan.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan keterlibatan dan kerjasama pengembangan kepariwisataan dengan melibatkan masyarakat, akademisi, lembaga-lembaga sosial kemasyarakatan dan atau masyarakat dengan alokasi anggaran sebesar Rp30.635.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran, yang terbagi kedalam kegiatan :

  • Pelaksanaan Koordinasi Pembangunan Kemitraan Pariwisata, dengan alokasi anggaran Rp16.235.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pembinaan Usaha Pariwisata, dengan alokasi anggaran Rp14.415.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

9)     Program Pengembangan Nilai Budaya.

Program ini bertujuan untuk melestarikan adat budaya, melalui kegiatan Pelestarian dan Aktualisasi Adat Budaya Daerah, dengan alokasi anggaran Rp12.300.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

10)  Program Pengelolaan Kekayaan Budaya.

Program ini bertujuan untuk Pengembangan Kekayaan Budaya Lokal melalui kegiatan  Sosialisasi Pengelolaan Kekayaan Budaya Lokal daerah, dengan alokasi anggaran Rp954.545.000,00 yang terealisasi Rp953.570.000,00 atau 99,90% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengembangan Kebudayaan dan Pariwisata, dengan alokasi anggaran Rp300.000.000,00 yang terealisasi Rp299.025.000 atau 99,68% dari alokasi anggaran.
  • Sosialisasi Pengelolaan Kekayaan Budaya Lokal Daerah , dengan alokasi anggaran Rp12.637.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Fasilitasi Partisipasi Masyarakat dalam Pengelolaan Kekayaan Daerah, dengan alokasi anggaran Rp466.615.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pendukungan Pengelolaan Museum dan Taman Budaya Daerah, dengan alokasi anggaran Rp90.375.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pengelolaan dan Perkembangan Pelestarian Peninggalan Sejarah Purbakala, dengan alokasi anggaran Rp84.925.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

11)  Program Pengelolaan Keragaman Budaya.

Program ini bertujuan untuk mengelola dan mengembangkan kesenian melalui kegiatan Pengembangan Kesenian dan Kebudayaan Daerah, dengan alokasi anggaran Rp606.000.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

12)  Program Pengembangan Kerjasama Pengelolaan Kekayaan Daerah.

Program ini bertujuan untuk mengembangkan kerjasama pengelolaan kekayaan daerah, melalui kegiatan Pengelolaan Data Kesenian Daerah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp8.640.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran

Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan Program/Kegiatan Urusan Pilihan Bidang Pariwisata oleh Pemerintah Kabupaten Gowa, dialokasikan anggaran program belanja tidak langsung melalui kegiatan belanja pegawai, dengan alokasi anggaran Rp2.816.737.317,00 yang terealisasi Rp2.807.490.540,00 atau 99,67% dari alokasi anggaran.

  1. 5.      URUSAN KELAUTAN DAN PERIKANAN

Pada Tahun Anggaran 2014 urusan ini hanya meliputi Dinas Perikanan, Kelautan dan Peternakan dimana Pendapatan dianggarkan sebesar Rp148.000.000,00 dan terealisasi sebesar Rp162.985.000,00 atau 110,12% sedangkan Belanja dianggarkan sebesar Rp9.845.974.622,00 dan terealisasi sebesar Rp9.362.980.937,00 atau 95,10%. yang terdiri  dari :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp5.419.528.278,00 terealisasi sebesar Rp4.996.062.807,00 atau  92,19%.
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp1.445.184.944,00 terealisasi sebesar Rp1.396.614.580,00 atau  96,64%.
  3. Belanja Modal sebesar Rp2.397.411.200,00 terealisasi sebesar Rp2.386.788.550,00 atau 99,56%.
  4. Belanja Hibah sebesar Rp583.850.200,00 terealisasi sebesar Rp583.515.000,00 atau 99,94%.

Belanja hibah ini adalah hasil konversi dari belanja barang dan Jasa sesuai dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 39 Tahun 2012 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 32 Tahun 2011 tentang Pedoman Pemberian Hibah dan Bantuan Sosial yang Bersumber Dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah pada pasal 21 ayat (1) berbunyi : “Realisasi hibah berupa barang dan/atau jasa dikonversikan sesuai standar akuntansi pemerintahan pada laporan realisasi anggaran dan diungkapkan pada catatan atas laporan keuangan dalam penyusunan laporan keuangan Pemerintah Daerah”.

Dari alokasi anggaran sebagaimana tersebut di atas, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Gowa merealisasikan dalam beberapa Program dan kegiatan, yaitu :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata Penyediaan jasa surat menyurat, alokasi anggaran Rp193.896.964,00 yang terealisasi Rp191.120.100,00 atau 98,57% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Surat Menyurat, dengan alokasi anggaran Rp12.241.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Komunikasi, Sumber Daya Air dan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp46.545.864,00 yang terealisasi Rp46.248.550,00 atau 99,36% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp59.339.600,00 yang terealisasi Rp58.217.100,00 atau 98,11% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Bahan Bacaan dan Peraturan Perundang-Undangan, dengan alokasi anggaran Rp3.000.000,00 yang terealisasi Rp2.965.000,00 atau 98,83% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-Rapat Kordinasi dan Konsultasi Ke Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp58.370.000,00 yang terealisasi Rp57.047.950,00 atau 97,74% dari alokasi anggaran.
  • Honor Pegawai Pemda, dengan alokasi anggaran Rp14.400.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi, alokasi anggaran Rp64.295.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran melalui kegiatan :

  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp33.625.500,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp3.050.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp27.650.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

3)     Program Peningkatan Disiplin Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan motivasi dan semangat kerja melalui kegiatan Pengadaan Pakaian Khusus Hari-Hari Tertentu, dengan alokasi anggaran Rp23.250.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran, melalui kegiatan :

  • Pengadaan Pakaian Khusus Hari-hari Tertentu, dengan alokasi anggaran Rp23.250.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

4)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan semangat dan motivasi kerja aparatur melalui kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Formal dengan alokasi anggaran Rp7.000.000,00 yang terealisasi Rp2.500.000,00 atau 61,76% dari alokasi anggaran, melalui kegiatan:

  • Pendidikan dan pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp7.000.000,00 yang terealisasi Rp2.500.000,00 atau 35,71% dari alokasi anggaran

5)     Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan.

Program ini bertujuan untuk menciptakan akuntabilitas keuangan satuan organisasi kerja melalui kegiatan Penyusunan Laporan Capaian Kinerja dan Ikhtisar Realisasi Kinerja SKPD, dengan alokasi anggaran Rp1.550.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran, melalui kegiatan :

  • Penyusunan Laporan Capaian Kinerja dan Ikhtisar Realisasi Kinerja SKPD, dengan alokasi anggaran Rp1.550.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

6)     Program Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat Pesisir.

Program ini bertujuan meningkatkan produksi hasil budi daya perikanan, melalui kegiatan Pengembangan Kelompok Ekonomi Masyarakat Pesisir, dengan alokasi anggaran Rp18.580.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran, melalui kegiatan :

  • Pengembangan Kelompok Ekonomi Masyarakat Pesisir, dengan alokasi anggaran Rp18.580.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

7)     Program Pengembangan Budidaya Perikanan.

Program ini bertujuan untuk peningkatan pengembangan perikanan, dengan alokasi anggaran Rp302.035.000,00 yang terealisasi Rp301.955.000,00 atau 99,97% dari alokasi anggaran melalui kegiatan :

  • Pengembangan Produksi Balai Benih Ikan, dengan alokasi anggaran Rp89.135.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengembangan Kemitraan Pembudidaya Ikan, dengan alokasi anggaran Rp87.900.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Budidaya Ikan Mas dan Ikan Nila di kolam Air Deras, dengan alokasi anggaran Rp125.000.000,00 yang terealisasi Rp124.920.000,00 atau 99,94% dari alokasi anggaran.

8)     Program Pengembangan Perikanan Tangkap.

Program ini bertujuan untuk peningkatan pengembangan perikanan melalui kegiatan Sosialisasi Penangkapan Ikan di Danau Mawang, dengan alokasi anggaran Rp10.740.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran

9)     Program Optimalisasi Pengelolaan dan Pemasaran Produksi Perikanan.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan produksi perikanan, dengan alokasi anggaran Rp61.650.000,00 yang terealisasi Rp59.247.000,00 atau 96,10% dari alokasi anggaran melalui              kegiatan :

  • Pembinaan Produksi Bernilai Tambah, dengan alokasi anggaran Rp61.650.000,00 yang terealisasi Rp59.247.000,00 atau 96,10% dari alokasi anggaran.

10)  Program Pemberdayaan Sumber Daya Perairan Umum.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan populasi dan pemberdayaan ekosistem perikanan melalui kegiatan Pengawasan, Monitoring, Pengadalian dan Peningkatan Sumber Daya Perairan Umum, alokasi anggaran Rp54.265.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran, melalui kegiatan:

  • Pengawasan, monitoring, Pengendalian dan Peningkatan Sumber Daya Perairan Umum, dengan alokasi anggaran Rp47.800.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Sosialisasi dan Pengendalian Sumber Daya Perairan Umum, dengan alokasi anggaran Rp6.465.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

11)  Program Pemberdayaan Penyuluh Perikanan, Perternakan dan Petani.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan pemberdayaan penyuluh perikanan, peternakan dan petani, dengan alokasi anggaran Rp135.603.000,00 yang terealisasi Rp129.603.000,00 atau 95,58% dari alokasi anggaran.

  • Peningkatan Tenaga Penyuluh Pertanian/Perikanan, dengan alokasi anggaran Rp11.560.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pembinaan Kelompok Tani, dengan alokasi anggaran Rp92.382.000,00 yang terealisasi Rp86.382.000,00 atau 93,51% dari alokasi anggaran.
  • Pelatihan Administrasi Kelompok Tani, dengan alokasi anggaran Rp31.661.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

12)  Program Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Ternak.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Ternak dengan alokasi anggaran Rp222.345.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran melalui kegiatan :

  • Pemeliharaan Kesehatan dan Pencegahan Penyakit Menular Ternak, dengan alokasi anggaran Rp168.991.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pembinaan PUSKESWAN, dengan alokasi anggaran Rp42.124.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengawasan dan Pembinaan Rumah Potong Hewan, dengan alokasi anggaran Rp9.205.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pembinaan Usaha Ternak, dengan alokasi anggaran Rp2.025.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

13)  Program Peningkatan Produksi Hasil Ternak.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan produksi hasil ternak dengan alokasi anggaran Rp359.833.280,00 yang terealisasi Rp327.799.780,00 atau 91,10% dari alokasi anggaran. melalui kegiatan :

  • Pengembangan Kaji Terap dan Teknologi, dengan alokasi anggaran Rp37.110.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pembinaan Ternak Bantuan Pemerintah, dengan alokasi anggaran Rp34.945.250,00 yang terealisasi Rp28.945.250 atau 82,83% dari alokasi anggaran.
  • Pembibitan dan Perawatan Ternak, dengan alokasi anggaran Rp192.572.030,00 yang terealisasi Rp166.538.530,00 atau 86,48% dari alokasi anggaran.
  • Sosialisasi Inseminasi Buatan Mandiri (IB Mandiri), dengan alokasi anggaran Rp95.206.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

14)  Program Pengembangan Data Statistik Perikanan.

Program ini bertujuan penyusunan dan penyajian data statistik perikanan sehingga diketahui peningkatakan produksi perikanan  dalam pertahunnya, dengan alokasi anggaran Rp158.119.200,00 yang terealisasi Rp156.728.200 atau 98,84% dari alokasi anggaran melalui kegiatan :

  • Pendataan Produksi Perikanan dan Peternakan, dengan alokasi anggaran Rp30.954.200,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pendataan Harga Komoditi Perikanan dan Peternakan, dengan alokasi anggaran Rp25.625.000,00 yang terealisasi Rp23.784.000,00 92,82% dari alokasi anggaran.
  • Pendataan Potensi Perikanan, dengan alokasi anggaran Rp101.540.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

15)  Program  Pemberdayaan Kelompok Perikanan.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan pengembangan pemberdayaan kelompok perikanan, dengan alokasi anggaran Rp58.627.000,00 yang terealisasi Rp58.617.000,00 atau 99,98% dari alokasi anggaran melalui kegiatan :

  • Penilaian Kelas Kemampuan Kelompok Perikanan, dengan alokasi anggaran Rp35.850.000,00 yang terealisasi Rp35.840.000 atau 99,97%% dari alokasi anggaran.
  • Temu Koordinasi Kelompok Pertanian, dengan alokasi anggaran Rp22.777.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

16)  Program Pengembangan Data Produksi Hasil Peternakan

Program ini bertujuan untuk mendata Produksi hasil ternak, dengan alokasi anggaran Rp122.015.000, yang terealisasi Rp121.980.000,00 atau 99,97% dari alokasi anggaran.

 

17)  Program Pengembangan Sarana dan Prasarana Perikanan

Program ini bertujuan untuk meningkatkan pengembangan budidaya perikanan, dengan alokasi anggaran Rp2.482.240.000,00 yang terealisasi Rp2.472.278.320 atau 99,60%, melalui kegiatan :

  • Pembangunan/Rehabilitasi sarana dan prasarana Perikanan budidaya Tangkap, dengan alokasi anggaran Rp2.482.240.000,00 yang terealisasi Rp2.472.278.320,00 atau 99,60% dari alokasi anggaran.

18)  Program Pendamping kegiatan.

Program ini bertujuan meningkatkan keberhasilan atas pelaksanaan program/kegiatan perikanan dan kelautan melalui kegiatan Pendampingan kegiatan Pembangunan/Rehabilitasi Sarana dan Prasarana Budidaya dan Perikanan, dengan alokasi anggaran Rp335.636.400,00 yang terealisasi Rp334.640.230,00 atau 99,70% dari alokasi anggaran, terdiri dari:

  • Pendamping Kegiatan Pembangunan/Rehabilitrasi Sarana dan Prasarana Budidaya dan Perikanan Tangkapan (DAK), dengan alokasi anggaran Rp335.636.400,00 yang terealisasi Rp334.640.230,00 atau 99,70% dari alokasi anggaran.

Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan Program/Kegiatan Urusan Pilihan Bidang Perikanan dan Kelautan yang direncanakan akan dicapai dan telah dicapai oleh Pemerintah Kabupaten Gowa, dialokasikan anggaran Program Belanja Tidak Langsung melalui kegiatan belanja pegawai dan belanja hibah, dengan alokasi anggaran sebesar Rp9.845.974.622,00 yang terealisasi Rp9.363.280.937,00 atau 95,10% dari alokasi anggaran.

  1. 6.      URUSAN PERDAGANGAN

Pada Tahun Anggaran 2014 urusan ini meliputi Dinas Perindustrian dan Perdagangan, dimana Belanja dianggarkan sebesar Rp28.631.922.837,00 dan terealisasi sebesar Rp27.600.182.356,00 atau 96,40%. yang terdiri  dari :

  1. Belanja Pegawai sebesar Rp3.295.796.838,00 terealisasi sebesar Rp2.960.434.575,00 atau  89,82%.
  2. Belanja Barang dan Jasa sebesar Rp2.831.789.999,00 terealisasi sebesar Rp2.427.054.349,00 atau  85,70%.
  3. Belanja Modal sebesar Rp21.763.686.000,00 terealisasi sebesar Rp21.489.179.432,00 atau 98,73%.
  4. Belanja Hibah sebesar Rp740.650.000,00 terealisasi sebesar Rp723.514.000,00 atau 97,68%.

Belanja hibah ini adalah hasil konversi dari belanja barang dan Jasa sesuai dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 39 Tahun 2012 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 32 Tahun 2011 tentang Pedoman Pemberian Hibah dan Bantuan Sosial yang Bersumber Dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah pada pasal 21 ayat (1) berbunyi : “Realisasi hibah berupa barang dan/atau jasa dikonversikan sesuai standar akuntansi pemerintahan pada laporan realisasi anggaran dan diungkapkan pada catatan atas laporan keuangan dalam penyusunan laporan keuangan Pemerintah Daerah”.

Dari alokasi anggaran sebagaimana tersebut di atas, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Gowa merealisasikan dalam beberapa Program dan Kegiatan, yaitu :

1)     Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan pelayanan administrasi dan tata persuratan perkantoran secara umum, dengan alokasi anggaran Rp1.211.374.400,00 yang terealisasi Rp1.005.168.892,00 atau 82,97% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Penyediaan Jasa Komunikasi, Sumber Daya Air dan Listrik, dengan alokasi anggaran Rp844.664.000,00 yang terealisasi Rp667.732.382,00 atau 79,05% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Pemeliharaan dan Perizinan Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp3.000.000,00 yang terealisasi Rp982.260,00 atau 32,74% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Jasa Adminitrasi Keuangan, dengan alokasi anggaran Rp58.340.000,00 yang terealisasi Rp57.580.000,00 atau 98,70% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Peralatan Rumah Tangga, dengan alokasi anggaran Rp10.000.000,00 yang terealisasi Rp9.895.500,00 atau 96,96% dari alokasi anggaran.
  • Penyediaan Bahan Bacaan dan Peraturan Perundang-Undangan, dengan alokasi anggaran Rp10.000.000,00 yang terealisasi Rp5.570.000,00 atau 55,70% dari alokasi anggaran.
  • Rapat-Rapat Kordinasi dan Konsultasi Ke Luar Daerah, dengan alokasi anggaran Rp161.510.000,00 yang terealisasi Rp141.267.850,00 atau 87,47% dari alokasi anggaran.
  • Honor Pegawai Pemda, dengan alokasi anggaran Rp71.270.400,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pelayanan Administrasi Ketatusahaan, dengan alokasi anggaran Rp52.590.000,00 yang terealisasi Rp50.870.500 atau 96,73% dari alokasi anggaran.

2)     Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan daya dukung kuantitas dan kualitas peralatan untuk kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi, dengan alokasi anggaran Rp77.000.000,00 yang terealisasi Rp76.733.742,00 atau 99,65% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengadaan Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp7.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp25.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan Dinas/Oprasional, dengan alokasi anggaran Rp40.000.000,00 yang terealisasi Rp39.913.742,00 atau 99.78% dari alokasi anggaran.
  • Pemeliharaan Rutin/Berkala Peralatan Gedung Kantor, dengan alokasi anggaran Rp5.000.000,00 yang terealisasi Rp4.820.000,00 atau 96,40% dari alokasi anggaran.

3)     Program Peningkatan Disiplin Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan motivasi dan semangat kerja melalui kegiatan Pengadaan Pakaian Dinas, dengan alokasi anggaran Rp38.640.000,00 yang terealisasi Rp36.036.000,00 atau 93,26% dari alokasi anggaran.

4)     Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur.

Program ini bertujuan meningkatkan pengetahuan dan keterampilan sumber daya aparat melalui kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Formal, dengan alokasi anggaran Rp17.000.000,00 yang terealisasi Rp9.512.100,00 atau 55.95% dari alokasi anggaran.

5)     Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan.

Program ini bertujuan untuk menciptakan akuntabilitas keuangan satuan organisasi kerja, dengan alokasi anggaran Rp31.302.000,00 yang terealisasi Rp31.196.000,00 atau 99,66% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan:

  • Penyususnan Pelaporan Keuangan Semesteran, dengan alokasi anggaran Rp2.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Pelaporan Keuangaan Akhir Tahun, dengan alokasi anggaran Rp4.302.000,00 yang terealisasi Rp4.279.000,00 atau 99,47% dari alokasi anggaran.
  • Penyusunan Recana Kerja (RENJA). RKA. Rencana DPPA dan LAKIP SKPD, dengan alokasi anggaran Rp25.000.000,00 yang terealisasi Rp24.917.000,00 atau 99,67% dari alokasi anggaran.

6)     Program Perlindungan Konsumen dan Pengamanan Perdagangan.

Program ini bertujuan menciptakan perlindungan terhadap konsumen dari praktek-praktek perdagangan yang tidak sesuai dengan peraturan dan merugikan konsumen, dengan alokasi anggaran Rp160.071.700,00 yang terealisasi Rp133.772.356,00 atau 83,57% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan:

  • Pengawasan Alat Ukur, Takaran, Timbangan dan Perlengkapannya (UTTP), dengan alokasi anggaran Rp10.831.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Sosialisasi Regulasi Bidang Perdagangan, dengan alokasi anggaran Rp11.434.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Tera Ulang UTTP, dengan alokasi anggaran Rp9.825.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Sosialisasi Pembentukan Badan Penyelesaian Sengketa Badan Konsumen (BPSK), dengan alokasi anggaran Rp12.581.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pengawasan Barang Beredar, dengan alokasi anggaran Rp25.093.700,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Fasilitasi Operasioanal Badan Penyelesaian Sengketa Konsumen (BPSK), dengan alokasi anggaran Rp78.043.000,00 yang terealisasi Rp51.743.656,00 atau 66,30% dari alokasi anggaran.
  • Pengawasan serta Penataan Elpiji dan BBM, dengan alokasi anggaran Rp12.264.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.

7)     Program Peningkatan dan Pengembangan Ekspor

Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan dan pengembangan ekspor, dengan alokasi anggaran sebesar Rp228.251.799,00 yang terealisasi Rp194.751.799,00 atau 85,32% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pengembangan Informasi Peluang Pasar Perdagangan Dalam dan Luar Negeri (Pameran), dengan alokasi anggaran Rp228.251.799,00 yang terealisasi Rp194.751.799,00 atau 85,32% dari alokasi anggaran.

 

8)     Program Peningkatan Efisiensi Perdagangan Dalam Negeri.

Program ini bertujuan meningkatakan pemasaran dan daya saing produk lokal atau dalam negeri, dengan alokasi anggaran Rp74.447.000,00 yang terealisasi Rp71.497.000,00 atau 96,03% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Fasilitas Kemudahan Perizinan Pengembangan Usaha, dengan alokasi anggaran Rp23.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengendalian dan Pengawasan Sembako, dengan alokasi anggaran Rp24.251.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Fasilitasi Kerjasama dan Kemitraan Usaha bagi UMKM, dengan alokasi anggaran Rp27.196.000,00 yang terealisasi Rp24.246.000,00 atau 89,15%  dari alokasi anggaran.

9)     Program Pembinaan Usaha dan Sarana Perdagangan.

Program ini bertujuan untuk memberikan kesejahteraan kepada masyarakat di bidang usaha, dengan alokasi anggaran Rp22.644.053.000,00 yang terealisasi Rp22.235.074.792,00 atau 98,19% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pembuatan Ranperda Pengelolaan Pasar Tradisional Daerah dengan alokasi anggaran Rp119.359.600,00 yang terealisasi Rp101.645.400,00 atau 85,15% dari alokasi anggaran.
  • Pemantauan Sarana Perdagangan , dengan alokasi anggaran Rp39.815.400,00 yang terealisasi Rp39.815.400,00 atau 100,00% dari alokasi anggaran.
  • Pembangunan/Rehabilitasi Sarana dan Prasarana Perdagangan, dengan alokasi anggaran Rp21.726.686.000,00 yang terealisasi Rp21.456.392.132,00 atau 98,00% dari alokasi anggaran.
  • Fasilitas Operasional Pasar, dengan alokasi anggaran Rp713.400.000,00 yang terealisasi Rp592.765.800,00 atau 83,09% dari alokasi anggaran.
  • Percetakan Hak Sewa Pedagang, dengan alokasi anggaran Rp44.792.000,00 yang terealisasi Rp44.456.060,00 atau 98,00% dari alokasi anggaran.

10)  Program Revitalisasi melalui pengembangan Agribsnis/ Agroindustri.

Program ini bertujuan untuk meningkatkan mutu dan kualitas produk, dengan alokasi anggaran Rp181.055.500,00 yang terealisasi Rp177.346.500,00 atau 97.95% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Sosialisasi Industri Logam dan Manufaktur, dengan alokasi anggaran Rp36.655.800,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pengadaan Alat/Mesin Bengkel, dengan alokasi anggaran Rp57.987.700,00 yang terealisasi Rp56.619.700,00 atau 97,64% dari alokasi anggaran.
  • Bantuan Alat Mesin Pengrajin Pandai Besi, dengan alokasi anggaran Rp49.871.700,00 yang terealisasi Rp48.649.700,00 atau 97,64% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Fasilitas Alat UMKM Bidang Pertukangan, dengan alokasi anggaran Rp36.540.300,00 yang terealisasi Rp35.421.300,00 atau 97,64% dari alokasi anggaran.

11)  Program Peningkatan Daya Saing dan Akses Pasar.

Program ini bertujuan untuk meningkatan mutu dan kualitas produk pengrajin, dengan alokasi anggaran Rp756.423.800,00 yang terealisasi Rp739.877.800,00 atau 97,81% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Kegiatan Fasilitasi Alat Kemasan, dengan alokasi anggaran Rp200.000.000,00 yang terealisasi Rp199.058.000,00 atau 99,52% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Fasilitasi Alat UMKM Bidang Pangan, dengan alokasi anggaran Rp55.953.200,00 yang terealisasi Rp53.438.200,00 atau 95,50% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Fasilitasi Alat UMKM Bidang Sandang, dengan alokasi anggaran Rp131.037.000,00 yang terealisasi Rp128.246.000,00 atau 97,87% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Fasilitasi Alat Pengolahan Hasil Pertanian, dengan alokasi anggaran Rp55.323.000,00 yang terealisasi Rp54.040.000,00 atau 97,68% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan UMKM Fair, dengan alokasi anggaran Rp75.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Fasilitasi Alat Pembakar Pengeringan Bambu, dengan alokasi anggaran Rp49.600.000,00 yang terealisasi Rp47.500.000,00 atau 95,76% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Sosialisasi penggunaan label halal untuk industri makanan dan minuman, dengan alokasi anggaran Rp12.189.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Pelatihan GMP (Good Manufactoring Product), dengan alokasi anggaran Rp24.466.800,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Fasilitasi Sarana Produksi Industri kecil, dengan alokasi anggaran Rp69.354.800,00 yang terealisasi Rp67.689.800 atau 97.59% dari alokasi anggaran.
  • Kegiatan Fasilitasi Alat Facuum Frying, dengan alokasi anggaran Rp83.500.000,00 yang terealisasi Rp78.250.000 atau 93.71% dari alokasi anggaran.

12)  Program Pengembangan Industri Kecil dan Menengah.

Program ini bertujuanmemiliki kemampuan untuk bersaing dengan daerah lain serta UKM mampu meningkatkan daya saing dan tersedianya data IKM yang akurat, dengan alokasi anggaran Rp36.233.300,00 yang terealisasi Rp34.283.300,00 atau 94,61% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Fasilitasi bagi Industri Kecil dan Menengah Pemanfaatan Sumber Daya, dengan alokasi anggaran Rp36.233.300,00 yang terealisasi Rp34.283.300,00 atau 94,61% dari alokasi anggaran.

 

13)  Program Peningkatan Kemampuan Teknologi Industri.

Program ini bertujuan Meningkatkan kapasitas produksi usaha serta terwujudnya peningkatan mutu dan desain, dengan alokasi anggaran Rp166.665.000,00 yang terealisasi 100,00% dari alokasi anggaran yang terbagi dalam kegiatan :

  • Pelatihan Teknis Kerajinan ukiran kayu, dengan alokasi anggaran Rp44.665.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pelatihan Tehnis Desain / Motif kerajinan Tekstil, dengan alokasi anggaran Rp42.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pelatihan Tehnis dasar kerajinan bamboo dan pengawetannya, dengan alokasi anggaran Rp40.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.
  • Pelatihan Tehnis dasar pembuatan kemasan produk dart anyaman lontar, dengan alokasi anggaran Rp40.000.000,00 yang terealisasi 100% dari alokasi anggaran.

14)  Program Pembinaan Usaha dan Sarana Perdagangan

Program ini bertujuan untuk membina usaha dan saran perdagangan industri, dengan alokasi anggaran Rp66.543.900,00 yang terealisasi Rp21.443.900,00 atau 32.23% dari alokasi anggaran.

Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan Program/Kegiatan Urusan Pilihan Bidang Perdagangan oleh Pemerintah Kabupaten Gowa, dialokasikan anggaran program belanja tidak langsung melalui kegiatan belanja pegawai, dengan alokasi anggaran Rp2.909.618.690,00 yang terealisasi Rp2.600.579.612,00 atau 89,38% dari alokasi anggaran

3.2      HAMBATAN DAN KENDALA YANG ADA DALAM PENCAPAIAN TARGET YANG TELAH DITETAPKAN

Secara umum dalam pelaksanaan program/kegiatan pada SKPD dalam lingkup Pemerintah Kabupaten Gowa, masih terdapat berbagai permasalahan yang mengakibatkan belum efektifnya pelaksanaan program dan kegiatan, antara lain :

  1. Belum semua aparat pengelola keuangan memahami dengan baik mengenai sistem pengelolaan keuangan daerah yang ada berdasarkan ketentuan yang berlaku sehingga terdapat keterlambatan baik dalam proses pencairan keuangan maupun dari sisi pertanggungjawaban keuangan. Selain itu, adanya berbagai hambatan dan kendala baik yang bersifat tekhnis maupun administratif yang dialami dalam pelaksanaan program dan kegiatan sehingga terdapat beberapa kegiatan yang belum mencapai target sebagaimana yang telah ditetapkan
  2. Masih perlunya penyempurnaan administrasi dan penambahan jenis pajak dan retribusi dengan tanpa memberatkan masyarakat.
  3. Belum optimalnya keleluasaan bagi daerah untuk menggali sumber-sumber penerimaan lainnya.
  4. Kurangnya koordinasi antara pusat dengan daerah dalam penentuan besaran penerimaan yang akan diterima pemerintah Kabupaten/kota yang bersumber dari penerimaan pusat.
  5. Keterbatasan alokasi anggaran sementara kebutuhan belanja sangat besar.
  6. Adanya keterbatasan Sumber Daya Manusia dalam mengimplementasikan peraturan pemerintah yang berlaku.
  7. Kurangnya koordinasi antara Pemerintah Pusat dan Daerah tentang pemberlakuan regulasi berkaitan dengan penerapan belanja daerah.


BAB   IV

KEBIJAKAN AKUNTANSI

 

Kebijakan akuntansi adalah merupakan prinsip-prinsip, dasar-dasar,konvensi-konvensi, aturan-aturan, dan praktik-pratik spesifik yangdipilih oleh suatu entitas pelaporan dalam penyusunan dan penyajian laporankeuangan. Kebijakan akuntansi bertujuan untuk mengatur penyusunan danpenyajian laporan keuangan pemerintah untuk tujuan umum dalam rangkameningkatkan keterbandingan laporan keuangan terhadap anggaran dan antar periode.

Kebijakan Akuntansi

Kebijakan Akuntansi yang diterapkan pada penyusunan Neraca Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa per-31 Desember 2014 berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan yang mengalami perubahan dengan Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan yang diimplementasikan kedalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 yang mengalami perubahan menjadi Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah.

Basispengukuran yang mendasari penyusunan pelaporan keuangan Pemerintah Kabupaten Gowa didasari atas ukuran normatif yang perlu diwujudkan dalam informasi akuntansi sehingga dapat memenuhi tujuan kualitas yang dikehendaki dengan empat karateristik  pengukuran yaitu:

  1. 1.      Relevan

Laporan keuangan Pemerintah Daerah dikatakan relevan apabila informasi yang termuat didalamnya dapat mempengaruhi keputusan pengguna laporan keuangan dengan membantunya dalam mengevaluasi peristiwa masa lalu, masa kini, atau masa depan dan menegaskan atau mengoreksi hasil evaluasi pengguna laporan di masa lalu. Dengan demikian, informasi laporan keuangan yang relevan adalah yang dapat dihubungkan dengan maksud penggunaannya.Informasi yang relevan harus:

  1. Memiliki manfaat umpan balik (feedback value), artinya bahwa laporan keuangan Pemerintah Daerah harus memuat informasi yang memungkinkan pengguna laporan untuk menegaskan atau mengoreksi ekspektasinya di masa lalu.
  2. Memiliki manfaat prediktif (predictive value), artinya bahwa laporan keuangan harus memuat informasi yang dapat membantu pengguna laporan untuk memprediksi masa yang akan datang berdasarkan hasil masa lalu dan kejadian masa kini;
  3. Tepat waktu, artinya bahwa laporan keuangan Pemerintah Daerah harus disajikan tepat waktu sehingga dapat berpengaruh dan berguna untuk pembuatan keputusan pengguna laporan keuangan; dan
  4. Lengkap, artinya bahwa penyajian laporan keuangan Pemerintah Daerah harus memuat informasi yang selengkap mungkin, yaitu mencakup semua informasi akuntansi yang dapat mempengaruhi pembuatan keputusan pengguna laporan.
  5. 2.      Andal

Informasi dalam laporan keuangan Pemerintah Daerah harus bebas dari pengertian yang menyesatkan dan kesalahan material, menyajikan setiap kenyataan secara jujur, serta dapat diverifikasi.Informasi akuntansi yang relevan, tetapi jika hakikat atau penyajiannya tidak dapat diandalkan maka penggunaan informasi tersebut secara potensial dapat menyesatkan. Informasi yang andal harus memenuhi karakteristik:

  1. Penyajiannya jujur, artinya bahwa laporan keuangan Pemerintah Daerah harus memuat informasi yang menggambarkan dengan jujur transaksi serta peristiwa lainnya yang seharusnya disajikan atau yang secara wajar dapat diharapkan untuk disajikan;
  2. Dapat diverifikasi (verifiability), artinya bahwa laporan keuangan Pemerintah Daerah harus memuat informasi yang dapat diuji, dan apabila pengujian dilakukan lebih dari sekali oleh pihak yang berbeda, hasilnya harus tetap menunjukkan simpulan yang tidak jauh berbeda;
  3. Netralitas, artinya bahwa laporan keuangan Pemerintah Daerah harus memuat informasi yang diarahkan untuk memenuhi kebutuhan umum dan bias pada kebutuhan pihak tertentu. Tidak boleh ada usaha untuk menyajikan informasi yang menguntungkan pihak tertentu, sementara hal tersebut akan merugikan pihak lain.

 

  1. 3.      Dapat dibandingkan

Informasi yang termuat dalam laporan keuangan Pemerintah Daerah akan lebih berguna jika dapat dibandingkan dengan laporan keuangan periode sebelumnya atau laporan keuangan pemerintah daerah lain pada umumnya. Perbandingan dapat dilakukan secara internal dan eksternal. Perbandingan secara internal dapat dilakukan bila pemerintah daerah menerapkan kebijakan akuntansi yang sama dari tahun ke tahun. Perbandingan secara eksternal dapat dilakukan bila pemerintah daerah yang diperbandingkan menerapkan kebijakan akuntansi yang sama. Apabila Pemerintah Daerah akan menerapkan kebijakan akuntansi yang lebih baik daripada kebijakan akuntansi yang sekarang diterapkan, perubahan kebijakan akuntansi harus diungkapkan pada periode terjadinya perubahan tersebut.

  1. 4.      Dapat dipahami

Informasi yang disajikan dalam laporan keuangan harus dapat dipahami oleh pengguna laporan keuangan dan dinyatakan dalam bentuk serta istilah yang disesuaikan dengan batas pemahaman para pengguna laporan. Untuk itu, pengguna laporan diasumsikan memiliki pengetahuan yang memadai atas kegiatan dan lingkungan operasi Pemerintah Daerah, serta adanya kemauan pengguna laporan untuk mempelajari informasi yang dimaksud.

Prinsip Akuntansi 

Dalam penyusunan Neraca, prinsip yang digunakan yaitu berbasis Akrual berarti bahwa aset, kewajiban, dan ekuitas dana diakui dan dicatat pada saat adanya bukti transaksi secara sah pada akhir tahun laporan, atau pada saat kejadian atau kondisi lingkungan berpengaruh pada keuangan pemerintah daerah, bukan pada saat kas diterima atau dibayar oleh kas daerah.

4.1      ENTITAS PELAPORAN PADA PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN GOWA.

Entitas Pelaporan adalah unit pemerintahan yang terdiri atassatu atau lebih entitas akuntansi yang menurut ketentuan peraturan perundang – undangan wajib menyampaikan laporan pertanggungjawaban berupa laporan keuangan. Entitas Akuntansi adalah Satuan Kerja Perangkat Daerah pada pemerintahan daerah selaku Pengguna Anggaran/Pengguna Barang dan oleh karenanya wajib menyelenggarakan akuntansi dan menyusun laporan keuangan untuk digabungkan pada entitas pelaporan.

Jumlah entitas akuntansi (SKPD) pada Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa terdiri dari :

  1. 2 (Dua) Sekretariat.
  2. 15 (Lima Belas) Dinas
  3. 9 (Sembilan) Lembaga Teknis
  4. 22 (Dua Puluh dua) Kantor

Entitas tersebut mengelola dana terpisah sehingga masing-masing mempunyai DPA-SKPD. Untuk menatausahakan dana APBD yang dikelola oleh masing-masing SKPD sebagai entitas akuntansi, pada Sekretariat, Dinas, dan Badan (Lembaga Teknis) telah dibentuk Satuan PPK-SKPD yang mempunyai tugas sebagai berikut :

  1. Mengakuntansikan semua transaksi yang terjadi pada SKPD-nya masing-masing.
  2. Menyusun Laporan Keuangan SKPD baik laporan Semester maupun untuk Laporan Akhir Tahun.

4.2      BASIS AKUNTANSI YANG MENDASARI PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH.

Laporan keuangan Pemerintah Daerah harus menyajikan setiap kegiatan yang diasumsikan dapat dinilai dengan satuan uang, agar memungkinkan dilakukan analisis dan pengukuran dalam akuntansi.

Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa dalam menyajikan Laporan Keuangan Program dan Kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan telah mengacu pada Standar Akuntansi Pemerintah, dimana Laporan Keuangan untuk Pengakuan Pendapatan, Belanja dan Pembiayaan menggunakan Pencatatan yang Berbasis Kas yakni dicatat pada saat dimana suatu transaksi dilakukan atau terjadinya Pengeluaran/Penerimaan Kas dari/atau untuk Pemerintah atau Pihak Ketiga sedangkan untuk pengakuan Aset, kewajiban dan ekuitas dana sistem pencatatan yang digunakan berbasis Akrual yakni dicatat pada saat adanya Pengakuan atas bukti transaksi yang dilakukan pada Akhir Tahun Laporan.

4.3      BASIS PENGUKURAN YANG MENDASARI PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH.

Laporan keuangan Pemerintah Daerah harus menyajikan setiap kegiatan yang diasumsikan dapat dinilai dengan satuan uang, agar memungkinkan dilakukan analisis dan pengukuran dalam akuntansi.

  1. KEBIJAKAN AKUNTANSI PENDAPATAN.
    1. Defenisi.

Pendapatan adalah semua penerimaan kas umum daerah yang menambah ekuitas dana lancar dalam periode tahun anggaran yang bersangkutan yang menjadi hak pemerintah, dan tidak perlu dibayar kembali oleh pemerintah.

Pendapatan Transfer adalah penerimaan uang dari entitas pelaporan lain, misalnya penerimaan dana perimbangan dari pemerintah pusat dan dana bagi hasil dari pemerintah propinsi.

  1. Pengakuan

Pendapatan belum diakui pada saat diterima oleh Bendahara Penerimaan untuk seluruh transaksi SKPD oleh PPKD selaku BUD. Pendapatan diakui setelah Bendaharawan Penerimaan menyetor kepada Rekening Kas Daerah atau pendapatan diterima pada Rekening Kas Daerah dalam periode anggaran berjalan dan akhir periode akuntansi.

Pendapatan berupa transfer dari pemerintah pusat/propinsi yang diterima pada tahun berikutnya tidak pada tahun berkenaan, diakui sebagai pendapatan tahun berkenaan apabila laporan keuangan belum diterbitkan. Apabila kondisi di atas terjadi tetapi belum diterbitkan laporan keuangan maka pendapatan transfer tersebut diakui pada tahun berikutnya. Koreksi atas dan pengembalian yang sifatnya tidak berulang (non-recurring) atas penerimaan pendapatan yang terjadi pada periode penerimaan pendapatan dibukukan sebagai pengurang pendapatan pada periode yang sama.

 

  1. Pengukuran

Pendapatan diukur dan dicatat berdasarkan azas bruto yaitu dengan membukukan penerimaan bruto dan tidak mencatat jumlah netonya (setelah dikompensasikan dengan pengeluaran). Pengukuran pendapatan menggunakan mata uang rupiah berdasarkan nilai sekarang kas yang diterima dan atau akan diterima. Pendapatan dalam mata uang asing dikonversi ke mata uang rupiah berdasarkan nilai tukar (kurs tengah Bank Indonesia) dan dicatat pada saat terjadinya pendapatan.

  1. KEBIJAKAN AKUNTANSI BELANJA.
    1. Defenisi.

Belanja adalah semua pengeluaran dari rekening Kas Umum Daerah yang mengurangi ekuitas dana lancar dalam periodetahun anggaran bersangkutan yang tidak akan diperolehpembayarannya kembali oleh pemerintah.

Transfer keluar adalah pengeluaran uang dari entitas pelaporan ke entitas pelaporan lain seperti pengeluaran dana perimbangan oleh pemerintah pusat dan dana bagi hasil oleh pemerintah daerah.

  1. Pengakuan.

Belanja diakui pada saat terjadinya pengeluaran dari rekening kas daerah untuk seluruh transaksi SKPD dan PPKD. Khusus pengeluaran yang dilakukan melalui bendahara pengeluaran, pengakuannya terjadi pada saat pertanggungjawaban atas pengeluaran tersebut disahkan oleh unit yang mempunyai fungsi perbendaharaan (BUD/kuasa BUD).

Koreksi atas pengeluaran belanja (penerimaan kembali belanja) yang terjadi pada periode pengeluaran belanja dibukukan sebagai pengurang belanja pada periode yang sama. Apabila diterima pada periode berikutnya, koreksi atas pengeluaran belanja dibukukan dalam lain-lain PAD yang sah.

  1. Pengukuran.

Pengukuran Belanja menggunakan mata uang rupiah berdasarkan nilai sekarang yang dikeluarkan dari kas daerah dan atau akan dikeluarkan. Belanja yang diukur dengan mata uang asing dikonversi ke mata uang rupiah berdasarkan nilai tukar (kurs tengah bank Indonesia) pada saat terjadinya belanja. Belanja diukur dan dicatat berdasarkan nilai perolehan yaitu nilai yang dikeluarkan/dibayarkan secara bruto.

  1. KEBIJAKAN AKUNTANSI PEMBIAYAAN.
    1. Defenisi.

Pembiayaan(financing) adalah seluruh transaksi keuangan pemerintah baik penerimaan maupun pengeluaran, yang perlu dibayar atau akan diterima kembali dan/atau pengeluaran yang akan diterima kembali, yang dalam penganggaran pemerintah terutama dimaksudkan untuk menutup defisit dan atau memanfaatkan surplus anggaran.

Penerimaan pembiayaan adalah semua penerimaan Rekening Kas Umum Daerah yang antara lain berasal dari penerimaan pinjaman, penjualan obligasi pemerintah daerah, hasil privatisasi perusahaan daerah, penerimaan kembali pinjaman yang diberikan kepada pihak ketiga/entitas lain, penjualan investasi  permanent lainnya, dan pencairan dana cadangan.

Pengeluaran pembiayaan adalah semua pengeluaran Rekening Kas Umum Daerah antara lain pemberian pinjaman kepada pihak ketiga/entitas lain, penyertaan modal pemerintah daerah, pembayaran kembali pokok pinjaman dalam periode tahun anggaran tertentu, dan pembentukan dana cadangan.

Pembiayaan neto adalah selisih antara penerimaan pembiayaan setelah dikurangi pengeluaran pembiayaan dalam periode tahun anggaran tertentu.

  1. Pengakuan.

Penerimaan Pembiayaan diakui pada saat diterima pada Rekening Kas Umum Daerah kecuali untuk SiLPA. Pengeluaran Pembiayaan diakui pada saat dikeluarkan dari Rekening Kas Umum Daerah.

Selisih lebih/kurang antara realisasi penerimaan dengan pengeluaran selama satu periode pelaporan dicatat dalam pos SILPA/SiKPA.

  1. Pengukuran.

Penerimaan Pembiayaan dilaksanakan berdasarkan azas bruto yaitu dengan membukukan penerimaan bruto dan tidak mencatat jumlah netonya (setelah dikonpensasikan dengan pengeluaran. Akuntansi Pengeluaran Pembiayaan dilaksanakan berdasarkan azas bruto.

  1. KEBIJAKAN AKUNTANSI ASET.
    1. Defenisi.

Aset adalah sumber daya ekonomis yang dimiliki dan atau dikuasai oleh

pemerintah sebagai akibat dari masa lalu dan darimana manfaat ekonomi dan/atau sosial dimasa depan diharapkan dapat diperoleh oleh pemerintah daerah, serta dapat diukur dalam satuan uang, termasuk sumber daya non keuangan yang diperlukan untuk penyediaan jasa bagi masyarakat umum dan sumber-sumber daya yang dipelihara karena alasan sejarah dan budaya. Aset terdiri dari Aset lancar, Aset Tetap dan Aset Lainnya.

  1. a.     Aset Lancar

Aset Lancar adalah aset berwujud yang mempunyai masa manfaat kurang dari 12 (dua belas) bulan sejak tanggal pelaporan (satu periode akuntansi). Aset lancar meliputi kas dan setara kas, Investasi Jangka Pendek, Piutang dan Persediaan.

Kas dan Setara Kas adalah uang tunai dan saldo simpanan di bank yang setiap saat dapat digunakan untuk membiayai kegiatan pemerintah daerah/investasi jangka pendek yang sangat likuid yang siap dicairkan menjadi kas serta bebas dari resiko perubahan nilai yang signifikan. Kas juga meliputi seluruh uang yang harus dipertanggungjawabkan, saldo simpanan di bank yang setiap saat dapat ditarik dan digunakan untuk melakukan pembayaran. Dalam pengertian kas ini juga termasuk setara kas yaitu investasi jangka pendek yang sangat likuid yag siap dicairkan menjadi kas yang mempunyai masa jatuh tempo yang pendek, yaitu 3 (tiga) bulan atau kurang dari tanggal perolehannya.

Investasi Jangka Pendek adalah investasi yang dapat segera diperjualbelikan/dicairkan dalam rangka manajemen kas dan beresiko rendah dimiliki selama kurang dari 12 (dua belas) bulan.

Piutang adalah jumlah uang yang harus dibayar kepada pemerintah daerah dan/atau hak pemerintah daerah yang dapat dinilai dengan uang sebagai akibat perjanjian atau akibat lainnya berdasarkan peraturan perundang-undangan atau akibat lainnya yang sah.

Persediaan adalah aset lancar dalam bentuk barang atau perlengkapan yang dimaksudkan untuk mendukung kegiatan operasional pemerintah daerah dan barang yang dimaksudkan untuk dijual dan/atau diserahkan dalam rangka pelayanan kepada masyarakat.

  1. b.     Aset Tetap

Aset Tetap adalah aset berwujud yang mempunyai masa manfaat lebih dari 12 (dua belas) bulan untuk digunakan dalam kegiatan pemerintah daerah atau dimanfaatkan oleh masyarakat umum. Aset tetap dapat berupa Tanah; Peralatan dan Mesin; Gedung dan Bangunan; Jalan, Jaringan dan Instalasi; Aset Tetap Lainnya; Konstruksi Dalam Pengerjaan dan Akumulasi Penyusutan.

  1. c.     Aset Lainnya

Aset Lainnya adalah aset pemerintah daerah yang tidak dapat diklasifikasikan sebagai aset lancar, Investasi Jangka Panjang, Aset Tetap dan Dana Cadangan. Aset Lainnya terdiri dari : Tagihan Piutang Penjualan Angsuran; Tagihan Tuntutan Ganti Kerugian Daerah; Kemitraan dan Pihak Ketiga; Aset tidak Berwujud dan Aset Lain-lain.

 

  1. Pengakuan.

Pengakuan aset pada saat manfaat ekonomi masa depan diperoleh oleh pemerintah daerah dan mempunyai nilai atau biaya yang dapat diukur dengan andal dan pada saat diterima atau kepemilikannya dan/atau kepenguasaannya berpindah.

  1. Pengakuan Piutang.

1)   Pengakuan piutang terjadi pada akhir periode ketika akan disusun neraca dan diakui sebesar Surat Ketetapan tentang Piutang yang belum dilunasi atau pada saat terjadinya pengakuan hak untuk menagih pada saat terbitnya Surat Ketetapan tentang Piutang. Setiap akhir tahun dilakukan reklasifikasi piutang dari piutang tidak lancar menjadi piutang lancar, apabila terdapat piutang yang akan dilunasi secara cicilan/bertahap.

2)   Untuk periode berikutnya, perlakuan untuk piutang pajak/retribusi bisa melalui mekanisme pembiayaan atau mekanisme pengakuan pendapatan tunggakan. Pengakuan piutang dengan mekanisme pembiayaan pada tahun berikutnya pada pos penerimaan pembiayaan dari pelunasan piutang.

3)   Pengakuan piutang dari pemberian pinjaman kepada Pemda/institusi lain diakui pada saat terjadinya untuk periode berikutnya melalui mekanisme pembiayaan.

  1. Pengakuan Persediaan

Persediaan diakui pada saat potesi manfaat ekonomi masa depan diperoleh pemerintah daerah dan mempunyai nilai atau biaya yang dapat diukur dengan andal. Persediaan dicatat berdasarkan hasil inventarisasi fisik (stock opname) dan disajikan pada akhir periode akuntansi.

  1. Pengakuan Investasi.

Hasil dari investasi jangka pendek berupa bunga deposito dan lain-lain dicatat sebagai pendapatan. Suatu pengeluaran kas atau aset dapat diakui sebagai investasi apabila memenuhi salah satu kriteria sebagai beikut :

1)   Kemungkinan manfaat ekonomik dan manfaat sosial atau jasa potencial dimasa yang akan datang atas suatu invenstasi tersebut diperoleh pemerintah.

2)   Nilai perolehan atau nilai wajar investasi dapat diukur secara memadai(reliable).

 

  1. Pengakuan Aset Tetap.

Untuk dapat diakui sebagai aset tetap, suatu aset harus berwujud dan memenuhi kriteria :

1)   Mempunyai masa manfaat lebih dari 12 (dua belas) bulan.

2)   Biaya perolehan aset dapat diukur secara andal.

3)   Tidak dimaksudkan untuk dijual dalam operasi normal entitas, dan

4)   Diperoleh atau dibangun dengan maksud untuk digunakan.

  1. Pengukuran.
    1. Pengukuran Piutang dicatat sebesar nilai nominal yaitu sebesar nilai rupiah piutang yang belum dilunasi.
    2. Pengukuran persediaan disajikan sebesar biaya perolehan apabila diperoleh dengan pembelian dan pada akhir tahun anggaran dicatat dengan menggunakan nilai perolehan yang terakhir diperoleh/dibeli, biaya estándar apabila diperoleh dengan memproduksi sendiri, nilai wajar apabila diperoleh dengan cara lainnya seperti donasi/rampasan.
    3. Pengukuran Investasi

1)        Invesatasi jangka pendek dicatat sebesar biaya perolehannya.

2)        Apabila investasi dalam bentuk surat berharga diperoleh tanpa biaya perolehan maka investasi tersebut dinilai berdasarkan nilai wajar investasi pada tanggal perolehannya yaitu sebesar harga pasar.

3)        Investasi jangka pendek dalam bentuk non saham (deposito) dicatat sebesar nominal nilai deposito tersebut.

4)        Investasi jangka panjang Non Permanen dinilai sebesar harga perolehannya.

5)        Investasi Jangka Panjang Permanen misalnya penyertaan modal pemerintah daerah dicatat sebesar biaya perolehannya meliputi harga transaksi investasi itu sendiri ditambah biaya yang timbul dalam rangka perolehan investasi tersebut.

 

 

  1. Pengukuran Aset Tetap.

Aset Tetap dinilai dengan biaya perolehan, apabila penilaian aset tetap dengan menggunakan biaya perolehan tidak memungkinkan maka dinilai berdasarkan pada nilai wajar pada saat perolehan.

  1. Depresiasi/Penyusutan.

Penyusutan adalah penyesuaian nilai sehubungandengan penurunan kapasitas dan manfaat dari suatu aset. Aset yang dapat disusutkan adalah aset yang diharapkan dapat digunakan selama lebih dari satu periode akuntansi dan memiliki masa manfaat yang terbatas. Metode penyusutan yang digunakan adalah metode garis lurus (straight line method), selain tanah, hewan/ternak dan tumbuhan, konstruksi dalam pengerjaan seluruh aset tetap dapat disusutkan sesuai kelompok aset dan diakui sebagai pengurang nilai aset tetap dan diinvestasikan dalam aset tetap.

  1. KEBIJAKAN AKUNTANSI KEWAJIBAN.
    1. Defenisi.

Kewajiban adalah utang  yang timbul dari peristiwa masa lalu yang penyelesaiannya mengakibatkan aliran keluar sumber daya ekonomi pemerintah. Kewajiban diklasifikasikan menjadi kewajiban jangka pendek dan kewajiban jangka panjang.

  1. Pengakuan.

Kewajiban diakui pada saat dana pinjaman diterima atau pada saat kewajiban timbul.

  1. Pengukuran.

Kewajiban dicatat sebesar nilai nominal. Kewajiban dalam mata uang asing dijabarkan dan dinyatakan dalam mata uang rupiah. Penjabaran mata uang asing menggunakan kurs tengah Bank Indonesia pada tanggal neraca.

  1. KEBIJAKAN AKUNTANSI EKUITAS DANA.

Ekuitas Dana adalah kekayaan bersih pemerintah daerah yang merupakan selisih antara aset dan kewajiban pemerintah daerah. Ekuitas Dana terdiri dari :

  1. Ekuitas Dana Lancar merupakan selisih antara aset lancar dengan kewajiban jangka pendek.
  2. Ekuitas Dana Investasi mencerminkan kekayaan pemerintah yang tertanam dalam aset non lancar selain dana cadangan, dikurangi dengan kewajiban jangka panjang.
  3. Ekuitas Dana Cadangan mencerminkan kekayaan pemerintah daerah yang dicadangkan untuk tujuan yang telah ditentukan sebelumnya sesuai peraturan perundang-undangan.

 

4.4      PENERAPAN KEBIJAKAN AKUNTANSI BERKAITAN DENGAN KETENTUAN YANG ADA DALAM SAP PADA TIAP-TIAP SKPD PEMERINTAH DAERAH

Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa merupakan pengguna anggaran/pengguna barang sebagai Entitas Pelaporan menyampaikan laporan keuangan sehubungan dengan anggaran/barang yang dikelolanya. Sebagai Entitas Pelaporan wajib menyelenggarakan akuntansi dan secara periodik menyiapkan laporan keuangan menurut Standar Akuntansi Pemerintahan secara berjenjang kepada unit-unit lebih tinggi dalam rangka penggabungan laporan keuangan.

Dalam melaksanakan kebijakan akuntansi, ada beberapa hal khusus yang dilaksanakan oleh Pemerintah Kabupaten Gowa, yaitu :

  1. Telah dilaksanakannya Kapitalisasi dan Penyusutan atas aset tetap dan aset tak berwujud (amortisasi) yang dimiliki oleh Pemerintah Kabupaten Gowa sesuai dengan Keputusan Bupati Gowa Nomor 23 Tahun 2014 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Bupati Gowa Nomor 37 Tahun 2010 tentang Kebijakan Akuntansi Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa dan disajikan sebagai penambah nilai aset dan pengurang atas penurunan nilai aset;
  2. Pengakuan belanja ke dalam aset sudah meliputi nilai belanja modal dan mencakup belanja lain yang dapat dikapitalisasi ke dalam belanja modal sampai dengan dapat berfungsinya aset yang bersangkutan. Dalam satu kegiatan yang terdiri dari beberapa pos pengadaan barang dan jasa, maka biaya yang dapat diatribusikan secara langsung dibagi secara proporsional ke dalam masing-masing aset.
  3. Penyusunan Laporan keuangan dilakukan dengan konsolidasi seluruh Satuan Kerja Perangkat Daerah dan Unit kerja di lingkungan Pemerintah Kabupaten Gowa.

Dalam pengelolaan keuangan daerah untuk penyusunan, pelaksanaan, penatausahaan dan pelaporan, Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa sejak tahun 2002 telah menggunakan sistem informasi keuangan daerah terutama dalam hal Penyusunan APBD, serta SAKD sebagai alat kontrol dalam pelaksanaan Rekonsiliasi dengan SKPD sebagai entitas akuntansi yang masih diparalelkan dengan sistem Manual. Dengan penerapan sistem tersebut pengelolaan APBD dapat dilakukan dengan baik dan diharapkan dapat meminimalisasi kesalahan.

Untuk penyusunan laporan keuangan sampai dengan Tahun 2014 dilakukan oleh Bidang Akuntansi Dinas  Pengelolaan Keuangan Daerah sebagai entitas pelaporan dengan melakukan rekonsiliasi data dengan SKPD yang pelaksanaannya sebagai berikut :

  1. Laporan realisasi anggaran dilakukan rekonsiliasi dengan masing-masing SKPD, sedangkan penambahan aset selama Tahun 2014 direkonsiliasi dengan laporan penambahan aset yang disampaikan oleh masing-masing SKPD.
  2. Untuk pembuatan neraca Tahun 2014 masih menggunakan data tahun 2011 yang telah dilakukan penyesuaian oleh Dinas Pengelolaan Keuangan Daerah atas hasil koordinasi dengan masing-masing SKPD sebagai pengguna Anggaran/Barang ditambah dengan nilai perolehan Tahun 2014 yang berasal dari pengadaan Aset (Belanja Modal) dan hasil pendataan baru oleh Bidang Aset terhadap masing-masing SKPD.

 

 


BAB   V

PENJELASAN POS-POS LAPORAN KEUANGAN

 

  1. 1.       
  2. 2.       
  3. 3.       
  4. 4.       
  5. 5.       

5.1      RINCIAN DAN PENJELASAN MASING-MASING POS PELAPORAN KEUANGAN

  1. A.     PENDAPATAN                               

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

1.240.560.247.123,37

1.085.477.701.555,65

155.082.545.567,72

 

Dalam Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2014, Peraturan Daerah Kabupaten Gowa Nomor : 02 Tahun 2014 tentang Perubahan APBD Kabupaten Gowa Tahun Anggaran 2014 Anggaran Pendapatan ditargetkan sebesar  Rp1.213.569.933.814,00 dan dapat direalisir sebesar Rp1.240.560.247.123,37 atau 102,22 %. Jika dibandingkan dengan Tahun Anggaran 2013, Anggaran Pendapatan mengalami kenaikan sebesar Rp149.534.036.778. atau 14,05% dan Realisasi naik sebesar Rp155.084.945.567,72 atau 14,29%.

Secara umum Pendapatan Daerah dapat digambarkan dan dilihat berdasarkan kelompok Pendapatan terhadap Total Pendapatan sebagai berikut :

  1. 1.      PENDAPATAN  ASLI  DAERAH  

Pada Tahun Angaran  2014 dianggarkan Pendapatan Asli Daerah sebesar Rp132.991.839.068,00 dan direalisir sebesar Rp149.352.694.369,65  atau sebesar 112,30%. Kelompok Pendapatan Asli Daerah (PAD) ini dapat memberikan kontribusi sebesar 12,04% dari total Penerimaan pendapatan secara keseluruhan sebesar Rp1.240.560.247.123,37 Rincian Realisasi Pendapatan Asli Daerah Berdasarkan Kelompok Penerimaan Tahun 2014 dan 2013 dapat disajikan pada tabel berikut :

 

 

No.

 URAIAN

 ANGGARAN

 REALISASI

%

2014

2014

2013

1

2

3

4

5

6

1

Pendapatan Pajak Daerah

61.280.635.430,00

63.143.326.430,00

57.133.961.943,76

103,04%

2

Pendapatan Retribusi Daerah

52.748.830.783,00

53.159.807.114,00

37.494.501.559,52

100,78%

3

Pendapatan Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan

3.879.000.000,00

2.444.802.292,00

3.075.276.543,00

63,03%

4

Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah

15.083.372.855,00

30.604.758.533,65

12.068.323.487,08

202.90%

JUMLAH

132.991.839.068,00

149.352.694.369,65

78.700.219.638,40

102.22%

 

 

 

 

 

 

Rincian realisasi tersebut di atas, secara umum dapat dijelaskan sebagai berikut:

  1. a.     PAJAK DAERAH

Dalam  Tahun  Anggaran  2014 sektor penerimaan dari Pajak Daerah dianggarkan sebesar Rp61.280.635.430,00 dan terealisir sebesar Rp63.143.326.430,00 dengan  rincian sebagai berikut :

1)         Pajak Hotel                                                                               Rp          137.583.900,00

2)         Pajak Restoran                                                                         Rp          726.191.491,00

3)         Pajak Hiburan                                                                           Rp          101.321.100,00

4)         Pajak Reklame                                                                        Rp          333.686.904,00

5)         Pajak Penerangan Jalan                                                      Rp     15.467.885.607,00

6)         Pajak Parkir                                                                               Rp               5.000.000,00

7)         Pajak Air Tanah                                                                        Rp             13.060.525,00

8)         Pajak Mineral bukan Logam dan Batuan                        Rp       1.002.668.428,00

9)         Pajak Bumi dan Bangunan Pedesaan dan

Perkotaan                                                                                 Rp     12.494.853.122,00

10)     Pajak BPHTB                                                                              Rp     32.861.075.353,00

JUMLAH                                                                                     Rp     63.143.326.430,00

 

Dari realisasi tersebut telah melampaui target sebesar                       Rp1.862.691.000,00 atau 103,04% dari Anggaran yang direncanakan, hal ini terjadi karena :

a)         Telah berhasil melakukan Intensifikasi penerimaan PAD lebih khusus pada Penerimaan Pajak Daerah sehingga penerimaan Pajak Daerah berhasil melampaui target (mencapai 103,04%).

b)         Realisasi Penerimaan Pajak Daerah secara signifikan terjadi pada Pajak Restoran target Rp350.000.000,00 Realisasi Rp726.191.491,00 atau 207,48% melampaui target sebesar Rp376.191.491,00.

c)         Realisasi Penerimaan Pajak Daerah secara signifikan terjadi pada Pajak Penerangan Jalan target Rp11.500.000.000 Realisasi Rp13.565.068.914,00 atau 117,95% melampaui target sebesar Rp2.065.068.914,00.

d)         Realisasi Penerimaan Pajak Daerah terjadi pada Pajak Bumi dan Bangunan Pedesaan dan Perkotaan target Rp11.240.635.430,00 Realisasi Rp12.494.853.122,00 atau 111,16% melampaui target sebesar Rp1.254.217.692,00.

  1. b.     RETRIBUSI DAERAH

Pada Tahun Anggaran 2014 dianggarkan Penerimaan dari sektor  Retribusi Daerah  sebesar Rp52.748.830.783,00 dan terealisir sebesar Rp53.159.807.114,00 atau 100.78 %, yang terdiri dari :

1)    Retribusi Jasa Umum :

a)    Retribusi Pelayanan Kesehatan                                   Rp        46.697.970.597,00

b)    Retribusi Pelayanan Persampahan                            Rp              369.496.000,00

c)    Retribusi Pel. KTP dan Akte Capil                                Rp              524.915.000,00

d)    Retribusi Pel. Pemakaman                                            Rp                19.222.500,00

e)    Retribusi Pel. Parkir                                                          Rp                95.000.000,00

f)      Retribusi Pel. Pasar                                                          Rp              659.207.500,00

g)    Retribusi Pengujian Kend. Bermotor                           Rp              250.778.500,00

h)    Retribusi Pemeriksaan Alat Pemadam                     Rp                25.030.000,00

i)      Retribusi Penggantian Cetak Peta                             Rp              102.450.000,00

JUMLAH                                                               Rp        48.744.070.097,00

2)    Retribusi Jasa Usaha :

a)    Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah                   Rp              323.250.000,00

b)    Retribusi Terminal                                                            Rp              513.640.000,00

c)    Retribusi Tempat Penginapan                                     Rp                29.000.000,00

d)    Retribusi RPH                                                                      Rp                96.555.000,00

e)    Retribusi Tempat Rekreasi & Olah Raga                   Rp                67.000.000,00

f)      Retribusi Penjualan Produk Daerah                            Rp              346.430.000,00

JUMLAH                                                               Rp          1.375.875.000,00

3)    Retribusi Perizinan Tertentu :

a)    Retribusi IMB                                                                      Rp          2.684.512.017,00

b)    Retribusi Izin Gangguan/Keramaian                         Rp              337.600.000,00

c)    Retribusi Izin Trayek                                                          Rp                17.750.000,00

JUMLAH                                                               Rp          3.039.862.017,00

 

Jenis Pendapatan Retribusi Daerah ini memberikan Kontribusi bagi daerah  sebesar 4.29% dari total Pendapatan secara keseluruhan sebesar Rp1.240.560.247.123,37

  1. c.     HASIL PENGELOLAAN KEKAYAAN DAERAH YANG DIPISAHKAN.

Pada Bagian Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan pada Tahun Anggaran 2014 ditargetkan sebesar Rp3.879.000.000,00 dan terealisir  sebesar Rp2.444.802.292,00 atau 63,03%, yang terdiri dari :

1)        Bagian Laba Atas Penyertaan Modal Pada Perusahaan Milik Daerah/BUMD sebesar Rp750.000.000,00.

2)        Bagian Laba Atas Penyertaan Modal Pada Perusahaan Milik Pemerintah/BUMN sebesar Rp1.364.802.292,00.

3)        Bagian Laba Atas Penyertaan Modal Pada Perusahaan Milik Swasta sebesar Rp330.000.000,00

Jenis penerimaan ini memberikan kontribusi bagi daerah sebesar 0,20%  dari total Pendapatan secara keseluruhan sebesar Rp1.240.560.247.123,37

  1. d.     POS LAIN-LAIN PENDAPATAN ASLI DAERAH  YANG SAH.

Dalam Tahun Anggaran 2014 dianggarkan sebesar                          Rp15.083.372.855,00 dan terealisir sebesar Rp30.604.758.533,65  atau 202.90%, yang terdiri dari :

1)         Hasil Penjualan Aset Daerah Yang

Tdk dipisahkah                                                                     Rp                                 0,00

2)         Penerimaan Jasa Giro                                                      Rp          6.777.803.057,47

3)         Pendapatan Bunga Deposito                                         Rp              562.865.539,78

4)         Tuntutan Ganti Kerugian Daerah                                   Rp          6.020.804.489,40

5)         Penerimaan PAD yang Syah lainnya                             Rp          4.407.090.447,00

6)         Dana Kapitasi Jaminan Kesehatan pada FKTP          Rp        12.835.595.000,00

JUMLAH                                                                  Rp       30.604.758.533,65

 

Jenis  Pendapatan Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah Yang Sah ini memberikan kontribusi bagi daerah sebesar 2,47% dari total pendapatan secara keseluruhan sebesar Rp1.240.560.247.123,37.

  1. 2.      PENDAPATAN TRANSFER                  Rp1.058.503.881.033,72

Pada Tahun Anggaran 2014 dianggarkan penerimaan  Pendapatan Transfer dari  Bagian Dana Perimbangan yaitu Bagi Hasil Pajak/Bukan Pajak, Dana Alokasi Umum, Dana Alokasi Khusus, Dana Insentif Daerah, Dana Penyesuaian, Pendapatan Bagi Hasil Pajak dan Pendapatan Lainnya sebesar Rp1.047.874.423.026,00 dan terealisir sebesar Rp1.058.503.881.033,72 atau  101.01%.

Kelompok Pendapatan ini memberikan kontribusi sebesar 85.32% atas Total Pendapatan secara keseluruhan sebesar Rp1.240.560.247.123,37.

 

Rincian Realisasi Pendapatan Transfer Pemerintah Pusat – Dana Perimbangan

 

No

 U R A I A N

ANGGARAN 2014

REALISASI

%

2014

2013

 

1

2

3

4

5

6

 I Transfer Pemerintah Pusat-Dana Perimbangan

851.114.464.790,00

849.321.528.371,00

681.321.000,290,00

100,93

1

Dana Bagi Hasil Pajak/ Dana Bagi Hasil Bukan Pajak

21.186.642.790,00

19.393.906.371,00

28.568.584.369,00

133,02

2

Dana Alokasi Umum

746.700.092.000,00

746.700.092.000,00

670.579.761.000,00

100,00

3

Dana Alokasi Khusus

80.227.530.000,00

80.227.530.000,00

67.662.600.000,00

100,00

4

Dana Insentif Daerah

3.000.000.000,00

3.000.000.000,00

2.000.000.000,00

100,00

II Transfer Pemerintah Pusat – Lainnya

148.693.373.000,00

148.693.373.000,00

127.276.156.000,00

100,00

1

Dana Penyesuaian

148.693.373.000,00

148.693.373.000,00

127.276.156.000,00

100,00

III Transfer Pemerintah Propinsi

48.066.585.236,00

60.488.979.662,00

44.546.365.733,29

125,84

1

Pendapatan Bagi Hasil Pajak

48.066.585.236,00

60.488.979.662,00

44.546.365.733,29

125,84

JUMLAH

1.047.874.423.026,00

1.058.503.881.033.00

813.708.320.276,62

101,01

Dari tabel Realisasi sebagaimana tersebut di atas, secara umum dapat dijelaskan sebagai berikut:

  1. a.     TRANSFER PEMERINTAH PUSAT – DANA PERIMBANGAN

Pada  Tahun  Anggaran 2014  penerimaan  dari  Bagian Dana Perimbangan yaitu Bagi Hasil Pajak/Bagi Hasil Bukan Pajak, Dana Alokasi Umum, Dana Alokasi Khusus dan Dana Insentif Daerah dianggarkan sebesar Rp851.114.464.790,00 dan terealisir sebesar Rp849.321.528.371,00 atau 99,78%. Sehingga memberikan kontribusi sebesar 68,46% atas Total Pendapatan secara keseluruhan sebesar Rp1.240.560.247.123,37 Kelompok Penerimaan ini terdiri dari:

1)        DANA BAGI HASIL PAJAK/DANA BAGI HASIL BUKAN PAJAK

Dalam Tahun Anggaran  2014 dianggarkan  penerimaan  ini sebesar Rp21.186.842.790,00 dan terealisir sebesar Rp19.393.906.371,00 atau  91,53%. Jenis penerimaan ini memberikan kontribusi bagi daerah sebesar 1,56% dari                 total penerimaan secara keseluruhan sebesar  Rp1.240.560.247.123,37.

2)        DANA ALOKASI UMUM (DAU)

Dalam Tahun Anggaran 2014 dianggarkan  penerimaan  sebesar Rp746.700.092.000,00 dan terealisir sebesar Rp746.700.092.000,00 atau 100% dari target penerimaan. Jenis penerimaan memberikan kontribusi bagi daerah sebesar 60,19%  dari total penerimaan secara keseluruhan sebesar Rp1.240.560.247.123,37.

3)        DANA ALOKASI KHUSUS (DAK)

Dalam Tahun Anggaran 2014 dianggarkan sebesar Rp80.227.530.000,00 dan terealisir sebesar Rp80.227.530.000,00 atau 100 % dari target penerimaan. Jenis Penerimaan Dana Alokasi Khusus (DAK) ini memberikan kontribusi bagi Daerah sebesar 6,46% dari Total Pendapatan Asli Daerah secara keseluruhan sebesar Rp1.240.560.247.123,37.

4)        DANA INSENTIF DAERAH (DID)

Dalam Tahun Anggaran 2014 dianggarkan sebesar Rp3.000.000.000,00 dan terealisir  sebesar Rp3.000.000.000,00 atau 100%. Jenis Penerimaan Dana Insentif Daerah (DID), ini memberikan kontribusi bagi Daerah sebesar 0,24% dari Total Pendapatan Asli Daerah sebesar Rp1.240.560.247.123,37.

  1. b.     TRANSFER PEMERINTAH PUSAT-LAINNYA

         Pada  Tahun  Anggaran 2014  penerimaan  dari  Transfer pemerintah pusat lainnya yaitu Dana penyesuaian dianggarkan sebesar Rp148.693.373.000,00 dan terealisir sebesar Rp148.693.373.000,00 atau 100,00%. Sehingga memberikan kontribusi sebesar 11,99% atas Total Pendapatan secara keseluruhan sebesar Rp1.240.560.247.123,37.

  1. c.     TRANSFER PEMERINTAH PROVINSI

Pada  Tahun  Anggaran 2014  penerimaan  dari  Transfer pemerintah provinsi yaitu Dana Bagi Hasil Pajak Dari Provinsi dianggarkan sebesar Rp48.066.585.236,00 dan terealisir sebesar Rp60.488.979.662,72 atau 125,84%. Sehingga memberikan kontribusi sebesar 4.88% atas Total Pendapatan secara keseluruhan sebesar Rp1.240.560.247.123,37.

  1. 3.      LAIN-LAIN PENDAPATAN YANG SAH     Rp32.703.671.720,00

Pada  Tahun  Anggaran 2014  penerimaan  dari  Lain-lain Pendapatan Yang Sah yaitu Bantuan Keuangan dari Provinsi dianggarkan sebesar Rp32.703.671.720,00 dan terealisir sebesar Rp32.703.671.720,00 atau 100,00%. Sehingga memberikan kontribusi sebesar 2.64% atas Total Pendapatan secara keseluruhan sebesar Rp1.240.560.247.123,37.

  1. B.     BELANJA DAERAH             

Dalam uraian di bawah ini belanja akan dijelaskan berdasarkan struktur belanja sebagaimana yang diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi sebagaimana telah dirubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintah yang terdiiri dari ; 1). Belanja   Operasi,    2). Belanja Modal, 3). Belanja Tidak Terduga dan 4). Belanja transfer.

DAFTAR BELANJA DAERAH

No.

 URAIAN

 ANGGARAN 2014

REALISASI

%

2014

2013

1

2

3

4

5

6

1.

Belanja operasi

964.119.770.949,00

874.729.833.942,00

787.234.384.265,00

90,73

2.

Belanja modal

406.096.768.380,00

379.683.313.320,00

246.132.326.442,00

93,50

3.

Belanja tidak terduga

1.396.275.801,00

0

0

0

4.

Belanja transfer

21.779.609.257,00

21.424.605.836,00

23.654.312.557,00

98,37

JUMLAH

1.393.392.424.387,00

1.275.837.753.098,00

1.057.021.023.264,00

91,56

 

Secara sistematik Anggaran Belanja Tahun 2014 dapat diuraikan sebagai berikut :

  1. 1.      BELANJA OPERASI    Rp874.729.833.942,00

Pada Tahun Anggaran 2014 dianggarkan sebesar Rp964.119.770.949,00 yang terealisir sebesar  Rp874.729.833.942,00 atau 90,73%. Jenis Belanja ini dapat menyerap dana sebesar 68,56% dari Total Belanja Secara keseluruhan sebesar Rp1.275.837.753.098,00.

Secara sistematik Anggaran Belanja Operasi Tahun 2014 dan tahun 2013 dapat dilihat pada tabel sebagai berikut :

DAFTAR BELANJA OPERASI

No.

 URAIAN

ANGGARAN

REALISASI

%

2014

2014

2013

1

2

3

4

5

6

1

Belanja Pegawai

741.614.687.458,00

668.397.047.921,00

605.219.452.553,00

90,13

2

Belanja Barang

194.914.564.372,00

181.158.379.442,00

177.418.564.206,00

93,09

3

Belanja Bunga

0,00

0,00

0.00

0.00

4

Belanja Subsidi

0,00

0,00

0.00

0.00

5

Belanja Hibah

24.266.469.119,00

21.919.419.415,00

2.764.949.600,00

90,33

6

Belanja Bantuan   Sosial

3.624.050.000,00

3.254.987.164,00

1.831.417.906,00

89,82

7

Belanja Bantuan Keuangan

0,00

0,00

0,00

0.00

 JUMLAH

964.119.770.949,00

874.729.833.942,00

787.234.384.265,00

90,73

 

 

 

 

 

 

 

Dadari tabel tersebut di atas secara umum dapat dijelaskan sebagai berikut :

  1. Belanja Pegawai

Belanja Pegawai terdiri dari 2 (dua) komponen Belanja secara umum, yaitu komponen Belanja Tidak Langsung dan Komponen Belanja Langsung.

Belanja Tidak langsung dapat dirinci sebagai berikut :

1)        Belanja Gaji dan Tunjangan                             Rp       478.936.429.973,00

2)        Tambahan Penghasilan PNS                            Rp       163.749.537.384,00

3)        Belanja Lainnya Pimpinan dan Anggota

DPRD serta KDH dan WKDH                              Rp          2.782.570.000,00

4)        Biaya Pemungutan Pajak Daerah                    Rp                             0,00

5)        Insentif Pemungutan Pajak Daerah                  Rp          2.466.506.746,00

6)        Insentif Pemungutan Retribusi Daerah              Rp             318.147.318,00

JUMLAH ………………………………             Rp       648.253.191.421,00

Belanja langsung dapat dirinci sebagai berikut :

1)        Honorarium PNS                                               Rp          6.001.553.500,00

2)        Honorarium Non PNS                                        Rp         11.574.205.400,00

3)        Uang Lembur                                                    Rp          2.418.622.600,00

4)        Uang untuk diberikan Kepada Pihak Ketiga    Rp             149.475.000,00

JUMLAH ………………………………               Rp         20.143.856.500,00

 

  1. Belanja Barang dan Jasa, terdiri dari :

5)        Belanja Bahan Pakai Habis                              Rp          6.263.122.432,00

1)        Belanja Bahan/Material                                   Rp         22.085.743.670,00

2)        Belanja Jasa Kantor                                          Rp         82.177.109.740,00

3)        Belanja Premi Asuransi                                      Rp             418.088.275,00

4)        Belanja Perawatan Kendaraan Bermotor        Rp          7.937.198.889,00

5)        Belanja Cetak dan Penggandaan                   Rp         12.893.990.853,00

6)        Belanja Sewa Rumah/Gedung/Gudang/

Parkir                                                                 Rp          1.641.470.000,00

7)        Belanja Sewa Sarana Mobilitas                        Rp             342.100.000,00

8)        Belanja Sewa Alat Berat                                   Rp                 6.000.000,00

9)        Belanja Sewa Peralatan danPerlengkapan

Kantor                                                               Rp          1.673.630.000,00

10)     Belanja Makanan dan Minuman                     Rp         15.967.501.368,00

11)     Belanja Pakaian Dinas dan Atributnya            Rp          1.449.475.675,00

12)     Belanja Pakaian Kerja                                      Rp             494.331.700,00

13)     Belanja Pakaian Khusus danHari-hari tertentu  Rp             932.229.350,00

14)     Belanja Perjalanan Dinas                                 Rp         12.320.061.519,00

15)     Belanja Kursus, Pelatihan dan Bimtek PNS        Rp          3.893.969.950,00

16)     Belanja Pemeliharaan                                      Rp          7.373.777.021,00

17)     Belanja Jasa Konsultansi                                   Rp          3.288.579.000,00

JUMLAH ………………………………                     Rp       181.158.379.442,00

 

  1. Belanja Hibah yang diperuntukkan kepada Badan/Lembaga dan Organisasi Swasta sebesar Rp21.919.419.415,00
  2. Belanja Bantuan Sosial kepada Organisasi Sosial Kemasyarakatan dan bantuan social dana Co-Sheering  sebesar Rp3.254.987.164,00
  3. 2.      BELANJA MODAL     Rp379.683.313.320,00

Pada Tahun Anggaran 2014 dianggarkan sebesar Rp406.096.768.380,00 yang terealisir sebesar Rp379.683.313.320,00 atau 93,50%. Jenis Belanja ini menyerap dana sebesar 29,76% dari Total Belanja Secara keseluruhan sebesar Rp1.275.837.753.098,00.

Belanja Modal ini secara umum berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 24 tahun 2005 yang telah dirubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintah dikelompokkan kedalam beberapa jenis Belanja Aset yaitu: 1). Belanja Tanah, 2). Belanja Peralatan dan Mesin 3).Belanja Gedung dan Bangunan, 4). Belanja Jalan/Jembatan, Irigasi dan Jaringan    5). Belanja Aset Tetap Lainnya, 6). Belanja Aset Lainnya yang akan dikapitalisasi sebagai tambahan Nilai Aset Tahun Anggaran 2014. Secara sistematis Anggaran Belanja Modal Tahun 2014 dan tahun 2013 dapat dilihat pada tabel sebagai berikut :


DAFTAR BELANJA MODAL

NO

 URAIAN

ANGGARAN 2014

REALISASI

%

2014

2013

1 Belanja Tanah

13.248.971.607,00

898.177.776,00

812.930.000,00

6,78

2 Belanja Peralatan dan Mesin

18.467.714.404,00

17.953.009.066,00

31.962.911.161,00

97,21

3 Belanja Gedung dan Bangunan

87.846.485.325,00

85.732.251.387,00

57.266.814.469,00

97,59

4 Belanja Jalan/Jembatan, Irigasi dan Jaringan

270.458.780.979,00

267.152.923.751,00

148.587.186.491,00

98,78

5 Belanja Aset Tetap Lainnya

8.749.016.065,00

655.068.840,00

102.924.321,00

7,49

6 Belanja Aset Lainnya

7.325.800.000.00

7.291.882.500,00

7.399.560.000,00

99,54

 JUMLAH

406.096.768.380,00

379.683.313.320,00

246.132.326.442,00

93,50

  1. 3.      BELANJA TIDAK TERDUGA  

Pada Tahun Anggaran 2014 Pos Belanja Tak terduga dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Gowa dianggarkan sebesar  Rp1.396.275.801,00 namun tidak terealisasi.

  1. 4.      BELANJA TRANSFER  Rp21.424.605.836,00

Pada Tahun Anggaran 2014 Belanja Transfer terdiri dari Pos Belanja Bagi Hasil Pajak, Belanja Bagi Hasil Retribusi dan Bagi Hasil Pendapatan Lainnya. Dimana  dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Gowa dianggarkan sebesar Rp21.779.609.257,00 dan yang terealisasi sebesar   Rp21.424.605.836,00 atau  98,37 %. Belanja Transfer pada tahun anggaran 2014 adalah merupakan Belanja Bagi Hasil Pajak sebesar Rp2.320.868.279,00 dan belanja hasil Pendapatan Lainnya sebesar Rp19.103.737.557,00. Hal ini berdasarkan dengan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan.

Realisasi belanja ini menyerap dana Sebesar 1,68% dari  Total realisasi Belanja Tahun Anggaran 2014 sebesar Rp1.275.837.753.098,00.

  1. C.    PEMBIAYAAN DAERAH

Dalam Tahun Anggaran 2014 pada kelompok Pembiayaan dalam Struktur Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Gowa pada posisi Penerimaan Pembiayaan ditargetkan sebesar Rp215.580.377.912,00 dan terealisasi sebesar Rp215.431.066.970,95 atau 99,93% yang terdiri dari sisa Kas Tunai yang ada pada Bank Sulawesi Selatan Cabang Gowa dan sisa UUDP tahun 2014 yang ada pada Pemegang Kas Pengeluaran masing-masing Unit Kerja Pengguna Anggaran, Penerimaan Dana Cadangan, Penerimaan Hasil Penjualan Kekayaan Daerah Yang dipisahkan, Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman Daerah, serta penerimaan piutang daerah.

Sedangkan pada posisi Pengeluaran Pembiayaan pada Tahun Anggaran 2014 dianggarkan sebesar Rp35.757.887.339,00  dan  dapat  direalisasi  sebesar  Rp30.136.965.055,53 atau 84,28% yang terdiri dari Pembentukan Dana Cadangan, Penyertaan Modal  kepada Perusahaan  Daerah, Pembayaran Pokok Utang yang sudah jatuh tempo dan Pemberian Pinjaman Daerah.

Secara sistematik Anggaran Penerimaan dan Pengeluaran Pembiayaan  Tahun  Anggaran 2014 dapat diuraikan sebagai  berikut:


DAFTAR PENERIMAAN PEMBIAYAAN

No.

 URAIAN

 ANGGARAN 2014

REALISASI

%

2014

2013

1 Penggunaan Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA)

185.511.624.821,00

185.511.614.820,95

143.072.409.765,30

100,00

2 Pencairan Dana Cadangan

30.068.763.091,00

29.864.683.150,00

23.234.984.622,00

99,32

3 Hasil Penjualan Kekayaan Daerah Yang Dipisahkan

0,00

0,00

0,00

0,00

4 Penerimaan Pinjaman Daerah

0,00

54.769.000,00

0,00

0,00

5 Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman Daerah

0,00

0,00

165.699.500.00

0,00

6 Penerimaan Piutang

0,00

0,00

0,00

0,00

JUMLAH

215.580.377.912,00

215.431.066.970,95

121.830.006.721,28

99,93

 

Dari table tersebut di atas dapat dijelaskan sebagai berikut :

  1. Penggunaan Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA), terdiri dari :
    1. Saldo Awal                                                                Rp     181.444.090.903,95
    2. Penerimaan Sisa UUDP Tahun lalu                              Rp         4.067.523.917,00

JUMLAH ……………………………………                          Rp     185.511.614.820,95

  1. Pencairan Dana Cadangan                                          Rp   29.864.683.150,00
  2. Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman                Rp          54.769.000,00


DAFTAR PENGELUARAN PEMBIAYAAN

No.

URAIAN

ANGGARAN

2014

REALISASI

%

2014

2013

1 Pembentukan Dana Cadangan

25.000.000.000,00

25.000.000.000,00

7.918.152.039,00

100,00

2 Penyertaan Modal (Investasi) Pemerintah Daerah

5.000.000.000,00

5.000.000.000,00

1.500.000.000,00

100,00

3 Pembayaran Pokok Utang

121.313.375,00

121.313.375,00

5.319,00

100,00

4 Pemberian Pinjaman Daerah

3.752.094.593,00

15.651.680,53

0

0,42

5 Sisa Dana

1.884.479.371,00

0,00

0,00

0,00

JUMLAH

35.757.887.339,00

30.136.965.055,53

46.073.513.967,00

84,28

 

Untuk Pengeluaran Pembiayaan terealisasi pada Kegiatan Pembentukan Dana Cadangan sebesar Rp25.000.000.000,00, penyertaan modal/Investasi ke Perusahaan Daerah Rp5.000.000.000,00 dan Kegiatan Pembayaran Pokok Utang (Biaya pengembalian atas kelebihan jasa giro Kasda) sebesar Rp121.313.375,00 dan Pemberian Pinjaman Daerah sebesar Rp15.651.680,53.

  1. D.     ASET

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

2.462.640.610.500,74

2.244.498.918.304,14

218.141.692.196,70

 

Aktiva (aset) adalah sumber daya ekonomi yang dikuasai dan/atau dimiliki oleh Pemerintah sebagai akibat dari peristiwa masa lalu dan darimana manfaat ekonomi dan/atau sosial dimasa depan diharapkan dapat diperoleh, baik oleh Pemerintah maupun masyarakat, serta dapat diukur dalam satuan uang, termasuk sumber daya non keuangan yang diperlukan untuk penyediaan jasa bagi masyarakat umum dan sumber-sumber yang dipelihara karena alasan sejarah dan budaya, yang terdiri dari :

 

 

  1. 1.      AKTIVA

a.     AKTIVA LANCAR

 

2014

2013

Bertambah/

(berkurang)

184.727.728.648,81

203.256.426.475,81

(18.528.697.827,00)

 

Aktiva Lancar meliputi kas dan setara kas, investasi jangka pendek, piutang dan persediaan. Nilai aset lancar Pemerintah Kabupaten Gowa per 31 Desember 2014 adalah sebesar Rp184.727.728.648,81 dengan rincian sebagai berikut :

1)     KAS  Rp148.633.306.416,73

2014

2013

Bertambah/

(berkurang)

148.633.306.416,73

185.724.510.462,81

(37.091.204.046,08)

 

Jumlah tersebut merupakan saldo kas Pemerintah Kabupaten Gowa per 31 Desember 2014 yang berada di Rekening Kas Daerah pada beberapa Bank Yakni Bank Sulawesi Selatan dan Barat Cabang Gowa, Bank Tabungan Negara Cabang Pembantu Gowa, Bank Negara Indonesia Kantor Layanan Gowa, Bank Rakyat Indonesia Cabang Sungguminasa, Bank Mandiri Cabang Sungguminasa  serta  Kas di Bendahara  Pengeluaran  dan Penerimaan dengan rincian sebagai berikut :

a)     Kas di Kas Daerah

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

145.541.614.378,79

181.444.090.903,95

(35.920.476.525,16)

 

Kas di Bank sebesar Rp145.541.614.378,79 merupakan saldo kas pada 6 (enam) rekening yang terdapat pada 5 (lima) Bank, yaitu : Bank Sulselbar Cabang Gowa, Bank Tabungan Negara (BTN) Cabang Gowa, Bank Negara Indonesia (BNI), Bank Rakyat Indonesia (BRI) dan Bank Mandiri. Rincian Saldo per rekening dapat dilihat pada Lampiran 1.

Nilai Kas di Kas Daerah tersebut tidak termasuk dana jaminan reklamasi yang disimpan pada rekening Bank Sulselbar Nomor 00000.225.01.000256.56.0 sebesar Rp109.982.367,00, dalam bentuk bank garansi yang diterbitkan oleh Bank Internasional Indonesia (BII) Nomor B005237/2015/BII/OPC sebesar Rp27.200.000,00 serta dalam bentuk uang tunai pada bendahara penerimaan Dinas Pertambangan dan Energi sebesar Rp20.850.000,00 dengan rincian yang dapat dilihat pada Lampiran 2.

b)     Kas Dana Kapitasi JKN         

Dana Kapitasi JKN pada Tahun Anggaran 2014 sebesar Rp620.273.282,00 terdiri atas saldo dana kapitasi FKTP pada TA. 2014 sebesar Rp444.038.737,00 pada Bank Rakyat Indonesia (BRI) yang tersebar pada beberapa FKTP. Rincian saldo JKN dapat dilihat pada Lampiran 3, dan saldo kas tunai di Bendahara JKN FKTP pada TA. 2014 sebesar Rp176.234.545,00 merupakan sisa dana yang belum dipertanggungjawabkan oleh bendahara JKN pada beberapa Puskesmas. Rincian saldo tersebut dapat dilihat pada Lampiran 4.

c)     Kas di Bendahara Pengeluaran 

2014

2013

Bertambah/

(Berkurang)

1.868.432.342,00

4.269.842.232,00

(2.401.409.890,00)

 

Saldo Kas di Bendahara Pengeluaran Pada Tahun Anggaran 2014 sebesar Rp1.868.432.342,00 merupakan sisa dana yang belum dipertanggungjawabkan oleh para Bendaharawan masing – masing SKPD sebesar Rp1.862.982.175,00 serta dana atas Pungutan PPn dan PPh sebesar Rp5.450.167,00 yang belum disetorkan sampai dengan  31 Desember 2014. Pada Tahun Anggaran 2014 terjadi ketekoran kas di Bendahara Pengeluaran Sekretariat Daerah sebesar Rp1.991.726.105,00. Atas ketekoran tersebut, Bupati telah menerbitkan SK No. 700/002/INSP tanggal 27 Pebruari 2015 tentang Pembebanan kerugian daerah sementara kepada sdr. AM, atas nilai tersebut telah dikoreksi menjadi Bagian Lancar Piutang Tuntutan Perbendaharaan. Saldo tersebut termasuk panjar yang belum dipertanggungjawabkan di Badan Kesatuan Bangsa, Politik dan Perlindungan Masyarakat dan belum diterbitkan SKTJM sebesar Rp15.000.000,00. Rincian saldo pada bendahara pengeluaran dapat dilihat pada Lampiran 5.

d)   Kas di Bendahara Penerimaan   

2014

2013

Bertambah/

(Berkurang)

602.986.413,94

10.577.326,86

(592.409.087,08)

Pada Tahun 2014 terdapat Kas dibendahara Penerimaan sebesar Rp602.986.413,94 merupakan Kas di Bendahara Penerima Rumah Sakit Umum Syeh Yusuf Sungguminasa yang ada di Bank Tabungan Negara dan belum disetor ke kas daerah sampai dengan                             31 Desember 2014, Saldo Dana Non Kapitasi JKN Dinas Kesehatan yang disimpan pada Rekening Bank Rakyat Indonesia Cabang Sungguminasa Nomor 022.01.000.7653.07 atas nama Askes PNS serta saldo kas penerimaan di Balai Benih Ikan (BBI) Bontomanai pada Dinas Perikanan, Kelautan dan Peternakan, dengan rincian sebagai berikut :

Saldo Awal                                                                            Rp      10.577.326,86

Penambahan :

  • Bunga Bank                                                                     Rp            385.188,19
  • Askes Komersial                                                            Rp    378.959.979,00
  • Inhealth                                                                            Rp      15.318.415,00
  • Dana Non Kapitasi – Dikes                                         Rp    598.670.311,00
  • Kas BBI Bontomanai – DPKP                                       Rp         3.576.308,00

Jumlah                                                                             Rp    996.910.201,19

 

Pengurangan :

  • Biaya administrasi bank                                              Rp            367.922,76
  • Biaya Askes                                                                     Rp    390.004.691,35
  • Biaya Inhealth                                                                Rp      14.103.500,00
  • Denda                                                                              Rp              25.000,00

Jumlah                                                                             Rp    404.501.114,11

Saldo Akhir                                                                            Rp    602.986.413,94

2)     Piutang

2014

2013

Bertambah/

(berkurang)

26.946.890.818.08

11.455.857.751,00

15.491.033.067,08

Piutang  merupakan hak atau klaim kepada pihak ketiga yang diharapkan dapat dijadikan uang dalam satu periode akuntansi yang terdiri dari Piutang Pajak Daerah dan Piutang Lain-lain. Piutang dinilai sebesar nilai bersih yang diperkirakan dapat direalisasikan. Piutang diakui pada akhir periode akuntansi berdasarkan jumlah kas yang akan diterima dan jumlah pembiayaan yang telah diakui dalam periode tertentu. Saldo piutang sebesar Rp26.946.890.818.08 berdasarkan Net Realizable Value (NRV) dengan rincian sebagai berikut :

  • Piutang Pajak

2014

2013

Bertambah/

(Berkurang)

21.352.744.489,00

14.399.487.837,00

6.953.256.652,00

Piutang Pajak pada Pemerintah Kabupaten Gowa pada Tahun Anggaran 2014 adalah saldo piutang yang terdiri dari Piutang Pajak Galian Golongan “C”, Piutang Pajak Hotel dan Restoran, Piutang Pajak Hiburan, Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Pedesaan dan Perkotaan (PBB-P2) dan Piutang BPHTB, dengan uraian sebagai berikut :

  • Piutang Pajak Galian Golongan “C”

2014

2013

Bertambah/

(Berkurang)

102.908.125,00

92.293.125,00

10.615.000,00

 

Piutang Pajak TA 2013 sebesar Rp92.293.125,00 telah dibayarkan oleh Wajib Pajak pada TA. 2014 sebesar Rp86.077.500,00 sehingga masih terdapat saldo piutang pajak Tahun Anggaran 2014 sebesar Rp6.215.625,00. Selain dari saldo piutang tahun sebelumnya, pada Tahun Anggaran 2014 terjadi pembentukan piutang baru sebesar Rp96.692.500,00 yang berasal dari SKPD (Surat Ketetapan Pajak Daerah) Piutang Pajak Tambang Galian Golongan “C” Tahun Anggaran 2014 yang belum dibayarkan oleh Pihak ketiga sampai dengan 31 Desember 2014. Sehingga jumlah piutang Pajak Tambang Galian Golongan “C” sampai pada Tahun Anggaran 2014 adalah sebesar Rp102.908.125,00. Rincian Piutang Pajak Tambang Galian Golongan “C” TA. 2014 dapat dilihat pada Lampiran 6.

  • Piutang Pajak Hotel dan Restoran

2014

2013

Bertambah/

(Berkurang)

8.500.000,00

8.500.000,00

0,00

 

Piutang Pajak Hotel dan Restoran sebesar Rp8.500.000,00 merupakan pengakuan piutang Pajak Hotel dan Restoran yang direklasifikasi dari Aset Lainnya – Aset Lain-lain.

  • Piutang Pajak Hiburan

014

2013

Bertambah/

(Berkurang)

490.000,00

490.000,00

0,00

 

Piutang Pajak Hiburan sebesar Rp490.000,00 merupakan pengakuan piutang Pajak Hiburan yang direklasifikasi dari Aset Lainnya – Aset Lain-lain.

  • Piutang Pajak Bumi dan Bangunan

2014

2013

Bertambah/

(Berkurang)

17.763.350.688,00

14.298.204.712,00

3.465.145.976,00

Piutang Pajak Bumi dan Bangunan Pedesaan dan Perkotaan (PBB-P2) merupakan piutang yang diserahkan oleh Kementerian Keuangan dalam hal ini KPP Pratama Bantaeng kepada Pemerintah Kabupaten Gowa berdasarkan Berita Acara Serah Terima Nomor BA-11/UPJ.13/KP.09/2013 tanggal 04 Januari 2013 sebesar Rp14.235.315.680,00 dan penyisihan piutang tak tertagih sebesar Rp71.176.578,00. Nilai piutang tersebut telah dilunasi pada Tahun Anggaran 2013 sebesar Rp1.904.100.460,00 dan pada Tahun Anggaran 2014 sebesar Rp498.171.211,00.

Pada Tahun Anggaran 2013 terdapat penetapan baru piutang PBB-P2 berdasarkan Surat Ketetapan Pajak Daerah (SKPD) sebesar Rp10.436.045.591,00 yang telah dilunasi pada TA. 2013 sebesar Rp8.214.615.076,00 dan pada TA. 2014 sebesar Rp168.397.278,00, serta piutang yang bermasalah sebesar Rp254.441.023,00. Pada Tahun Anggaran 2014 terdapat penetapan baru piutang PBB-P2 berdasarkan SKPD sebesar Rp16.753.319.317,00 yang telah dilunasi pada TA. 2014 sebesar Rp12.018.068.353,00 dan piutang yang bermasalah sebesar Rp603.566.505,00. Saldo piutang Pajak Bumi dan Bangunan Pedesaan dan Perkotaan Sebesar Rp17.763.350.688,00 masih dalam proses validasi. Seluruh rincian perhitungan sebagaimana tersebut diatas dapat dilihat pada Lampiran 7.a dan Lampiran 7.b.

  • Piutang BPHTB

2014

2013

Bertambah/

(Berkurang)

3.477.495.676,00

0,00

3.477.495.676,00

 

Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) adalah pungutan atas perolehan hak atas tanah dan atau bangunan. Perolehan hak atas tanah dan atau bangunan adalah perbuatan atau peristiwa hukum yang mengakibatkan diperolehnya hak atas dan atau bangunan oleh orang pribadi atau badan.

Hak atas tanah adalah hak atas tanah termasuk hak pengelolaan, berserta bangunan di atasnya sebagaimana dalam Undang-Undang Nomor 5 tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria, Undang-undang Nomor 16 tentang Rumah Susun dan ketentuan peraturan perundang-undangan yang lainnya.Dasar pengenaan atas bea perolehan hak atas tanah dan bangunan dari nilai perolehan objek pajak dengan besaran tarif sebesar 5% dari nilai perolehan objek pajak. Pada awalnya, BPHTB dipungut oleh pemerintah pusat, tetapi sesuai dengan amanat Undang-undang Nomor 28 tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (PDRD), mulai 01 Januari 2011, BPHTB dialihkan menjadi pajak daerah yang dipungut oleh pemerintah kabupaten/kota.

Pada Tahun Anggaran 2014, Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) pada Pemerintah Kabupaten Gowa diproses sebanyak Rp36.338.571.029,00 dan direalisasikan sebesar Rp32.861.075.353,00, sehingga terdapat tagihan BPHTB yang belum direalisasikan sampai tahun anggaran berakhir sebesar Rp3.477.495.676,00. Rincian piutang BPHTB dapat dilihat pada Lampiran 8.

 

 

  • Piutang Bagian Lancar Tuntutan Perbendaharaan

2014

2013

Bertambah/

(Berkurang)

1.991.726.105,00

0,00

1.991.726.105,00

Atas ketekoran kas di bendahara pengeluaran Sekretariat Daerah sebesar Rp1.991.726.105,00, Bupati telah menerbitkan SK Nomor 700/002/INSP tanggal 27 Pebruari 2015 tentang Pembebanan Kerugian Daerah Sementara kepada Sdr. AM. Selain itu, Pemerintah Kabupaten Gowa telah melaporkan kepada BPK berdasarkan Surat Nomor 700/002/INSP tanggal 02 Maret 2015 yang ditindak lanjuti dengan pengumpulan data dan informasi oleh BPK pada tanggal 21 April 2015 dan juga telah melaporkan ke aparat kepolisian dengan surat Nomor TBL/317/IV/2015/SPKT tanggal 08 April 2015.

  • Piutang Lainnya

2014

2013

Bertambah/

(Berkurang)

8.247.985.320,38

8.259.915.243,00

(11.929.922,62)

Piutang Lain-lain sebesar Rp8.247.985.320,38 yang merupakan hak Kabupaten Gowa yang dicantumkan dalam Neraca Daerah. Adapun rincian Piutang lain-lain dapat dilihat pada table berikut :

Rincian Piutang Lainnya

2014

2013

1. Dana Avalis

2.315.722.595,38

2.319.722.595,38

2. Piutang Dana bergulir koperasi

3.271.454.000,00

3.271.454.000,00

3. Piutang Dana sharing Perindag

156.321.000,00

160.765.000,00

4. Piutang Dana Bergulir  Pertanian

1.139.070.000,00

1.139.070.000,00

5. Piutang angsuran kendaraan yang  telah jatuh tempo (Dum)

6.000.000,00

9.450.000,00

7. UUDP T.A. 1998-2002

13.500.000,00

13.500.000,00

8. UUDP T.A. 2009

1.345.917.725,00

1.345.917.725,00

9. Piutang Kelebihan pencairan SP2D LS atas Belanja Modal Pengadaan Konstruksi Jaringan Irigasi Program Rekonstruksi Jaringan Irigasi pada Dinas PSDA

0,00

36.000,00

JUMLAH

8.247.985.320,38

8.259.915.320,38

Perubahan  saldo  piutang  TA. 2013  Rp8.247.985.320,38  menjadi    Rp8.247.985.320,38 pada Tahun 2014 adalah sebagai berikut :

Saldo Piutang per 01 Januari 2014                          Rp 8.259.915.320,38

Pengurangan Piutang :

  • Penyetoran Piutang Dana Avalis                          Rp         4.000.000,00
  • Piutang Angsuran Dum Kendaraan                     Rp         3.450.000,00
  • Piutang Dana Sharing Dinas Perindag                Rp         4.444.000,00
  • Piutang Kelebihan pencairan SP2D LS atas

Belanja Modal Pengadaan Konstruksi Jaringan

Irigasi Program Rekonstruksi Jaringan Irigasi   Rp              36.000,00

   JUMLAH ……………………………………………… Rp      11.930.000,00

Saldo Piutang per 31 Desember 2014                    Rp 8.247.985.320,38

Adapun rincian piutang Lainnya sebagaimana dimaksud di atas dapt dilihat pada Lampiran 9, Lampiran 10, Lampiran 11, Lampiran 12, Lampiran 13 dan Lampiran 14.

  • Penyisihan Piutang

2014

2013

Bertambah/

(Berkurang)

(4.645.075.096,30)

(11.203.545.329,00)

6.558.470.232,70

 

Penyisihan piutang sebesar (Rp4.645.075.096,30) merupakan penyisihan atas piutang dana bergulir Dinas Koperasi, dana sharing Perindag, dana bergulir Pertanian, piutang angsuran kendaraan, piutang pajak hotel dan restoran serta piutang pajak hiburan, dengan rincian penyisihan piutang sebagai berikut :

DAFTAR PENYISIHAN PIUTANG TAHUN 2014

No

Jenis Piutang

Nilai

Nilai Penyisihan

1.

Piutang Pajak Galian C

102.908.125,00

621.562,50

2.

Piutang Pajak Hotel dan Restoran

8.500.000,00

8.500.000,00

3.

Piutang Pajak Hiburan

490.000,00

490.000.00

4.

Piutang Dana Bergulir Dinas Koperasi

3.271.454.000,00

3.271.454.000,00

5.

Piutang Dana Sharing Dinas Perindag

156.321.000,00

84.548.500,00

6.

Piutang Dana Bergulir Dinas Pertanian

1.139.070.000,00

1.101.726.250,00

7.

Piutang DEM Kendaraan

6.000.000,00

4.350.000,00

8.

Piutang BPHTB

3.477.495.676,00

173.874.783,80

J U M L A H

8.062.238.801,00

4.645.565.096,30

 

Rincian piutang, umur jatuh tempo, aging schedule serta Net Realizable Value disajikan pada Lampiran 15.

3)     Persediaan Barang Habis Pakai/Material

2014

2013

Bertambah/

(berkurang)

9.147.531.414,00

6.076.058.262,00

3.071.473.152,00


Jumlah  Persediaan  Barang  Habis  Pakai   Tahun   2014  sebesar  Rp9.147.531.414,00. Jumlah tersebut merupakan nilai persediaan yang ada pada beberapa unit kerja dan merupakan nilai persediaan yang belum didistribusikan sampai dengan akhir tahun 2014 dengan rincian sebagai berikut :

DAFTAR PERSEDIAAN TAHUN 2014 DAN 2013

No

U R A I A N

NILAI

TAHUN  2014

TAHUN 2013

1

2

3

4

1. Alat Tulis Kantor

293.968.526,00

98.529.060,00

2. Persedian Barang Cetakan :

32.199.500,00

27.617.500,00

3. Persediaan Obat-Obatan :

 8.452.000.108,00

5.624.588.106,00

4. Persediaan Blangko :

228.429.000,00

222.725.500,00

5. Persedian Alat-Alat Kebersihan :

41.444.895,00

6.822.591,00

6. Persediaan Karcis:

27.700.000,00

22.760.000,00

7. Persediaan Bahan Makanan

5.746.350,00

1.833.000,00

8. Persediaan Materai :

135.000,00

0.00

9. Persedian Alat-Alat Listrik :

16.610.116,00

3.352.285,00

10. Alat – alat Kontrasepsi dan Non Kontrasepsi

18.497.829,00

60.814.920,00

11. Barang yang disimpan untuk dijual kepada masyarakat

30.800.000,00

3.240.000,00

12. Persedian Pin Emas

0,00

3.775.000,00

Jumlah Total Persediaan

9.147.531.414,00

6.076.058.262,00

 

Adapun rincian persediaan sebagaimana dimaksud di atas dapat dilihat pada Lampiran 16.

b.     INVESTASI JANGKA PANJANG

 

2014

2013

Bertambah/

(berkurang)

15.881.098.962,00

13.293.909.477,00

2.587.189.485,00

Investasi jangka panjang merupakan investasi yang diadakan dengan maksud untuk mendapatkan manfaat ekonomi dan manfaat sosial dalam jangka waktu lebih dari satu periode akuntansi. Investasi jangka panjang meliputi investasi non permanen dan permanen. Investasi non permanen antara lain berupa pinjaman kepada Perusahaan Daerah, dana bergulir dan investasi non permanen lainnya. Investasi permanen antara lain berupa penyertaan modal Pemerintah Kabupaten Gowa. Saldo Investasi Jangka Panjang Per-31 Desember 2014 sebesar Rp15.881.098.962,00, terdiri dari :

1)     Investasi Non Permanen 

2014

2013

Bertambah/

(berkurang)

2.815.775.021,00

2.872.100.021,00

(56.325.000,00)

 

Investasi Non Permanen adalah pengeluaran pembiayaan berupa pinjaman kepada perusahaan daerah dan kelompok masyarakat dengan jangka waktu pengembalian lebih dari 1 tahun.

Jumlah Investasi Non Permanen Tahun 2014 senilai Rp2.815.775.021,00 tersebut merupakan jumlah Dana yang diinvestasikan secara non permanen oleh Pemerintah Kabupaten Gowa Per 31 Desember 2014 yaitu Pinjaman Modal yang diberikan kepada Perusahaan Holding Company (Taksi Gowata) Perjanjian No.77/PK/KIB/2001 tanggal 31 Desember 2001 dengan jangka waktu lima tahun. Pada tahun 2002, dilakukan perubahan kredit berdasarkan Akta Notaris No 99, dengan saldo pada tahun 2013 sebesar Rp2.670.925.021,00.

Penurunan nilai investasi menjadi Rp2.660.925.021,00 merupakan pembayaran atas pokok sebesar Rp10.000.000,00 dari Taksi Gowata kepada PT Bank Sulselbar selaku pengelola kredit investasi.

Investasi Non Permanen Lainnya adalah pengeluaran pembiayaan berupa pinjaman kepada kelompok masyarakat dalam  rangka peningkatan permodalan dan perekonomian masyarakat. Investasi Non Permanen tersebut digulirkan oleh dinas perindustrian dan perdagangan sejak tahun 2006 dengan saldo awal pada tahun 2013 sebesar Rp201.175.000,00 yang terdiri dari dana bergulir sektor Perdagangan sebesar Rp68.600.000,00 dan dana bergulir sektor Perindustrian sebesar Rp132.575.000,00.

Jika dibandingkan dengan nilai Investasi pada tahun 2013, terjadi penurunan sebesar Rp46.325.000,00 disebabkan oleh karena adanya pengembalian/penyetoran ke Kas Daerah dari Sektor Perdagangan sebesar Rp13.700.000,00 dan Sektor Perindustrian sebesar Rp32.625.000,00 sehingga nilai Investasi Non Permanen Tahun 2014 dapat diuraikan sebagai berikut :

DAFTAR : INVESTASI NON PERMANEN TAHUN 2014

PINJAMAN MODAL

No.

Uraian

Jumlah

1.

PD. Usaha Perdagangan Umum

2.660.925.021,00

2.

Dana Bergulir Dinas Perindustrian dan perdagangan (Bidang Perdagangan)

54.900.000,00

3.

Dana Bergulir Dinas Perindustrian dan perdagangan (Bidang Perindustrian)

99.950.000,00

Jumlah

2.815.775.021,00

 

Dana bergulir pada Bidang Perindustrian dan Perdagangan pengembaliannya tidak digulirkan kembali sejak tahun 2011 sehingga setoran pengembaliannya ke kas daerah mengurangi pokok saldo Investasi Non Permanen – Dana Bergulir. Rincian atas pengurangan saldo, jatuh tempo, umur dana bergulir, penyisihan serta Net Realization Value (NRV) Dana Bergulir diuraikan pada Lampiran 17, Lampiran 18 dan Lampiran 19.

 

 

2)     Investasi Permanen          

 

2014

2013

Bertambah/

(berkurang)

13.065.323.941,00

10.421.809.456,00

2.643.514.485,00

 

Investasi permanen bertujuan untuk dimiliki secara berkelanjutan tanpa ada niat untuk diperjualbelikan atau tidak ditarik kembali. Ada dua alternative metode pencatatan investasi saham yang dapat digunakan, yaitu metode ekuitas (equity method) dan metode biaya (cost method).

Dengan menggunakan metode biaya (cost method), investasi dicatat sebesar biaya perolehan. Penghasilan atas investasi tersebut diakui sebesar bagian hasil yang diterima dan tidak mempengaruhi besarnya investasi pada badan usaha/badan hukum yang terkait.

Dengan metode ekuitas (equity method) Investasi dicatat sebesar harga perolehannya untuk kemudian didebit atau dikredit dengan bagian laba atau rugi perusahaan anak secara proposional dan deviden yang diterima dicatat mengurangi perkiraan investasi yang bersangkutan, sedangkan dengan cost method investasi dicatat sebesar harga perolehannya, dividen yang diperoleh dicatat sebagai pendapatan lain-lain. Perkiraan investasi jangka panjang akan dikredit dalam hal terdapat penerimaan dividen yang merupakan pembagian keuntungan atas periode sebelum penyertaan tersebut dilakukan atau jika perusahaan anak menderita kerugian yang sangat material yang menyebabkan penurunan nilai aktiva.

Jumlah  Investasi   Permanen   Jangka   Panjang tahun 2014 sebesar Rp12.354.000.000,00 tersebut merupakan jumlah Dana yang diinvestasikan oleh Pemerintah Kabupaten Gowa sebagai Penyertaan Modal yang sifatnya permanent pada Perusahaan PD.Holding Company yang merupakan penggabungan dari beberapa Perusahaan Daerah  senilai    Rp0,00 dan  pada   Bank   BPD   Sul-Sel  senilai  Rp9.054.000.000,00 dalam Bentuk Saham sebanyak 9.054 lembar dengan nilai Nominal Saham per Lembar senilai Rp1.000.000,00  serta PT.GMTDC sebesar Rp3.300.000.000,00  dalam Bentuk Saham sebanyak 6.600.000 lembar dengan nilai Nominal Saham per Lembar senilai Rp500 dan PDAM Gowa senilai Rp0,00.

Khusus nilai Investasi Permanen yang ada pada PD. Holding Company sebesar Rp0,00 adalah merupakan Nilai yang diperoleh dari nilai awal Investasi (Nilai Perolehan) pada tahun 2013 sebesar  Rp3.067.809.456,00 ditambah dari Laba Tahun 2014 sebesar Rp31.404.618,00 serta adanya pengurangan dari penyetoran PAD kepada Pemerintah daerah pada tahun 2014 sebesar (Rp600.000.000,00) dan adanya pengurang dari Laba ditahan tahun 2014 sebesar (Rp2.874.363.346,00).

Untuk tahun 2014 dengan menggunakan metode equity berdasarkan laporan keuangan PD. Holding Company sesuai kebijakan Akuntansi Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa,  dengan uraian sebagai berikut :

Saldo awal per 1 Januari 2013                                              Rp    3.067.809.456,00

Penambahan:

-        Laba tahun 2013                                                                 Rp          31.404.618,00

Pengurangan :

-        Laba ditahan Tahun 2014 (-)                                            Rp    2.874.363.346,00

-        Penyetoran PAD Tahun 2014 (-)                                      Rp       600.000.000,00

      JUMLAH ……………………………………………             Rp    3.474.363.346,00

Saldo Akhir per 31 Desember 2014                                     (Rp    375.149.272,00)

Nilai penyertaan modal pada PT. Bank Sulselbar sampai dengan 31 Desember 2013 senilai  Rp4.054.000.000,00 sebanyak 4.054 lembar saham dengan nilai nominal Rp1.000.000,00 per lembar saham. Pada Tahun Anggaran 2014 ada penambahan penyertaan modal sebesar Rp5.000.000.000,00 sehingga nilai penyertaan modal menjadi sebesar Rp9.054.000.000,00 atau sebanyak 9.054 lembar saham. Rincian dapat dilihat pada lampiran 20.

Apabila Pencatatan dilakukan dengan menggunakan metode ekuitas untuk PD Holding Company dan PDAM Gowa serta metode biaya untuk investasi permanen lainnya dengan rincian sebagai berikut:

1)

PT GMTDC ……………………………..

Rp

3.300.000.000,00

2)

PD Holding Company  ………………

Rp

1,00

3)

PT Bank Sulsel  …………………………

Rp

9.054.000.000,00

4)

PDAM Gowa  …………………………

Rp

711.323.940,00

Jumlah

Rp

13.065.323.941,00,00

 

c.     AKTIVA TETAP

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

2.142.168.680.582,00

1.912.605.274.326,00

229.563.406.256,00

Aset tetap adalah aset berwujud yang mempunyai masa manfaat lebih dari 12 (dua belas) bulan untuk digunakan dalam kegiatan pemerintah atau dimanfaatkan oleh masyarakat umum. Aset tetap meliputi tanah, peralatan dan mesin, gedung dan bangunan, jalan, irigasi dan jaringan, aset tetap lainnya, dan konstruksi dalam pengerjaan. Aset Tetap sebagaimana tersebut di atas adalah sebagai berikut :

 

1)     Tanah

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

536.660.187.217,00

539.229.982.266,00

(2.569.795.049,00)

Tanah sebesar Rp536.660.187.217,00 merupakan nilai Tanah per 31 Desember 2014 terdiri dari :

Saldo awal per 1 Januari 2014                                           Rp  539.229.982.266,00

Penambahan:

-   Realisasi dari Belanja Modal TA. 2013

  1. Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda            Rp       332.797.776,00
  2. Sekretariat Daerah                                                          Rp       565.380.000,00

-   Aset yang bersumber dari hibah (Kec. Biring Bulu)     Rp         54.700.000,00

            JUMLAH                                                                            Rp       952.877.776,00

Pengurangan :

-   Penghapusan Aset Tanah Pemda (hibah)                      Rp       456.357.143,00

-   Reklasifikasi ke asset Gedung dan Bangunan

(Dikorda)                                                                                   Rp    3.066.315.682,00

             JUMLAH                                                                            Rp    3.522.672.825,00

Saldo Akhir per 31 Desember 2014                                  Rp  536.660.187.217,00

 

2)     Peralatan dan Mesin

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

195.533.060.614,00

180.840.004.515,00

14.693.056.099,00

Nilai Aset Peralatan dan Mesin per 31 Desember 2014 sebesar Rp195.533.060.614,00 terdiri dari:

Saldo awal per 1 Januari 2014                                           Rp  180.840.004.515,00

Penambahan:

-   Realisasi dari Belanja Modal TA. 2014                             Rp  17.953.009.066,00

-   Reklasifikasi dari Aset Gedung dan Bangunan :

  1. RSUD Syekh Yusuf                                                             Rp          81.975.000,00
  2. Dinas Perhubungan                                                         Rp          27.570.000,00
  3. Badan Penanggulangan Bencana Daerah             Rp            8.925.000,00
  4. Dinas Pengelolaan Keuangan Daerah                     Rp          49.850.000,00
  5. Dinas Perikanan, Kelautan dan Peternakan            Rp          10.290.000,00
  6. Badan Lingkungan Hidup                                              Rp       179.398.750,00

-   Reklasifikasi dari Aset Jalan, Irigasi & Jaringan :

  1. Dinas Perhubungan                                                         Rp            4.000.000,00
  2. Badan Penanggulangan Bencana Daerah             Rp            2.500.000,00
  3. Dinas Pengelolaan Keuangan Daerah                     Rp          15.000.000,00
  4. Kecamatan Parangloe                                                  Rp            3.500.000,00

-   Reklasifikasi dari Aset Lainnya (ATB)

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah               Rp            1.000.000,00

-   Kapitalisasi aset dari biaya pemeliharaan                    Rp    1.650.542.665,00

-   Penambahan Aset dari hibah

  1. Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda            Rp    4.007.721.530,00
  2. Dinas Pekerjaan Umum                                                 Rp          26.000.000,00
  3. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah        RP            8.000.000,00
  4. Dinas Perikanan, Kelautan dan Peternakan            Rp       262.357.000,00

-   Reklasifikasi dari asset lain-lain (BKKB-PP)                       Rp          45.000.000,00

-   Kapitalisasi aset dari belanja barang dan jasa

  1. a.   Sekretariat Daerah                                                          Rp          29.995.000,00
  2. Dinas Pengelolaan Keuangan Daerah                     Rp            1.974.500,00
  3. Dinas Kesehatan (biaya umum)                                  Rp               994.343,00

-   Reklasifikasi dari asset Gedung dan Bangunan

(penyesuaian KIB)                                                                  Rp          49.760.000,00

 

-   Penambahan dari Hasil Inventarisasi Aset

Tahun 2014 ( Dinas Kesehatan )                                         Rp            2.573.560,00

             JUMLAH                                                                         Rp     24.421.936.414,00

 

Pengurangan:

-   Barang Ekstrakomptabel

  1. a.   RSUD Syekh Yusuf                                                          Rp             33.847.550,00
  2. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah     Rp               1.300.000,00
  3. Dinas Kependudukan dan Capil                              Rp               4.880.000,00
  4. Badan Keluarga Berencana dan PP                       Rp          182.136.197,00
  5. Dinas Pekerjaan Umum                                              Rp             33.319.000,00
  6. Sekretariat Daerah                                                       Rp             52.697.600,00
  7. Dinas Kesehatan                                                           Rp             18.313.916,00
  8. Dinas Perikanan, Kelautan dan Peternakan         Rp               2.940.000,00
  9. Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda         Rp          555.571.832,00
  10. Kecamatan Bajeng                                                      Rp             10.000.000,00
  11. Kecamatan Bontonompo                                         Rp             10.200.000,00
  12. Kecamatan Bontonompo Sela tan                         Rp               5.600.000,00

m. Kecamatan Tompo Bulu                                            Rp             71.781.000,00

  1. Kecamatan Biring Bulu                                               Rp               4.462.500,00
  2. Kecamatan Parigi                                                        Rp               2.590.000,00

-   Reklasifikasi ke Aset Gedung dan Bangunan

Dishub)                                                                                   Rp          707.631.000,00

-   Reklasifikasi ke Aset Lain-lain                                          Rp

  1. Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda         Rp             66.445.500,00
  2. Dinas Kesehatan                                                           Rp       1.113.571.323,00
  3. Dinas Pekerjaan Umum                                              Rp       1.271.170.120,00
  4. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah     Rp             20.182.500,00
  5. Dinas Perhubungan                                                      Rp             18.133.802,00
  6. Badan Kesatuan Bangsa                                            Rp             13.025.000,00
  7. Sekretariat Daerah                                                       Rp          794.147.100,00
  8. Sekretariat Dewan                                                       Rp             79.002.750,00
  9. Kecamatan Manuju                                                     Rp             28.460.000,00
  10. Badan Pemberdayaan Masyarakat                       Rp             54.514.125,00
  11. Kantor Ketahanan Pangan                                        Rp             13.500.000,00
  12. Dinas Pertambangan                                                  Rp             21.640.000,00

-   Reklasifikasi ke Aset Tetap Lainnya

Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda               Rp          423.890.000,00

-   Reklasifikasi ke persediaan ( barang yang disimpan

Untuk Dijual/diserahkan kepada masyarakat)           Rp          120.000.000,00

-   Aset yang sudah diakui pada tahun sebelumnya

( Hutang Pihak Ketiga)                                                       Rp       3.988.960.000,00

-   Penghapusan asset karena barang pakai habis

  1. Dinas Kesehatan                                                           Rp               3.967.500,00
  2. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah     Rp               1.000.000,00

                JUMLAH                                                                         Rp       9.728.880.315,00

Saldo Akhir per 31 Desember 2014                                  Rp  195.533.060.614,00

Nilai Penyusutan                                                                     (Rp 138.977.861.246,00)

Nilai Buku Tahun Anggaran 2014                                       Rp     56.555.199.368,00

 

Aset ekstrakomtabel adalah Aset Tetap yang memiliki nilai perolehan satuan di bawah batas nilai kapitalisasi sebagai aset tetap.  Ekstrakomtabel dapat disajikan pada Lampiran 21.

 

3)     Gedung dan Bangunan

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

667.592.062.794,00

550.224.777.225,00

117.367.285.569,00

Merupakan nilai Gedung dan Bangunan per 31 Desember 2014 sebesar Rp667.592.062.794,00, terdiri dari :

Saldo awal per 1 Januari 2014                                       Rp  550.224.777.225,00

Penambahan:

-   Realisasi dari Belanja Modal TA 2014                           Rp  85.732.251.387,00

-   Reklasifikasi dari Aset Gedung dan Bangunan

(Dishub)                                                                                  Rp       707.631.000,00

-   Reklasifikasi dari Aset Jalan, Irigasi dan Jaringan

Dinas Pertanian                                                                   Rp            6.290.306,00

-   Kapitalisasi Aset dari Belanja Barang dan Jasa

( Biaya Pemeliharaan )                                                      Rp    1.357.715.000,00

-   Penambahan Aset yang bersumber dari Hibah       Rp    7.660.125.736,00

-   Kapitalisasi Aset dari Belanja Barang dan Jasa

(By. Umum)                                                                            Rp          14.301.657,00

-   Reklasifikasi Aset dari Konstruksi dalam Pengerjaan

  1. Dinas Kesehatan                                                           Rp    2.626.447.000,00
  2. Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda         Rp  16.988.134.787,00
  3. Dinas Pekerjaan Umum                                              Rp   4.917.437..270,00

-   Reklasifikasi dari Aset Tanah(Dikorda)                          Rp    3.066.315.682,00

-   Pengakuan kembali asset                                                Rp            2.193.484,00

-   Reklasifikasi dari asset Jalan, Irigasi dan Jaringan

(penyesuaian KIB)                                                               Rp          85.484.800,00

         JUMLAH                                                                         Rp  123.164.328.109,00

 

Pengurangan:

-   Reklasifikasi dari Aset Gedung dan Bangunan :

  1. RSUD Syekh Yusuf                                                          Rp          81.975.000,00
  2. Dinas Perhubungan                                                      Rp          27.570.000,00
  3. Badan Penanggulangan Bencana Daerah          Rp            8.925.000,00
  4. Dinas Pengelolaan Keuangan Daerah                  Rp          49.850.000,00
  5. Dinas Perikanan, Kelautan dan Peternakan         Rp          10.290.000,00
  6. Badan Lingkungan Hidup                                           Rp       179.398.750,00

-   Reklasifikasi ke Aset Jalan, Irigasi dan Jaringan

  1. Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air                     Rp          16.310.310,00
  2. Dinas Perikanan, Kelautan dan Peternakan         Rp          18.509.883,00
  3. Dinas Perhubungan                                                      Rp          94.495.927,00
  4. Kecamatan Bajeng                                                      Rp               990.000,00
  5. Kecamatan parigi                                                        Rp            6.750.000,00

-   Reklasifikasi ke Aset Lain-lain

  1. Dinas Pendidikan, Olah raga dan Pemuda          Rp    2.856.295.477,00
  2. Dinas Kesehatan                                                           Rp       350.372.000,00
  3. Dinas Perindustrian dan Perdagangan                  Rp          11.800.000,00
  4. Kecamatan Bungaya                                                  Rp          40.000.000,00

-   Reklasifikasi ke asset Peralatan dan Mesin

(penyesuaian KIB)                                                               Rp          49.760.000,00

-   Penghapusan Aset

  1. RSUD Syekh Yusuf                                                          Rp          89.744.009,00
  2. Dinas Kesehatan                                                           Rp       318.981.000,00
  3. Inspektorat Kabupaten                                               Rp       200.000.000,00
  4. Kecamatan Bontomarannu                                      Rp    1.385.025.184,00

         JUMLAH                                                                            Rp    5.797.042.540,00

 

Saldo Akhir per 31 Desember 2014                               Rp  667.592.062.794,00

Nilai Penyusutan                                                                  (Rp 244.576.048.546,00)

Nilai Buku Tahun Anggaran 2014                                   Rp  423.016.014.248,00

4)     Jalan, Irigasi dan Jaringan

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

1.686.378.458.441,00

1.404.905.132.756,00

281.473.325.685,00

 

Jalan, Irigasi, dan Jaringan per-31 Desember 2014 sebesar            Rp1.686.378.458.441,00 terdiri dari:

Saldo awal per 1 Januari 2014                                           Rp 1.404.905.132.756,00

Penambahan:

-   Realisasi dari Belanja Modal TA. 2014                             Rp 267.152.923.751,00

-   Reklasifikasi dari Aset Jalan, Irigasi dan Jaringan

  1. Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air                        Rp          16.310.310,00
  2. Dinas Perikanan, Kelautan dan Peternakan            Rp          18.509.883,00
  3. Dinas Perhubungan                                                         Rp          94.495.927,00
  4. Kecamatan Bajeng                                                         Rp               990.000,00
  5. Kecamatan parigi                                                           Rp            6.750.000,00

-   Kapitalisasi asset dari biaya pemeliharaan

  1. RSUD Syekh Yusuf                                                             Rp          48.255.000,00
  2. Dinas Pekerjaan Umum                                                 Rp    1.860.363.088,00
  3. Dinas Perhubungan                                                         Rp               540.000,00
  4. Sekretariat Daerah                                                          Rp       728.937.000,00

-   Penambahan Aset yang bersumber dari Hibah

  1. Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda            Rp          27.852.800,00
  2. Dinas Perikanan, Kelautan dan Peternakan            Rp    2.642.646.488,00

-   Pengakuan asset dari Hutang pihak ketiga TA. 2014  Rp       176.013.100,00

-   Reklasifikasi dari Aset KDP

  1. Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air                        Rp       718.030.366,00
  2. Dinas Pekerjaan Umum                                                 Rp  27.319.545.310,00

-   Kapitalisasi Aset dari Belanja Barang dan Jasa (BLH) Rp          79.015.000,00

   JUMLAH                                                                                  Rp  300.891.178.023,00

 

Pengurangan:

-   Pengakuan asset dari Hutang pihak ketiga TA. 2013

  1. Dinas Pekerjaan Umum                                                 Rp  10.361.452.050,00
  2. Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air                        Rp    5.547.579.200,00

-   Reklasifikasi ke Aset Jalan, Irigasi & Jaringan :

  1. Dinas Perhubungan                                                         Rp            4.000.000,00
  2. Badan Penanggulangan Bencana Daerah             Rp            2.500.000,00
  3. Dinas Pengelolaan Keuangan Daerah                     Rp          15.000.000,00
  4. Kecamatan Parangloe                                                  Rp            3.500.000,00

-   Reklasifikasi ke Aset Jalan, Irigasi & Jaringan

Dinas Pertanian                                                                      Rp            6.290.306,00

-   Reklasifikasi ke asset Konstruksi Dalam Pengerjaan

(PSDA)                                                                                        Rp    3.391.451.982,00

-   Reklasifikasi ke Aset Lain-lain (Setda)                              Rp               594.000,00

-   Reklasifikasi ke asset Mesin dan Peralatan

(penyesuaian KIB)                                                                  Rp          85.484.800,00

JUMLAH                                                                         Rp     19.417.852.338,00

Saldo Akhir per 31 Desember 2014                                  Rp 1.686.378.458.441,00

Nilai Penyusutan                                                                     (Rp 575.612.822.447,00)

Nilai Buku Tahun Anggaran 2014                                       Rp 1.110.765.635.994,00

5)     Aset Tetap Lainnya

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

39.090.375.284,00

30.984.545.047,00

8.105.830.237,00

 

Aset tetap lainnya per-31 Desember 2014 sebesar Rp39.090.375.284,00 antara lain :

Saldo awal per 1 Januari 2014                                           Rp     30.984.545.047,00

Penambahan:

-   Realisasi dari Belanja Modal TA. 2014                          Rp          655.068.840,00

-   Penambahan Aset yang bersumber dari Hibah       Rp       7.450.944.479,00

-   Reklasifikasi ke Aset Tetap Lainnya

Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda               Rp          423.890.000,00            

   JUMLAH                                                                                  Rp       8.529.903.319,00

Pengurangan :

-   Reklasifikasi ke Aset Lain-lain

  1. Sekretariat Daerah                                                       Rp             28.060.000,00
  2. Dinas Pendidikan, Olah Raga & Pemuda              Rp             81.434.530,00

-   Barang ekstra Komptabel

Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda               Rp          314.578.552,00

             JUMLAH                                                                         Rp          424.073.082,00

Saldo Akhir per 31 Desember 2014                                  Rp     39.090.375.284,00

Nilai Penyusutan                                                                     (Rp 28.740.545.683,00)

Nilai Buku Tahun Anggaran 2014                                       Rp     10.349.829.601,00

 

6)     Konstruksi Dalam Pengerjaan

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

4.821.814.153,00

53.999.956.904,00

(49.178.142.751,00)

Konstruksi dalam Pengerjaan per 31 Desember 2014 sebesar Rp4.821.814.153,00 dijelaskan sebagai berikut:

Saldo awal per 1 Januari 2014                                           Rp     53.999.956.904,00

Penambahan:

-   Reklasifikasi ke asset KDP (PSDA)                                   Rp       3.391.451.982,00

             JUMLAH                                                                         Rp       3.391.451.982,00

Pengurangan :

-   Reklasifikasi ke Aset Jalan, Irigasi dan Jaringan :

  1. Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air                     Rp          718.030.366,00
  2. Dinas Pekerjaan Umum                                              Rp     27.319.545.310,00

-   Reklasifikasi ke Aset Gedung dan Bangunan :

  1. Dinas Kesehatan                                                           Rp       2.626.447.000,00
  2. Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda         Rp     16.988.134.787,00
  3. Dinas Pekerjaan Umum                                              Rp      4.917.437..270,00

             JUMLAH                                                                         Rp     52.569.594.733,00

Saldo Akhir per 31 Desember 2014                                  Rp       4.821.814.153,00

 

Secara rinci Konstruksi Dalam Pengerjaan dapat disajikan pada Lampiran 22.

7)      Akumulasi Penyusutan Aset Tetap

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

(987.907.277.921,00)

(847.579.124.387,00)

(140.328.153.534,00)

Pemerintah Kabupaten Gowa telah menetapkan kebijakan akuntansi untuk penyusutan asset tetap dengan metode garis lurus dan untuk asset tetap yang diperoleh pada tahun anggaran berjalan, penyusutan dilaksanakan berdasarkan tahunan. Akumulasi penyusutan asset tetap Tahun Anggaran 2014 sebesar (Rp987.907.277.921,00) dan pada Tahun Anggaran 2013 sebesar (Rp847.579.124.387,00). Secara komparatif akumulasi penyusutan aset tetap Tahun Anggaran 2013 sebesar (Rp847.579.124.387,00) dan Tahun Anggaran 2014 sebesar (Rp987.907.277.921,00) disajikan pada Lampiran 23.

Berdasarkan uraian sebagaimana tersebut di atas, maka total aset tetap Pemerintah Kabupaten Gowa Tahun Anggaran 2014 adalah sebagai berikut :

-       Tanah                                                          Rp      536.660.187.217,00

-       Peralatan dan Mesin                               Rp      195.533.060.614,00

-       Gedung dan Bangunan                         Rp      667.592.062.794,00

-       Jalan, Irigasi dan Jaringan                      Rp   1.686.378.458.441,00

-       Aset Tetap Lainnya                                  Rp        39.090.375.284,00

-       Konstruksi Dalam Pengerjaan                Rp          4.821.814.153,00

-       Akumulasi Penyusutan Aset Tetap        Rp   (987.907.277.921,00)

JUMLAH NILAI BUKU TA. 2014                       Rp   2.142.168.680.582,00

 

Rincian Aset tetap per SKPD serta Mutasi Penambahan dan Pengurangan aset tetap disajikan pada Lampiran 24 dan Lampiran 25.

 

d.     DANA CADANGAN

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

12.906.066.630,93

17.522.902.923,93

(4.616.836.293,00)

Saldo Dana Cadangan pada Neraca Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa pada Tahun 2014 sebesar Rp12.906.066.630,93 adalah merupakan sisa Dana Cadangan yang dicadangkan oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa berdasarkan Perda Nomor 10 tahun 2006 yang telah dirubah dengan Perda Nomor 02 tahun 2008 tentang Dana Cadangan yang diperuntukkan untuk membiayai Program dan Kegiatan Pembangunan Infrastruktur yang tidak bisa di biayai dalam 1 (satu) Tahun Anggaran dimana telah dilakukan penutupan rekening di beberapa Bank sampai dengan akhir tahun 2014 dengan rincian sebagai berikut :

DAFTAR DANA CADANGAN PEMDA GOWA TAHUN 2013

NO. URUT

NO. REKENING

U R A I A N

SALDO

1

2

3

4

1.

0780130000089-8 Bank Tabungan Negara

4.561.175,93

2.

146061398 Bank Negara Indonesia

17.518.341.748,00

JUMLAH

17.522.902.923,93

 

 

 

 

 

 

 

 

Penambahan :

-   Penambahan Pokok Dana Cadangan pada Bank BNI        Rp  25.000.000.000,00

-   Jasa Giro Bank BNI                                                                          Rp       248.118.857,00

J  U  M  L  A  H …………………………………………………        Rp  25.248.118.857,00

Pengurangan :

-   Biaya Administrasi Bank Tabungan Negara                            Rp               272.000,00

-   Pencairan Dana Cadangan di Bank BNI                                  Rp  29.864.683.150,00

J  U  M  L  A  H …………………………………………………        Rp  29.864.955.150,00

 

Sehingga Dana Cadangan Pemerintah Kabupaten Gowa sampai dengan Tahun Anggaran 2014 adalah Rp12.906.066.630,93 dengan rincian sebagai berikut :

 

DAFTAR DANA CADANGAN PEMDA GOWA TAHUN 2014

NO. URUT

NO. REKENING

U R A I A N

SALDO AKHIR

1

2

3

4

1.

0780130000089-8 Bank Tabungan Negara

4.289.175,93

2.

146061398 Bank Negara Indonesia

12.901.777.455,00

JUMLAH

12.906.066.630,93

e.     ASET  LAINNYA

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

106.957.035.677,00

97.820.405.101,40

9.136.630.575,60

 

Aset lainnya adalah aset pemerintah yang tidak dapat diklasifikasikan sebagai aset lancar, investasi jangka panjang, aset tetap dan dana cadangan. Nilai Aset Lainnya per 31 Desember 2014  sebesar Rp106.957.035.677,00 terdiri dari :

1)     Tagihan  Penjualan Angsuran     

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

0,00

0,00

0,00

 

2)     Aset Tak Berwujud

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

40.038.345.204,00

34.443.037.704,00

5.595.307.500,00

 

Aset Tak Berwujud sampai dengan Tahun 2014 berjumlah sebesar Rp40.038.345.204,00 berupa Aset Perangkat Lunak (Software) yang merupakan akumulasi dari beberapa Tahun Anggaran baik yang dianggarkan melalui Belanja Modal Maupun Belanja Barang dan Jasa dari masing-masing SKPD.

Apabila dibanding jumlah tahun sebelumnya, Aset Tak Berwujud mengalami peningkatan sebesar Rp7.606.828.375,00 atau  28,34%, dengan rincian sebagai berikut :

Saldo awal per 1 Januari 2014                                           Rp   34.443.037.704,00

Penambahan:

-        Realisasi dari Belanja Modal TA. 2014

  1. Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda      Rp       7.277.600.000,00
  2. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah  Rp               1.000.000,00
  3. Sekretariat Daerah                                                    Rp             13.282.500,00

             JUMLAH                                                                         Rp       7.291.882.500,00

 

Pengurangan :

-        Reklasifikasi ke Aset Peralatan dan Mesin

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah         Rp               1.000.000,00

-        Reklasifikasi ke Aset Lain-lain

  1. Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda      Rp          682.275.000,00
  2. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah  Rp       1.003.300.000,00
  3. Kantor Pelayanan Terpadu                                     Rp             10.000.000,00

             JUMLAH                                                                         Rp       1.696.575.000,00

 

Saldo Akhir per 31 Desember 2014                                  Rp     40.038.345.204,00

Akumulasi Amortisasi                                                            (Rp 16.815.959.489,00)

Nilai Buku Tahun Anggaran 2014                                       Rp     23.222.385.715,00

 

Sehingga Total Aset Tak Berwujud Tahun 2014 adalah sebagai berikut :

1.     Kantor PDE                                                   Rp    2.719.845.000,00

2.     Dinas Pengelolaan Keuangan                     Rp    1.374.005.000,00

3.     BKDD                                                            Rp       146.700.000,00

4.     Bappeda                                                     Rp        80.000.000,00

5.     Dinas Kesehatan                                          Rp        49.500.000,00

6.     Dinas Pendidikan Pemuda & Olah Raga    Rp  34.426.277.954,00

7.     Kantor Pelayanan Terpadu                          Rp        94.900.000,00

8.     Sekretariat Dewan                                       Rp        39.900.000,00

9.     Dinas Catatan Sipil                                      Rp       643.805.750,00

10.   Rumah Sakit Umum Daerah                         Rp       244.429.000,00

11.   Sekretariat Daerah                                       Rp        55.982.500,00

12.   Dinas Pekerjaan Umum                                Rp        13.000.000,00

       JUMLAH…………………….                               Rp  40.038.345.204,00

 

DAFTAR JENIS ASET TAK BERWUJUD TAHUN 2014

No.

Nama SKPD

Nama Aplikasi/Aset

Nilai Aset Tak Berwujud

1 Kantor PDE Simpoda

1.432.335.000,00

Sistem Informasi Perikanan dan Perkebunan

123.000.000,00

Aplikasi Sistem Informasi

22.000.000,00

Sistem Aplikasi Buku Elektronik

12.560.000,00

Sistem Website Pemda Gowa

284.900.000,00

Perancangan Sistem Aplikasi On Line

165.550.000,00

Sistem Penyusunan Master Plan IT Kab. Gowa

588.500.000,00

Windows Server 2000

10.000.000,00

Software Sidik Jari

19.000.000,00

Upgrade & Maintenance Design

62.000.000,00

2 Dinas Pengelolaan Keuangan Daerah Sistem Pengelolaan Keuangan Daerah

   1.014.550.000,00

Sistem Pengelolaan Pajak Daerah

174.845.000,00

Sistem Informasi BPHTB

148.610.000,00

Sistem Informasi Profil Dinas

21.000.000,00

Sistem Informasi Kepegawaian

15.000.000,00

3 BKDD Sistem Informasi Kepegawaian

146.700.000,00

4 Bappeda Sistem Informasi Profil Daerah

142.000.000,00

5 Dinas Kesehatan Sistem Informasi Kesehatan

49.500.000,00

6 Dinas Pendidikan, Olah Raga & Pemuda Sistem Pembelajaran Punggawa D’Emba

33.486.954.954,00

Sistem Teknologi Informasi dan Komunikasi

939.323.000,00

7 Kantor Pelayanan Terpadu Sistem Informasi Layanan Publik

      94.900.000,00

8 Sekretariat Dewan Sistem Jaringan Internet (Wifi)

        39.900.000,00

9 Dinas Catatan Sipil Sistem Informasi Kependudukan

     356.788.250,00

Sistem Informasi Kependudukan

287.017.500,00

10. RSUD Syekh Yusuf ProgramWebsite Rumah Sakit

24.600.000,00

Sistem SIM – RS

176.330.000,00

Sistem Laporan Keuangan

43.499.000,00

11. Sekretariat Daerah Sistem Perpustakaan Daerah

55.982.500,00

12. Dinas Pekerjaan Umum Sistem Pengelolaan Keuangan

13.000.000,00

13. Badan Lingkungan Hidup Hasil Kajian Status Lingkungan Hidup

150.000.000,00

JUMLAH

40.038.345.204,00

 

Selain Aset Tak Berwujud dalam bentuk Software komputer, terdapat juga Aset Tak Berwujud dalam bentuk hasil kajian terhadap status lingkungan hidup dan profil keanekaragaman hayati sebesar Rp150.000.000,00 berdasarkan Kebijakan Akuntansi Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa dan Buletin Teknis Nomor 11 Tahun 2011 tentang Akuntansi Aset Tidak Berwujud.

Sehingga total Aset Tak Berwujud Pemerintah Kabupaten Gowa Tahun Anggaran 2014 adalah Rp40.038.345.204,00 nilai Amortisasi sebesar (Rp16.815.959.489,00) dan Nilai Buku sebesar Rp23.222.385.715,00, yang secara rinci dapat disajikan pada Lampiran 26

3)     Aset Lain – lain                                Rp83.734.649.962,00

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

83.734.649.962,00

80.048.199.455,00

4.163.502.669,60

Jumlah Aset Lain-Lain tahun 2014 sebesar Rp83.734.649.962,00 adalah merupakan Aset lain-lain dari seluruh SKPD yang dikategorikan sebagai aset rusak berat dan tidak dikuasai, dengan rincian sebagai berikut :

Saldo awal per 1 Januari 2014                                           Rp     75.884.696.785,40

Penambahan:

-        Reklasifikasi dari Aset Peralatan dan Mesin :

  1. Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda      Rp             66.445.500,00
  2. Dinas Kesehatan                                                        Rp       1.113.571.323,00
  3. Dinas Pekerjaan Umum                                           Rp       1.271.170.120,00
  4. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah  Rp             20.182.500,00
  5. Dinas Perhubungan,                                                  Rp             18.133.802,00
  6. Badan Kesatuan Bangsa                                         Rp             13.025.000,00
  7. Sekretariat Daerah                                                    Rp          749.147.100,00
  8. Sekretariat DPRD                                                        Rp             79.002.750,00
  9. BPMD                                                                             Rp             54.514.125,00
  10. Kantor Ketahanan Pangan                                     Rp             13.500.000,00
  11. Dinas Pertambangan                                               Rp             21.640.000,00
  12. Dinas Perindustrian dan Perdagangan               Rp             11.800.000,00
  13. Kecamatan Manuju                                                  Rp             28.460.000,00

-        Reklasifikasi dari Aset Gedung dan Bangunan :

  1. Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda      Rp       2.856.295.477,00
  2. Dinas Kesehatan                                                        Rp          350.372.000,00
  3. Kecamatan Bungaya                                               Rp             40.000.000,00

-        Reklasifikasi dari Aset Jalan, Irigasi dan Jaringan

( Sekretariat Daerah )                                                     Rp                  594.000,00

-        Reklasifikasi dari Aset Tetap Lainnya :

  1. Sekretariat Daerah                                                    Rp             28.060.000,00
  2. Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda      Rp             81.434.530,00

-        Reklasifikasi dari Aset Tak Berwujud

a. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah    Rp       1.003.300.000,00

b. Kantor Pelayanan Terpadu                                       Rp             10.000.000,00

c. Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda        Rp          682.275.000,00

-        Mutasi Aset Peralatan dan Mesin dari BKKB-PP

ke Sekretariat Daerah                                                    Rp             45.000.000,00

JUMLAH                                         Rp       8.557.923.227,00

Pengurangan :

-        Mutasi Aset Peralatan dan Mesin dari BKKB-PP

ke Sekretariat Daerah                                                    Rp             45.000.000,00

-        Belanja dibayar dimuka Dinas Dikorda                     Rp          662.970.050,40

JUMLAH                                         Rp          707.970.050,40

 

Saldo Akhir per 31 Desember 2014                                  Rp     83.734.649.962,00

Pengurangan aset lain-lain sebesar Rp662.970.050,40 yakni adanya pelunasan dari belanja dibayar dimuka atas kegiatan DAK Pendidikan pada Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda pada Tahun Anggaran 2013 yaitu :

  1. Pembangunan ruang kelas SMU Handayani sebesar 28,52%.
  2. Pembangunan ruang kelas SMKN 1 Pallangga sebesar 23,71%.
  3. Pembangunan ruang kelas SMK Garudaya Bontonompo sebesar 22,92%.
  4. Pembangunan Gedung Perpustakaan SMK Garudaya Bontonompo sebesar 3,54%.
  5. Pembangunan Gedung Perpustakaan SMKN 1 Limbung Kecamatan Bajeng sebesar 3,54%.
  6. Pembangunan Gedung Laboratorium SMUN 1 Sungguminasa sebesar 11,70%.
  7. Pembangunan Gedung Laboratorium SMKN Limbung sebesar 14,32%.
  8. Pembangunan Gedung Laboratorium SMKN 2 Somba Opu sebesar 25,73%.

Secara rinci, Aset Lain-lain dapat disajikan pada Lampiran 27 dan Lampiran 28.

4)    Amortisasi Aset Tak Berwujud

Pemerintah Kabupaten Gowa telah menetapkan kebijakan akuntansi untuk Amortisasi Aset Tak Berwujud dengan metode garis lurus dan untuk Amortisasi asset tak berwujud yang diperoleh pada tahun anggaran berjalan dilaksanakan berdasarkan tahunan. Akumulasi Amortisasi Aset Tak Berwujud Tahun Anggaran 2014 sebesar (Rp16.815.959.489,00) dan pada Tahun Anggaran 2013 sebesar (Rp12.507.329.388,00). Secara komparatif Amortisasi Aset Tak Berwujud dapat disajikan pada Lampiran 26.

  1. E.      KEWAJIBAN                      

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

6.135.727.272,00

24.520.187.452,00

(18.384.460.180,00)

  1. 1.      KEWAJIBAN JANGKA PENDEK                   

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

6.135.727.272,00

24.520.187.452,00

(18.384.460.180,00)

 

  1. a.  Bagian Lancar Utang Jangka Panjang

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

2.660.925.021,00

2.670.925.021,00

(10.000.000,00)

 

Jumlah sebesar Rp2.660.925.021,00 tersebut merupakan Bagian Lancar Utang Jangka Panjang Pemerintah Kabupaten Gowa yang jatuh tempo  per-31 Desember 2014 yaitu sisa pinjaman Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa pada Bank Sulawesi Selatan Barat untuk membiayai Kredit Investasi Pengadaan Taksi Gowata (PD. Perdagangan Umum). Pada TA. 2014 pembayaran atas pokok pinjaman tidak lagi dilaksanakan oleh Pemkab Gowa karena sudah diserahkan langsung kepada PD. Holding Company (Taksi Gowata) untuk dikelola.

Bila dibandingkan dengan niliai Bagian Lancar Utang Jangka Panjang Tahun 2013, mengalami penurunan sebesar Rp10.000.000,00  disebabkan adanya pembayaran pokok pinjaman oleh Taksi Gowata kepada PT Bank Sulselbar pada tahun 2014.

Saldo Bagian Lancar Utang Jangka Panjang 2014 :

Pinjaman Pada BPD Sul-Sel Cabang Gowa

-     Taksi GOWATA (Pinjaman Pokok)                                             Rp       2.670.925.021,00

-     Setoran Taksi Gowata Tahun 2014                                          Rp             10.000.000,00

      JUMLAH                                                                                            Rp       2.660.925.021,00

 

  1. b.  Utang Bunga                                       

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

397.079.625,00

397.079.625,00

0,00

Jumlah Utang Bunga sebesar Rp397.079.625 tersebut merupakan Bagian Utang Bunga Pemerintah Kabupaten Gowa per 31 Desember 2014 yaitu Pinjaman Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa pada Bank Sulawesi Selatan untuk membiayai Pengadaan Taksi Gowata dimana pada Tahun 2014 tidak ada pembayaran bunga.

Saldo Utang Bunga dan Denda 2014 :

1)         Utang Bunga Pinjaman Pada BPD Sul-Sel

Taksi GOWATA (Bunga Pinjaman)                                               Rp    397.079.625,00

          Jumlah………………………………                                                 Rp    397.079.625,00

 

  1. c.  Utang Pihak Ketiga                             

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

925.153.535,00

20.019.304.625,00

(19.094.151.090,00)

 

Jumlah Utang Perhitungan Pihak Ketiga Tahun 2014 sebesar Rp925.153.535,00 tersebut adalah merupakan utang dari Perhitungan Pelaksanaan Proyek yang fisiknya sudah mencapai 100%, namun realisasi keuangan belum mencapai 100%, dengan rincian sebagai berikut :

UTANG PIHAK KE TIGA TAHUN 2013

No.

U  R  A  I  A  N

JUMLAH

1. RSUD ( PT. Parif Padang Global )

97.208.375,00

2. PU ( CV. Muhdzaky )

24.105.000,00

3. PU ( PT. Cisco Sinar Jaya) Dana Cadangan

10.361.452.050,00

4. PSDA (PT. Wijaya Karya Semesta)  Dana Cadangan

3.191.507.200,00

PSDA (PT. Neno Jaya Utama)  Dana Cadangan

2.356.072.000,00

5. Diknas (PT. Neno Jaya Utama) Dana CadanganPengadaan Meubelair

3.988.960.000,00

JUMLAH

20.019.304.625,00

Pelunasan Utang Pihak Ketiga sebesar Rp20.019.304.625,00 telah  diselesaikan pembayarannya dengan rincian SP2D sebagai berikut :

PEMBAYARAN UTANG PIHAK KE TIGA TAHUN 2013

No

U  R  A  I  A  N

JUMLAH UTANG PIHAK KETIGA

NOMOR DAN TANGGAL SP2D

JUMLAH

1. RSUD ( PT. Parif Padang Global )

97.208.375,00

SP2D No. 4720 Tgl. 05-11-2014

97.208.375,00

2. PU ( CV. Muhdzaky )

24.105.000,00

SP2D No.3980 Tgl. 03-10-2014

24.105.000,00

3. PU ( PT. Cisco Sinar Jaya) Dana Cadangan

10.361.452.050,00

SP2D No. 0179 Tgl. 27-02-2014

10.361.452.050,00

4. PSDA (PT. Wijaya Karya Semesta)  Dana Cadangan

3.191.507.200,00

SP2D No. 1329 Tgl. 20-05-2014

3.191.507.200,00

PSDA (PT. Neno Jaya Utama)  Dana Cadangan

2.356.072.000,00

SP2D No. 2760 Tgl. 20-08-2014

2.356.072.000,00

5. Diknas (PT. Neno Jaya Utama) Dana CadanganPengadaan Meubelair

3.988.960.000,00

SP2D No. 1320 Tgl. 16-05-2014

3.988.960.000,00

JUMLAH

 

 

20.019.304.625,00

 

Pada Tahun Anggaran 2014 terdapat Utang Pihak Ketiga sebesar Rp925.153.535,00 dengan rincian sebagai berikut :

UTANG PIHAK KE TIGA TAHUN 2014

No.

U  R  A  I  A  N

JUMLAH

1. Dinas PU

669.719.635,00

2. Dinas PSDA
CV. Akbar Azhari Pratama

62.800.000,00

CV. Heri Jaya Utama

113.213.100,00

3. Dinas Kesehatan (Obat-obatan)
PT. Anugerah Argon Medica

75.820.800,00

PT. Mensa Binsa Sukses

3.600.000,00

JUMLAH

925.153.535,00

 

  1. d.  Utang PFK 

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

5.450.167,00

202.318.315,00

(196.868.148,00)

 

Jumlah Utang Perhitungan Pihak Ketiga (PFK)  Tahun 2014 sebesar Rp5.450.167,00 tersebut adalah merupakan utang dari Perhitungan pajak PPn dan PPh yang telah dipungut oleh bendahara pengeluaran SKPD pada tahun 2014 namun belum disetor ke kas Negara sampai dengan tanggal 31 Desember 2014, yaitu Dinas Kehutanan dan Perkebunan sebesar Rp745.625,00 dan Dinas Pendidikan, Olah Raga dan Pemuda sebesar Rp4.704.542,00.

  1. e.  Utang Jangka Pendek Lainnya       

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

2.147.118.924,00

1.230.559.866,00

(916.559.058,00)

 

Jumlah Utang Jangka Pendek Lainnya Tahun 2014 sebesar Rp2.147.118.924,00 adalah utang jangka pendek lainnya yang timbul karena entitas secara rutin mengikat kontrak pengadaan barang dan jasa dari pihak ketiga yang menurut buletin teknis Akuntansi Utang Komite Standar Akuntansi Pemerintahan, pembayarannya akan dilakukan di kemudian hari. Utang biaya ini pada umumnya terjadi karena pihak ketiga memang melaksanakan praktik menyediakan barang dan/atau jasa dimuka dan melakukan penagihan dibelakang. Adapun rincian utang jangka pendek lainnya adalah sebagai berikut :

UTANG JANGKA PENDEK LAINNYA TAHUN 2013

No.

U  R  A  I  A  N

JUMLAH

1. Sekretariat Daerah ( Tagihan Listrik Desember 2014 )

718.705.007,00

2. Sekretariat Daerah (Tagihan PDAM bulan Oktober, Nopember dan Desember Tahun Anggaran 2014)

66.795.250,00

3. Utang Belanja Bahan Obat-obatan (Klaim Jamkesmas RSUD)

33.900.000,00

4. Utang Belanja Jasa Pelayanan (Klaim Jamkesmas RSUD)

411.159.609,00

JUMLAH

1.230.559.866,00

 

Pelunasan Utang Jangka Pendek Lainnya Tahun Anggaran 2013 sebesar Rp1.230.559.866,00 telah diselesaikan pembayarannya dengan rincian sebagai berikut :

PEMBAYARAN UTANG JANGKA PENDEK LAINNYA TAHUN 2013

No

U  R  A  I  A  N

JUMLAH UTANG

NOMOR DAN TANGGAL SP2D

JUMLAH

1. Sekretariat Daerah ( Tagihan Listrik Desember 2013 )

718.705.007,00

SP2D No. 0009 Tgl. 16-01-2014

718.705.007,00

2. Sekretariat Daerah (Tagihan PDAM bulan Oktober, Nopember dan Desember Tahun Anggaran 2013)

66.795.250,00

SP2D No. 0228 Tgl. 10-03-2014

66.795.250,00

3. Utang Belanja Bahan Obat-obatan (Klaim Jamkesmas RSUD)

33.900.000,00

SP2D No. 859 Tgl. 24-04-2014

21.000.000,00

SP2D No. 2289 Tgl. 22-07-2014

12.900.000,00

4. Utang Belanja Jasa Pelayanan (Klaim Jamkesmas RSUD)

411.159.609,00

SP2D No. 416 Tgl. 25-03-2014

411.159.609,00

JUMLAH

1.230.559.866,00

 

1.230.559.866,00

 

Pada Tahun Anggaran 2014 terdapat Utang Jangka Pendek Lainnya sebesar Rp2.147.118.924,00 dengan rincian sebagai berikut :

UTANG JANGKA PENDEK LAINNYA TAHUN 2014

No.

U  R  A  I  A  N

JUMLAH

1. Sekretariat Daerah ( Tagihan Listrik Desember 2014 )

535.222.284,00

2. Sekretariat Daerah (Tagihan PDAM bulan Nopember dan Desember  Tahun Anggaran 2014)

19.097.250,00

3. Tagihan Listrik Bulan Nopember dan Desember 2014 pada kantor Inspektorat Daerah

473.440,00

4. Tagihan Air  Bulan Agustus  – Desember 2014 pada kantor Inspektorat Daerah

489.000,00

5. Jasa Pelayanan Kesehatan Gratis pada FKTP Dinas Kesehatan

1.591.836.950,00

JUMLAH

2.147.118.924,00

  1. 2.      KEWAJIBAN JANGKA PANJANG
  2. a.  Utang dalam Negeri                 

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

0,00

0,00

0,00

  1. F.      EKUITAS DANA

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

2.456.504.883.228,74

2.219.978.730.852,14

236.526.152.376,60

  1. 1.      EKUITAS DANA LANCAR                             

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

178.592.001.376,81

178.736.239.023,81

(144.237.647,00)

 

Jumlah tersebut merupakan Ekuitas Dana Lancar yang dimiliki Pemerintah Kabupaten Gowa yang merupakan Penyeimbang antara Aktiva Lancar dengan Kewajiban Lancar/Utang Jangka Pendek per 31 Desember 2014, terdiri dari :

No.

Uraian

Jumlah

1.

Akumulasi  SILPA

148.024.869.835,79

2.

Cadangan Piutang

31.592.455.914,38

3.

Cadangan Penyisihan Piutang

(4.645.565.096,30)

4.

Cadangan Persediaan

9.147.531.414,00

5.

Pendapatan yang di Tangguhkan

602.986.413,94

6.

Dana yang harus disediakan untuk  Pembayaran Utang Jk. Pendek

(6.130.277.105,00)

Jumlah

178.592.001.376,81

 

  1. 2.      EKUITAS DANA DIINVESTASIKAN               

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

2.265.006.815.221,00

2.023.719.588.904,00

241.287.226.317,00

 

Jumlah tersebut merupakan Ekuitas Dana yang Diinvestasikan  Pemerintah Kabupaten Gowa yang merupakan Penyeimbang antara Investasi Jangka Pendek dan Jangka Panjang, Aktiva Tetap dan Aktiva Lainnya dengan Kewajiban Jangka Panjang per 31 Desember 2014, terdiri dari :

No.

Uraian

Jumlah ( Rp)

1.

Diinvestasikan dalam Investasi Jangka Panjang

15.881.098.962,00

2.

Diinvestasikan dalam Aktiva Tetap

2.142.168.680.582,00

3.

Diinvestasikan dalam Aktiva Lain-lain

106.957.035.677

4.

Dana yang harus disediakan untukPembayaran Utang Jangka Panjang

0,00

Jumlah

2.265.006.815.221,00

 

  1. 3.      EKUITAS DANA CADANGAN                      

2014

2013

Bertambah /

(Berkurang)

12.906.066.630,93

17.522.902.923,93

(4.616.836.293,00)

 

Jumlah tersebut merupakan Ekuitas Dana yang Diinvestasikan  Pemerintah Kabupaten Gowa yang merupakan penyeimbang dari dana Cadangan pada kelompok Aktiva yang diperuntukkan untuk pembangunan Infrastruktur di Kabupaten Gowa.

  1. G.    ARUS KAS

Laporan Arus Kas bertujuan untuk memberikan informasi historis mengenai perubahan kas dan setara kas suatu entitas pelaporan dengan mengklasifikasikan arus kas berdasarkan aktivitas operasi, investasi aset non keuangan, pembiayaan dan aktivitas non anggaran selama satu periode akuntansi. Klasifikasi Kas menurut aktivitas operasi, investasi aset non keuangan, pembiayaan dan aktivitas non anggaran yang memungkinkan para pengguna laporan untuk menilai pengaruh dari aktivitas tersebut terhadap posisi kas dan setara kas pemerintah daerah. Informasi tersebut juga dapat digunakan untuk mengevaluasi hubungan antar aktivitas operasi, investasi aset non keuangan, pembiayaan dan aktivitas non anggaran.

  1. Aktivitas Operasi

Arus Kas Aktivitas Operasi merupakan indikator yang menunjukkan kemampuan operasi pemerintah daerah dalam menghasilkan kas yang cukup untuk membiayai aktivitas operasionalnya dimasa yang akan datang tanpa mengandalkan sumber pendanaan dari luar. Aktivitas Operasi terdiri dari :

  1. Arus Masuk Kas, dengan rincian sebagai berikut :

1)         Pendapatan Pajak Daerah

a)    Pajak Hotel                                                                         Rp          137.583.900,00

b)    Pajak Restoran                                                                  Rp          726.191.491,00

c)    Pajak Hiburan                                                                    Rp          101.321.100,00

d)    Pajak Reklame                                                                  Rp          333.686.904,00

e)    Pajak Penerangan Jalan                                                Rp     15.467.885.607,00

f)      Pajak Parkir                                                                         Rp               5.000.000,00

g)    Pajak Air Tanah                                                                 Rp             13.060.525,00

h)    Pajak Mineral bukan Logam dan Batuan                 Rp       1.002.668.428,00

i)      Pajak Bumi dan Bangunan Pedesaan dan

Perkotaan                                                                           Rp     12.494.853.122,00

j)       Pajak BPHTB                                                                        Rp     32.861.075.353,00

JUMLAH …………………………                       Rp     63.143.326.430,00

2)         Pendapatan Retribusi Daerah

a)    Retribusi Jasa Umum

-   Retribusi Pelayanan Kesehatan                                Rp     46.697.970.597,00

-   Retribusi Pelayanan Persampahan                         Rp          369.496.000,00

-   Retribusi Pelayanan KTP dan Akte Capil                Rp          524.915.000,00

-   Retribusi Pelayanan Pemakaman                           Rp             19.222.500,00

-   Retribusi Pelayanan Parkir                                          Rp             95.000.000,00

-   Retribusi Pelayanan Pasar                                          Rp          659.207.500,00

-   Retribusi Pengujian Kendaraan Bermotor             Rp          250.778.500,00

-   Retribusi Pemeriksaan Alat Pemadam                  Rp             25.030.000,00

-   Retribusi Penggantian Cetak Peta                          Rp          102.450.000,00

Jumlah                        Rp     48.744.070.097,00

b)    Retribusi Jasa Usaha

-   Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah                Rp          323.250.000,00

-   Retribusi Terminal                                                         Rp          513.640.000,00

-   Retribusi Tempat Penginapan                                  Rp             29.000.000,00

-   Retribusi RPH                                                                   Rp             96.555.000,00

-   Retribusi Tempat Rekreasi & Olah Raga                Rp             67.000.000,00

-   Retribusi Penjualan Produk Daerah                         Rp          346.430.000,00

Jumlah                        Rp       1.375.875.000,00

c)    Retribusi Perizinan Tertentu

-   Retribusi IMB                                                                   Rp       2.684.512.017,00

-   Retribusi Izin Gangguan/Keramaian                      Rp          337.600.000,00

-   Retribusi Izin Trayek                                                       Rp             17.750.000,00

Jumlah                                                                 Rp       3.039.862.017,00

        JUMLAH …………………………                       Rp     53.159.807.114,00

3)         Pendapatan Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang dipisahkan

-     Bag. Laba Penyertaan Modal pada

Perusahaan Milik Daerah/BUMD                                 Rp          750.000.000,00

-     Bag. Laba Penyertaan Modal pada

Perusahaan Milik Pemerintah/BUMN                         Rp       1.364.802.292,00

-     Bag. Laba Penyertaan Modal pada

Perusahaan Milik Swasta                                               Rp          330.000.000,00

JUMLAH …………………………                        Rp       2.444.802.292,00

4)         Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Syah

-     Hasil Penjualan Aset Daerah Yang

Tdk dipisahkah                                                                  Rp                              0,00

-     Penerimaan Jasa Giro                                                   Rp       6.775.734.470,47

-     Pendapatan Bunga Deposito                                      Rp          562.865.539,78

-     Tuntutan Ganti Kerugian Daerah                                Rp       6.020.804.489,40

-     Penerimaan PAD yang Syah lainnya                          Rp       4.407.690.447,00

JUMLAH …………………………                        Rp     17.767.094.946,65

5)         Dana Bagi Hasil Pajak/Bukan Pajak

-     Bagi Hasil Pajak                                                                 Rp     16.314.480.720,00

-     Bagi Hasil Bukan Pajak/SDA                                          Rp       2.860.547.573,00

-     Bagi Hasil Cukai Tembakau                                          Rp          218.878.078,00

 JUMLAH …………………………                        Rp     19.393.906.371,00

6)         Dana Alokasi Umum                                                             Rp  746.700.092.000,00

7)         Dana Alokasi Khusus                                                              Rp     80.227.530.000,00

8)         Dana Insentif Daerah                                                            Rp       3.000.000.000,00

9)         Pendapatan Hibah                                                                Rp                               0,00

10)     Dana Bagi Hasil Pajak dari Propinsi                                   Rp     60.488.979.662,72

11)     Dana Penyesuaian                                                                 Rp  148.693.373.000,00

12)     Bantuan Keuangan dari Propinsi                                       Rp     32.703.671.720,00

JUMLAH ARUS MASUK KAS……..                                         Rp 1.227.722.583.536,37

 

  1. Arus Keluar Kas, dengan rincian sebagai berikut :

1)         Belanja Pegawai, terdiri dari :

Belanja Tidak Langsung :

-     Belanja Gaji dan Tunjangan                                          Rp  478.936.429.973,00

-     Tambahan Penghasilan PNS                                         Rp  163.749.537.384,00

-     Belanja Lainnya Pimpinan dan Anggota

DPRD serta KDH dan WKDH                                           Rp       2.782.570.000,00

-     Biaya Pemungutan Pajak Daerah                               Rp                               0,00

-     Insentif Pemungutan Pajak Daerah                            Rp       2.466.506.746,00

-     Insentif Pemungutan Retribusi Daerah                      Rp          318.147.318,00

JUMLAH ……………………………                                Rp  648.253.191.421,00

Belanja Langsung :

-     Honorarium PNS                                                               Rp       6.001.553.500,00

-     Honorarium Non PNS                                                      Rp     11.574.205.400,00

-     Uang Lembur                                                                    Rp       2.418.622.600,00

-     Uang untuk diserahkan kepada Pihak ketiga          Rp          149.475.000,00

JUMLAH ……………………………                          Rp     20.143.856.500,00

2)         Belanja Barang dan Jasa, terdiri dari :

-     Belanja Bahan Pakai Habis                                            Rp       5.855.788.730,00

-     Belanja Bahan/Material                                                 Rp     21.493.824.371,00

-     Belanja Jasa Kantor                                                         Rp     72.898.098.177,00

-     Belanja Premi Asuransi                                                   Rp          418.088.275,00

-     Belanja Perawatan Kendaraan Bermotor                Rp       7.762.543.789,00

-     Belanja Cetak dan Penggandaan                              Rp     12.678.716.103,00

-     Belanja Sewa Rumah/Gedung/Gudang/

Parkir                                                                                    Rp       1.641.470.000,00

-     Belanja Sewa Sarana Mobilitas                                   Rp          342.100.000,00

-     Belanja Sewa Alat Berat                                                Rp               6.000.000,00

-     Belanja Sewa Peralatan danPerlengkapan

Kantor                                                                                  Rp       1.673.630.000,00

-     Belanja Makanan dan Minuman                                 Rp     15.502.291.598,00

-     Belanja Pakaian Dinas dan Atributnya                      Rp       1.449.475.675,00

-     Belanja Pakaian Kerja                                                     Rp          494.331.700,00

-     Belanja Pakaian Khusus danHari-hari tertentu         Rp          932.229.350,00

-     Belanja Perjalanan Dinas                                               Rp     11.738.231.519,00

-     Belanja Kursus, Pelatihan dan Bimtek PNS                Rp       3.893.969.950,00

-     Belanja Pemeliharaan                                                    Rp       7.078.827.671,00

-     Belanja Jasa Konsultansi                                                Rp       3.288.579.000,00

JUMLAH ………………………………                              Rp  169.148.195.908,00

3)         Belanja Hibah yang diperuntukkan kepada Badan/Lembaga dan Organisasi Swasta sebesar Rp21.919.419.415,00

4)         Belanja Bantuan Sosial kepada Organisasi Sosial Kemasyarakatan dan bantuan social dana Co-Sheering  sebesar Rp3.254.987.164,00

5)         Belanja Bantuan Keuangan Rp0,00

6)         Belanja Bagi Hasil Pajak Rp2.320.868.279,00

7)         Belanja Bagi Hasil Pendapatan Lainnya Rp19.103.737.557,00

Dari jumlah Arus Masuk Kas sebesar Rp1.227.722.583.536,37 dan Arus Keluar Kas sebesar Rp884.144.256.244,00 maka Arus Kas Bersih dari Aktivitas Operasi sebesar Rp344.578.327.292,37.

  1. Aktivitas Investasi Non Keuangan.

Arus Masuk Kas pada Aktivitas Investasi Non Keuangan pada Tahun Anggaran 2014 tidak ada Realisasi, sedangkan Arus Keluar Kas pada Aktivitas Investasi Non Keuangan sebesar Rp379.477.753.293,00 sehingga Arus Kas Bersih dari Aktivitas Investasi Aset Non Keuangan adalah  (Rp379.477.753.293,00),dengan uraian sebagai berikut :

  1. Belanja Tanah ………………………………           Rp   898.177.776,00
  2. Belanja Peralatan dan Mesin , terdiri dari :

1)         Belanja Pengadaan Alat-alat Berat                                 Rp          738.934.500,00

2)         Belanja Pengadaan Alat-alat Angkutan

Darat Bermotor                                                                       Rp       2.234.581.850,00

3)         Belanja Pengadaan Alat-alat Angkutan

Darat Tidak Bermotor                                                            Rp               1.980.000,00

4)         Belanja Pengadaan Alat-alat Angkutan

Di Air Tidak Bermotor                                                            Rp                               0,00

5)         Belanja Pengadaan Alat-alat Bengkel                            Rp             24.351.350,00

6)         Belanja Pengadaan Alat-alat Pengolahan

Pertanian dan Peternakan                                                  Rp             53.050.000,00

7)         Belanja Pengadaan Peralatan Kantor                             Rp          600.571.132,00

8)         Belanja Pengadaan Perlengkapan Kantor                     Rp       1.424.189.175,00

9)         Belanja Pengadaan Komputer                                          Rp       1.741.910.676,00

10)     Belanja Pengadaan Meubelair                                          Rp       5.542.374.486,00

11)     Belanja Pengadaan Peralatan dapur                              Rp          258.172.325,00

12)     Belanja Pengadaan Penghias Ruangan

Rumah tangga                                                                        Rp          802.898.808,00

13)     Belanja Pengadaan Alat-alat Studio                                Rp          737.601.750,00

14)     Belanja Pengadaan Alat-alat Komunikasi                      Rp          350.577.995,00

15)     Belanja Pengadaan Alat-alat Ukur                                   Rp             62.800.000,00

16)     Belanja Pengadaan Alat-alat Kedokteran                     Rp          593.491.992,00

17)     Belanja Pengadaan Alat-alat Laboratorium                 Rp       1.461.742.000,00

18)     Belanja Pengadaan Sarana Kebersihan                         Rp          410.590.000,00

19)     Belanja Pengadaan Alat-alat lalu lintas                          Rp          707.631.000,00

20)     Belanja Pengadaan Alat – Alat Persenjataan/

Keamanan                                                                               Rp                               0,00

JUMLAH                                                                                  Rp     14.747.449.039,00

  1. Belanja Gedung dan Bangunan ………        Rp   85.732.251.387,00

Pada Tahun Anggaran 2014 Belanja Gedung dan Bangunan direalisasikan sebesar Rp85.732.251.387,00 dimana sampai pada Tahun Anggaran berakhir masih terdapat Konstruksi dalam Pengerjaan sebesar Rp3.391.451.982,00 pada Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air Kabupaten Gowa dan belum dipergunakan atau dimanfaatkan sesuai dengan peruntukannya.

  1. Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan ………  Rp    267.152.923.751,00

Terdiri dari :

1)         Belanja Pengadaan Konstruksi Jalan                            Rp      216.548.817.879,00

2)         Belanja Pengadaan Konstruksi Jembatan                  Rp          3.945.644.392,00

3)         Belanja Pengadaan Konstruksi Jaringan Air               Rp        41.887.131.695,00

4)         Belanja Pengadaan Penerangan Jalan,

Taman dan Hutan Kota                                                     Rp          3.932.385.975,00

5)         Belanja Pengadaan Instalasi Listrik dan telepon       Rp              838.943.810,00

  1. Belanja Aset Tetap Lainnya …………………    Rp      655.068.840,00

Terdiri dari :

1)         Belanja Pengadaan Buku/Perpustakaan                     Rp              626.176.840,00

2)         Belanja Pengadaan Hewan/Ternak dan

Tanaman                                                                               Rp                                  0,00

3)         Belanja Pengadaan Barang Bercorak

Kesenian dan Kebudayaan                                             Rp                28.892.000,00

  1. Belanja Aset lainnya …………………………… Rp   7.291.882.500,00
  2. Aktivitas Pembiayaan

Arus Kas aktivitas pembiayaan mencerminkan penerimaan dan pengeluaran kas bruto sehubungan dengan pendanaan defisit atau penggunaan surplus anggaran yang bertujuan untuk memprediksi klaim pihak lain terhadap arus kas pemerintah daerah dan klaim pemerintah daerah terhadap pihak lain dimasa yang akan datang.

Arus Masuk Kas dari aktivitas pembiayaan, antara lain :

  1. Penerimaan UUDP                                                 Rp         4.067.523.917,00
  2. Pencairan Dana Cadangan                                 Rp       29.864.683.150,00
  3. Penerimaan Kembali Pinjaman Dana Bergulir      Rp             54.769.000,00
  4. Penerimaan kembali pokok Pinjaman                  Rp                           0,00

JUMLAH                                                            Rp       33.986.976.067,00

Arus Keluar Kas Aktivitas Pembiayaan, antara lain :

  1. Transfer Dana Cadangan                                     Rp       25.000.000.000,00
  2. Penyertaan Modal                                                Rp         5.000.000.000,00
  3. Pembayaran Utang Kepada Pihak Ke-Tiga           Rp           121.313.375,00
  4. Pembayaran Biaya Transfer                                   Rp             14.004.936,53
  5. Pengembalian Belanja                                          Rp                           0,00
  6. Pengeluaran kpd Bend. Yang belum

di-SPJkan                                                               Rp         3.854.708.280,00

  1. Pengeluaran kpd Bend. JKN Yang belum

di-SPJkan                                                               Rp                           0,00

JUMLAH                                                            Rp       33.990.026.591,53

Sehingga Arus Kas Bersih dari Aktifitas Pembiayaan adalah (Rp3.050.524,53)

  1. Aktivitas Non Anggaran

Arus Kas dari aktivitas Non Anggaran mencerminkan penerimaan dan pengeluaran kas bruto yang tidak mempengaruhi anggaran pendapatan, belanja dan pembiayaan pemerintah daerah. Arus kas dari aktivitas non anggaran antara lain perhitungan pihak ketiga  (PFK) dan kiriman uang. PFK menggambarkan kas yang berasal dari jumlah dana yang dipotong dari Surat Perintah Membayar atau diterima secara tunai untuk pihak ketiga misalnya potongan Taspen dan Askes. Kiriman uang menggambarkan mutasi kas antar rekening kas umum daerah.

Arus Kas Masuk dari aktivitas Non Anggaran meliputi Penerimaan Perhitungan Pihak Ketiga (PFK) sebesar Rp52.575.929.594,00 sedangkan Arus Keluar Kas meliputi Pengeluaran Perhitungan Fihak Ketiga (PFK) sebesar RpRp52.575.929.594,00. Kenaikan Bersih Kas selama Periode Tahun 2014 sebesar (Rp35.902.476.525,16).

  • Saldo Awal Kas di BUD                                     Rp    181.444.090.903,95
  • Saldo Akhir Kas di BUD                                      Rp    145.541.614.378,79
  • Saldo Akhir Kas di Bendahara Pengeluaran                                    Rp          1.868.432.342,00
  • Saldo Akhir Kas di Rekening Bendahara JKN                                  Rp          444.038.737,00
  • Saldo Akhir Kas di Bendahara JKN                 Rp           176.234.545,00
  • Saldo Akhir Kas di Bendahara Penerimaan Rp           602.986.413,94
  • Saldo Akhir Kas                                                  Rp    148.633.306.416,73

 

5.2      PENGUNGKAPAN ATAS POS-POS ASET DAN KEWAJIBAN YANG TIMBUL SEHUBUNGAN DENGAN PENERAPAN BASIS AKRUAL ATAS PENDAPATAN DAN BELANJA DAN REKONSILIASINYA DENGAN PENERAPAN BASIS KAS.

 

Saat pengakuan aset akan lebih dapat diandalkan apabila terdapat bukti bahwa telah terjadi perpindahan hak kepemilikan dan/atau penguasaan secara hukum, misalnya sertifikat tanah dan bukti kepemilikan kendaraan bermotor. Apabila perolehan aset tetap belum didukung dengan bukti secara hukum dikarenakan masih adanya suatu proses administrasi yang diharuskan, maka aset tersebut harus diakui pada saat terdapat bukti bahwa penguasaan aset tetap tersebut telah berpindah.

Pemerintah Kabupaten Gowa pada Tahun Anggaran 2014 telah melaksanakan Kapitalisasi Aset dan Penyusutan terhadap Aset tetap yang dimiliki dan dikuasai oleh Pemerintah Kabupaten Gowa sesuai dengan Peraturan Bupati Gowa Nomor 23 Tahun 2012 tentang Perubahan kedua atas Paraturan Bupati Gowa Nomor 37 Tahun 2010 tentang Kebijakan Akuntansi Pemerintah Kabupaten Gowa. Kapitalisasi diakui terhadap biaya-biaya yang muncul setelah biaya perolehan selama penggunaan aset tetap, misalnya biaya pemeliharaan (maintenance), penambahan (additions), penggantian (replacement) atau perbaikan (repairs). Pada dasarnya pengeluaran-pengeluaran untuk aset tetap setelah perolehan dapat dikategorikan menjadi belanja modal (capital expenditures) dan pengeluaran pendapatan (revenue expenditures).

 

 

 

 


BAB   VI

PENJELASAN ATAS INFORMASI – INFORMASI NON KEUANGAN SKPD

Dalam penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa dimana pada Penjelasan Pos Pendapatan dan Belanja serta Pembiayaan didasari atas kapitalisasi dari Laporan – laporan  SKPD sebagai catatan atas laporan keuangan konsolidasian Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa setelah diadakan Verifikasi dengan Bidang Akuntansi Dinas Pengelolaan Keuangan Daerah selaku bendaharaha Umum Daerah ( BUD ).

Laporan Keuangan Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa disusun berdasarkan laporan realisasi Pendapatan dan Belanja Daerah masing-masing SKPD serta data pendukung lainnya, dan data untuk penyusunan Neraca tetap didasari atas nilai perolehan berdasarkan realisasi belanja modal, pendataan/inventarisasi yang dilakukan oleh Bidang Aset Dinas Pengelolaan Keuangan Daerah setelah melakukan rekonsiliasi dengan masing-masing SKPD, serta nilai kapitalisasi dan penyusutan berdasarkan regulasi yang telah dibuat oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa.

Selain dari nilai aset yang tercatat pada Neraca Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa, masih terdapat pula nilai aset yang bersumber dari APBN sebesar Rp252.526.013.966,00 yang ada pada beberapa SKPD tetapi belum dapat diakui sebagai aset Pemerintah Daerah. Hal ini disebabkan karena Aset tersebut belum dibuatkan BAP (Berita Acara Pemeriksaan), dengan rincian sebagai berikut :

Aset APBN Tahun Anggaran 2014

NO

URAIAN

JUMLAH

1. Tanah

      2.978.920.000,00

-      Dinas Perikanan. Kelautan dan Peternakan

        1.250.000.000,00

-      Kantor Ketahanan Pangan

           912.120.000,00

  -      Dinas Sosial

           816.800.000,00

2. Peralatan dan Mesin

72.765.855.900,00

-      Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil

           217.961.000,00

-      Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air

             60.608.000,00

-      Dinas Perindustrian dan Perdagangan

             55.541.040,00

-      Dinas Pertanian

930.315.000,00

-      Dinas Perikanan. Kelautan dan Peternakan

        1.951.924.000,00

-      Dinas Kehutanan  dan Perkebunan

           300.991.000,00

-      RSUD Syekh Yusuf

65.137.089.010,00

-      Kantor Ketahanan Pangan

        3.233.843.350,00

  -      Dinas Sosial

           877.583.500,00

3. Gedung dan Bangunan

91.381.287.034,00

-      Dinas Pekerjaan Umum

17.485.634.000,00

-      Dinas Perindustrian dan Perdagangan

      54.417.205.245,00

-      Dinas Perikanan. Kelautan dan Peternakan

        7.077.650.489,00

-      RSUD Syekh Yusuf

10.934.910.000,00

-      Kantor Ketahanan Pangan

        1.320.805.000,00

  -      Kecamatan Pattalassang

           145.082.300,00

4. Jalan. Irigasi dan Jaringan

    84.824.981.032,00

-      Dinas Pekerjaan Umum

      57.307.128.600,00

-      Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air

      13.131.904.028,00

-      Dinas Perikanan. Kelautan dan Peternakan

             60.984.753,00

-      Kecamatan Tompobulu

        5.152.059.750,00

-      Kecamatan Bungaya

        6.275.093.800,00

-      Kecamatan Pattalassang

        2.897.810.101,00

5. Aset Tetap Lainnya

           251.680.000,00

-      RSUD Syekh Yusuf

           251.680.000,00

6. Aset Tak Berwujud

323.290.000,00

-      RSUD Syekh Yusuf

323.290.000,00

JUMLAH

252.526.013.966,00

 

 

 

 

 


BAB   VII      

P E N U T U P

Sebagaimana telah dijelaskan pada Bab-bab sebelumnya tentang dasar Penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa Tahun Anggaran 2014 dimana berpedoman pada Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 sebagaimana telah mengalami perubahan dengan Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2012 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan yang di Implementasikan ke Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 yang mengalami Perubahan menjadi Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah, maka untuk mendukung upaya tersebut dan dengan dilandasi aturan hukum formal tentang pelaksanaan Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah dan berpedoman pada pokok-pokok kebijakan yang telah ditetapkan baik oleh Pemerintah Pusat maupun oleh Pemerintah Daerah sendiri melalui RKPJP-RKPJM maupun RKPD.

Penyusunan Catatan Atas Laporan Keuangan Tahun Anggaran 2014 dimaksudkan sebagai Penggambaran Program / Kegiatan yang dianggarkan dalam APBD sehingga dapat menjadi pedoman atau kerangka acuan yang bersifat umum dalam mencermati dan menjalankan APBD Tahun 2014.

Sejalan dengan maksud di atas, maka  Catatan atas Laporan Keuangan Tahun  2014  ini  mempunyai tujuan antara lain :

a.     Sebagai bahan acuan dan kebijakan bagi seluruh pihak yang berkepentingan dalam pelaksanaan Anggaran Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa  Tahun Anggaran 2014.

b.     Sebagai bahan arahan untuk menciptakan kejelasan tentang kondisi umum, permasalahan, arah  dan  kebijakan  umum serta strategi dan perioritas baik pada anggaran pendapatan dan anggaran belanja, maupun pada anggaran pembiayaan.

c.     Sebagai pedoman pembahasan dan pencermatan substansi muatan APBD karena membuat kebijakan publik yang dikemukakan secara verbal kualitatif.

d.     Bahwa penyusunan Catatan atas Laporan Keuangan Pemerintah Daerah Tahun Anggaran 2014  Pemerintah Daerah Kabupaten Gowa Sebagai Entitas pelaporan, dimana sumber data diperoleh dari Hasil Rekapitalisasi laporan-laporan SKPD sesuai PP. 24 Tahun 2005 yang telah dirubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan yang diimplementasikan pada Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 yang merupakan Perubahan dari Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006.

 

 

Sungguminasa, 05  Agustus 2015

 

 

 

 

Jembatan Kembar di malam hari Istana Tamalate Balla Lompoa PaddiValley Golf Club Accera’ Kalompoang Malino Highlands